BIOLOGI ONLINE

blog pendidikan biologi

Cestoda

PENDAHULUAN

CACING (Helminths) berasal dari kata “Helmins atau Helminthos (Greek) yang secara umum berarti organisme yang tubuhnya memanjang dan lunak. Didalam Soulsby (1982), cacing yang penting dipelajari untuk kedokteran hewan ada 2 pilum antara lain :

(1) PLATYHELMINTHES dan

(2). NEMAHELMINTHES.

Kestoda filumnya Platyhelminthes dan berbeda dengan Trematoda , karena tidak memiliki rongga badan maupun saluran pencernaan dan semua organ-organ tersimpan didalam jaringan parenkim. Tubuh umumnya panjang, pipih dorso-ventral (atas bawah) berbentuk pita dan tersusun oleh banyak segmen

Morfologi : berukuran panjang dari beberpa melimeter sampai beberapa meter. Secara umum tubuhnya dapat dibedakan menjadi 3 bagian terdiri dari :

(1) SKOLEK (kepala)

(2) KOLUM (leher)

(3) STROBILA (badan)

SKOLEK, umumnya memiliki 4 buah alat penghisap (“sucker” = acetabula”) yang pada beberapa jenis memiliki kait (dipersenjatai) tetapi ada juga yang hanya memiliki 2 buah alat penghisap yang disebut “Bothria” yang terletak dibagian pinggir berfungsi untuk perlekatan. Pada Skolek juga bisa ditemukan bagian yang menonjol disebut ROSTELUM yang pada beberapa jenis juga dilengkapi dengan kait (dipersenjatai), serta fungsinya juga untuk perlekatan. Bentuk Kait sangat bervariasi, tetapi secara umum terdiri dari sebuah tangkai, sebuah prisai dan sebuah mata kait.

KOLUM, ukurannya pendek dan tidak bersegmen, merupakan tempat terbentuknya segmen. Segmen yang baru terbentuk akan mendorong segmen yang terbentuk sebelumnya, sehingga akhirnya terbentuklah strobila.

STROBILA, tersusun oleh banyak SEGMEN dan setiap segmen disebut PROGLOTIDA. Dari awal pembentukan proglotid, semakin kebelakang setiap proglotid telah menjadi semakin matang (mengalami proses pematangan), sehingga pada akhirnya proglotid dapat dibedakan menjadi :

strobila

(a) Proglotid muda adalah proglotid yang baru terbentuk dan alat kelaminnya belum berkembang sempurna

(b) Proglotid dewasa adalah proglotid yang organ kelaminnya sudah berkembang sempurna

(c) Proglotid bunting adalah proglotid yang sudah penuh mengandung telur

Strobila tersusun oleh beberapa segmen yang bentuk dan ukurannya bervariasi pada setiap spesies. Setiap proglotida dilengkapi dengan satu atau dua pasang organ reproduksi (organ kelamin) jantan  dan betina (bersifat hermaprodit). Lubang kelamin (muara kelamin) jantan dan betina biasanya berdekatan dan terletak didalam satu legokan dangkal pada sisi lateral setiap segmen. Pembuahan terjadi inter proglotida, tetapi pembuahan secara antar proglotida tebih umum (terjadi karena pada setiap proglotida testes lebih dahulu berkembang sempurna dibandingkan ovarium sehingga proglotid yang lebih keanterior akan membuahi ovarium yang lebih di posterior.

Jika telur sudah dibuahi pada setiap proglotid, maka organ reproduksinya akan mengalami degenerasi dan tinggallah uterus yang penuh dengan telur . Pada kebanyakan cacing pita, telur tidak keluar, sehingga bertumpuk didalam proglotid dan disebut proglotid bunting. Proglotid bunting kemudian akan pecah atau keluar dari dalam tubuh hospes definitif bersama tinja atau proglotid keluar sendiri secara aktif.

TELUR, awal perkembangan embrional telur sepenuhnya terjadi didalam uterus, sehingga setelah keluar dari dalam uterus telur sudah mengandung embrio berbentuk bulat atau lonjong yang disebut ONKOSFIR (Embriofor) atau KORASIDIUM. Onkosfir atau korasidium didalamnya ditemukan larva yang memiliki 3 pasang kait yang dikenal dengan nama “hexacant embrio”. Telur paling luar dibungkus oleh kapsul, kemudian selaput vitelin, embriofor (egg shell = onchosphere coat.

KULIT, lapisan paling luar dari cacing pita adalah tersusun oleh tegumen (bukan kutikula) karena mempunyai kemampuan yang tinggi untuk menghisap. Cacing pita tidak memiliki saluran pencernaan maupun sistem peredaran darah. Makanan dihisap langsung melalui dinding tubuhnya.

SISTEMA, sitem syaraf teresusun dari beberapa ganglion pada skolek dengan komisura melintang diantaranya, tiga batang syaraf longitudinal pada sitiap sisi tubuh. Sintem sekresi terdiri dari sel api atau selenosit. Sistem reproduksi, bersifat hermaprodit memiliki organ kelamin jantan (testes) dan betina (ovarium) pada setiap proglotid. Testes dan ovarium memiliki saluran yang akhirnya bermuara pada lubang kelamin.

SIKLUS HIDUP, hospes definitif (HD) mengeluarkan proglotid bunting atau dalam bentuk rangkaian segmen secara tersendiri dan atau bersama tinja pada saat defikasi. Proglotid akan hancur (mengalami proses apolysis), sehingga telur berserakan. Telur apabila termakan oleh hospes intermedier (HI) yang sesuai, didalam saluran pencernaannya karena pengaruh sekresi (lambung, usus, hati dan pankreas) Onkosfer tercerna sehingga menyebabkan aktifnya hexacant embrio. Hexacant embrio dengan kaitnya akan menembus dinding usus dan akhirnya bersama aliran darah atau limfe beredar keseluruh tubuh menuju tempat predileksi. Pada tempat predileksi hexacant embrio akan  mengalami perkembangan lebih lanjut menjadi bentuk peralihan (“metacestoda”).

BENTUK PERALIHAN, cacing pita ada beberapa bentuk antara lain :

  1. SISTISERKUS (Kistiserkus = “Cysticercus”) atau cacing gelembung (kista), merupakan kantong besar berisi skolek tunggal yang invaginasi (membalik dari dalam ke arah luar), biasanya ditemukan  pada vertebrata.
  1. SISTISERKOID (Kistiserkoid = “Cysticercoid”), berbentuk kantong kecil yang rongganya hampir tidak ada dan skolek juga tunggal evaginasi (tidak membalik dari dalam ke arah luar), biasanya ditemukan pada invertebrate
  1. STROBILOSERKUS, terdiri dari skolek yang evaginasi dan dihubungkan dengan kantong oleh rangkaian proglotid yang belum dewasa, biasanya ditemukan pada vertebrata.
  1. MULTICEP (Senurus, Coenurus), merupakan kista besar dengan sejumlah skolek invaginasi yang berkembang pada dindingnya, biasanya ditemukan pada vertebrata.
  1. EKINOKOKUS (Kista Hidatida), merupakan kista besar yang berisi kista – kista yang lebih kecil atau kapsula anak, masing-masing memiliki sejumlah skolek invaginasi, biasanya ditemukan pada vertebrata.
  1. TETRATRIDIUM, berbentuk larva memanjang dengan tubuh padat, skolek invaginasi tertanam kedalamnya. Hanya larva stadium 2 dari Mesocestoides memiliki bentuk peralihan ini dan dapat memperbanyak diri secara aseksual.

Jika bentuk peralihan tertelan oleh hospes definitif, karena pengaruh sekresi lambung dan saluran cerna bentuk peralihan akan tercerna dan skoleknya akan bebas dan menempel pada dinding usus dan proses pembentukan segmen segera dimulai.

KLASIFIKASI, dalam menetapkan jenis kestoda oleh ahli sistimatika dan evolusi ada perbedaan, pada bahan ajar ini klasifikasi berdasarkan Soulsby, (1982).

Kestoda dapat dikalsifikasikan menjadi 2 kelas yaitu :

(1) Cotyloda dan

(2) Eucestoda.

Perbedaan Kelas

COTYLODA

Kelas

EUCESTODA

Skolek sendok globuler
Alat perlekatan 2 buah disebut Bothria dan tidak meiliki kait 4 buah disebut Acetabula dan beberapa diantaranya dilengkapi kait
Rostelum Tidak ada Umumnya ada
Telur Onchosfer, setelah keluar tubuh, memerlukan sekali lagi perkembangan shg terbentuk korasidium yang bersilia dan baru akan keluar dari dalam telur dan aktif mencari hospes intermedier Onkosfer, setelah keluar tubuh tidak perlu mengalami perkembangan lagi dan secara pasif harus termakan oleh hospes intermedier
Jumlah HI 2 1

Kelas

COTYLODA

MORFOLOGI, Skolek, berbentuk seperti sendok, memiliki 2 buah alat perlekatan yang berupa celah otot longitudinal disebut Bothria dan tidak memiliki kait, juga tidak memiliki rostelum (4,3). Kolum dan Proglotid sama dengan  pada pendahuluan. Telur : awal perkembangan telur sama sepenuhnya terjadi didalam uterus, hanya saja telur kelas Cotyloda setelah keluar dari dalam usus hospes definitif memerlukan perkembangan embrional sekali lagi sehingga didalam telur terbentuk Korasidium yang memiliki silia

Siklus hidup : memerlukan 2 HI, telur yang memiliki operkulum akan keluar bersama tinja, Korasidium akan keluar dari dalam telur melalui operkulum, karena memiliki silia akan berenang mencari HI.I. Korasidium akan menempel pada bagian lunak dari HI. I, kemudian melepaskan silianya dan menggunakan kaitnya menusuk bagian lunak dan menerobos masuk kedalam tubuh HI.I. Didalam tubuh HI. I, korasidium akan berkembang menjadi Proserkoid. Jika HI. I termakan oleh HI. II maka proserkoid akan berkembang lebih lanjut menjadi Pleroserkoid yang bersifat infektif.   H D akan terinfeksi jika menelan HI. II yang infektif

Catatan : Korasidium akan menempel pada bagian lunak (lembut) dari Hospes Intermedier I, melepaskan silia  dan baru menembus kutikula dan berkembang menjadi Proserkoid. Korasidium akan mati jika 24 setelah keluar dari telur tidak menemukan HI.I.  Berbeda dengan Eucestoda, dimana Onkosfer tidak bisa berenang dan harus dimakan oleh HI.I

Kelas Cotyloda memiliki 4 Ordo, antara lain :

(1) Diphyllidea

(2) Pseudophyllidea

(3) Spathebothriidea dan

(4) Caryophyllaeidea.

Dari ke-4 ordo diatas, hanya satu ordo yang penting untuk kedokteran hewan yaitu Ordo Diphyllidea. Ordo Diphyllidea hanya memiliki satu familia yaitu : Diphyllobothriidae dan memiliki 2 genus antara lain :

(1). Diphyllobothrium dan

(2). Spirometra

Genus

Diphyllobothrium

Spesies. DIPHYLLOBOTHRIUM LATUM

Hospes definitif : berpredileksi didalam usus halus anjing, kucing, carnivora lain dan manusia dan babi.

Morfologi, merupakan cacing pita besar dengan panjang bisa mencapai 15 – 20 meter, serta tersusun oleh 4.000 proglotid dan tumbuh rata-rata 2 cm per hari. Skolek : bentuknya seperti sendok, tidak memiliki rostelum, bothria berjumlah 2 buah yang juga tidak dilengkapi dengan kait. Proglotid : lebarnya lebih panjang dibandingkan panjangnya (panjangnya lebih pendek dibandingkan lebarnya). Organ reproduksinya (testes dan ovarium) tunggal dan lubang kelamin terletak dibagian tengah setiap segmen. Uterusnya melingkar berbentuk roset (seperti bunga mawar). Telur : berbentuk bulat telur, berwarna kekuningan dan mempunyai operkulum berukuran 70 X 45 mikron keluar melalui lubang kelamin. Anjing dan kucing mungkin tidak penting sebagai sumber infeksi, karena kebanyakan telur yang dikeluarkan infertil.

Siklus hidup : HI.I adalah copepoda genus Diaptomus dan HI. II adalah ikan air tawar. Bentuk Peralihan pada HI.I adalah Proserkoid dan pada HI. II Pleroserkoid  Perioda prepaten selama 5 – 6 minggu (1)

Identifikasi : hampir sama dengan Spirometra, bedanya Diphyllobothrium latum uterusnya melingkar berbentuk roset (3)

Catatan : strobila tumbuh rata-rata 2 cm setiap hari, jika cacing bisa hidup selama 10 tahun (umur yang bisa dicapai), maka bisa diprediksi panjang cacing bisa mencapai 7 km dan memproduksi 2 milyar telur (2,4,3).

Genus

Spirometra

Spesies : SPIROMETRA MANSONOIDES

Hospes definitif : berpredileksi didalam usus halus kucing, kadang-kadang anjing, babi dan mamalia lain (3)

Morfologi, merupakan cacing pita relatif kecil sampai berukuran sedang, sedikit berotot dengan bothria yang mempunyai celah lebar tetapi dangkal dan sebuah uterus berbentuk spiral sederhana dan tidak pernah berbentuk roset (3)

Siklus hidup, HI.I Copepoda genus Cyclops dan HI. II di ASIA adalah kelinci, kodok dan burung (1)

Identifikasi : hampir sama dengan Diphylobothrium latum, bedanya Spirometra mansonoides uterusnya melingkar berbentuk spiral (3)

Kelas

EUCESTODA

Skolek berbentuk globuler (menyerupai bola), secara normal memiliki 4 buah alat perlekatan (“sucker, acetabula”) yang terletak dibagian pinggir dan pada beberapa jenis memiliki kait (dipersenjatai). Beberapa jenis cacing, pada skolek juga dapat ditemukan bagian yang menonjol disebut Rostelum yang juga pada beberapa jenis memiliki kait (dipersenjatai) serta fungsinya juga sebagai alat perlekatan (4,3). Bentuk kait sangat bervariasi, tetapi secara umum terdiri dari : sebuah tangkai, sebuah prisai dan sebuah mata kait (6).

Kolum (“neck, leher) , Strobila, bentuk telur dan siklus hidup seperti pada pendahuluan kestoda.

Klasifikasi menurut Sousby, (1982) selengkapnya sebagai berikut : Filum : Platyhelminthes, memiliki 2 kelas penting yaitu (1) Cotyloda dan (2)  Eucestoda. Kelas Eucestoda memiliki 7 ordo antara lain :

(1) Anoplocephalidea

(2) Davaineidea

(3) Dilepididea

(4) Hymenolepididea

(5) Taeniidea

(6) Nesocestoididea dan

(7) Protocephalidea.

Ordo terpenting yang akan dibahas selanjutnya adalah :

(1) Ordo Anaplocephalidea, memiliki 3 Famili dan hanya Familia Anoplocephalidae dengan Genus Moniezia.

(2) Ordo Davaineidea hanya memiliki satu Familia : Danaineidae dengan dua genus 2.1 Davainea dan 2.2. Raillietina.

(3) Ordo Dilepididea memiliki 2 Fanili keduanya penting, 3.1. Dilepididae dengan genus : Amoebotaenia dan 3.2 Dipyllididae dengan Genus 3.2.1 Choanotaenia dan 3.2.2 Dipylidium.

(4) Ordo Hymenolepididea memiliki 2 Famili, keduanya penting: 4.1 Hymenolepididae dengan Genus Hymenolepis dan  4.2 Fimbriariidae dengan Genus Fimbriaria.

(5) Taeniidea hanya memiliki satu Famili Taeniidae dengan genus 5.1.1 Taenia dan 5.1.2 Echinococcus

Ordo ANOPLOCEPHALIDEA

nggota dari ordo Anoplocephalidae merupakan cacing pita besar, berpredileksi didalam usus halus Ruminansia. Skolek : tidak memiliki Rostelum, asetabulanya tidak memiliki kait. Proglotid : lebar segmen lebih panjang dibandingkan panjangnya, setiap proglotid memiliki 2 pasang organ reproduksi dengan 2 lubang kelamin pada setiap sisi lateral segmen (4,5). Telurnya berbentuk segitiga tidak beraturan (5). Bentuk peralihannya adalah Sistiserkoid (3). Dari Ordo Anoplocephalidea, hanya Famili Anoplocephalidae yang terpenting.

Famili ANOPLOCEPHALIDAE

Cacing dewasa berpredileksi didalam usus halus domba, kambing dan sapi (2,3). Memiliki kelenjar Interproglotida yang berbentuk roset (seperti bunga mawar) atau tersusun pendek. Hanya ada satu genus yang terpenting dipelajari untuk kedokteran hewan yaitu Moniezia (4)

Genus MONIEZIA

Spesies Moniezia yang terpenting : (1) M. expansa dan (2). M. benedini. Kunci identifiaksi adalah lebar segmen, letak dan bentuk kelenjar interproglotida

Spesies MONIEZIA EXPANSA

Hospes definitif : paling sering didalam usus domba, kambing dibandingkan sapi (2,3).

Morfologi : cacing bisa mencapai panjang 2 – 6 meter. Skolek : berukuran lebar 0,36 – 0,8 mikron dan yang paling jelas terlihat adalah asetabulanya tidak bersenjata.

Proglotid : dapat mencapai lebar 1,6 cm yang lebih panjang dibandingkan panjangnya, organ reproduksi ganda dan lubang kelamin terlihat opak dengan garis putih keluar pada tepi lateral. Ovarium dan kelenjar vitelin berbentuk melingkar setiap sisi dan testes menyebar diseluruh bagian. Pada setiap batas belakang segmen ditemukan sebaris kelenjar interproglotida berbentuk roset (seperti bunga mawar). Telurnya bentuknya bersudut atau bisa berbentuk segi tiga dengan diameter sekitar 56 – 67 mikron (2,4,3)

Siklus hidup : HI.  berbagai jenis tungau rumput (Oribatid), termasuk genus : Ceratozetes, Galumna, Oribartula, Peloribates, Pergalumna, Protoscheroribates, Scheloribates, Scutovertex dan Zygoribatula. Bentuk peralihannya adalah Sistisercoid (3) terbentuk setelah 1 – 4 minggu (5). Perioda prepaten 6 minggu dan lama hidup cacing selama 3 bulan.

Spesies MONIEZIA BENEDINI

Hospes definitif , berpredileksi di dalam usus halus sapi, domba dan ruminansia dan paling umum pada sapi dibandingkan dengan yang lainnya (3).

Morfologi : hampir sama dengan M. expansa, bedanya M. benedini ukuran proglotid  lebih lebar dengan ukuran 2,6 cm yang lebih panjang dibandingkan panjangnya, kelenjar interproglotida, berupa barisan pendek menutupi pertengahan proglotida dan tidak seperti M. expanza tersusun sebaris disebelah posterior setiap segmen. Telurnya berbentuk segi empat berukuran 75 mikron (4,5,3)

Siklus hidup : HI.  berbagai jenis tungau rumput (Oribatid), termasuk genus : Ceratozetes, Galumna, Oribartula, Peloribates, Pergalumna, Protoscheroribates, Scheloribates, Scutovertex dan Zygoribatula. Bentuk peralihannya adalah Sistisercoid (3) terbentuk setelah 4 minggu. Perioda prepaten 37 – 40 hari  (4)

Ordo DAVAINEIDEA

Merupakan cacaing pita sangat kecil sampai sedang, berpredielksi didalam usus halus unggas. Pada Skolek : ditemukan acetabula yang dipersenjatai dan Rostelumnya retraktil (bisa memanjang dan memendek) serta dipersenjatai kait berbentuk palu dengan jumlah banyak. Proglotid : organ kelamin biasanya tunggal (sepasang). Telur ditemukan didalam kapsula telur dan bentuk peralihannya adalah sistiserkoid (4,3). Ordo Davaineidea, hanya memiliki satu  Familia : Davaineidae

Familia DAVANEIDAE

Cacing dewasa berpredileksi di dalam usus halus mamalia dan burung, Telurnya berada didalam kapsula telur (4), hanya ada 2 Genus yang terpenting : (1) Davainea dan (2) Raillietina

Genus DAVAINEA

Spesies : DAVAINEA PROGLOTINA

Hospes definitive : merupakan cacing pita yang paling patogen, berpredileksi di dalam duodenum ayam, burung merpati dan berbagai burung lainnya (2,4,5,3).

Morfologi : cacing dewasa berukuran mikroskopis (panjangnya 0,5 – 3 mm) hanya memiliki 4 – 9 segmen. Skolek : memiliki Rostelum yang dipersenjatai dengan 4 – 19 kait yang panjang berukuran 7 – 8 mikron tersusun dalam 2 baris. Asetabulanya juga dipersenjatai dengan kait yang berukuran lebih kecil dan mudah lepas tersusun dalam 4 – 5 baris. Organ kelamin tunggal dan lubang genital letaknya teratur selang seling pada setiap segmen. Telurnya berbentuk bulat berdiameter 28 – 40 mikron terbungkus tunggal didalam kapsula telur dan hampir selalu memenuhi parenkim proglotida bunting (2,4,3).

Siklus Hidup : HI adalah siput genus (agrolimax, Arion, Cepoda dan Limax) dan bentuk peralihannya adalah sistiserkoid (4,5,3) terbentuk setelah 2 – 4 minggu, dan cacing akan melepaskan proglotid gravid 2 minggu setelah infeksi (masa prepaten selama 2 minggu) (2,4,3)

Genus

RAILLIETINA

Merupakan cacing pita yang paling umum menginfeksi usus halus ayam. Pada Skolek : ditemukan Rostelum yang dipersenjatai kait berbentuk palu yang tersusun dalam lingkaran ganda. Asetabulanya juga kadang-kadang dipersenjatai dengan kait kecil dan bergenerasi yang tersusun dalam beberapa lingkaran. Proglotid bunting. ditemukan kantong parenkimatosa, masing-masing dengan satu atau beberapa telur (3)

Spesies, ada 4 spesies yang penting antara lain :

(1) Raillietina cesticillus

(2) Raillietina echinobothrida

(3) Raillietina tetragona dan

(4) Raillietina giargiensis (4)

Spesies

RAILLIETINA CESTICELLUS

Hopes definitif : cacing pita yang paling umum menginfeksi usus halus bagian anterior ungas peliharaan (4). Morfologi : panjangnya 4 cm dan jarang sampai 15 cm. Skolek : besar, ditemukan rostelum lebar dipersenjatai 400 – 5000 kait kecil dalam dua baris. Asetabulanya bulat kecil tanpa dipersenjatai (2,3). Proglotid : setiap kapsula telur berisi satu telur dengan diameter 75 – 88 mikron

Siklus hidup : HI. Adalah kumbang tinja, kumbang tanah dan kumbang hitam genus (Amara, Anisotarus, Bradycellus, Calathus, Choeridium, Cratacanthus, Harpalus, Paecilus, Pterostichus, Selenophorus, Stenolaphus, Stenocellus dan Zabrus (4,3). Bentuk peralihannya adalah sistiserkoid terbentuk setelah 20 hari (4)

Spesies

RAILLIETINA ECHINOBOTHRIDA

Hospes definitif: berpredileksi di dalam usus halus ayam dan kalkun (4,3). Morfologi : panjangnya bisa mencapai ukuran lebih dari 25 cm. Pada Skolek ditemukan Rostelum yang dipersenjatai 200 kait berukuran panjang 10 – 13 mikron dalam dua baris. Asetabulanya berbentuk bulat telur dipersenjatai 8 – 10 baris kait yang agak besar dan memiliki garis bagan yang melingkar (2,3). Kolum tidak jelas setelah skolek. Proglotid : setiap kapsula telur berisi 6 – 12 telur. Sering menimbulkan nodula pada tempat melekatnya yaitu pada dinding usus (2).

Siklus hidup : HI adalah semut genus : Pheidole (vinelandica, pallidula) dan Tetramorium (caespitum, semilaeve). Bentuk peralihannya adalah sistisercoid dengan perioda prepaten selama 20 hari (4,3)

Spesies

RAILLIETINA TETRAGONA

Hospes definitif : berpredileksi didalam ½ bagian belakang usus halus ayam, ayam mutiara dan unggas lainnya (3). Morfologi : ukuran panjangnya bisa mencapai lebih dari 25 cm. Skolek : lebih kecil dibandingkan R. echinobothrida, ditemukan Rostelum yang dipersenjatai 100 kait dengan ukuran 6 – 8 mikron dalam satu atau dua baris. Asetabulanya berbentuk bulat telur juga dipersenjatai oleh kait yang mudah lepas dalam 8 – 10 baris yang ukurannya lebih kecil (2,3). Kolum tidak jelas setelah skolek (2). Proglotid : lubang genuital biasanya selalu unilateral (sepihak) dan setiap kapsula telur berisi 6 – 12 telur (4).

Siklus hidup : HI adalah semut dari genus Pheidola dan tetramorium (3). Perioda prepaten pada ayam selama 13 – 31 hari (4). Bentuk peralihannya adalah sistiserkoid

Spesies

RAILLIETINA GEARGIENSIS

Hospes difinitif : berpredileksi pada 1/3 pertengahan usus halus dari kalkun dan tidak menginfeksi ayam. Morfologi : cacing bisa berukuran panjang 38 cm. Pada Skolek ditemukan Rostelum yang dipersenjatai kait berjumlah 220 – 268 kait dengan panjang 17 – 23 mikron yang tersusun dalam 2 baris. Asetabulanya juga dipersenjatai kait dalam 8 – 10 baris dengan panjang 8 – 13 mikron. Proglotid : setiap kapsula telur berisi 8 – 10 telur yang berdiameter 27 – 48 mikron.

Siklus hidup : HI adalah semut Pheidola venelandica, bentuk peralihannya sistiserkoid

Catatan : cacing hanya bisa hidup selama 10 minggu, perioda prepatennya selama 3 minggu. Seekor kumbang bisa mengandung 1.000 sistiserkoid (2)

Ordo DILEPIDIDEA

Ordo Dilepididea memiliki Rostelum retraktil dan biasanya dipersenjatai oleh satu, dua atau banyak kait berbentuk roset dalam beberapa lingkaran. Asetabulanya juga dipersenjatai. Organ reproduksi satu atau dua, uterus berbentuk kantong dan telur keluar bersama kapsula telur atau bersama selaput uterusnya. Cacing dewasa berparasit pada unggas dan mamalia (2,4,3)

Ordo Dilepididea memiliki 2 Famili yang penting antara lain :

(1) Dilepididae dan

(2) Dipyllididae (4)

Famili DILEPIDIDAE

Famili Dilepididae dicirikan dengan uterus bunting berbentuk kantong tranversal (4), memiliki satu Genus : Amoebotaenia dengan Genus : A. sphenoides

Spesies AMOEBOTAENIA SPHENOIDES

Hospes definitif : berpredileksi didalam usus halus ayam atau unggas domestik (4,5,3).

Morfologi : merupakan cacing pita kecil dengan panjang jarang lebih dai 4 mm dan lebar 1 mm, tersusun oleh lebih dari 20 proglotid yang semakin kebelakang semakin melebar di pertengahan tubuh, sehingga cacing terlihat mengarah segi tiga (2,4,5). Pada Skolek ditemukan Rostelum yang dipersenjatai dengan 12 – 14 kait (2). Proglotid : organ kelaminnya tunggal, lubang kelamin biasanya bermuara selang seling tidak menentu pada tepi atas ujung anterior. Uterus berbentuk kantong dan berlobus (2,4). Telur berbentuk bulat dengan diameter lebih dari 42 mikron dengan kulit yang bergranulasi (2).

Siklus hidup : HI adalah cacing tanah genus Allolobophora, Eisenia, Pheretina dan Ocnerodrilus. Bentuk peralihan adalah sistiserkoid berkembang selama 2 minggu dan masa prepatennya sekitar 4 minggu (4,3)

Famili DYPILIDIIDAE

Famili Dypilidiidae dicirikan pada proglotid bunting uterus digantikan dengan kapsula telur yang berisi satu atau banyak telur . Familia ini memiliki 2 ganus antara lain :

(1) Choanotaenia dan

(2) Dipylidium

Genus CHOANOTAENIA

Spesies CHOANOTAENIA INFUNDIBULUM

Hospes definitif : berpredileksi pada ½ bagian anterior usus halus ayam dan kalkun (4, 5,3). Morfologi : tubuh cacing bisa mencapai panjang 23 cm dengan segmen yang nyata sekali perbedaannya, dimana bagian posteriornya lebih lebar dibandingkan dengan yang dianteriornya, sehingga menjadi bentuk yang menciri (karakteristik) dari cacing ini (4,3). Skolek : ditemukan rostelum yang dipersenjatai dengan 16 – 20 kait berbentuk selinder (4). Proglotid : organ kelaminnya tunggal pada setiap segmen, uterusnya berbentuk kantong. Telur berbentuk bulat telur dan memiliki filamen panjang yang jelas (4).

Siklus hidup : HI adalah lalat rumah (Musca domestica) dan berbagai kumbang dari genus (Aphadius, Calathus, Geotrupes dan Tribolium). Bentuk peralihan adalah sistiserkoid (5, 3) terbentuk setelah 3 – 8 minggu dan perioda prepaten selama 3 – 5 minggu (2)

Genus DIPYLIDIUM

Spesies : DIPYLIDIUM CANINUM (Linnaeus, 1758)

Hospes definitif : berpredileksi di dalam usus halus anjing dan kucing, serta kadang-kadang pada manusia (terutama anak-anak (2, 5, 3).

Morfologi : merupakan cacing pita umum  pada anjing dan panjang cacing bisa mencapai lebih dari 50 cm. Skolek : terdapat rostelum retraktil memiliki 3 – 4 baris kait berbentuk roset. Proglotid bunting memiliki tanda yang menciri (karakteristik) berbentuk seperti biji mentimun. Setiap proglotid terdapat dua pasang organ genital dan lubang kelamin dengan jelas terlihat pada setiap sisi lateral. Ovarium dengan glandula vetelina membentuk masa pada salah satu sisi menyerupai gerombolan buah anggur (4). Proglotid bunting akan terlepas keluar melalui anus, bergerak berputar-putar dengan bebas atau melekat pada rambut disekitar anus (3). Telur tersimpan di dalam kantong telur (kapsula) (2)

Identifikasi : panjang tubuh lebih pendek dibandingkan Taenia sp, dengan panjang maksimal 50 cm. Skolek terdapat rostelum yang retraktil yang memiliki kait kecil dalam 4 – 5 baris. Proglotid seperti biji beras (5), mentimun (3) memiliki 2 pasang organ genital dengan sinus genetalis ganda pada masing-masing tepi lateral (5)

Siklus Hidup ; Hospes intermedier adalah pinjal (ctenocephalides canis, Ctenocephalides felis dan fulex irritans) serta kutu Trichodectes canis, bentuk peralihannya adalah sistiserkoid yang ditemukan didalam rongga badan (4,5,3) terbentuk setelah 13 hari. Masa prepaten selama 2 – 3 minggu (2). Sistiserkoid pada pinjal menimbulkan kematian atau menjadi lemah dan lamban, sehingga dengan mudah dimakan oleh anjing (3)

Ordo

HYMENOLEPIDIDEA (Wardle & Radinovsky, 1974)

Cacing pita ordo Hymenolepididea berukuran kecil sampai sedang. Skolek : ditemukan 4 alat penghisap yang tidak bersenjata. Rostelumnya retraktil dipersenjatai kait yang tersusun melingkar. Proglotid : terdapat satu pasang organ genital dan luang genital terletak secara sepihak. Telur : setiap telur sulit dipisahkan didalam membran.

Siklus hidup : hospes intermediernya artropoda dan bentuk peralihannya adalah sistiserkoid. Cacing dewasa menginfeksi burung dan mamalia. Ordo Hymenolipididea memiliki 2 famili yang terpenting :

(1) Hymenolepididae dan

(2) Fimbriariidae (4)

Famili HYMENOLEPIDIDAE (Railliet & Henry, 1909)

Genus HYMENOLEPIS

Anggota dari genus ini sangat kecil, berpredileksi didalam usus halus burung, mamalia kecil dan amnesia (2). Skoleknya : terdapat rostelum yang memiliki kait dalam satu lingkaran, alat penghisapnya tidak memiliki kait. Proglotid : testes berjumlah 3 buah, susunannya bervariasi dan ovariumnya tunggal (3). Sampai saat ini spesies yang penting untuk kedokteran hewan adalah : Hymenolepis carioca dan (2)  Hymenolepis cantaniana

Spesies HYMENOLEPIS CARIOCA & CANTANIANA

Hospes definitif : berpredileksi didalam usus halus ayam, kalkun dan burung lainnya.

Morfologi : tubuhnya lebih lembut dan tembus cahaya merupakan tanda yang menciri (karakteristik) sehingga mudah dibedakan dengan Raillietina sp (2,3). Proglotid : telurnya berbeda setiap spesies, umumnya bulat atau bulat telur dengan diameter maksimal 80 mikron, berwarna kekuningan (2)

Siklus hidup : HI adalah kumbang tinja dan kumbang tepung (genus Aphodius, Cheoridium dan Inisotarsus) dan mungkin juga lalat kandang (3), Milipedes (Fontaria dan Junus), pinjal (Ctenocephalides) dan copepoda (Cyclop) (2), bentuk peralihannya adalah sistiserkoid (3)

Familia FIMBRIARIIDAE

Genus FIMBRIARIA (Frohlich, 1802)

Hanya spesies Fimbriaria fasciolaris (Fallas, 1781) yang terpenting. Predileksi :  berpredileksi didalam usus halus (duodenum) itik, angsa, ayam dan berbagai burung liar. Morfologi : panjangnya 2,5 – 4,2 cm. bagian anterior dari tubuh melipat memanjang disebut “pseudoskoleks’ yang berfungsi sebagai perlekatan (4). Siklus hidup : HI adalah Copepoda (Cyclop dan Diaptomus vulgaris) dan Amfipoda (Hyalella) (2,3)

Ordo TAENIIDEA (Wardle, McLeod & Radinovsky, 1974)

Ordo Taeniidea, cacing pita berukuran besar, tubuhnya tersusun oleh puluhan sampai ratusan segmen. Skolek : kadang-kadang tidak terdapat rostelum, kalau ada rostelumnya tidak retraktil, tetapi biasanya dipersenjatai oleh dua baris kait besar dan kecil (kecuali Taenia saginata tidak mempunyai kait), ditemukan 4 buah alat penghisap (5,1). Proglotid : panjangnya lebih panjang dibandingkan lebarnya, organ reproduksi tunggal (testes menyebar dan ovarium terletak di bagian belakang). Uterusnya terletak median, longitudinal dan lateral diantara percabangan ovarium. Lubang kelamin, tunggal dan terletak selang seling tidak beraturan. Telur dilapisi oleh ampelop atau kapsula (4,1)

Bentuk peralihannya adalah sistiserkus, strobilosercus, coenurus atau hydatida yang hanya ditemukan pada mamalia herbivora dan kadang-kadang pada mausia (4,5,3)

Familia TAENIIDAE (Ludwig, 1886)

Cacing dewasa familia Taeniidae hidup didalam usus halus manusia dan carnivore domestic. Hanya 2 genus yang terpenting dipelajari, dimana yang memiliki panjang sampai beberapa meter dengan ratusan segmen adalah genus Taenia, tetapi yang hanya berukuran panjang beberapa millimeter dan memiliki 3 – 4 segmen adalah genus Echinococcus (2,4)

Genus TAENIA (Linnaeus, 1758)

Setiap spesies dari Taenia secara morfologi sama, dasar identifiaksi adalah jumlah percabangan uterus lateral setiap segmen dewasa serta jumlah dan ukuran kait yang terdapat pada skolek (2)

Spesies TAENIA SAGINATA (Goeze, 1782)

Predileksi : merupakan cacing pita sapi – manusia (bentuk peralihan pada sapi sedangkan cacing dewasanya didalam usus halus manusia). Taenia saginata (sin ; Taeniarhynchus saginata) berukuran panjang bisa mencapai 5 – 10 meter, tetapi pernah dilaporkan lebih dari 15 meter. Skolek : satu satunya jenis Taenia yang tidak dipersenjatai. Proglotid : memiliki percabangan uterus lateral berjumlah 15 – 35 buah. Setiap proglotid bunting tertapat lebih dari 100 telur (2)

Siklus hidup : HI sapi, keledai, ilama, bentuk peralihannya adalah sistiserkus dan berpredileksi pada : jantung, otot rangka, lemak, hati, maseter, diafragma, lidah, seluruh otot (2,4)

Spesies TAENIA SOLIUM

Predileksi : merupakan cacing pita babi – manusia (maksudnya bentuk peralihannya pada otot daging babi, sedangkan cacing dewasanya pada usus halus manusia) (3). Dasar untuk membedakannya dengan Taenia saginata, dimana Taenia solium : skoleknya dipersenjatai oleh 2 baris kait dan proglotid terdapat percabangan uterus lateral berjumlah 7 – 12 buah (2)

Siklus hidup : HI adalah babi, bentuk peralihan adalah sistiserkus terkenal dengan sistiserkus sellulosa, berpredileksi didalam urat daging babi. Sistiserkus berukuran 20 X 10 atau lebih (3)

Spesies TAENIA PISIFORMIS (Bloch, 1990)

Sinonim : TAENIA SERRATA

Predileksi : merupakan cacing pita kelinci – anjing (bentuk peralihan pada kelinci dan cacing dewasanya pada usus halus anjing dan carnivora lainnya) (5,3)

Morfologi : panjang cacing bisa mencapai 2 meter. Skolek : dipersenjatai dengan 34  48 kait dalam 2 baris, kait yang lebih besar berukuran 225 – 294 mikron dan lebih kecil berukuran 132 – 177 mikron. Proglotida : yang bunting berukuran 8 – 10 x 4 – 5 mm, uterus memiliki 9 – 14 percabangan lateral pada setiap sisi. Telur berukuran 43 – 53 X 43 – 45 mikron (4) 36 X 32 mikron (3)

Siklus hidup : HI adalah kelinci dan rodensia liar. Bentuk peralihannya adalah sistisekus fisiformis berbentuk kacang polong dan bergerombol pada hati dan rongga peritoneum (2,5,3)

Spesies TAENIA HYDATIGENA

Predileksi : merupakan cacing pita (biri-biri, domba, sapi, babi) – anjing (bentuk peralihannya ditemukan pada urat daging (biri-biri, domba, sapi, babi) dan cacing dewasanya didalam usus halus anjing, srigala dan karnivora liar (4,5,3)

Morfologi : merupakan cacing pita besar dengan panjang 75 cm sampai lebih dari 5 meter (4,5,3). Skolek : dipersenjatai kait berjumlah 26 – 44 yang tersusun dalam 2 baris, yang besar berukuran 170 – 220 mikron dan yang kecil berukuran 110 – 160 mikron. Proglotid : yang bunting berukuran 10 – 14 X 4 – 7 mm, uterusnya mempunyai 5 – 10 cabang lateral. Telurnya berbentuk bulat panjang dan berukuran 38 – 39 X 34 – 35 mikron (3).

Siklus hidup : bentuk peralihannya adalah sistiserkus tennuicollis, ditemukan didalam hati atau rongga peritoneum (domba, kambing, sapi, babi, tupai) (3). Sistiserkus tenuicollis berukuran lebih dari 6 cm mengandung satu skolek invaginasi dengan leher panjang (4), terbentuk setelah 4 minggu setelah infeksi dengan diameter lebih dari 8 cm (5)

Spesies TAENIA OVIS

Predileksi : merupakan cacing pita (domba – kambing) – anjing (bentuk peralihan ditemukan pada otot domba dan kambing sedangkan cacing dewasanya didalam usus anjing dan carnivora liar) (4,5,3)

Morfologi : panjang tubuh bisa mencapai 1 meter (3), 2 meter (5). Skolek : dipersenjatai dengan 24 – 36 kait yang tersusun dalam 2 baris, kait yang lebih besar berukuran 156 – 188 mikron dan yang lebih kecil berukuran 96 – 128 mikron. Proglotid : percabangan uterus lateral berjumlah 20 – 25 cabang setiap sisi (3) 11 – 20 cabang (4). Telurnya : berukuran 34 X 24 – 28 mikron (3), 19 – 31 X 24 – 26 mikron (4)

Siklus hidup : bentuk peralihan adalah sistisekus ovis berukuran panjang 6 mm ditemukan pada (otot rangka, jantung, hati, diafragma dan maseter) domba dan kambing dan sangat mirip dengan sistiserkus sellulosa pada babi (4,3) mencapai bentuk infektif setelah 46 hari dan perioda prepatennya selama 60 hari (4)

Speseies TAENIA TAENIAFORMIS (Batsch, 1786)

Sinonim : Hydatigera taeniaformis,

Predileksi : didalam usus halus kucing dan carnivore liar (4)

Morfologi : cacing dewasa pajangnya lebih dari 60 cm. Skolek : besar dan yang paling menjolok memiliki 2 baris kait. Proglotid :  memiliki ciri yang karakteristik yaitu tidak memiliki leher dan berbentuk “bell” atau genta dibagian posterior. Uterusnya memiliki 5 – 9 percabangan lateral. Telur berukuran 31 – 36 mikron (4)

Siklus hidup : HI adalah rodensia, bentuk peralihannya adalah sistiserkus fasciolaris yang berpredileksi didalam hati dan terbentuk setelah 30 hari. Setiap hari terbentuk 42 skolek dan strobiloserkus dewasa setelah 60 hari. Perioda prepaten 36 – 42 hari (4)

Spesies TAENIA SERIALIS (Gervais, 1847)

Predileksi : didalam usus halus anjing

Morfologi : cacing dewasa panjangnya 72 cm. Skolek : terdapat 2 baris kait berjumlah 26 – 32 kait, kait yang lebih besar berukuran 135 – 175 mikron dan yang lebih kecil panjangnya 78 – 120 mikron. Proglotid : uterus memiliki 20 – 25 percabangan lateral. Telur : berbentuk bulat panjang (elip) berukuran 31 – 34 X 29 – 30 mikron (4)

Siklus hidup : HI adalah lagomorfis, bentuk peralihannya coenurus berpredielksi didalam (susunan syaraf pusat, jaringan ikat, rongga perut) dsb

Genus ECHINOCOCCUS

Dari genus Echinococcus hanya 2 spesies yang pentinga dipelajari yaitu :

(1) E. granulosus dan

(2). E. multilocularis (2,5,1)

Spesies ECHINOCOCCUS GRANULOSUS

Predileksi : didalam usus halus anjing, srigala, kucing dan carnivore lainnya (2,4,3,1).

Morfologi : ukuran cacing dewasa bisa mencapai panjang 2 – 6 mm, hanya tersusun oleh tiga atau empat segmen (jarang lebih dari enam). Skolek : dipersenjatai 30 – 60 kait yang tersusun dalam 2 baris, kait yang besar panjangnya 33 – 40 mikron sedangkan yang kecil panjangnya 22 – 34 mikron (3). Proglotida : nomor 2 dari belakang merupakan proglotida dewasa dan yang paling belekang adalah proglotida bunting dan biasanya merupakan pertengahan dari tubuh.Ovarium berbentuk ginjal, lubang genital selang-seling tidak teratur dan normalnya terbuka dibagian posterior pertengahan proglotida dewasa atau bunting. Testes berjumlah 45 – 65 buah menyebar ke seluruh bagian (4,3,1) uterus memiliki cabang lateral (4,3). Telur : keluar melalui lubang uterus (sehingga tidak ditemukan proglotid didalam tinja) berukuran 32 – 36 X 25 – 30 mikron (4)

Siklus hidup : HI adalah (kambing, sapi, babi, manusia, kangguru) (2,1). Bentuk peralihan adalah kista hydatida berpredileksi didalam (hati, paru-paru dan kadang-kadang pada organ lain termasuk tulang) (2,3). Kista terbentuk lambat dan setelah beberapa minggu berdiameter 5 – 10 cm dan mengandung 16 liter cairan (4)

Spesies ECHINOCOCCUS MULTILOCULARIS

Predileksi : didalam usus halus rodensia, rubah (paling sering), tetapi juga pernah ditemukan menginfeksi anjing dan carnivora lainnya (5,3).

Morfologi : sangat mirip dengan Echinococcus granulosus, panjangnya 1 – 4 mm (3). Proglotid matang mempunyai 17 – 26 testes yang kesemuanya terletak di sebelah posterior atau setinggi lobang kelamin yang letaknya sedikit keanterior dari pertengahan proglotid (3,1). Uterusnya seperti kantong tanpa cabang lateral (3)

Siklus hidup : bentuk peralihannya adalah kista hydatid ditemukan pada rodensia (terutama voles dan kancil) dan mamalia lain termasuk manusia, berbentuk alveoli-alveoli terdiri dari banyak kista kecil yang saling berhubungan dan berkembang biak dengan cara bertunas eksogen (3)

05/26/2010 Posted by | PARASITOLOGI | 1 Komentar

PARASIT AYAM

LATAR BELAKANG

Perkembangan dunia perunggasan di negara kita, memang sudah banyak menciptakan peluang bisnis. Hal ini disebabkan karena bisnis perunggasan bisa dijangkau masyarakat kalangan bawah, dapat dipelihara oleh masyarakat atau peternak dengan lahan yang cukup kecil, kapital “demand power” yang cukup kuat, menyebabkan ternak ini lebih cepat perkembangannya dibandingkan dengan perkembangan ternak lain. Demikian Situs Komunitas Dokter Hewan Indonesia menyatakan,. Namun, menurut mereka, para peternak tidak sedikit mengalami hambatan dan rintangan selain harga pakan yang terus naik, obat-obatan yang cukup mahal juga adanya berbagai macam penyakit yang sering menyerang ternak. Salah satu penyakit pada ayam yang sering ditemui adalah askaridiasis. Penyakit ini disebabkan oleh cacing Ascaris lumbricoides yang menyerang usus halus bagian tengah. Cacing ini menyebabkan keradangan dibagian usus yang disebut hemorrhagic. Larva cacing ini berukuran sekitar 7 mm dan dapat ditemukan diselaput lendir usus. Parasit ini juga dapat ditemukan dibagian albumen dari telur ayam yang terinfeksi.

Menurut Situs Komunitas Dokter Hewan Indonesia itu, infeksi Ascaridia dapat disebabkan oleh Ascaridia galli, Ascaridia dissmilis, Ascaridia numidae, Ascaridia columbae, Ascaridia compar, dan Ascaridia bonase. Ascaris lumbricoides selain berparasit pada ayam, Ascaris lumbricoides juga ditemukan pada itik, kalkun, burung dara, dan angsa. Cacing ini tinggal didalam usus halus, berwarna putih, bulat, tidak bersegmen dan panjangnya sekitar6-13cm. merupakan suatu parasit cacing yang paling sering ditemukan pada unggas peliharaan dan menimbulkan kerugian ekonomik yang cukup tinggi. Cacing tersebut biasanya menimbulkan kerusakan yang parah selam bermigrasi pada fase jaringan dari stadium perkembangan larva.

RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan permasalahan yaitu

1. Bagaimanakah potensi ayam untuk terkena parasit ?

2.Apa sajakah parasit yang dapat menyerang ayam dan bagaimana penanggulanganya?

TUJUAN PENULISAN

Tujuan dari penulisan ini adalah untuk menunjukan potensi ayam untuk terkena parasit dan parasit apa saja yang dapat menyerang ayam dan bagaimana cara penanggulanganya.

TINJAUAN PUSTAKA

Nemathelminthes umumnya cacing yg hidupnya parasit dan merugikan manusia,
Pada umumnya  merugikan, sebab parasit pada manusia maupun hewan, kecuali Planaria. Planaria dapat dimanfaatkan untuk makanan ikan. Nemathelminthes ( cacing gilig), contohnya Ascaris lumbricoides. Sering disebut cacing perut atau cacing usus atau cacing gelang. Parasit pada usus halus manusia, hewan yang memiliki tubuh simetris bilateral dengan saluran pencernaan yang baik namun tidak ada sistem peredaran darah. Contoh cacing gilik : cacing askaris, cacing akarm cacing tambang, cacing filaria.  Nemathelminthes hampir seluruhnya mempunyai akibat yg buruk jika memasuki tubuh mahluk hidup lainnya. Contoh cacing Ascaris lumbricoides merupakan cacing perut yg menghisap sari makanan dari manusia. Jadi selain pengurai annelida seringkali malah menjadi parasit pada tubuh manusia atau hewan

CIRI-CIRI
Nemathelminthes berasal dari kata Nemathos = benang; Helminthes = cacing. Jadi pengertian Nemathelminthes adalah cacing yang berbentuk benang atau gilig

  1. Tubuh berbentuk gilig atau seperti batang dan tidak bersegmen, mempunyai selom semu (pseudoselomata), tripoblastik. Permukaan tubuh dilapisi kutikula sehingga tampak mengkilat.
  2. Saluran pencernaan sempurna mulai dari mulut sampai anus. Beberapa jenis diantaranya memiliki kait.
  3. Sistem respirasi melalui permukaan tubuh secara difusi.
  4. Saluran peredaran darah tidak ada, tetapi cacing ini mempunyai cairan yang fungsinya menyerupai darah.
  5. Sistem reproduksi :Alat kelamin terpisah, cacing betina lebih besar dari cacing jantan dan yang jantan mempunyai ujung berkait (gambar 1). Gonad berhubungan dengan saluran alat kelamin, dan telur dilapisi oleh kulit yang terbuat dari kitin. Hewan ini tidak berkembangbiak secara aseksual

Gambar 1. Ascaris lumbricoides: A. Betina; B; Jantan

6.Habitat: Sebagian besar hewan ini hidup bebas dalam air dan tanah, tetapi ada juga
sebagai parasit dalam tanah, yakni merusak tanaman atau dalam saluran
pencernaan

STRUKTUR TUBUH

.Tubuhsimetribilateral,bulatpanjang (gilig)  disebut cacing gilig
• Memilikisaluranpencernaan

.Dioceous( berumah dua) reproduksi seksual (jantan dan betina)

Mempunyai saluran pencernaan

Memiliki rongga badan palsu

Triploblastik Pseudoselomata

Kosmopolitan,ada yang parasit dan ada pula yang hidup bebas

.

Gbr. Irisan melintang tubuh Nemathelminthes

Beberapa Cacing yang menyerang ayam

Ascaris lumbricoides

Infeksi cacing ini terutama menyerang ayam usia 3-4 bulan. Spesimen dari parasit ini kadang-kadang ditemukan dalam telur. Cacing ini berpindah tempat dari usus ke oviduct dan dapat masuk ke dalam telur pada saat pembentukan telur tersebut. Cacing dewasa mudah dilihat dengan mata telanjang karena panjang cacing dewasa mencapai ½ hingga 3 inchi.

Riwayat hidup cacing ini sangat simple. Cacing betina akan meletakan telurnya di usus unggas yang terinfeksi dan akan ikut dikeluarkan bersama tinja. Embrio akan terus berkembang dalam telur tersebut meskipun tidak akan langsung menetas. Larva dalam telur mencapai stadium infektif dalam 2-3 minggu. Telur yang mengandung embryo ini sangat tahan banting bahkan dalam kondisi laboratorium dapat bertahan hingga 2 tahun, sedangkan dalam keadaan biasa akan tetap bertahan hingga 1 tahun bahkan lebih. Hal yang penting di sini adalah desinfektan yang digunakan pada peternakan tidak dapat membunuh/ merusak telur. Unggas akan terinfeksi jika memakan telur cacing ini.

Unggas yang terinfeksi oleh cacing ini akan terlihat lesu, diare dan kurus. Kerusakan utama yang ditimbulkan adalah penurunan efisiensi pakan, namun kematian hanya timbul pada infeksi yang sangat berat.

Pencegahan dapat dilakukan dengan melakukan sanitasi kandang dengan baik dan pemisahan ayam berdasarkan umur. Bersihkan kandang sebersih mungkin jika kandang akan digunakan untuk populasi ayam yang baru.Sedangkan obat yang digunakan adalah preparat piperazine yang hanya dapat memutus rantai penularan dengan membunuh cacing dewasa. Preparat yang biasa kami gunakan dan kami berikan tiap 4 minggu adalah Piperavaks produksi dari Vaksindo. Pemberian obat ini cukup dicampurkan pada air minum.

- Heterakis gallinae

Parasit ini tidak menimbulkan akibat yang serius pada kesehatan ayam. Minimal tidak menimbulkan gejala atau patologi yang signifikan. Cara penularan cacing ini sama dengan Ascaris. Namun telur yang mengandung larva akan infektif dalam 2 minggu. Dalam cuaca yang dingin akan membutuhkan waktu yang lebih panjang. Parasit ini dapat dibasmi dengan fenbendazole.

- Capillaria annulata atau Capllaria contorta

Cacing ini sering ditemukan pada esophagus dan tembolok. Parasit ini menyebabkan penipisan dan inflamasi pada mukosa. Pada system gastrointestinal bagian bawah, dapat ditemukan beberapa spesies parasit tetapi biasanya adalah Capillaria obsignata.

Berbeda dengan cacing yang lain, pembentukan embryo memakan waktu 6-8 hari dan akan sangat infeksius untuk peternakan. Kerusakan terparah akan terjadi pada 2 minggu setelah infeksi. Parasit ini akan menimbulkan inflamasi berat dan kadang-kadang terjadi perdarahan. Erosi pada usus akan menyebabkan kematian. Problem yang sering ditimbulkan oleh parasit ini adalah penurunan pertumbuhan, penurunan produksi dan fertilitas.

Sanitasi yang baik merupakan kunci pencegahan yang utama. Pemberian vitamin A dapat memberikan nilai tambah. Parasit ini dapat dibasmi dengan menggunakan fenbendazole atau leviamisole.

Secara umum gejala penyakit cacingan pada ayam adalah sbb:

-     tubuh ayam menjadi kurus

-     nafsu makan berkurang

-     sayap kusam dan terkulai

-     kotoran encer, berlendir berwarna keputihan dan kadang berdarah

-     pertumbuhan lamban

Penanggulangan yang dapat dilakukan secara umum adalah:

-     sanitasi kandang dengan desinfektan

-     pemberian Caricid pada umur 4-6 minggu dengan dosis 30 ml/3 liter air untuk 100 ekor ayam. Umur lebih dari 6 minggu diberi dosis 6 ml/10 L air untuk 100 ekor ayam

-     campurkan premix 2.4% ke dalam makanan dengan dosis 2.5 kg/kg pakan diberikan selama 5-6 hari

PENYAKIT AKIBAT CACINGAN

Di negara berkembang seperti Indonesia, penyakit cacing merupakan penyakit rakyat umum. Infeksinya pun dapat terjadi secara simultan oleh beberapa cacing sekaligus. Infeksi cacing umumnya terjadi melalui mulut, kadang langsung melalui luka di kulit (cacing tambang, dan benang) atau lewat telur (kista) atau larva cacing, yang ada dimana-dimana di atas tanah.

Cacing yang merupakan parasit manusia dapat dibagi dalam 2 kelompok, yakni cacing pipih dan cacing bundar.

  1. Platyhelminthes. Ciri-cirinya bentuk pipih, tidak memiliki rongga tubuh dan berkelamin ganda (hemafrodit). Cacing yang termasuk golongan ini adalah cacing pita (Cestoda) dan cacing pipih (Trematoda).
  2. Nematoda (roundworms). Ciri-cirinya bertubuh bulat, tidak bersegmen, memiliki rongga tubuh dengan saluran cerna dan kelamin terpisah. Infeksi cacing ini disebut ancylostomiasis (cacing tambang), trongyloidiasis, oxyuriasis (cacing kremi), ascariasis (cacing gelang) dan trichuriasis (cacing cambuk).

Gambar. Siklus hidup cacing Gelang (Ascaris lumbricoides)

Cacing golongan nematoda tersebut menyebabkan infeksi cacing usus (soil-transmitted helminthasis). Hidupnya berkaitan dengan perilaku bersih dan kondisi sanitasi lingkungan. Bila terdapat anemia, penderita harus diobati dengan sediaan yang mengandung besi. Selain itu, wanita hamil tidak boleh minum obat cacing karena memiliki sifat teratogen (merusak janin) yang potensial.

Di medicastore anda dapat mencari informasi obat cacing seperti ; kegunaan atau indikasi obat, generik atau kandungan obat, efek samping obat, kontra indikasi obat, hal apa yang harus menjadi perhatian sewaktu konsumsi obat, gambar obat yang anda pilih hingga harga obat dengan berbagai sediaan yang dibuat oleh pabrik obat. Sehingga anda dapat memilih dan beli obat cacing sesuai dengan resep dokter anda

CACINGAN DAN PENGOBATANNYA

Mengurangi cacing dalam lumen usus atau jaringan tubuh. Sebagian besar obat cacing efektif terhadap satu macam kelompok cacing, sehingga diperlukan diagnosis yang tepat sebelum menggunakan obat tertentu. Diagnosis dilakukan dengan menemukan cacing, telur cacing dan larva dalam tinja, urin, sputum, darah atau jaringan lain penderita. Sebagian besar obat cacing diberikan secara oral yaitu pada saat makan atau sesudah makan dan beberapa obat cacing perlu diberikan bersama pencahar.

JENIS OBAT

  1. Mebendazol, Tiabendazol, Albendazol
  2. Piperazin, Dietilkarbamazin
  3. Pirantel, Oksantel
  4. Levamisol
  5. Praziquantel
  6. Niklosamida
  7. Ivermectin

Banyak obat cacing memiliki khasiat yang efektif terhadap satu atau dua jenis cacing saja. Hanya beberapa obat saja yang memiliki khasiat terhadap lebih banyak jenis cacing (broad spectrum) seperti mebendazol.

Mekanisme kerja obat cacing yaitu dengan menghambat proses penerusan impuls neuromuskuler sehingga cacing dilumpuhkan. Mekanisme lainnya dengan menghambat masuknya glukosa dan mempercepat penggunaan (glikogen) pada cacing.

Penyakit cacing atau helminthiasis terkadang masih kurang diperhatikan karena tidak menimbulkan kematian yang mendadak dan tinggi sepertinya halnya penyakit viral (misal ND atau Al). Padahal penyakit ini mampu menimbulkan kerugian cukup besar. Waktu serangannya sulit diketahui, tiba-tiba saja produktivitas ayam menurun. Cacing yang sering menyerang ayam secara umum ada dua yaitu cacing gilik (Ascaridia sp., Heterakis sallinae, Syngamus trachea, Oxyspirura mansonii) dan cacing pita (Raillietinasp., Davainea sp.) Cacing biasanya menginfestasi ke dalam tubuh ayam melalui beberapa cara, diantaranya melalui telur cacing atau larva cacing yang termakan oleh ayam, memakan induk semang antara (siput, kumbang, semut dll.) yang mengandung telur atau larva cacing, telur atau larva cacing yang terbawa oleh petugas kandang melalui sepatu, pakaian kandangnya atau terbawa terbang oleh induk semang antara, selain itu juga bisa karena ransum atau air minum yang tercemar telur cacing.
Telur cacing yang keluar bersama feses berkembang menjadi stadium infektif kemudian termakan induk semang antara atau langsung masuk tubuh ayam yang kemudian akan menuju ke tempat yang disukainya (tembolok, usus, sekum atau organ lain) untuk berkembang sampai dewasa.

PENGANDALIAN CACINGAN

Pengendalian penyakit cacingan merupakan salah satu usaha untuk mendapatkan hasil peternakan yang optimal. Cara yang dilakukan agar peternakan terhindar dari penyakit cacingan adalah dengan dilakukannya pencegahan yaitu:

  1. Pemberian obat cacing. Pengobatan akan sia-sia jika penyakit cacingan sudah parah. Sebaiknya dilakukan pengobatan secara rutin untuk memotong siklus hidup cacing. Seperti cacing nematoda dengan siklus hidup kurang lebih satu setengah bulan, maka diberikan pengobatan dua bulan sekali, begitu juga dengan cestoda. Pemberian obat cacing pada ayam layer sebaiknya diberikan pada umur 8 minggu dan diulang sebelum ayam naik ke kandang baterai. Sedangkan pada ayam broiler jarang diberikan anthelmintika karena masa hidupnya pendek.
  2. Melakukan sanitasi kandang dan peralatan peternakan meliputi kandang dibersihkan, dicuci dan disemprot  dengan desinfektan serta memotong rumput disekitar area peternakan.
  3. Mengurangi kepadatan kandang, karena dapat memberi peluang yang tinggi bagi infestasi cacing.
  4. Pemberian ransum dengan kandungan mineral dan protein yang cukup untuk menjaga daya tahan tubuh tetap baik.
  5. Mencegah kandang becek, seperti menjaga litter tetap kering, tidak menggumpal dan tidak lembab.
  6. Peternakan dikelola dengan baik seperti mengatur jumlah ayam dalam kandang tidak terlalu padat, ventilasi kandang cukup dan dilakukan sistem “all in all out”.

OBAT CACING (Anthelmintik)

Selain pencegahan juga harus dilakukan pengobatan pada peternakan ayam yang telah terserang cacingan. Pengobatan sebaiknya dilakukan secara serempak dalam satu kandang atau flok yang terserang cacingan dengan anthelmintika yang sesuai. Anthelmintika merupakan obat untuk menghilangkan atau mengeliminasi parasit cacing dari tubuh ayam. Obat cacing (anthelmintika) merupakan senyawa yang berfungsi membasmi cacing sehingga dikeluarkan dari saluran pencernaan, jaringan atau organ tempat cacing berada dalam tubuh hewan. Secara garis besar, cara kerja obat cacing ada 2 yaitu mempengaruhi syaraf otot cacing dan mengganggu proses pembentukan energi. Cara kerja yang pertama akan mengakibatkan cacing lumpuh sehingga dengan mudah dikeluarkan dari tubuh ternak bersama dengan feses. Sedangkan cara kerja kedua menyebabkan cacing kehilangan energi dan akhirnya mati.

JENIS OBAT CACING

Berdasarkan cara kerjanya, obat cacing dibedakan menjadi 5 kelompok yaitu 1) Benzimidazol (albendazol, fenbendazol, flubendazol, thiabendazol); 2) Imidathiazol (levamisol) dan tetrahydropyrimidine (pyrantel); 3) Avermectin (ivermectin) dan milbemycin (moxidectin); 4) Salicylanilide (niclosamid) dan nitrophenol; 5) Diclorvos dan trichlorphon. Piperazin dikelompokkan tersendiri karena cara kerjanya berbeda. Kriteria obat cacing ideal antara lain : 1) Efektif, yaitu berspektrum luas dan aktif untuk semua fase hidup cacing, termasuk cacing dalam jaringan maupun saluran cerna; 2) Aman, yaitu mempunyai indeks terapi yang lebar. Tidak menimbulkan residu di jaringan dan atau withdrawal time (waktu henti obat agar unggas/ternak aman untuk dikonsumsi) yang pendek. Tidak berinteraksi dengan obat atau racun lain di lingkungan. Tidak toksik terhadap ternak yang masih muda; 3) Efisien, yaitu cukup satu kali pemberian untuk meminimalkan biaya dan stres penanganan ternak; 4)   Murah. Obat cacing yang benar-benar ideal mungkin sulit ditemukan. Keunggulan dan keterbatasan obat cacing yang banyak beredar di lapangan antara lain:

  1. Piperazin
    Piperazin merupakan obat cacing yang paling sering digunakan oleh peternak. Piperazin sangat efektif untuk mengatasi infeksi cacing gilik yang ada di saluran cerna seperti Ascaridia pada ayam, ruminansia (sapi, kerbau, domba, kambing), babi maupun kuda. Piperazin biasanya dikombinasikan dengan phenotiazine agar efektifitas-nya terhadap cacing sekum meningkat.
    Kelarutan piperazin sangat baik dalam air sehingga dapat diberikan melalui air minum maupun dicampur dengan ransum. Keunggulan piperazin yaitu memiliki rentang keamanan yang luas. Namun, piperazin kurang efektif untuk membasmi Heterakis gallinae (cacing sekum), cacing cambuk dan cacing pita.
  2. Phenotiazin
    Phenotiazin sangat efektif mengatasi cacing sekum (Heterakis gallinae) dan Ascaridia sp. pada unggas, tetapi phenotiazin tidak efektif untuk membasmi cacing pita. Walaupun mekanisme kerja obat ini belum diketahui dengan pasti tetapi dari segi keamanan phenotiazin praktis tidak toksik untuk unggas.
  3. Levamisol
    Levamisol termasuk golongan imidathiazole yang efektif membasmi cacing gilik dewasa hingga bentuk larvanya. Levamisol juga sangat efektif membasmi cacing gilik yang ada di jaringan dan organ tubuh (Syngamus trachea pada trakea, Oxyspirura mansonii pada mata) karena levamisol dengan cepat diserap dan didistribusikan ke jaringan atau organ. Saat kondisi sistem imun rendah, levamisol dapat membantu meningkatkan sistem imun tubuh host (inang)-nya dengan cara meningkatkan aktifitas makrofag. Dibandingkan dengan benzimida-zol, levamisol mempunyai rentang keamanan yang lebih sempit. Walaupun demikian pada dosis terapi terbukti tidak menimbulkan efek samping terhadap produksi telur, fertilitas mau-pun daya tetas.
  4. Ivermectin
    Ivermectin lebih banyak digunakan pada hewan besar atau hewan kesayangan karena obat ini termasuk obat yang mahal. Keunggulan ivermectin adalah selain efektif mengatasi infeksi cacing gilik juga efektif mengatasi ektoparasit (kutu, tungau, caplak, larva serangga). Selain itu, ivermectin mampu membasmi bentuk cacing yang belum dewasa..
  5. Niclosamid
    Niclosamid termasuk golongan salicylanilida yang secara spesifik efektif untuk mengatasi infeksi cacing pita. Niclosamid diaplikasikan melalui ransum karena tidak larut air. Niclosamid tidak diserap dalam usus sehingga mempunyai batas keamanan yang luas. Hasil penelitian menunjukkan pemberian niclosamid 40 kali dosis terapi pada sapi dan domba tidak bersifat toksik.
  6. Albendazol
    Albendazol termasuk golongan benzimidazol yang mempunyai kela-rutan terbatas dalam air. Umumnya digunakan pada hewan besar dalam bentuk kaplet atau suspensi dengan cara dicekok. Albendazol efektif untuk mengatasi infeksi cacing gilik pada saluran pencernaan, cacing pita, cacing paru dewasa dan larvanya (Dictyocaulus) dan cacing dewasa Fascioia gigantica.
    Mekanisme kerjanya adalah meng-ganggu metabolisme energi dengan menjadi inhibitor fumarat reduktase. Ketidaktersediaan energi menyebabkan cacing mati. Golongan benzimidazol sebaiknya tidak digunakan saat masa kebuntingan awal.TEKNIK PENGOBATAN

Teknik pengobatan harus dilakukan dengan tepat sehingga efektivitas pengobatan optimal.

  1. Pemilihan obat yang tepat Obat cacing dikatakan efektif jika mempunyai spektrum kerja terhadap cacing tersebut. Pemilihan obat cacing didasarkan pada hasil diagnosa jenis cacing yang menginfeksi. Spektrum kerja obat cacing dapat dilihat pada tabel. Obat yang cocok untuk mengatasi cacing gilik di saluran cerna (Ascaridia galli, Heterakis gallinae, Capillaria sp.,) antara lain piperazin, levamisol, dan phenotiazin, ivermectin atau benzimidazol/albendazole. Guna mengatasi cacing gilik yang ada di jaringan atau organ lain (Syngamus trachea, Oxyspirura mansonii) berikan levamisol. Sedangkan infeksi cacing pita (Raillietina sp., Davainea sp.) gunakan niclosamid atau albendazol.
  2. Obat cacing dikatakan efektif jika mempunyai spektrum kerja terhadap cacing tersebut. Pemilihan obat cacing didasarkan pada hasil diagnosa jenis cacing yang menginfeksi. Spektrum kerja obat cacing dapat dilihat pada tabel.
    Obat yang cocok untuk mengatasi cacing gilik di saluran cerna (Ascaridia galli, Heterakis gallinae, Capillaria sp.,) antara lain piperazin, levamisol, dan phenotiazin, ivermectin atau benzimidazol/albendazole. Guna mengatasi cacing gilik yang ada di jaringan atau organ lain (Syngamus trachea, Oxyspirura mansonii) berikan levamisol. Sedangkan infeksi cacing pita (Raillietina sp., Davainea sp.) gunakan niclosamid atau albendazol.
  3. Dosis tepat tidak seperti antibiotik, umumnya anthelmintik diberikan dengan dosis tunggal (satu kali pemberian) dan bukan dengan dosis terbagi. Jika obat yang seharusnya diberikan sebagai dosis tunggal, tetapi diberikan dalam dosis terbagi misalkan terbagi dalam waktu satu hari, maka dapat menyebabkan jumlah obat yang masuk ke dalam tubuh ayam menjadi tidak sesuai dengan yang diharapkan.
  4. Cara pemberian tepat. Tepat dosis juga berkaitan dengan cara atau periode pemberian obat. Jika pemberiannya salah maka dosis pun menjadi tidak tepat. Pemberian obat dengan bentuk kapsul, kaplet atau injeksi tidak menjadi masalah karena bisa langsung dicekokkan atau disuntikkan dengan satu kali pemberian. Namun, jika dilakukan melalui air minum atau ransum dosis obat dan jumlah konsumsinya harus diperhatikan sehingga dosis yang masuk dalam tubuh ayam tepat. Dosis pemberian obat sebaiknya sesuai dengan yang tertera dalam etiket atau leaflet. Dosis yang tertulis pada etiket dan leaflet obat cacing sebelumnya sudah dihitung berdasarkan berat badan yang kemudian dikonversikan dalam kebutuhan air minum atau ransum yang dikonsumsi dalam waktu 2 hingga 4 jam. Cara pencampuran obat ke dalam air minum atau ransum juga perlu diperhatikan. Obat cacing yang bersifat larut air (piperazin, levamisol) biasanya lebih direkomendasikan diberikan melalui air minum, walaupun tidak menutup kemungkinan bisa diberikan melalui ransum. Pastikan obat larut semua dalam air minum dan tidak ada serbuk obat yang tersisa.
    Obat cacing yang tidak larut air, (contohnya niclosamid, albendazol) diberikan melalui ransum. Pencampuran obat dan ransum sebaiknya dilakukan secara bertahap. Campur dahulu obat dengan sebagian kecil ransum, aduk hingga homogen dan kemudian tambahkan sedikit demi sedikit sisa ransum sambil diaduk hingga obat dan ransum tercampur secara homogen.
    Beberapa etiket produk biasanya tertulis ayam dipuasakan terlebih dahulu. Hal itu tidak menjadi suatu keharusan. Tujuan dari puasa tersebut adalah agar obat yang diberikan terkonsumsi habis oleh ayam dan waktu kontak antara obat dengan cacing di dalam saluran cerna semakin lama sehingga pengobatan menjadi lebih efektif.
  5. Pengulangan pemberian obat cacing. Pengobatan infeksi cacing memerlukan proses pengulangan. Pengulangan ini bertujuan membasmi cacing secara total karena secara umum obat cacing tidak bisa membasmi semua fase hidup cacing (telur,larva dan cacing dewasa). Pengulangan tersebut disesuaikan dengan siklus hidup cacing dan kondisi kandang. Cacing gilik mempunyai siklus hidup 1-2 bulan sedangkan cacing pita sekitar 1 bulan sehingga pemberian obat cacing pertama kali disarankan saat berumur 1 bulan. Jika ayam dipelihara pada kandang postal, pemberian obat cacing perlu diulang setelah 1-2 bulan sedangkan jika dipelihara di kandang baterai, pengulangan 3 bulan kemudian karena ayam tidak kontak dengan litter. Setelah periode pengulangan tersebut, bukan berarti obat cacing harus terus menerus diberikan pada bulan-bulan berikutnya. Sebaiknya dilakukan pemeriksaan feses secara rutin sehingga adanya telur cacing dalam feses dapat terdeteksi sejak dini. Hal ini dapat dijadikan dasar perlu atau tidak pemberian obat cacing.
  6. Kombinasiobat: Pemberian obat cacing kadang-kadang bersamaan dengan antibiotik jika ada infeksi sekunder oleh bakteri. Hal ini tidak masalah jika tidak ada interaksi yang merugikan (baik secara fisika-kimia maupun secara farmakologi) antara kedua bahan yang dikombinasikan. Jika kombinasi tersebut ternyata menimbulkan interaksi yang merugikan, pilih antibiotik lain atau antibiotik diberikan 1 hari setelah pemberian obat cacing.
    Dari segi farmakologi, pemberian obat cacing bersamaan dengan vitamin umumnya tidak terjadi interaksi yang merugikan sehingga bisa dilakukan setiap saat. Pemberian obat cacing juga bisa bersamaan dengan vaksinasi. Pada dasarnya obat cacing tidak menimbulkan interaksi dengan vaksin terutama jika pemberian obat cacing diberikan melalui oral (air minum/ransum/cekok) dan vaksinnya diberikan melalui injeksi. Namun yang perlu diperhatikan ialah jika vaksin diberikan melalui air minum, maka jangan mencampurkan obat dan vaksin dalam air minum yang sama. Tujuannya untuk mencegah terganggunya stabilitas vaksin oleh obat yang ada dalam air minum tersebut.
  7. Faktor lain yang perlu diperhatikan: Pengobatan cacing menyebabkan cacing dan telur cacing dalam jumlah besar akan dikeluarkan bersama feses. Jika lingkungan sekitar mendukung, maka telur tersebut akan berubah menjadi bentuk infektif sehingga dapat kembali menginfeksi ayam. Untuk itu, selama pengobatan sebaiknya memperhatikan meminimalkan kontak ayam dengan feses yang mengandung telur cacing atau ayam dipelihara dalam kandang panggung atau baterai. Bersihkan kandang dan cegah litter lembab.
    Selain itu, basmi inang antara seperti semut, lalat dan siput dengan insektisida. Namun, jangan sampai insektisida mengenai ransum, air minum atau ternaknya.
  8. Resistensi obat cacing: Resistensi tidak hanya terjadi pada mikrobia terhadap antibiotik saja, tetapi cacing juga bisa menjadi resisten terhadap anthelmintik. Hingga saat ini resistensi cacing yang pernah dilaporkan terjadi antara lain Oesophagostonum spp yang menginfeksi babi resisten terhadap pyrantel dan levamisol atau cyathostomes pada kuda resisten terhadap benzimidazol.
    Kasus resistensi tersebut kemungkinan besar karena penggunaan obat cacing yang terlalu sering dalam satu tahun (5-12 kali). Meskipun penelitian tentang resistensi cacing pada ayam belum ada, tetapi mulai saat ini kita harus melakukan pencegahan jangan sampai resistensi tersebut terjadi.

RESISTENSI CACING

Resistensi obat terhadap cacing dapat tekan dengan cara:

  1. Perbaikan tata laksana pemeliharaan sehingga perkembangbiakan cacing dapat ditekan
  2. Lakukan pemeriksaan feses secara berkala sebagai acuan perlu tidaknya ayam diberikan obat cacing.
  3. Berikan obat cacing sesuai dengan dosis yang direkomendasikan, jangan berlebih maupun kurang.
  4. Rotasi atau penggantian jenis obat cacing yang digunakan setiap 1-2 tahun. Namun kendalanya jenis obat cacing dari golongan yang berbeda sangat terbatas. Contoh rotasi anthelmintik ialah piperazin dengan levamisol yang sama-sama efektif mengatasi infeksi cacing gilik.
  5. Perhatikan kondisi lingkungan kandang terutama jika lantai lembab, mengingat bentuk telur dan larva cacing bisa saja masih berada di sekitar kandang.
  6. Perlu pendataan jenis obat cacing yang digunakan selama masa pemeliharaan ayam dan memonitor efektifitas pengobatannya.

DATA PENGAMATAN

PEMBAHASAN

Pada praktikum ditemukan beberapa parasit pada ayam terutama ditemukan Ascaris lumbricoides yang berukuran bermacam – macam anatra 5 cm – 30 cm. cacing ini banyak ditemukan di dalam tubuh ayam terutama di bagian usus dari ayam. Caing ini sepanjang pengamatan ditemukan dalam berbagai ukuran baik jantan maupun betina, selain itu banyak juga ditemukan masih dalam bentuk terlur atau lava dalam tubuh ayam terutama di bagian usus dari ayam.

KESIMPULAN

1. Parasit cacing banyak ditemukan di dalam tubuh dari ayam terutama di bagian usus

2. cacing yang banyak ditemuan, terutama adalah Ascaris lumbricoides yang berukuran antara 5 cm – 30 cm, baik itu jantan ataupun betina.

DAFTAR PUSTAKA:

Anonymous. 2007. Nemanthelminthes. (Online). http://free.vlsm.org/v12. Diakses Tanggal 30 November 2008.

Anonymos. 2007. Kegitan Belajar IV: Nemanthelminthes. (Online).http://www.e-dukasi.net . Diakses Tanggal 30 November 2008.

Anonymous. 2005. Cacingan dan Pengobatannya. (Online). http://infovet.blogspot.com, Diakes Tanggal 30 November 2008.

IKLAN 

CV ZAIF ILMIAH (BIRO JASA PEMBUATAN PTK, KARYA ILMIAH, PPT PEMBELAJARAN, RRP, SILABUS, DLL))

Ingin membuat PTK tapi merasa sulit????

Ingin membuat Karya Ilmiah tetapi kesusahan???
Ingin membuat presentasi powerpoint untu pembelajaran merasa sulit dan gaptek?????

Ingin membuat RPP dan silabus serta perangkat pembelajaran tetapi susah?????

Kini tidak usah bingung lagi ada Pak Zaif yang siap membantu berbagai kesulitan dan kesusahan yang anda hadapi di bidang pendidikan di CV Zaif Ilmiah semua masalah anda di bidang pendidikan akan dibantu, ingin membuat PTK saya bantu, membuat Karya Ilmiah saya bantu, membuat berbagai perangkat pembelajaran saya bantu untuk info lebih lanjut hubungi Contact Person 081938633462 atau Email di zaifbio@gmail.com

INSYA ALLAH semua kesulitan dan kesusahan anda akan ada solusinya jangan lupa hubungi Pak Zaif di nomer 081938633462 atau Email di zaifbio@gmail.com

TERIMA KASIH DAN SALAM GURU SUKSES

PAK ZAIF

01/31/2009 Posted by | PARASITOLOGI | 4 Komentar

   

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 945 pengikut lainnya.