BIOLOGI ONLINE

blog pendidikan biologi

Metode Problem Solving

a. Pengertian Problem Solving
Metode Problem Solving atau juga sering disebut dengan nama
metode pemecahan masalah merupakan suatu cara yang dapat
merangsang seseorang untuk menganalisis dan melakukan sintesis
dalam kesatuan struktur atau situasi dimana masalah itu berada, atas
inisiatif sendiri. Metode ini menuntut kemampuan untuk dapat melihat
sebab akibat atau relasi-relasi diantara berbagai data, sehingga dapat
menemukan kunci pembuka masalahnya.
Metode pemecahan masalah (Problem Solving) adalah
penggunaan metode dalam kegiatan pembelajaran dengan jalan
melatih peserta didik menghadapi berbagai masalah baik itu masalah
pribadi atau perorangan maupun masalah kelompok untuk dipecahkan
sendiri atau secara bersama-sama. Metode Problem Solving (metode
pemecahan masalah) bukan hanya sekedar metode mengajar, tetapi
juga merupakan suatu metode berfikir, sebab dalam metode Problem
Solving dapat menggunakan metode-metode lainnya yang dimulai
dengan mencari data sampai pada menarik kesimpulan (Syaiful Bahri
Djamarah 2006: 92).
Berdasarkan pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa
metode Problem Solving merupakan suatu metode pemecahan
masalah yang menuntut peserta didik untuk dapat memecahkan
berbagai masalah yang ada baik secara perorangan maupun secara
kelompok. Metode Problem Solving dapat meningkatkan kemampuan
berpikir kritis peserta didik. Karena dalam metode ini peserta didik
dituntut untuk dapat memecahkan persoalan yang mereka hadapi.
Proses pembelajarannya menekankan kepada proses mental peserta
didik secara maksimal, bukan sekedar pembelajaran yang hanya
menuntut peserta didik untuk sekedar mendengarkan dan mencatat
saja, akan tetapi meghendaki aktivitas peserta didik dalam berpikir.
Tujuan akhir yang ingin dicapai adalah kemampuan peserta didik
dalam proses berpikir utuk memperoleh pengetahuan (Wina Sanjaya,
2005: 133).
Sejalan dengan pendapat yang telah disampaikan oleh Wina
Sanjaya, maka dapat disimpulkan bahwa pembelajaran dengan
menggunakan metode Problem Solving dapat meningkatkan
kemampuan berpikir kritis peserta didik. Karena metode tersebut
menekankan pada kemampuan peserta didik untuk dapat memecahkan
suatu permasalahan. Dengan demikian maka kemampuan berpikir
kritis peserta didik akan terus terlatih.
b. Ciri-ciri
Martinis Yamin (2009: 82-83) mengemukakan ciri-ciri pokok
metode Problem Solving adalah sebagai berikut:
1) Siswa bekerja secara individual atau dalam kelompok kecil.
2) Tugas yang diselesaikan adalah persoalan realistis untuk
dipecahkan.
3) Siswa menggunakan berbagai pendekatan jawaban.
4) Hasil pemecahan masalah didiskusikan antara semua siswa.
c. Tujuan
Tujuan utama dari penggunaan metode Problem Solving tersebut
antara lain:
1) Mengembangkan kemampuan berpikir, terutama didalam mencari
sebab akibat dan tujuan suatu masalah. Metode ini melatih peserta
didik dalam cara-cara mendekati dan cara-cara mengambil
langkah-langkah apabila akan memecahkan suatu masalah.
2) Memberikan kepada peserta didik pengetahuan dan kecakapan
praktis yang bernilai atau bermanfaat bagi keperluan hidup seharihari.
Metode ini memberikan dasar-dasar pengalaman yang
praktis mengenai bagaimana cara-cara memecahkan masalah dan
kecakapan ini dapat diterapkan bagi keperluan menghadapi
masalah-masalah lainnya didalam masyarakat.
Kesimpulan dari penjelasan diatas, tujuan utama dari metode
Problem Solving yaitu agar peserta didik mampu berpikir secara kritis
dalam menghadapi suatu masalah dalam kehidupannya, baik masalah
pribadi maupun masalah kelompok, sehingga dapat menemukan jalan
keluar dari permasalahan yang mereka hadapi. Selain itu, diharapkan
pula agar peserta didik mampu menghadapi dan memecahkan masalah
secara terampil, sehingga dapat merangsang perkembangan cara
berpikir dan kemampuan mereka.
d. Langkah-langkah
Langkah-langkah dalam penggunaan metode Problem Solving
menurut Syaiful Bahri Djamarah sebagai berikut:
1) Guru membagi kelas kedalam kelompok-kelompok kecil
2) Guru membagikan LKS yang berisi permasalahan-permasalahan
yang harus dipecahkan
3) Peserta didik mencari data atau keterangandari berbagai sumber
yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah, misalnya buku,
artikel, atau diskusikelompok.
4) Menerapkan jawaban sementara dari masalah tersebut.
5) Menguji kebenaran jawaban sementara tersebut. Dalam langkah ini
pesertadidik harus berusaha memecahkan masalah sehingga betul-
betul yakin bahwa jawaban tersebut betul-betul cocok, apakah
sesuai dengan jawaban sementara atau sama sekali tidak sesuai.
6) Menarik kesimpulan, pesertadidik harus sampai kepada
kesimpulan terakhir tentang jawaban dari masalah tadi.
7) Mempresentasikan hasil jawaban dari persoalan yang telah
dipecahkan.
e. Kelemahan dan Kelebihan
Metode Problem Solving mempunyai kelebihan dan kelemahan
sebagai berikut:
1) Kelebihan Metode Problem Solving:
a) Metode ini dapat membuat pendidikan di sekolah menjadi lebih
relevan dengan kehidupan, khususnya dengan dunia kerja.
b) Proses belajar mengajar melalui pemecahan masalah dapat
membiasakan peserta didik menghadapi dan memecahkan
masalah secara terampil, apabila menghadapi permasalahan
didalam kehidupan nyata.
c) Mengembangkan pemecahan yang bermakna dalam rangka
memahami bahan ajar.
d) Memberikan tantangan kepada peserta didik, dan mereka akan
merasa puas dari hasil penemuan baru itu.
e) Dapat melibatkan peserta didik secara aktif dalam belajar.
f) Dapat membantu peserta didik mengembangkan ketrampilan
berpikir kritis dan kemampuan mereka mengadaptasi situasi
pembelajaran baru.
g) Pemecahan masalah membantu peserta didik mengevaluasi
pemahamannya dan mengidentifiksikan alur berfikirnya.
2) Kekurangan Metode Problem Solving:
a) Memerlukan kemampuan khusus dan ketrampilan guru dalam
menentukan suatu masalah yang tingkat kesulitannya sesuai
dengan tingkat berpikirpeserta didik, tingkat sekolah dan
kelasnya serta pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki
peserta didik.
b) Proses belajar mengajar dengan menggunakan metode ini
sering memerlukan waktu yang cukup banyak dan sering
terpaksa mengambil waktu pelajaran lain.
c) Mengubah kebiasaan peserta didik belajar dengan
mendengarkan dan menerima informasi dari guru menjadi
belajar dengan banyak berfikir memecahkan permasalahan
sendiri atau kelompok, yang kadang-kadang memerlukan
sumber belajar, merupakan kesulitan tersendiri bagi peserta
didik.
d) Ketika peserta didik bekerja dalam kelompok, mudah
kehilangan kemampuan dan kepercayaan, karena didominasi
oleh yang mampu.
e) Beberapa peserta didik mungkin memiliki gaya belajar yang
tidak familiar untuk digunakan dalam pemecahan masalah
(Martinis Yamin, 2009: 83-84).
Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa
kelebihan metode Problem Solving yaitu dapat melibatkan peserta
didik dalam proses pembelajaran, sehingga pembelajaran akan
lebih bermakna karena peserta didik terlibat secara aktif dalam
proses pembelajaran, selain itu metode ini juga dapat meningkatkan
kemampuan berpikir kritis peserta didik, karena mereka akan
terbiasa dihadapkan pada permasalahan-permasalahan yang
menuntut untuk dipecahkan. Namun disisi lain metode ini juga
memerlukan banyak waktu dalam pengaplikasiaanya.

Iklan

06/29/2015 - Posted by | Belajar Dan Pembelajaran

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: