BIOLOGI ONLINE

blog pendidikan biologi

HAKIKAT BIOLOGI SEBAGAI ILMU

HAKIKAT BIOLOGI SEBAGAI ILMU

Di antara makhluk hidup, manusia memiliki derajat lebih tinggi. Ia memiliki sifat “ingin tahu“ yang berasal dari akal budinya. Kemampuan itu tidak dimiliki makhluk hidup lain (seperti hewan dan tumbuhan). Sifat keingintahuan manusia adalah ingin tahu lebih banyak akan segala sesuatu yang ada di lingkungan sekitarnya. Sifat ini mendorong manusia untuk melakukan penelitian. Dengan penelitian tersebut, manusia dapat menjawab ketidaktahuan serta mampu memecahkan permasalahan yang dihadapinya.

Seiring dengan perkembangan zaman, sifat keingintahuan manusia semakin berkembang. Hal itu dilakukan dengan cara mempelajari, mengadakan pengamatan dan penyelidikan untuk menambah pengetahuan dan keterampilannya tentang makhluk hidup seperti manusia, hewan, dan tumbuhan serta alam sekitarnya. Ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang makhluk hidup disebut biologi atau ilmu hayat.

Mengapa kita perlu mempelajari ilmu biologi? Apa saja manfaat atau kegunaan kita mempelajari ilmu tersebut? Pelajarilah materi berikut ini dengan baik!

  1. ILMU BIOLOGI

Semua makhluk hidup seperti tumbuhan, hewan, dan manusia adalah ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Di antara ciptaan-Nya, manusia merupakan makhluk hidup yang paling sempurna karena diberi akal budi. Dengan akal budi, manusia senantiasa memiliki sifat ingin tahu sehingga terciptalah berbagai macam ilmu pengetahuan. Dengan ilmu pengetahuan, manusia mampu mengubah kehidupan dari zaman prasejarah primitif yang dikenal dengan zaman batu sampai sekarang ini menjadi zaman modern.

Di era globalisasi seperti sekarang ini, ilmu pengetahuan berkembang sangat cepat yang tidak lagi dibatasi oleh ruang dan waktu. Contohnya, jika terjadi suatu peristiwa di suatu wilayah, misalnya peristiwa perang antara Irak – Amerika Serikat; terjadinya bencana gelombang pasang tsunami di Daerah Istimewa Aceh, maka hanya dalam hitungan menit, bahkan detik peristiwa tersebut dapat segera diketahui pihak di wilayah lain, walaupun dari jarak yang cukup jauh. Begitu juga dengan ilmu biologi yang telah mencapai perkembangan luar biasa karena telah mencapai pengetahuan substansi kehidupan sampai pada tingkat molekuler. Contoh manfaat ilmu biologi pada tingkat molekuler, yaitu peristiwa terjadinya bom Bali. Pada peristiwa itu pelaku peledakan ikut hancur bersama bomnya, maka satu-satunya cara untuk mengetahui identitas pelaku peledakan yaitu hanya dengan menggunakan tes DNA yang terdapat pada tingkat molekuler.

  1. Pengertian Ilmu

Jika manusia merasa lapar, upaya apakah yang akan dilakukan? Dorongan rasa lapar menyebabkan manusia berupaya mencari makanan, yaitu dengan mencoba-coba memakan tumbuhan atau hewan yang ada di sekitarnya. Usaha tersebut terkadang salah dan terkadang benar. Namun, akhirnya dari pengalaman tersebut manusia sudah mampu membedakan antara tumbuhan dan hewan  yang bisa dimakan maupun yang tidak bisa dimakan.

Sumber bahan makanan manusia antara lain berasal dari hewan, misalnya daging sapi, ayam, dan lain-lain. Semula manusia memakannya dengan olahan yang sederhana. Selanjutnya, sejalan dengan perkembangan pemikiran, manusia mulai mencari cara menjadikan makanannya lebih berkualitas, misalnya daging untuk bahan makanan diolah agar menjadi lebih baik kualitasnya, seperti agar lebih lunak, higienis, serta bebas dari kuman penyakit. Bagaimana syarat-syarat itu bisa terpenuhi? Akhirnya manusia menemukan gagasan, yaitu dengan cara menggoreng, merebus, membakar, atau dengan proses yang lain. Peristiwa tersebut merupakan contoh dari awal mula ditemukan ilmu, yaitu dengan cara berpikir sederhana dan dilakukan dengan cara mencoba-coba, sampai selanjutnya mendapatkan pengalaman yang menjadi dasar sebuah pengetahuan.

Seiring dengan perkembangan zaman, pola pikir manusia semakin berkembang pula. Manusia mulai memikirkan tentang alam sekitar berdasarkan rasa keingintahuannya, dengan mengadakan pengamatan dan penyelidikan sehingga ilmu pengetahuan semakin berkembang dengan pesat. Hal ini saling terkait dengan kehidupan masyarakat yang sejalan dengan perkembangan teknologi. Contohnya, penemuan varietas bibit unggul, kawin suntik pada sapi, kelapa hibrida, padi hasil mutasi buatan dari Batan, yaitu padi jenis Atomita yang berguna untuk meningkatkan produksi pangan bagi manusia. Akan tetapi, di sisi lain dengan adanya dengan kemajuan ilmu pengetahuan dapat menimbulkan dampak negatif, seperti timbulnya pencemaran lingkungan.

Anda tentu sudah mengetahui bahwa ilmu pengetahuan merupakan kumpulan konsep, prinsip, hukum, dan teori yang dibentuk melalui serangkaian kegiatan ilmiah. Bagaimana sifat atau ciri suatu ilmu pengetahuan? Suatu pengetahuan dapat disebut sebagai ilmu apabila memenuhi syarat atau ciri-ciri sebagai berikut.

  1. Memiliki Objek Kajian

Suatu ilmu harus memiliki objek kajian, contoh ilmu matematika memiliki objek kajian berupa angka-angka, ilmu kimia memiliki objek kajian berupa zat-zat beserta sifatnya. Bagaimana dengan objek kajian biologi?

  1. Memiliki Metode

Pengembangan ilmu pengetahuan tidak dapat dilakukan secara asal-asalan, tetapi menggunakan cara atau metode tertentu. Metode yang digunakan itu bersifat baku dan dapat dilakukan oleh siapapun. Metode apakah yang digunakan untuk menemukan kebenaran secara ilmiah? Coba ingatlah kembali pelajaran tentang metode ilmiah yang Anda pelajari di SMP/MTs!

  1. Bersifat Sistematis

Dalam biologi, jika kita akan mempelajari tentang sel, maka materi yang akan kita pelajari perlu mendapat dukungan materi lain, misalnya tentang jaringan, organ, sistem organ, dan individu. Demikian pula sebaliknya, sehingga pengetahuan-pengetahuan itu tidak bertolak belakang. Ilmu pengetahuan bersifat sistematis adalah bahwa sebuah pengetahuan harus memiliki hubungan ketergantungan dan teratur, tidak boleh ada unsur-unsur yang saling bertolak belakang.

  1. Bersifat universal

Apakah yang dimaksud dengan universal? Coba Anda ingat kembali tentang materi reproduksi yang terjadi pada makhluk hidup! Reproduksi seksual selalu dimulai dengan adanya pertemuan antara sperma dan sel telur. Anda pikirkan, apakah hal itu berlaku untuk semua jenis makhluk hidup? Jika benar, berarti ilmu itu berlaku secara umum atau bersifat universal. Jadi, kebenaran yang disampaikan oleh ilmu harus berlaku secara umum.

  1. Bersifat Obyektif

Bagaimana jika ilmu bersifat tidak objektif? Dapatkah ilmu itu dimanfaatkan untuk kesejahteraan manusia? Sebuah ilmu harus menggambarkan keadaan secara apa adanya, yaitu mengandung data dan pernyataan yang sebenarnya (bersifat jujur), bebas dari prasangka, kepentingan, atau kesukaan pribadi.

Saat ini, ilmu biologi sudah mengalami perkembangan yang luar biasa. Telah disebutkan di awal materi bahwa pada saat terjadi peristiwa bom Bali, untuk mengungkap identitas pelaku peledakan bom tidak bisa dilakukan dengan menggunakan sidik jari karena tubuh pelaku peledakan bom juga ikut hancur. Untuk mengetahui identitas pelaku hanya dapat digunakan satu cara, yaitu dengan menggunakan tes DNA yang berasal dari serpihan tubuh pelaku peledakan yang kemudian dicocokkan dengan DNA orang tuanya.

  1. Bersifat Analitis

Ingatlah kembali pelajaran IPA saat Anda belajar di SMP/MTs! Jika ingin mempelajari struktur dan fungsi tumbuhan, maka Anda akan mempelajari bagian-bagian yang lebih rinci, yaitu akar, batang, daun, dan sebagainya. Itulah sebabnya kajian suatu ilmu dapat terbagi-bagi menjadi bagian yang lebih rinci guna memahami berbagai hubungan, sifat, serta peranan dari bagian-bagian tersebut.

  1. Bersifat verifikatif

Suatu ilmu mengarah pada tercapainya suatu kebenaran. Misalnya, teori tentang Generatio Spontanea, menyatakan bahwa makhluk hidup berasal dari benda mati yang sudah diyakini kebenarannya, tetapi akhirnya teori itu digugurkan dengan teori Biogenesis, menyatakan bahwa makhluk hidup berasal dari makhluk hidup juga. Akhirnya teori ini diyakini kebenarannya sampai sekarang.

Coba Anda pikirkan, apakah suatu konsep yang diperoleh hanya dengan mengira-ngira atau menerka saja dan hasilnya berupa pendapat atau perkiraan dapat juga disebut sebagai ilmu?

  1. Objek Kajian Biologi

Sekarang Anda sudah memahami tentang ilmu pengetahuan beserta sifat-sifatnya. Biologi merupakan salah satu cabang ilmu pengetahuan. Ilmu biologi sering pula disebut ilmu hayat, yaitu ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang makhluk hidup. Ketika mempelajari biologi di SMP/MTs, tentu saja Anda sudah pernah melakukan pengamatan dan melaksanakan eksperimen. Semakin banyak objek yang Anda amati, semakin banyak pula yang dapat Anda eksperimenkan.

Objek kajian biologi meliputi manusia, hewan, tumbuhan, serta mikroorganisme yang dapat dilihat dengan mata telanjang maupun dengan menggunakan bantuan alat, misalnya mikroskop. Jika Anda mengamati dengan mata telanjang, kesan apa yang Anda peroleh dari suatu objek? Anda hanya dapat mengamati tentang warna, bentuk, wujud, serta ukuran objek. Apakah pengamatan tersebut sudah cukup untuk dalam suatu kegiatan ilmu pengetahuan? Tentu saja masih banyak yang harus kita ketahui tentang berbagai hal dari suatu objek,

seperti berat benda, rasa, bau, suhu, kasar halus, bunyi atau suara dan sifat lainnya, sehingga alat indra manusia memiliki keterbatasan untuk mengamatinya.

Jika Anda mengamati jasad renik atau melihat benda yang jaraknya sangat jauh, apakah Anda mampu mengamati dengan mata telanjang? Tentu saja tidak, Anda memerlukan alat bantu, seperti mikroskop atau teleskop

Seiring dengan berkembangnya bermacam-macam ilmu pengetahuan, biologi sebagai ilmu pengetahuan alam juga berkembang, sehingga objek kajian ilmu biologi semakin banyak. Para ilmuwan tidak sanggup lagi mempelajari secara mendalam seluruh kajian biologi sebagai satu objek studi yang akan dipelajari. Berdasarkan hal itu, maka ilmu biologi memiliki cabang ilmu spesifik dan objek kajian yang semakin khusus untuk memudahkan cara pembelajarannya, mengingat pada umumnya seseorang hanya mampu mendalami salah satu cabang ilmu. Ibarat pohon, ilmu biologi memiliki cabang-cabang seperti berikut.

Anatomi : Ilmu yang mempelajari tentang bagian-bagian struktur tubuh dalam makhluk hidup

Agronomi : Ilmu yang mempelajari tentang tanaman budidaya Andrologi : Ilmu yang mempelajari tentang macam hormon dan kelainan reproduksi pria Algologi : Ilmu yang mempelajari tentang alga/ganggang Botani : Ilmu yang mempelajari tentang tumbuhan Bakteriologi : Ilmu yang mempelajari tentang bakteri Biologi molekuler : Ilmu yang mempelajari tentang kajian biologi pada tingkat molekul Bioteknologi : Ilmu yang mempelajari tentang penggunaan penerapan proses biologi secara terpadu yang meliputi proses biokimia, mikrobiologi, rekayasa kimia untuk bahan pangan dan peningkatan kesejahteraan manusia Ekologi : Ilmu yang mempelajari tentang hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan Embriologi : Ilmu yang mempelajari tentang perkembangan embrio Entomologi : Ilmu yang mempelajari tentang serangga Evolusi : Ilmu yang mempelajari tentang perubahan struktur tubuh makhluk hidup secara perlahan-lahan dalam waktu yang lama Epidemiologi : Ilmu yang mempelajari tentang penularan penyakit Eugenetika : Ilmu yang mempelajari tentang hukum pewarisan sifat Endokrinologi : Ilmu yang mempelajari tentang hormon Enzimologi : Ilmu yang mempelajari tentang enzim Fisiologi : Ilmu yang mempelajari tentang faal (fungsi kerja) organ tubuh Fisioterapi : Ilmu yang mempelajari tentang pengobatan terhadap penderita yang mengalami kelumpuhan atau gangguan otot Farmakologi : Ilmu yang mempelajari tentang obat-obatan Genetika : Ilmu yang mempelajari tentang pewarisan sifat Histologi : Ilmu yang mempelajari tentang jaringan Higiene : Ilmu yang mempelajari tentang pemeliharaan kesehatan makhluk hidup Imunologi : Ilmu yang mempelajari tentang sistem kekebalan (imun) tubuh Ichtiologi : Ilmu yang mempelajari tentang ikan Karsinologi : Ilmu yang mempelajari tentang crustacea Klimatologi : Ilmu yang mempelajari tentang iklim Limnologi : Ilmu yang mempelajari tentang perairan mengalir Mikrobiologi : Ilmu yang mempelajari tentang mikroorganisme Malakologi : Ilmu yang mempelajari tentang moluska Morfologi : Ilmu yang mempelajari tentang bentuk atau ciri luar organisme Mikologi : Ilmu yang mempelajari tentang jamur Organologi : Ilmu yang mempelajari tentang organ Onthogeni : Ilmu yang mempelajari tentang perkembangan makhluk hidup dari zigot menjadi dewasa Ornitologi : Ilmu yang mempelajari tentang burung Phylogeni : Ilmu yang mempelajari tentang perkembangan makhluk

hidup Patologi : Ilmu yang mempelajari tentang penyakit dan pengaruh- nya bagi manusia Palaentologi : Ilmu yang mempelajari tentang fosil Parasitologi : Ilmu yang mempelajari tentang makhluk parasit Protozoologi : Ilmu yang mempelajari tentang Protozoa Sanitasi : Ilmu yang mempelajari tentang kesehatan lingkungan Sitologi : Ilmu yang mempelajari tentang sel Taksonomi : Ilmu yang mempelajari tentang penggolongan makhluk hidup Teratologi : Ilmu yang mempelajari tentang cacat janin dalam kandungan Virologi : Ilmu yang mempelajari tentang virus Zoologi : Ilmu yang mempelajari tentang hewan.

3. Metode Dalam Ilmu Biologi

Pernahkah Anda berpikir, mengapa para ilmuwan bisa menemukan teori atau hukum dalam ilmu pengetahuan? Sebenarnya, mereka bukan orang-orang yang super, tetapi mereka memiliki kelebihan dalam hal ketekunan, kerajinan, serta tidak mudah merasa putus asa. Keberhasilan tidak hanya ditentukan oleh kecerdasan saja, tetapi harus didukung dengan kerja keras dan ketekunan sehingga dapat diperoleh suatu keberhasilan.

Para ilmuwan tersebut bekerja secara sistematis, tekun, teliti, dan disiplin. Metode apakah yang digunakan para ilmuwan tersebut? Coba ingat kembali langkah-langkah metode ilmiah yang telah Anda pelajari di SMP/MTs! Langkah-langkah metode ilmiah yang digunakan ilmuwan sehingga berhasil menemukan suatu ilmu adalah sebagai berikut.

a. Menemukan dan merumuskan masalah. b. Merumuskan hipotesis (menyusun dugaan sementara). c. Merancang eksperimen untuk merancang hipotesis. d. Melakukan percobaan. e. Mengadakan observasi atau pengumpulan data. f. Menarik kesimpulan. g. Menguji kesimpulan dengan eksperimen lain. h. Merumuskan hukum, konsep, atau prinsip.

Bagaimana cara mempelajari ilmu biologi? Apakah Anda harus belajar harus dengan pendekatan fakta, yaitu dengan cara menghafalkan nama, definisi, dan gambar? Apakah dengan cara hafalan, data-data tersebut mudah untuk diingat? Daya ingat setiap orang terbatas, sehingga hafalan tersebut mudah untuk dilupakan. Bagaimana jika belajar dengan pendekatan konsep? Pendekatan secara konsep merupakan pendekatan dua fakta atau lebih yang membentuk satu pengertian. Cara belajar seperti ini masih kurang baik, karena masih banyak fakta dan Anda masih lebih banyak bertindak pasif dan belum berupaya sendiri.

Kegiatan untuk mempelajari biologi sebaiknya dengan melakukan pendekatan proses karena Anda akan mendapatkan fakta atau konsep sendiri. Belajar seperti ini akan dapat bertahan dalam waktu yang lama dan dapat membentuk sikap serta keterampilan ilmiah, seperti yang dilakukan ilmuwan terdahulu. Contohnya, Mendel dalam menemukan ilmu pengetahuan. Apabila Anda belajar dengan melakukan keterampilan proses, yaitu meliputi kegiatan observasi, menggolongkan, menafsirkan, memperkirakan, mengajukan pertanyaan, dan mengidentifikasi variabel, maka Anda akan ‘menemukan’ ilmu itu sendiri. Berikut ini langkah-langkah belajar dengan pendekatan proses.

  1. Mengobservasi

Observasi merupakan hasil dari pengamatan melalui indra, maka Anda akan belajar dengan mencari gambaran atau informasi tentang objek penelitian. Hasil apa saja yang kita peroleh dari suatu pengamatan? Coba Anda sebutkan fungsi alat indra kita. Dengan mata, kita bisa melihat bentuk, warna, serta gerak suatu objek. Dengan alat pendengaran, kita bisa mendengar bunyi atau suara. Dengan lidah, kita bisa merasakan berbagai rasa, dengan perabaan bisa mengetahui permukaan objek, adapun dengan penciuman kita bisa merasakan macam-macam bau.

Dalam mempelajari biologi, kegiatan observasi ini bisa dibantu dengan alat bantu, antara lain mikroskop, kertas lakmus, lup, termometer, penggaris, dan sebagainya. Hasil observasi dapat berupa gambar, bagan, tabel, atau grafik.

  1. Menggolongkan

Untuk memudahkan cara mempelajari suatu objek, maka kita lakukan penggolongan suatu objek itu. Jika kita melakukan kegiatan untuk menggolongkan makhluk hidup, maka hasilnya dapat berupa bagan. Contoh: Jika Anda diminta membuat penggolongan tanaman kembang merak, kembang sepatu, rumput, palem maka contoh hasilnya bagan sebagai berikut.

  1. Menafsirkan

Menafsirkan artinya memberikan arti terhadap suatu kejadian berdasarkan kejadian lainnya. Ketika menafsirkan suatu data, hendaknya kita menggunakan acuan atau patokan.

Contoh: Suatu hari Anda menanam 10 tanaman cabai di halaman rumah. Tanaman cabai itu tumbuh dengan subur. Karena beberapa hari kurang perawatan, akhirnya 5 tanaman cabai mati. Contoh penafsirannya, ada penurunan jumlah populasi tanaman cabai sebesar 5 10

Biji berkeping satu Biji berkeping dua × 100% = 50%. Penurunan populasi ini mungkin disebabkan oleh pengaruh cuaca, kekurangan air, suhu, atau kelembapan udara.

  1. Memperkirakan

Kegiatan memperkirakan bukan berarti meramalkan, tetapi membuat perkiraan berdasarkan pada kejadian sebelumnya atau hukum-hukum yang berlaku. Contoh: Anda mengamati pertumbuhan tanaman cabai. Pada hari ke-5 tingginya 4 cm, pada hari ke-10 tingginya 6 cm, hari ke-15 tingginya 8 cm, dan pada hari ke-20 tingginya 10 cm. Jika dibuat menjadi sebuah grafik,

  1. Mengajukan Pertanyaan

Seringkah Anda memiliki naluri ‘ingin tahu’ untuk mengetahui suatu permasalahan? Untuk menemukan suatu permasalahan, Anda harus dapat mengembangkan pertanyaan-pertanyaan, misalnya apa, bagaimana, di mana, kapan, mengapa, dan siapa terhadap suatu objek. Contohnya, suatu saat Anda mengamati tanaman cabai di sekitar rumah. Tanaman cabai tersebut sepertinya terlihat akan mati karena banyak daun yang mulai layu dan menguning, serta banyak bunga yang berguguran. Selanjutnya, tentu akan timbul pertanyaan untuk mengetahui permasalahan tersebut. Bagaimana ciri tanaman cabai yang subur dan tanaman cabai yang tidak subur? Adakah ciri-ciri ketidaksuburan pada tanaman cabai yang Anda amati? Pada bagian mana tanaman itu terganggu? Mengapa tanaman cabai menjadi tidak subur?

Semua pertanyaan itu perlu dicari jawabannya. Di antara pertanyaan itu, ada yang bisa dijawab dan ada yang belum bisa dijawab. Pertanyaan yang belum terjawab merupakan permasalahan yang harus dicari jawabannya, misalnya dengan cara membaca laporan-laporan dari penemuan sebelumnya atau bisa juga dengan cara lain.

  1. Mengidentifikasi Variabel

Tentu Anda mengetahui bahwa pertumbuhan tanaman cabai membutuhkan tanah sebagai tempat tumbuhnya yang ditunjang dengan pupuk, air, pH, cahaya, suhu, serta udara. Faktor-faktor pendukung itulah yang dimaksud dengan variabel. Jadi, variabel merupakan faktor-faktor yang berpengaruh dan memiliki nilai (ukuran tertentu) serta dapat berubah atau diubah.

Ada tiga jenis variabel, yaitu variabel bebas, variabel kontrol, dan variabel terikat. Pada contoh tersebut, tanah sebagai variabel bebas karena akan diteliti pengaruhnya terhadap pertumbuhan tanaman cabai. Variabel bebas adalah faktor yang dapat dibuat bervariasi. Adapun faktor seperti cahaya, suhu, pH, air, udara, dan pupuk merupakan variabel kontrol, yaitu faktor lain yang ikut berpengaruh dan dibuat sama serta terkendali, sedangkan pertumbuhan tanaman cabai sebagai variabel terikat, yaitu faktor yang muncul akibat variabel bebas.

  1. Cara Permecahan Masalah Dalam Biologi

Jika Anda sudah mempelajari biologi dengan cara melakukan pendekatan proses, maka langkah selanjutnya adalah melakukan eksperimen. Eksperimen merupakan kegiatan melalui tata cara tertentu yang biasa dilakukan oleh ilmuwan, dengan tujuan untuk memecahkan masalah atau menemukan jawaban terhadap suatu masalah. Samakah cara yang dilakukan para ilmuwan untuk memecahkan suatu masalah? Ada beberapa indikator/petunjuk untuk menyelesaikan suatu masalah dalam pembelajaran biologi. Apa saja indikator tersebut?

Beberapa indikator yang dipakai untuk memecahan masalah adalah sebagai berikut.

  1. Merumuskan Masalah

Dari hasil suatu pengamatan akan timbul suatu permasalahan. Selanjutnya masalah itu dirumuskan, kemudian akan diperoleh fakta yang berkaitan dengan masalah yang akan dihadapi.

Contoh: Anda ingin mencoba memberikan pupuk kompos terhadap tanaman cabai. Perubahan kondisi yang akan diteliti adalah pertumbuhan tanaman cabai, yaitu tentang perubahan tinggi tanaman serta besar daunnya dibandingkan dengan tanaman cabai yang tidak diberi pupuk. Selanjutnya, Anda dapat merumuskan suatu masalah, misalnya adakah pengaruh pupuk kompos terhadap pertumbuhan tanaman cabai? Dari permasalahan ini kemudian disusun hipotesis/dugaan sementara.

  1. Menguji Hipotesis

Setelah menyusun jawaban sementara, misalnya bahwa pupuk kompos berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman cabai, selanjutnya hipotesis itu diuji dengan melakukan eksperimen melalui tahap-tahap berikut.

  1. Perencanaan

Kegiatan perencanaan ini dilakukan sebelum melakukan eksperimen, yaitu dengan merencanakan dan mempersiapkan alat serta bahan terlebih dahulu. Semua peralatan yang dibutuhkan hendaknya didaftar, jangan sampai ada yang terlupakan atau tidak tersedia saat diperlukan. Misalnya untuk contoh di atas, maka alat dan bahan yang diperlukan adalah biji tanaman cabai, pot, tanah, pupuk kompos, air, penggaris/meteran, pensil, kertas, sekam, cetok, timbangan, dan sendok.

  1. Pelaksanan Eksperimen

Pada tahap ini kegiatan yang harus dilakukan adalah menyiapkan semua kondisi yang sama terhadap kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Pada pelaksanaan eksperimen hendaknya memperhatikan hal-hal berikut.

  1. Taraf Perlakuan

Kegiatan pada taraf perlakuan adalah menentukan dan mengontrol variabel. Pada kelompok eksperimen diberikan perlakuan, sedangkan pada kelompok kontrol tidak.

Misalnya, sesuatu yang akan dicobakan, yaitu pupuk disebut sebagai variabel bebas, kemudian diberikan taraf perlakuannya, yaitu dengan memberikan pupuk dengan dosis yang berbeda-beda. Antara dosis pertama dengan dosis berikutnya sebaiknya meningkat secara tetap. Misalnya, perlakuan pertama dosisnya 1, perlakuan kedua dosisnya 2, perlakuan ketiga dosisnya 3, dan seterusnya. Setiap tingkatan dosisnya naik 1 kali.

  1. Pengendalian Faktor Lain

Jika dalam suatu eksperimen akan dibuktikan pengaruh pupuk, maka pengaruh faktor lain harus dikendalikan, yaitu dengan cara memberikan faktor (variabel) pada semua kelompok perlakuan yang sama. Misalnya, pemberian air, besarnya pot, banyak tanah, jenis cabai, cahaya matahari, frekuensi pemupukan semuanya harus diperlakukan sama. Variabel ini dinamakan variabel tak bebas atau variabel terkendali.

  1. Pengulangan

Sebaiknya dalam melaksanakan perlakuan eksperimen tidak hanya terhadap satu individu atau satu kelompok saja sebab sangat riskan karena data yang diperoleh bisa mengalami kesalahan yang tidak disengaja. Selain itu, satu individu/satu kelompok saja tidak bisa mewakili seluruh populasi.

Misalnya, jumlah setiap perlakuan ada 3 individu, berarti dalam eksperimen tersebut ada 6 perlakuan akan diulang sebanyak 3 kali sehingga untuk semua perlakuan terdapat 18 individu. Jadi, besarnya sampel (jumlah individu/ kelompok yang diberi perlakuan) seluruhnya adalah 18 individu. Semakin banyak ulangannya, berarti sampel juga semakin besar, sehingga hasilnya semakin sahih/mendekati kebenaran. Seperti terlihat pada contoh pemberian pupuk pada tanaman cabai. Pada percobaan 3 tanaman cabai diberikan pupuk kompos dengan dosis yang berbeda-beda

  1. Pengukuran

Agar diperoleh data yang kuantitatif dan akurat, sebaiknya dilakukan pengukuran. Misalnya, untuk mengukur tinggi tanaman cabai, panjang batang, dan lebar daunnya dengan menggunakan meteran/mistar.

  1. Observasi Dalam Ekserimen

Maksud observasi dalam eksperimen adalah mengamati dengan teliti perubahan atau gejala yang terjadi ketika melakukan percobaan dengan maksud mengumpulkan data yang lebih banyak.

Contoh: Percobaan yang dilakukan pada contoh pengulangan tersebut di atas diketahui ternyata tanaman cabai mempunyai ketinggian yang berbedabeda walaupun diberikan pupuk yang sama

  1. Menjawab Masalah

Dari masalah yang akan dijawab, melalui kegiatan eksperimen dicari dan ditemukan  jawabannya berdasarkan analisis data yang diperoleh dalam eksperimen, kemudian didiskusikan. Hal ini bisa dilakukan dengan cara mencari rata-rata dari semua data yang diperoleh atau diubah ke dalam persen kemudian dibuat grafik. Hasil rata-rata itu kemudian ditafsirkan dan dijadikan pijakan untuk membuat kesimpulan.

  1. Menguji Jawaban

Tahap ini dilakukan untuk meyakinkan kebenaran suatu jawaban. Pengujian sekali lagi perlu dilakukan melalui percobaan seperti contoh di depan. Pengujian ini dilakukan dengan kondisi dan perlakuan yang sama seperti semula. Contoh dilakukan percobaan pemberian pupuk kompos terhadap pertumbuhan tinggi tanaman cabai dengan perlakuan pada sejumlah individu yang sama. Hasilnya menunjukkan bahwa semakin banyak pemberian pupuk, semakin banyak memberikan hasil yang paling baik dari sampel yang dicobakan.

  1. Menarik Kesimpulan

Kesimpulan diperoleh berdasarkan hasil dari eksperimen. Kemungkinan kesimpulan pertama, hipotesis ditolak jika dugaan sementara tidak sesuai dengan hasil eksperimen. Apabila hipotesis diterima, berarti dugaan sementara sesuai dengan hasil eksperimen. Manakah hasil eksperimen yang baik, jika hipotesis ditolak atau diterima? Semua hasil eksperimen dikatakan baik jika dilakukan dengan prosedur secara ilmiah, contoh dari hasil percobaan terhadap pemberian pupuk diketahui pemberian pupuk berpengaruh terhadap pertumbuhan tinggi tanaman cabai.

05/05/2010 Posted by | Biologi Umum | 25 Komentar

RENDAMAN BATANG BROTOWALI (Tinospora crispa L. Miers.) SEBAGAI PENGHAMBAT PERTUMBUHAN BAKTERI PENYEBAB DIARE (GASTROENTERITIS)

RENDAMAN BATANG BROTOWALI (Tinospora crispa L. Miers.)

SEBAGAI PENGHAMBAT PERTUMBUHAN BAKTERI PENYEBAB DIARE (GASTROENTERITIS)

Muhammad Jakfar Sadiq, Siti Rahmatullaili, Ifan Prasetya Yuda

Jurusan Pendidikan Biologi-FKIP-Universitas Muhammadiyah Malang

ABSTRAK

Salah satu permasalah kesehatan di masyarakat yang tidak pernah dapat diatasi secara tuntas adalah diare. Masyarakat biasanya menggunakan obat tradisional untuk mengobati diare selain juga menggunakan obat sintetis. Namun sampai saat ini, belum ada yang menemukan secara pasti bahwa rendaman batang brotowali berkhasiat untuk menghambat pertumbuhan bakteri penyebab diare. Sehingga perlu dilakukan studi yang bertujuan untuk membuktikan efek farmakologi rendaman batang brotowali terhadap pertumbuhan Salmonella typhi, Perlakuan pada penelitian ini menggunakan konsentrasi rendaman batang brotowali 0%, 10%, 20%, 30%, 40%, 50%, 60%, 70%, 80%, 90%, dan 100%. Metode penelitian meliputi pembuatan medium Mueller Hilton dan pembuatan larutan MacFarland, sterilisasi cakram disk, pembuatan rendaman batang brotowali, uji efek farmakologi rendaman batang brotowali terhadap pertumbuhan Salmonella typhi. Analisis data yaitu uji normalitas dan uji homogenitas untuk mengetahui jenis populasi dari data yang didapat, apakah  berdistribusi normal atau homogen. Selanjutnya dilakukan uji t untuk mengetahui perlakuan terbaik konsentrasi rendaman batang brotowali dalam menghambat pertumbuhan bakteri Salmonella typhi. Hasil studi menunjukkan bahwa rendaman batang brotowali menyebabkan penurunan jumlah koloni Salmonella typhia. Konsentrasi rendaman batang brotowali yang paling efektif untuk menghambat pertumbuhan Salmonella typhi tersebut adalah 100%. Dengan demikian rendaman batang brotowali dapat digunakan sebagai penghambat pertumbuhan bakteri penyebab diare.

Kata Kunci : Salmonella typhi, batang brotowali, gastroenteritis, diare.

PENDAHULUAN

Salah satu permasalah kesehatan di masyarakat yang tidak pernah dapat diatasi secara tuntas salah satunya adalah diare. Hasil survey tahun 2004 mencatat 4.800 orang terserang diare. Penyakit ini bersifat endemis dan biasanya berulang tiap tahunnya. Harian Kompas memberitakan bahwa korban diare juga terjadi di NTT dengan korban meninggal secara kumulatif mencapai 42 orang dan 2.017 orang lainnya dirawat di salah satu rumah sakit yang ada di NTT (Kompas, 2006).

Sampai saat ini penyakit diare (gastroenteritis), masih merupakan salah satu masalah kesehatan utama dari masyarakat di Indonesia. Dari daftar urutan penyebab kunjungan Puskesmas/Balai pengobatan, diare hampir selalu menjadi penyebab utama kunjungan masyarakat. Di Indonesia dapat ditemukan sekitar 60 juta kejadian penderita diare setiap tahunnya. Sebesar 70 – 80 % dari penderita ini adalah anak di bawah lima tahun (±40 juta kejadian). Kelompok ini setiap tahunnya mengalami lebih dari satu kejadian diare. 1 – 2 % akan jatuh ke dalam dehidrasi dan bila tidak segera ditolong 50–60 % diantaranya meninggal. (Kompas, 2005).

Dalam Harian Kompas juga diberitakan bahwa diare di Flores Timur meluas, 19 warga meninggal. Kasus diare yang mewabah di Kab. Flores Timur NTT, semakin meluas hingga ke 10 kecamatan di wilayah paling timur Pulau Flores tersebut, yakni Kec. Adonara Timur, Klubagolit, Witihama, Solor Timur, Tanjung Bunga, Larantuka, Adonara Barat, Solor Barat, Wulanggitang dan IlE Mandiri. Kabag Kesejahteraan Biro Bina Sosial Setda NTT, Fransiska Palan Bolen SH mengatakan sesuai laporan yang diterima dari Pemkab Flores Timur 5 Feb2005, terjadi peningkatan jumlah kasus dari 1.472 kasus menjadi 1.659 kasus. Penyakit menular ini menyebabkan 19 warga meninggal dunia dan 39 warga menjalani perawatan secara intensif di RSUD Larantuka. (Kompas, 2006).

Diare merupakan penyakit yang disebabkan oleh kekurangan gizi, bakteri, keracunan makanan dan peradangan usus. Penyakit ini dapat menular melalui tinja yang mengandung kuman penyebab diare dan mencemari lingkungan, misalnya tanah, sungai, dan air sumur. Pada umumnya daerah yang rentan terhadap diare ini adalah daerah yang tidak mencukupi akan kebutuhan air bersih, seperti daerah pesisir pantai dan daerah yang kaya akan air tetapi air tersebut tidak mencukupi standar air bersih atau telah tercemari. (Jawets, 2001).

Diare disebut pula sebaga gastroenteritis (Kompas, 2005). Diare atau gastroenteritis (GE) adalah suatu infeksi usus yang menyebabkan keadaan feses bayi encer dan atau berair, dengan frekuensi lebih dari 3 kali perhari, dan kadang disertai muntah. Muntah dapat berlangsung singkat, namun diare bisa berlanjut sampai sepuluh hari.Pada banyak kasus, pengobatan tidak diperlukan. Bayi usia sampai enam bulan dengan diare dapat terlihat sangat sakit, akibat terlalu banyak cairan yang dikeluarkannya. Empat jenis klinis diare antara lain:

a)      Diare akut bercampur air (termasuk kolera) yang berlangsung selama beberapa jam/hari: bahaya utamanya adalah dehidrasi, juga penurunan berat badan jika tidak diberikan makan/minum

b)      Diare akut bercampur darah (disentri): bahaya utama adalah kerusakan usus halus (intestinum), sepsis (infeksi bakteri dalam darah) dan malnutrisi (kurang gizi), dan komplikasi lain termasuk dehidrasi.

c)      Diare persisten (berlangsung selama 14 hari atau lebih lama): bahaya utama adalah malnutrisi (kurang gizi) dan infeksi serius di luar usus halus, dehidrasi juga bisa terjadi.

d)     Diare dengan malnutrisi berat (marasmus atau kwashiorkor): bahaya utama adalah infeksi sistemik (menyeluruh) berat, dehidrasi, gagal jantung, serta defisiensi (kekurangan) vitamin dan mineral. (Sabrini, 2004).

Setidaknya ada dua mekanisme dasar terjadinya diare, yaitu pengeluaran cairan di usus yang berlebihan akibat toksin. Lebih dikenal dengan sebutan diare sekresi. Pada diare jenis ini dinding usus permukaannya tidak rusak dan absorbsi karbohidrat/lemak yang jelek. Lebih dikenal dengan sebutan diare osmotik. Pada jenis ini dinding usus mengalami kerusakan. Infeksi peyakit ini dikelompokkan dalam 2 jenis, yaitu penyakit ringan, karena dapat sembuh dengan sendirinya dan penyakit berat karena dapat menimbulkan kematian.

Faktor lingkungan  berperan penting dalam perkembangbiakan bakteri dan virus penyebab diare(Salmonella typhi) tersebut (Budiyanto, 2000 : 130). Penyakit gastroenteritis merupakan sindroma/infeksi usus, yang disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi, masa inkubasi penyakit ini berkisar antara 12-48 jam atau lebih. Gejalanya biasanya berupa mual-mual dan muntah yang mereda dalam beberapa jam, kemudian diikuti dengan nyeri abdomen dan demam. Adapun pada kasus yang berat dapat berupa diare yang bercampur darah. Penderita sering sembuh dengan sendirinya dalam jangka waktu 1-5 hari, tetapi kadang-kadang dapat menjadi berat dimana terjadi gangguan keseimbangan elektrolit dan dehidrasi. Untuk menangani penyakit tersebut biasanya masyarakat memamfaatkan tanaman tradisional sebagai salah satu alternatif pengobatan disamping obat-obatan modern yang sudah banyak di pasaran, agar terhindar dari resistensi dan efek samping yang tidak diinginkan. Tanaman yang digunakan masyarakat dalam pengobatan penyakit ini biasa dikenal dengan “batang brotowali” (Budiyanto, 2000 : 130).

Brotowali yang dikenal sebagai tanaman obat ini berasal dari Asia Tenggara. Wilayah penyebarannya di Asia Tenggara cukup luas, meliputi wilayah Cina, Semenanjung Melayu, Filipina, dan Indonesia. Brotowali (Tinospora crispa, L. Miers.) merupakan tanaman merambat dan tumbuh dengan baik di hutan terbuka atau semak belukar di daerah tropis. Di Indonesia, tanaman ini dikenal dengan berbagai nama daerah, seperti andawali Sunda), antawali (Bali dan Nusa Tenggara), dan bratawali, antawali, putrowali atau daun gedel (Jawa). Di daerah lain, brotowali dikenal dengan nama putrawali atau daun gedel. Dalam bahasa Inggris brotowali disebut bitter grape, dan dalam bahasa Cina dikienal dengan nama sen jinteng. Rendaman batang brotowali dapat digunakan sebagai penghambat pertumbuhan Salmonella typhi, hal ini disebabkan pada batangan brotowali mengandung senyawa berberin yang secara farmakologi dapat bermamfaat sebagai obat diare. Karena mempunyai sifat analgenik menyebabkan brotowali dapat menghilangkan rasa sakit dan sifat antipiretikum yang berkhasiat dalam menurunkan panas. Batang brotowali banyak digunakan untuk mengobati sakit perut (diare) dan demam.

Tanaman Brotowali (Tinospora crispa, L. Miers.) merupakan salah satu dari sekian banyak tanaman obat yang  di Indonesia. Gejala penyakit ini adalah sedikit demam atau timbul mual, sakit kepala, mualnya diare yang hebat dengan beberapa lekosit dalam tinja tetapi jarang terdapat darah. Biasanya akan terjadi demam yang ringan tetapi hal ini akan sembuh sendirinya dalam 2-3 hari. Terdapat lesi-lesi peradangan usus halus dan usus besar.

Brotowali mengandung senyawa kimia yang berkhasiat mengobati berbagai penyakit, yaitu sakit perut, diare, demam, dan sakit kuning. Senyawa kimia ini terdapat di seluruh bagian mulai dari akar, batang sampai daun, dalam senyawa kimia yang terkandung dalam batang brotowali tersebut tercatat ada berbagai efek farmakologi yang menjadi faktor penyebab berkhasiatnya batang brotowali (Kresnady, 2003 : 3).

Menurut peneliti dari Fakultas Farmasi Universitas Katolik Widya Mandala daya antimikroba ekstrak batang brotowali terhadap E. Coli lebih besar dibandingkan dengan Staphylococcus Aureus. Disamping itu, ekstrak brotowali ini bersifat fungistatik terhadap jamur kapang (Trichophyton ajelloi) pada konsentrasi di atas 0,8 g/ml (Kresnady, 2003 : 8).

Berdasarkan uraian di atas diduga bahwa rendaman batang brotowali memiliki efek farmakologi terhadap Salmonella typhi yang merupakan salah satu penyebab infeksi gastroenteritis (diare). Oleh karena itu, perlu dilakukan suatu studi tentang ”Rendaman Batang Brotowali (Tinospora crispa, L. Miers.) Sebagai Penghambat Pertumbuhan Bakteri Diare (Gastroenteritis) sebagai alternatif untuk pengobatan terhadap infeksi oleh bakteri Salmonella typhi,  mengingat sifat bakteri tersebut yang sangat berbahanya bagi masyarakat.

Studi ini bertujuan untuk membuktikan efek rendaman batang brotolawi sebagai penghambat pertumbuhan bakteri diare (Gastroenteritis) serta konsentrasi rendaman batang brotowali (Tinospora crispa, L. Miers.) yang paling efektif sebagai penghambat Salmonella typhidan penyebab diare (Gastroenteritis) secara aplikasi studi ini memberikan informasi pada masyarakat umum dan Departement Kesehatan khususnya bahwa batang brotowali (Tinospora cripa, L. Miers) dapat dimanfaatkan sebagai antiseptik alternatif untuk mengatasi penyakit diare (gastroenteritis). Adapun manfaat dari studi ini, secara teoritis memberikan informasi ilmiah tentang rendaman batang brotowali sebagai penghambat pertumbuhan bakteri diare (gastroenteritis).

METODE PENELITIAN

Adapun tahap pelaksanaan studi rendaman batang brotowali sebagai penghambat pertumbuhan bakteri penyebab diare, yaitu : pembuatan suspensi Salmonella typhi, inokulasi Salmonella typhi. Sedangkan analisis data yang digunakan dalam studi ini meliputi uji t, yang kemudian dilanjutkan dengan uji normalitas/uji homogenitas.

Studi ini dilakukan di Laboratotium Biologi Universitas Muhammadiyah Malang dengan menggunakan sampel bakteri Salmonella typhi yang diambil secara acak sederhana. Alat-alat yang digunakan dalam studi ini yaitu beaker glass, jarum inokulasi, inkubator (37°), blender, tabung reaksi ukuran 10 cc, kompor gas, cawan petri ukuran 9 cm, rak tabung reaksi, erlenmeyer ukuran 500 ml, timbangan tripel beam, gelas ukur ukuran 100 ml, aluminium foil ukuran 100 cm, bunsen, hot plate magnetik stirrer, autoklaf, jangka sorong, enkats, pinset, spet ukur ukuran 10 ml, spatter, mikropipet. Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi bakteri Salmonella typhi 3-7 jarum ose, batang brotowali, medium Mueler Hilton (MH) agar 450 ml, aquades steril 700 ml, kertas cakram whattman no. 45 (diameter 60 mm), ampicillin 10 mg, BaCl2 1% 0,05 ml, H2SO4 1% 9,95 ml, lidi, kapas, kertas label, tissue, spiritus.

Jumlah perlakuan P=10 (macam rendaman batang brotowali), sehingga variabel bebas dalam studi ini adalah konsentrasi rendaman batang brotowali (Tinospora crispa, L., Miers.) yaitu : 0%, 10%, 20%, 30%, 40%, 50%, 60%, 70%, 80%, 90%, dan 100%. Sedangkan variabel terikat dalam studi ini meliputi diameter daya hambat Salmonella typhi.

Sterilisasi alat dilakukan dengan autoklaf dengan suhu 121° C dengan tekanan 15 atm selama 15 menit.

Pelaksanaan studi ” Rendaman Batang Brotowali (Tinospora crispa, L. Miers.) ini adalah sebagai berikut :

Menyiapkan tabung reaksi sebanyak 3 buah dan suspensi bakteri Salmonella typhi, enkast 1 buah, biakan Salmonella typhi dan garam fisiologi. Masukkan suspensi dan biakan Salmonella typhi ke dalam enkast, dilanjutkan dengan mensuspensikan koloni biakan Salmonella typhi dalam tabung reaksi yang berisi garam fisiologi, selanjutnya disimpan dalam inkubator pada suhu 37° C selama 24 jam. Kemudian membandingkan suspensi tersebut dan larutan Mac Farland standar yang telah dibuat, jika suspensi terlalu keruh maka suspensi ditambahkan dengan garam fisiologi steril, sehingga menyerupai dengan larutan Mac Farland, apabila larutan terlalu encer ditambahkan bakteri. Setelah itu memasukkan media padat MH, suspensi Salmonella typhi, lidi, kapas, busen, mikro pipet, paper disk dan rendaman batang brotowali ke dalam enkast. Selanjutnya menyalakan api bunsen, yang kemudian dilanjutkan dengan mencelupkan ujung kapas ke dalam suspensi Salmonella typhi, kemudian diperas pada samping tabung reaksi secara perlahan. Setelah itu membuka cawan petri, yang kemudian menggoreskan kapas tersebut di atas media Mueler Hilton agar secara steaking yaitu penggoresan dengan arah zigzag. Kemudian meletakkan paper disk di bagian tengan atas media MH yang telah digoreskan bakteri . selanjutnya menetesi paper disk dengan rendaman batang brotowali menggunakan mikro pipet sebanyak 0,5 miu liter pada setiap paper disk. Kemudian menutup kembali cawan Petri dan diputar-putar pada api bunsen, selanjutnya mengeluarkannya dari enkast, kemudian dilanjutkan dengan membungkus cawan petri dengan kertas wrap, dilanjutkan dengan membungkusnya dengan kertas coklat. Kemudian meletakkannya ke dalam inkubator selama 24 jam pada suhu 34° C. Setelah 24 jam semua cawan petri dikeluarkan dari inkubator dan dilakukan pengukuran diameter daya hambat rendaman batang brotowali dengan menggunakan jangka sorong. Pengukuran berawal dari tepi daerah daya hambat sampai ke tepi daya hambat yang terpanjang lainnya. Satuan pengukuran yang digunakan adalah mm.

HASIL PENELITIAN

Pengamatan tingkat konsentrasi rendaman batang brotowali (Tinospora crispa, L., Miers.) terhadap pertumbuhan bakteri Salmonella typhi pada penelitian ini menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi rendaman batang brtowali yang digunakan, maka akan mempengaruhi penurunan Salmonella typhi dengan lebih tinggi pula, dan konsentrasi rendaman batang brotowali yang paling efektif untuk mengurangi pertumbuhan Salmonella typhi yaitu 100%, sebagaimana data hasil pengamatan tingkat konsentasi rendaman brotowali di bawah ini.

Tabel 1. Diameter Daya Hambat Bakteri Salmonella typhi Akibat Pemberian Berbagai Konsentrasi Rendaman Batang Brotowali (Tinospora cripa, L. Miers.) (mm).

Konsentrasi Rendaman Batang Brotowali Ulangan

Total Rerata
1 2 3
10% 0,85 0,82 0,88 2,55 0,85
20% 0,91 0,895 0,93 2,735 0,911
30% 0,93 0,94 0,95 2,82 0,94
40% 1,12 1,13 1,145 3,395 1,131
50% 1,315 1,405 1,31 4,03 1,34
60% 1,5 1,52 1,59 4,61 1,53
70% 1,7 1,695 1,595 4,99 1,66
80% 1,7 1,74 1,74 5,18 1,72
90% 1,895 1,92 1,95 5,765 1,92
100% 2,205 2,015 2,015 6,235 2,07
Jumlah 42,31 1,40

PEMBAHASAN

Kemampuan rendaman brotowali dalam menghambat pertumbuhan bakteri Salmonella typhi, dikarenakan dalam fraksi rendaman batang brotowali terdapat senyawa aktif yaitu berberin. Berberin merupakan golongan terbesar dari fenol, dimana dalam Jawetz (1992), menyatakan fenol dan persenyawaan dari fenol merupakan unsur antikuman yang kuat pada konsentrasi yang biasa digunakan  (larutan air 1-2%), fenol dan derivatnya dapat menimbulkan denaturasi protein.

Volk dan Wheller (1993) menyatakan, bahwa fenol merupakan senyawa yang bersifat bakteriostatik atau bakterisidal tergantung dari konsentrasinya. Konsentrasi yang tinggi  dapat merusak membran sitoplasma secara total dan mengendapkan protein sel. Dalam konsentrasi 0,1-2% dapat merusak membran sitoplasma yang menyebabkan bocornya metabolit penting dan menginaktifkan sejumlah sistem enzim bakteri. Membran sitoplasma merupakan 8-10% bobot kering sel. Struktur ini terdiri dari fosfolipid dan protein. Fosfolipid ini merupakan srtuktur dasar dari membran sitoplasma. Fosfolipid terdiri dari bagian yang bersifat hidrofobik dan hidrofilik yang saling berdekataan sehingga membentuk 2 lapis.

Adanya berberin yang terdapat pada batang brotowali menyebabkan penyusunan utama membran sel yaitu ion Ca2+ (kalsium) kehilangan kemampuannya untuk mengangkut bahan-bahan terlarut ke dalam sitoplasma atau organel-organel sel, tanpa kehadiran ion ini membran sel akan akan menjadi bocor. Dimana bahan-bahan yang sudah diangkut ke dalam sitoplasma atau organel akan merembes ke luar. Fungsi kalsium pada membran ini adalah berperan mengikat bagian hidrofilik fosfolipid satu sama lain dengan gugusan dari molekul protein pada permukaan membran. Senyawa berberin  ini dalam struktur kimianya mempunyai gugus alkohol yang secara aktif berperan dalam menghambat Salmonella typhi.

Menurut Lay (1992) apabila terjadi pembengkakan membran sitoplasma akan menyebabkan terjadi plasmolisis yang menyebabkan keluarnya cairan sitoplasma dan kebocoran nutrient dari dalam sel bakteri. Kebocoran nutrien ini diawali dengan keluarnya berbagai komponen penting yaitu protein, asam nukleat dan lain-lain. Selain itu kerusakan pada membran sitoplasma dapat mencegah masuknya bahan-bahan penting ke dalam sel karena membran sitoplasma juga mengendalikan pengangkutan aktif ke dalam sel.

Adanya perbedaan pengaruh yang ditunjukkan dengan perbedaan diameter daya hambat dikarenakan adanya perbedaan konsentrasi yang digunakan sehingga kandungan zat aktif antibakteri juga berbeda. Konsentrasi yang meningkat diikuti dengan kandungan zat aktif yang semakin besar, sehingga kemampuan bakterisidal atau bakteriostatiknya semakin meningkat Pada perlakuan konsentrasi 100% menghasilkan rata-rata diameter daya hambat terbesar. Hal ini dapat dikatakan bahwa perlakuan konsentrasi 100% merupakan perlakuan terbaik dibandingkan dengan perlakuan 90% ke bawah. Pada konsentrasi rendaman batang brotowali 100% memiliki kandungan zat aktif berberin yang lebih besar sehingga kemampuannya menghambat bakteri Salmonella typhi juga lebih tinggi.

Sensitivitas bakteri Salmonella typhi terhadap ampicillin dikarenakan ampiccilin adalah antibiotik berspekturm luas, yang mengeluarkan efek bakteriostatis. Antibiotika ini menghambat sintesis protein dengan terikat pada sub unit ribosom 30s, dengan demikian mencegah penempelan asam amino yang membawa tRNA. Terapi antimikrobial dari infeksi Salmonella typhi adalah dengan ampicillin, trimetropim sulfametosazole. Resistensib obat berkali-kali ditransfer secara genetik oleh plasmid di antara bakteri enterik dan merupakan sebuah masalah penting dalam infeksi Salmonella typhi (Volk dan Wheller, 1993).    Brotowali mengandung banyak senyawa kimia yang berkhasiat menyembuhkan berbagai penyakit. Kandungan kimia berkhasiat obat terdapat di seluruh bagian tanaman, dari akar, batang, sampai daun. Batang brotowali mengandung senyawa antimikroba berberin. Berdasarkan sejumlah literatur, secara umum di dalam tanaman brotowali terkandung berbagai senyawa kimia, antara lain alkaloid, dammar lunak, pati, glikosida, pikroretosid, harsa, zat pahit pikroretin, tinokrisposid, berberin, palmatin, kolumbin, dan kaokulin. Berdasarkan berbagai senyawa yang terkandung dalam brotowali, dapat diketahui ada beberapa efek farmakologis dari brotowali (Tinospora crispa, L. Meirs), sehingga dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit. Brotowali dapat memberikan efek farmakologis, yaitu analgesik, anti-inflamasi, antikoagulan, tinikum, antiperiodikum, dan diuretikum. Sifat analgenik menyebabkan brotowali dapat menghilangkan rasa sakit. Sifat antipirektikum menyebabkan brotowali berkhasiat dalam menurunkan panas. Batang brotowali banyak digunakan untuk mengobati sakit perut (diare) dan demam. Semua bagian brotowali dari akar, batang, daun, dan bunganya terasa sangat pahit jika dimakan. Rasa pahit itu disebabkan oleh adanya senyawa berberin yang banyak terdapat di dalam batang brotowali.

Kuriharismah (dalam Arishinta, 2002), mengasumsikan bahwa berberin mempunyai mekanisme kerja yang sama dengan senyawan lain yang fungsinya sebagai antimikroba. Senyawa berberin mempunyai kemampuan bereaksi dengan protein, yang mengakibatkan terputusnya ikatan protein dengan fosfolipi, sehingga berpengaruh pada fungsi selaput sel. Pada bakteri gram negatif, transport dari beberapa nutrisi dibantu oleh ikatan protein yang terdapat pada ruang periplasmik. Protein ini berfungsi memindah substrat yang diikat ke dalam membran transport protein yang sesuai. Adapun mekanisme kerja berberin adalah mampu berikatan dengan protein pengikat. Protein pengikat ini bukan enzim tetapi mempunyai sifat mengikat suatu zat tertentu, protein ini dikenal dengan sebutan protein porin. Protein inilah yang mengikat berberin dibawa masuk oleh molekul pembawaya yang terikat pada membran sitoplasma.

Menurut Jawetz (2001) antibiotik yang berfungsi sebagai antibakteri mempunyai fungsi merusak protein dan fosfolipid sel-sel membran. Padahal seharusnya 50% dari membran sitoplasma berada dalam keadaan cair tetapi karena protein membran telah rusak akibat reaksi dengan flavonoid menyebabkan protein telah terputus dengan fosfolipit. Keadaan membran sitoplasma yang tidak memenuhi syarat akan berpengaruh dalam petumbuhan sel. Selain itu daya kerja flavonoid menyebabkan ketidakaktifan enzim-enzim serta kerusakan asam amino dalam sel protein dalam membra sel. Padahal membran sitoplasma atau membran sel terdiri dari lipida dan enzim-enzim yang berfungsi untuk gerakan aktivitas transport zat-zat yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup bakteri. Karena membran sel berada dalam kondisi tidak normal dan sekaligus berakibat pada rusaknya membran akibat daya aktivitas berberin, maka akan berakibat pada pertumbuhan sel bakteri Salmonella typhi atau kematian, sehingga mengakibatkan bakteri Salmonella typhi tidak dapat melangsungkan hidupanya, dikarenakan pengaruh pemberian rendaman batang brotowali (Tinospora crispa, L. Miers.) tersebut.

KESIMPULAN

Rendaman batang brotowali yang digunakan masyarakat tradisional sebagai obat diare terbukti memiliki efek menghambat pertumbuhan Salmonella typhi. Peningkatan konsentrasi 80%-100%, rendaman batang brotowali cenderung menyebabkan penurunan jumlah koloni Salmonella typhi sebagai bakteri penyebab diare (Gastroenteritis). Konsentrasi rendaman batang brotowali yang paling efektif dalam menghambat pertumbuhan bakteri Salmonella typhi adalah pada konsentrasi 100%.

UCAPAN TERIMA KASIH

Studi ini telah selesai dilaksanakan dalam waktu yang telah ditetapkan berkat bantuan dari berbagai pihak, sehingga penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :

  1. Ibu Dra. Roimil Latifah, M. Si. MM., selaku Kepala Laboratorium Biologi yang telah memberikan saran, pemantapan dan pertimbangan yang berguna bagi penyelesaian PKMI ini;
  2. Ibu Dra. Elly Purwanti, M.P., selaku Dosen Mata Kuliah Biologi Umum yang telah banyak memberikan ilmunya; dan
  3. Segenap teknisi Laboratorium Biologi, yang telah memberikan bantuan sehingga studi mata kuliah Biologi ini dapat terselesaikan.
  4. Husamah, Ketua Umum Forum Kajian Ilmiah Mahasiswa Biologi (FKIMB) yang telah meminjamkan berbagai literatur serta mereview tulisan ini.

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 1994. Penatalaksanaan Dan  Pencegahan Diare Akut. Jakarta: EGC.

Anonymous. 2003. Bakteriologi Medik. Malang: Bayu Media

Budiyanto, MAK. 2000. Mikrobiologi Terapan. Malang: UMM Press.

Jawetz., et al. 1996. Mikrobiologi Kedokteran. Jakarta: Rajawali Press.

Jawetz, et al. 2001. Mikrobiologi Kedokteran. Surabaya: Salemba Medical

Kompas. 2005. Konsultasi: Diare Berkepanjangan. www.kompas.com/kesehatan/news/0503/21/084059.htm. Diakses tanggal 1 Desember 2006

Kompas. 2006. Setiap Tahun 100.000 Anak Mati karena Diare di Indonesia.     www.kompas.com/ver1/Kesehatan/0611/26/194504.htm. Diakses tanggal 1 Desember 2006

Kresnadi, Budi. 2003. Khasiat dan Manfaat Brotowali. Jakarta: Agromedia

Lay, BW., dan Hastowo., S. 1992. Mikrobiologi. Jakarta: Rajawali Press.

Majalah Poultry. 2004. Mengamati Cara Kerja Dan Mekanisme Resistensi Antibiotik.http//www.poultryindonesia.com/modules.php?name=News&file=print&sid=398. Diakses tanggal 3 Nopember 2006

Rofieq, A., dan Nur Widodo. 2002. Pengantar dan Metodelogi Penelitian FKIP UMM. Malang : UMM Press

Sarbini. 2004 . Diare .http// http://www.mer-c.org/mc/ina/ikes/ikes_0304_diare.htm Diakses tanggal 3 Nopember 2006

Volk dan Wheller. 1993. Mikrobiologi Dasar. Jakarta: Erlangga.

05/05/2010 Posted by | Contoh PKM | 6 Komentar

“ TELUR AMARA POLKADOT” Telur Asin Macam Rasa Enak dan Bergizi”.

A. Judul Program

“ TELUR  AMARA POLKADOT”  Telur Asin Macam Rasa Enak dan  Bergizi”.

B. Latar Belakang

Di Indonesia sekitar 1,67 juta anak di bawah lima tahun (balita) berstatus penderita gizi buruk (malnutrisi). Berdasarkan data WHO yang mengelompokan prevelensi gizi kurang, Indonesia tahun 2004 tergolong negara dengan status kekurangan gizi yang tinggi karena 5.119.935 (28,47%) dari 17.983.244 balita di Indonesia termasuk kelompok gizi kurang dan gizi buruk. Gizi buruk ini salah satunnya diakibatkan karena kurangnya konsumsi protein hewani oleh masyarakat.

Tingkat konsumsi protein hewani di Indonesia sangat rendah, bahkan masih di bawah standar yang ditetapkan oleh Badan Pangan Dunia (FAO).  Berdasarkan ketetapan FAO,  standar  konsumsi protein hewani bangsa Indonesia minimal sebesar 6 gr/kapita/hari. Namun, saat ini masyarakat di Indonesia baru mengonsumsi protein hewani sebanyak 4,19 gr/kapita/hari. Sumber protein hewani yaitu susu, daging, ikan, telur dan keju mengandung asam amino esensial lengkap, lemak relatif tinggi dan mengandung laktosa.

Konsumsi telur penduduk Indonesia rendah, yakni 2,7 kg/kapita/tahun, sedangkan Malaysia mencapai 14,4 kg, Thailand 9,9 kg dan Fhilipina 6,2 kg. Bila satu kilogram telur rata-rata terdiri atas 17 butir, maka konsumsi telur penduduk Indonesia adalah 46 butir/kapita/tahun atau 1/8 butir telur per hari. Padahal penduduk Malaysia setiap tahunnya memakan 245 butir telur atau 2/3 butir telur per hari..

Rendahnya konsumsi protein menyebabkan terganggunya pertumbuhan, meningkatnya resiko terkena penyakit, mempengaruhi perkembangan mental, dan menurunkan produktivitas tenaga kerja. Kasus malnutrisi yang sangat parah pada usia balita dapat menyebabkan bangsa ini mengalami loss generation. Kekurangan protein mengakibatkan terhambatnya pertumbuhan, ketidakseimbangan cairan tubuh dan penurunan daya tahan tubuh terhadap infeksi karena makanan kita tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh untuk energi dan protein.

Penyebab rendahnya konsumsi protein hewani dikarenakan rendahnya taraf perekonomian penduduk Indonesia. Kurangnya sosialisasi tentang pentingnya konsumsi protein hewani bagi tubuh. Selain itu, sumber-sumber protein hewani relative harganya mahal jika dibandingkan dengan protein nabati.

Menurut Budiyanto (2007) mahasiswa merupakan Agent of Community Enpowerment, harus terlibat dalam pemecahan masalah pembangunan daerah dan nasional untuk kesejahteraan masyarakat dan harus mendapatkan pengalaman empirik untuk mengelola pemecahan masalah pembangunan daerah dan nasional untuk kesejahteraan masyarakat. Mahasiswa juga merupakan aset bangsa sehingga dituntut untuk aspiratif, akomodatif, responsif, dan reaktif menjadi problem solver terhadap permasalahan pembangunan. Selain itu, mahasiswa sebagai Agent Of Change sepatutnya  memiliki semangat bekerja dan cita-cita tinggi untuk sukses dalam berbisnis seperti para pengusaha bahkan lebih. Di era globalisasi ini, mahasiswa lebih dituntut agar mampu mengembangkan potensinya sehingga memiliki daya saing tinggi dalam masyarakat sebagai bentuk pengabdian ketika berada di dunia masyarakat yang lebih kompleks daripada di kampus.

Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat dimanfaatkan sebagai lauk, bahan pencampur berbagai makanan, tepung telur, obat, dan lain sebagainya. Telur terdiri dari protein 13 %, lemak 12 %, serta vitamin, dan mineral. Nilai tertinggi telur terdapat pada bagian kuningnya. Kuning telur mengandung asam amino esensial yang dibutuhkan serta mineral seperti : besi, fosfor, sedikit kalsium, dan vitamin B kompleks. Sebagian protein (50%) dan semua lemak terdapat pada kuning telur. Adapun putih telur yang jumlahnya sekitar 60 % dari seluruh bulatan telur mengandung 5 jenis protein dan sedikit karbohidrat. Kelemahan telur yaitu memiliki sifat mudah rusak, baik kerusakan alami, kimiawi maupun kerusakan akibat serangan mikroorganisme melalui pori-pori telur. Oleh sebab itu usaha pengawetan sangat penting untuk mempertahankan kualitas telur (Anonymous, 2000).

Jumlah dan komposisi asam amino telur  sangat lengkap dan berimbang, sehingga hampir seluruh bagiannya dapat digunakan untuk pertumbuhan maupun penggantian sel-sel yang rusak Hasil penelitian mendapatkan, sebutir telur mempunyai kegunaan protein (net protein utilization) 100% dibandingkan dengan daging ayam (80%) dan susu (75%). Hampir semua lemak dalam sebutir telur itik terdapat pada bagian kuningnya, mencapai 35%, sedangkanm di bagian putihnya tidak ada sama sekali. lemak pada telur terdiri dari trigliserida (lemak netral), fosfolipida (umumnya berupa lesitin), dan kolesterol.

Ketersediaan bahan baku di malang………………………..

“TELUR AMARA POLKADOT” adalah telur asin yang berasal dari telur itik, dimana diolah dengan berbagai macam  rasa seperti rasa Bawang, BBQ, cabai, balado, dan jagung bakar  manis. Sedangkan polkadot, karena kulit luar telur bermotif bintik-bintik hal ini dimaksudkan untuk menarik konsumen. Cara pengolahannya dimulai dari pemilihan telur yang bermutu, lalu telur dicuci dan dikeringkan, telur diamplas untuk mengecilkan pori-pori,  mengolah variasi rasa dengan cara di blender, membuat adonan pengasin yang terdiri dari  bubuk batu bata dan garam, mencampur variasi rasa dengan adonan,membungkus telur dengan adonan satu persatu hingga rata, menyimpan telur atau mendiamkan selama 15 hari, setelah 15 hari telur dicuci, direbus dengan daun jati atau kulit bawang putih  untuk memberi motif kulit cangkang telur bintik-bintik sampai masak, setelah itu dilakukan pengemasan dan pemberian label . “TELUR AMARA POLKADOT” mempunyai daya tahan lama, tekstur menarik, rasa menggoda,  dan bergizi tinggi.

Prospek usaha in adalah menciptakan makanan instan yang mengandung protein tinggi bagi konsumsi masyarakat dan mahasiswa UMM.

Berangkat dari wacana dan peluang tersebut maka disusunlah proposal PKMK ini. Pemilihan telur sebagai komoditas untuk dijadikan usaha karena permintaan pasar yang tinggi akan kebutuhan telur asin yang relatif harganya yang murah. Selain itu, telur asin mempunyai kandungan gizi yang cukup tinggi sehingga baik digunakan untuk mencukupi kebutuhan akan gizi masyarakat.

Produk ini dinamakan “ TELUR AMARA POLKADOT” yang merupakan padanan kata telur asin macam rasa yang berbentuk polkadot, usaha ini diharapkan mampu menumbuhkan jiwa wirausaha bagi mahasiswa. Selain itu juga, usaha ini diharapkan mampu memenuhi kebutuhan gizi masyarakat.

  1. C. Perumuan Masalah.

Dari latar belakang di atas dapat dikemukanan permasalahan yaitu:

  1. Bagaiman cara produksi telur asin macam rasa polkadot?
  2. Bagaimana bentuk usaha dari “ TELUR AMARA POLKADOT”?
  3. Bagaiman cara pemasaran dari usaha “ TELUR AMARA POLKADOT”?
  4. Bagaiman cara pengembangan “ TELUR AMARA POLKADOT” di masa yang akan datang?

D. Tujuan Program

Tujuan dari program ini adalah:

  1. Untuk memproduksi telur asin macam rasa polkadot yang kaya akan gizi.
  2. Untuk membuat bentuk usaha yang tepat bagi usaha “ TELUR AMARA POLKADOT”.
  3. Untuk memasarkan usaha “ TELUR AMARA POLKADOT” kepada masyarkat sebagi alternatif lauk.
  4. Untuk cara pengembangan “ TELUR AMARA POLKADOT” dimasa yang akan mendatang.
  1. E. Luaran yang Diharapkan.

Luaran yang diharpkan dari usaha “ TELUR AMARA POLKADOT” ini adalah:

  1. Dapat menghasilkan produk “ TELUR AMARA POLKADOT” dengan meningkatkan nilai organoleptik dan penambahan suplemen dan zat aditif dalam produk agar diterima masyarakat dengan sifat telur tahan lama.
  2. Dapat menghasilkan produk jasa, dimana sebagi pendamping dalam pembentukan usaha kepada masyarakat dalam pengembangan produk ini
  3. Produk dapat dipatenkan dalam hal cara atau metode pengolahan telur macam rasa polkadot yang unik.
  1. F. Kegunan Program

Usaha ini memeiliki berbagai macam keguanann diantranya:

  1. 1. Aspek Ekonomis

Dapat memberi lapangan pekerjaan yang baru bagi masyarakat,. Dalam produksi telur asin macam rasa dibutuhkan tenaga kerja yang banyak.

  1. 2. Aspek Akademis

Memberikan kesempatan kepada mahasiswa FKIP Biologi UMM mengaplikasikan kegiatan kuliah untuk diangkat ke dalam kegiatan kewirausahaan, menerapkan mata kuliah dari Jurusan Pendidikan Biologi bidang studi kewirausahaan, pengolahan pangan, dan ilmu gizi.

3. Aspek Ketenagakerjaan

Masyarakat di Malang suka mengkonsumsi telur asin sebagai lauk maupun cemilan, akan tetapi telur asin berbagai macam rasa jarang dijual. Alternatif untuk membuat telur asin yang aneka rasa, kami membuat telur asin dengan rasa Bawang, BBQ, cabai, balado, dan jagung bakar manis. Selain itu, untuk menarik konsumen telur asin macam rasa dibut dengan kulit luar telur yang unik yaitu bermotif bulat-bulat seperti polkadot. Keadaan masyarakat yang membutuhkan protein hewani yang bergizi tinggi dan murah, maka dengan adanya usaha “ TELUR AMARA POLKADOT”  cocok dikembangkan di sekitara kampus UMM dan kota malang.

Kondisi ini bisa dimanfaatkan deangan mengembangkan usaha melalui penambahan alat dan tenaga kerja bahkan membuka cabang usaha. Selain itu, usaha ini dapat menjadi  sarana bagi pengembangan jiwa kewirausahaan mahasiswa.

4. Aspek Gizi Masyarakat.

Memberikan alternatif lauk instan yang mengandung protein hewani tinggi bagi masyarakat dan mahasiswa UMM serta masyarakat Malang pada umumnya.

  1. G. Gambaran Umum Rencana Usaha

G.1 Gambaran Umum Kondisi Masyarakat.

Salah satu permasalahan yang dihadapi bangsa Indonesia adalah merebaknya kasus gizi buruk (malnutrisi) dan busung lapar pada anak-anak usia bawah lima tahun (balita). Sekitar 1,67 juta anak bawah lima tahun (balita) (8% dari anak usia 0-4 tahun) berstatus sebagai penderita gizi buruk (malnutrisi). Kasus malnutrisi ini disebabkan kurangnya asupan kalori-protein yang sebenarnya sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk pertumbuhan anak-anak. Dimana konsumsi protein hewani penduduk Indonesia masih sangat rendah yakni 4,5 gram/kapita/hari, sementara konsumsi protein hewani masyarakat dunia adalah 26 gram/kapita/hari (Rusfidra, 2008).

Tingkat konsumsi protein hewani di Indonesia sangat rendah, bahkan masih di bawah standar yang ditetapkan oleh Badan Pangan Dunia (FAO)  Berdasarkan ketetapan FAO, standar  konsumsi protein hewani bangsa Indonesia minimal sebesar 6 gr/kapita/hari. Namun, saat ini masyarakat di Indonesia baru mengonsumsi protein hewani sebanyak 4,19 gr/kapita/hari. Sumber protein hewani yaitu susu, daging, ikan, telur dan keju mengandung asam amino esensial lengkap, lemak relatif tinggi dan mengandung laktosa (Siswono, 2005) (http://www.gizi.net).

Rendahanya konsumsi protein pada anak akan memyebabkan terganggunya pertumbuhan, meningkatnya resiko terkena penyakit, mempengaruhi perkembangan mental, menurunkan performans anak di sekolah dan menurunkan produktivitas tenaga kerja setelah dewasa. Kasus malnutrisi yang sangat parah pada usia balita dapat menyebabkan bangsa ini mengalami loss generation. Akibat berikutnya adalah rendahnya daya saing SDM bangsa ini dalam percaturan global antar bangsa.

Penyebab rendahnya konsumsi protein hewani dikarenakan rendahnya taraf perekonomian penduduk Indonesia. Kurangnya sosialisasi tentang pentingnya konsumsi protein hewani bagi tubuh. Selain itu, sumber-sumber protein heawani relative harganya mahal jika dibandingkan dengan protein nabati. Oleh karena itu, dibutuhkan sumber protein hewani yang mudah, enak, bergizi dan murah.

G.2 Gambaran Umum Telur

Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat dimanfaatkan sebagai lauk, bahan pencampur berbagai makanan, tepung telur, obat, dan lain sebagainya. Telur terdiri dari protein 13 %, lemak 12 %, serta vitamin, dan mineral. Nilai tertinggi telur terdapat pada bagian kuningnya. Kuning telur mengandung asam amino esensial yang dibutuhkan serta mineral seperti : besi, fosfor, sedikit kalsium, dan vitamin B kompleks. Sebagian protein (50%) dan semua lemak terdapat pada kuning telur. Adapun putih telur yang jumlahnya sekitar 60 % dari seluruh bulatan telur mengandung 5 jenis protein dan sedikit karbohidrat. telur. Macam-macam telur adalah telur ayam, telur bebek atau itik, telur puyuh dan lain-lain.

Telur itik mempunyai kandungan protein lebih banyak terdapat pada vagina kuning telur 17 %, sedangkan bagian putihnya terdiri dari ovalbumin (putih telur) dan ovavitelin (kuning telur). Sebutir telur mempunyai kegunaan protein (net protein utilization) 100% dibandingkan dengan daging ayam (80%) dan susu (75%). Berarti jumlah dan komposisi asam aminonya sangat lengkap dan berimbang, sehingga hampir seluruh bagiannya dapat digunakan untuk pertumbuhan maupun penggantian sel-sel yang rusak. Hampir semua lemak dalam sebutir telur itik terdapat pada bagian kuningnya, mencapai 35%, sedangkan di bagian putihnya tidak ada sama sekali. lemak pada telur terdiri dari trigliserida (lemak netral), fosfolipida (umumnya berupa lesitin), dan kolesterol. Kandungan nilai gizi telur itik secara umum lebih tinggi dibandingkan dengan telur ayam. Perbandingan nilai gizi telur itik dan telur ayam dapat dilihat dalam tabel di bawah ini:

Tabel 1. Data Nilai Gizi Telur Itik dan Telur Ayam Per 100 Gram Telur

Jenis Telur Kalori (kkal) Lemak (g) Protein (g) Kalsium (mg) Besi (mg) Vit.A(SI)
Telur itik 163 14.3 13.1 56 2.8 1 230
Telur ayam 189 11.5 12.8 54 2.7 900
Sumber: Direktorat Gizi, Departemen Kesehatan

Kelemahan telur yaitu memiliki sifat mudah rusak, baik kerusakan alami, kimiawi maupun kerusakan akibat serangan mikroorganisme melalui pori-pori telur. Oleh sebab itu usaha pengawetan sangat penting untuk mempertahankan kualitas. Pengawetan telur dapat dilakukan dengan cara pengasian. Kulit telur (cangkang) tersusun atas senyawa kalsium karbonat (CaCO3). Kulit ini berpori-pori, sehingga gas dan air dapat menembusnya. Sifat inilah menyebabkan telur dapat diasinkan. Telur itik yang mempunyai kandungan ptotein yang tinggi cocok untuk dilakukan pengasianan.

Kebiasaan masyarakat dan mahasiswa  mengkonsumsi telur asin sebagai lauk merupakan potensi penting untuk pemasaran Produk TELUR  AMARA POLKADOT”.  Selain itu, rata-rata telur asin yang dijual di Malang hanya memiliki rasa asin saja. Sehingga “ TELUR  AMARA POLKADOT” yaitu telur asin yang memiliki gizi protein tinggi, aneka rasa dan tekstur yag unik sangat cocok dikembangkan disekitar kampus UMM dan Malang.

Rencana usaha “ TELUR  AMARA POLKADOT” ynag mempunyi protein tinggi mempunyai peluang baik untuk dikembangkan lebih jauh. Analisis usaha  ini meliputi beberapa hal, yaitu :

1.  Produk “ TELUR  AMARA POLKADOT” merupakan telur asin aneka rasa yang bertekstur unik diperkirakan akan memperoleh sambutan yang baik dari masyarakat dan mahasiswa sekitar kampus. Produk ini dapat digunakan sebagai makanan masyarakat untuk mencukupi kebutuhan protein hewani. Kedepannya produk ini akan lebih berkembang dan ditingkatkan teknologi yang lebih canggih dan modern, sanitasi, higienitas alat dan bahan, serta tambahan jumlah pekerja.

2. Promosi

Promosi Produk “ TELUR  AMARA POLKADOT” dilakukan melalui brosur, selebaran, media surat kabar , dan media elektronik agar produk lebih dikenal oleh masyarakat.

3. Harga

Harga yang ditawarkan Produk “ TELUR  AMARA POLKADOT” sangat terjangkau oleh masyarakat. Hal ini disebabkan bahan baku berupa telur itik mudah didapatkan dipasaran.

4. Tempat

Lokasi produk “ TELUR  AMARA POLKADOT” dipusatkan di kota Malang. Sedangkan untuk pemasarannya dilkukan dilingkungan sekitar kampus meliputi toko-toko, warung makan, kantin kampus, dan kopkar kampus. Kedepannya produk diharapkan akan semakin meluas dengan bertambahnya angka penjualan sehinnga membutuhkan tempat prodiksi yang luas dan jumlah tenaga kerja yang besar.

Tabel 2. Analisis Usaha TELUR  AMARA POLKADOT

A. Investasi
No Bahan-bahan Jumlah Satuan(kg) Total
1.

2.

Bahan-bahan:

a. Telur itik

b. Batu Bata

c. Garam

d. Bawang putih

e.  Rasa BBQ

f.  Cabai

g.  Balado

h. Jagung bakar manis

Labeling dan Packaging

500 butir

100 biji

7,5  kg

2  kg

1,5 kg

2  kg

1,5 kg

1,5 kg

50  bungkus

Rp.      900,00./butir

Rp.      500,00

Rp.   2.000,00

Rp.   7.000,00

Rp. 45.000,00

Rp. 20.000,00

Rp. 45.000,00

Rp. 45.000,00

Rp.   1.000,00

Rp.    450.000,00

Rp.      50.000,00

Rp.      15.000,00

Rp       14.000,00

Rp       67.500,00

Rp       40.000,00

Rp      67.500,00

Rp      67.500,00

Rp      50.000,00

Total Biaya Rp. 821.500,00
B. Biaya Promosi dan Pemasaran
1

2

Transportasi 2 orang x Rp. 50.000,00 (2 bulan)

Komunikasi 5 orang x Rp.  20.000,00 (2 bulan )

Rp. 100.000,00

Rp. 100.000,00

Total biaya Rp. 200.000,00
C. Penerimaan
a. AMARA POLKADOT “ per butir

  • Rasa bawang putih 50 butir
  • Rasa cabai 50 butir
  • Rasa BBQ  50 butir
  • Rasa balado 50 butir
  • Rasa jagung bakar manis 50 butir

b.AMARA POLKADOT “per kotak 5 butir.

  • Rasa bawang putih 8 kotak
  • Rasa cabai  8 kotak
  • Rasa BBQ  8 kotak
  • Rasa balado 8 kotak
  • Rasa jagung bakar manis 8 kotak
  • Rasa campuran (bawang putih, cabai, balodo, BBQ, jagung bakar manis) 10 kotak

@Rp 2.000,00

@Rp 2.000,00

@ Rp 2.500,00

@ Rp. 2.500,00

@ Rp. 2.500,00

@Rp. 11.000,00

@Rp. 11.000,00

@ Rp 14.000,00

@ Rp 14.000,00

@Rp. 14.000,00

@Rp. 13.000,00

Rp  100.000,00

Rp  100.000,00

Rp.  125.000,00

Rp.  125.000,00

Rp.  125.000,00

Rp.   88.000,00

Rp.   88.000,00

Rp. 112.000,00

Rp. 112.000,00

Rp. 112.000,00

Rp. 130.000,00

Jumlah Rp. 1.217.000,00
D. Keuntungan C – (A+B)

1.217.000– (821.500+200.000)

Rp.    195.500,00

R O I (Return Of Investment) =         Laba Usaha       x100%
Modal Produksi

=          Rp.195.500   x 100 %  =19,13%

Rp. 1.021.500

H. METODE PELAKSANAAN PROGRAM

Untuk melaksanakan kegiatan ini maka perlu metode yang tepat dan sistematis agar dicapai hasil yang maksimal. Adapun metode yang kami formulasikan adalah sebagai berikut:

  1. Pelatihan Produksi dilakukan untuk menghasilkan produk yang bermutu
  2. Uji Ketahanan Pangan: Setiap ”TELUR  AMARA POLKADOT” yang sudah jadi akan dilihat kelayakan konsumsi dan kesesuaian, serta kesepakatan hasil. Setelah disorting, akan di beri label khusus sebagai upaya profesionalisme. Di dalam label berisi: nama produk, manfaat, kandungan gizi, masa kadaluarsa, tempat produksi, dan tahun pembuatan.
  3. Pengemasan: Produk dikemas dengan rapat dan aman sehingga tidak terkontaminasi dengan udara luar, serta dimaksudkan agar produk dapat bertahan lama. Selain itu pengemasan akan dilakukan semenarik mungkin, agar konsumen lebih tertarik dengan produk.
  4. Pemasaran: Sasaran pasar adalah masyarakat, mahasiswa, dan pelajar sekolah terutama yang berada di Kota Malang. Namun, sasaran awal adalah mahasiswa dan masyarakat di sekitar kampus UMM.
  5. Promosi baik di media cetak maupun media elektronik bertujuan untuk memperkenalkan produk yang baru kepada masyarakat sehingga masyarakat tersebut mengetahui segala tentang produk yang ditawarkan.
  6. Evaluasi: Evaluasi akan segera dilakukan setelah pemasaran awal di dalam kampus. Langkah itu  akan dilakukan sebagai pedoman pemasaran yang strategis dan profesional di masyarakat.
  • CARA PENGOLAHAN PRODUK TELUR  AMARA POLKADOT

Bahan:

-        Telur itik                                  500    butir

-        Batu bata                                 100    biji

-        Garam                                         7,5 kg

-        Bawang putih                              3    kg

-        Rasa BBQ                                   1,5 kg

-        Cabai                                           2    kg

-        Keju                                            1,5 kg

-        Rasa balado                                 1,5 kg

-        Air                                           secukupnya

-        Minyak tanah                                5 liter

Alat:

-        Lampu neon                            1 buah

-        Lap kain                                  4 buah

-        Amplas                                    5 lembar

-        Ember plastik                          8 buah

-        Kuali                                       5 buah

-        Blender                                   1 buah

-        Kompor gas                             1 buah

-        Gas LPG                                 2 tabung

-        Panci                                       4 buah

-        Alat pengaduk                                    4 buah

-        Toples                                    10 buah

-        Stampel                                   5 buah

Cara pembuatan:

-        Menyeleksi telur dengan tes telur diatas lampu neon

-        Membersihkan telur itik dengan cara mencuci dan mengelap dengan air hangat lalu mengeringkan.

-        Mengamplas seluruh permukaan cangkang telur itik untuk mengecilkn pori-pori.

-        Mengolah variasi rasa, dengan diblender dan direbus.

-        Membuat adonan pengasinan yang terdiri dari bubuk batu bata, garam dengan perbandingan sama (1:1). Adonan dicampurkan dengan variasi rasa dan sedikit air,lalu adonan dibuat pasta.

-        Membungkus telur dengan adonan satu persatu hingga rata. Permukaan telur tebal kira-kira 1-2 mm

-        Menyimpan telur dalam kuali selama 15 hari.

-        Setelah 15 hari, telur dicuci dan dibersihkan.

-        Telur direbus dengan daun jati atau kulit bawang putih sampai matang.

-        Dilakukan pengemasan dan pemberian label.

Skema Pembuatan telur asin macam rasa polkadot:

Dicampurkan

I. JADWAL KEGIATAN PROGRAM

Tabel 3. Jadwal Kegiatan Program

Kegiatan Bulan Ke-
1 2 3 4 5
1. Persiapan
ü  Perijinan x
ü  Persiapan dan Penetapan lokasi usaha x
ü  Persiapan alat dan bahan usaha xx
ü  Promosi dan strategi pengadaan usaha xxx
ü  Evaluasi tahap pertama x
2. Pelaksanaan
ü  Penjaringan konsumen x xxxx
ü  Pelayanan dan pemasaran xxx xx
ü  Pengembangan usaha dan investasi xxx xx
ü  Evaluasi tahap kedua x
3. Kegiatan Bimbingan
ü  Pelaporan kegiatan usaha xxx
ü  Monitoring dengan evaluasi pelaksanaan usaha x
ü  Pengembangan usaha berdasarkan hasil monitoring xxx


L. RENCANA PEMBIAYAAN

Tabel 4. Estimasi Dana Kegiatan

No Jenis Kegiatan Anggaran
A. Pra Kegiatan
1 Perijinan Rp.     150.000,00
2 Persiapan lokasi Rp.     200.000,00
3 Persiapan Alat dan Bahan Rp.     150.000,00
4 Promosi/publikasi Rp.     500.000,00
5 Pengadaan proposal Rp.     200.000,00
B. Pelaksanaan
1 Bahan Habis Pakai:

Telur itik 500 butir x Rp 900/butir

Batu Bata 100 biji x Rp.  500,00/biji

Garam 7,5 kg x Rp 2000

Bawang putih 2 kg x Rp 7.000,00

Rasa BBQ 1,5 kg x Rp 45.000,00

Cabai 2 kg x Rp 20.000,00

Balado 1,5 kg x Rp 45.000,00

Jagung bakar manis 1,5 x Rp 45.000,00

Lampu neon    2 buah x Rp 50.000,00

Rak telur          2 buah x Rp.100.000,00

Lap kain          6 buah x Rp 10.000,00

Amplas            5 lembar x Rp  5.000,00

Ember plastik 12 buah x Rp 30.000,00

Kuali               6 buah x Rp 50.000,00

Blender           1 buah x Rp 400.000,00

Kompor gas     2 buah             x Rp 500.000,00

Gas LPG         2 tabung x Rp 75.000,00

Panci               5 buah x Rp 180.000,00

Alat pengaduk            4 buah x Rp 10.000,00

Toples  besar    10 buah x Rp 50.000,00

Stempel            5 buah x Rp 20.000,00

Uang listrik  selama produksi

Labelling + Pengemasan 50 bungkus x Rp. 1.000,00

Rp. 450.000,00

Rp.   50.000,00

Rp.   15.000,00

Rp.   14.000,00

Rp.   67.500,00

Rp.   40.000,00
Rp.   67.500,00

Rp.    67.500,00

Rp.  100.000,00

Rp. 200.000,00

Rp.    60.000,00

Rp.    25.000,00

Rp.  360.000,00

Rp.  300.000,00

Rp.  400.000,00

Rp. 1.000.000,00

Rp.  150.000,00

Rp.  900.000,00

Rp.    40.000,00

Rp.  500.000,00

Rp.    100.000,00

Rp.   100.0000,00

Rp.    50.000,00

2 Transportasi  (5 bulan) Rp.     450.000,00
3 Komunikasi  (5 bulan) Rp.     250.000,00
4 Dokumentasi Rp.     500.000,00
5 Promosi Rp.     250.000,00
6 Administrasi dan managemen Rp      300.000,00
C. Laporan
1 Penyusunan laporan Rp.     350.000,00
2 Penggandaan laporan Rp.     250.000,00
3 Laporan akhir Rp.      350.000,00
Jumlah Rp

M. Lampiran

– Analisis SWOT Usaha TELUR  AMARA POLKADOT

  1. a. Kelebihan (Strenght)

Konsumsi makanan yang mengandung protein hewani sangat dibutuhkan masyarakat untuk pertumbuhan, keseimbangan cairan tubuh, dan daya tahan tubuh terhadap infeksi. Telur banyak dikonsumsi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan proteinnya. Selain itu, telur mempunyai kandungan gizi yang tinggi sebanding dengan daging. Banyak para pengusaha memanfaatkan peluang pasar tersebut dengan membuat telur asin. Namun di Malang terutama di sekitar kampus UMM belum ada produksi telur yang memiliki aneka rasa. Sehingga produk TELUR  AMARA POLKADOT”  mempunyai peluang tinggi untuk digemari masyarakat dan mahasiswa karena produk ini menawarkan 5 rasa yaitu rasa bawang, BBQ, cabai, balado, dan jagung bakar manisyang mempunyai rasa enak, bergizi, dan juga mempunyai cangkang kulit telur yang unik yaitu bercorak. Telur asin aneka rasa ini cocok digunakan masyarakat dan mahasiswa sebagai cemilan maupun untuk lauk makanan.

  1. b. Kelemahan (Weakness).

Usaha telur asin aneka rasa ini membutuhkan waktu yang lama dalam pemprosesnya. Dalam  1 proses hanya bisa membuat 2 rasa. Rasa selanjutnya dilanjutkan hari berikutnya. Hal ini terjadi karena waktu proses yang lama dan seharusnya proses ini membutuhkan tenaga SDM yng cukup banyak.

  1. c. Kesempatan (Opportunity)

Dengan pertimbangan modal usaha yang dapat ditekan seminimal mungkin, maka usaha ini diharapkan akan menghasilkan keuntungan yang sangat tinggi dibandingkan dengan produk yang sejenis. Selain itu, konsumsi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan protein hewani yang tinggi maka produk memungkinkan untuk dikembangkan dan akan merekrut tenaga kerja yang banyak.

  1. d. Tantangan atau Ancaman (Thread)

Tantangan yang akan dihadapi oleh pengusul diantaranya adalah kesiapan konsumen dalam menerima produk ini karena dari hasil survei banyak pedagang menjual telur asin lebih murah, sehingga pengusul memiliki hambatan dalam hal pendistribusian.

05/05/2010 Posted by | Contoh PKM | 8 Komentar

”ROTI BONDAN PLUS” Roti Lezat dan Kaya Vitamin

  1. A. Judul Program

”ROTI BONDAN PLUS” Roti Lezat dan Kaya Vitamin

B. Latar Belakang

Jakarta, Kompas (2003) Hasil penelitian yang dilaksanakan Survei Pemantauan Status Gizi dan Kesehatan (Nutrition & Health Surveillance System) selama 1998-2002 menunjukkan, sekitar 10 juta anak balita yang berusia enam bulan hingga lima tahun-berarti setengah dari populasi anak balita-di Indonesia berisiko menderita kekurangan vitamin A. Menurut penelitian yang dilakukan Depkes bekerja sama dengan Helen KelIer International setiap tiga bulan sekali ini, makanan mereka sehari-hari di bawah angka kecukupan vitamin A yang ditetapkan untuk anak balita, yaitu 350-460 Retino Ekivalen per hari.

Angka diatas menunjukkan bahwa kekurangan vitamin A di Indonesia sangat tinggi dan akan meningkat dari tahun ketahun, bahkan menurut Siswono (2004) menyatakan bahwa cakupan kapsul vitamin A bagi anak balita tahun ini turun 64 persen dibandingkan tahun 2003. Sehingga, dapat dipastikan lebih dari 10 juta bayi dan balita di Indonesia akan kekurangan vitamin A. Penyebabnya kekurangan vitamin A yang ada pada masyarakat adalah kurangnya kesadaran masyarakat untuk mengetahui pentingnya vitamin A untuk kesehatan tubuh. vitamin A merupakan zat nutrisi yang penting bagi anak, baik untuk daya tahan tubuh, kesehatan mata, ataupun kecerdasan anak. Gangguan pada mata itu, bisa diawali dengan buta senja. Oleh karena itu, pemberian vitamin A dua kali dalam setahun, yaitu Februari dan Agustus, penting dilakukan (Hj. Alma Luchiyati, 2009). Vitamin A berfungsi untuk sistem penglihatn dan juga untuk sistem kekebalan tubuh. Bila vitamin A kurang, maka fungsi kekebalan tubuh menjadi menurun, sehingga mudah terserang infeksi. Disamping itu lapisan sel yang menutupi trakea dan paru-paru mengalami keratinisasi, tidak mengeluarkan lender sehingga mudah dimasuki mikroorganisme penyebab infeksi saluran pernapasan. Bila terjadi pada permukaan usus halus dapat terjadi diare. Perubahan pada permukaan saluran kemih dan kelamin dapat menimbulkan infeksi pada ginjal dan kantong kemih. Pada anak-anak dapat menyebabkan komplikasi pada campak yang dapat mengakibatkan kematian (Sunita Almatsir, 2003). Wortel adalah salah satu contoh sayuran yang kaya akan vitamin A. Jenis tumbuhan ini memiliki nama latin Daucus carota L yaitu jenis buah yang berasal dari negeri yang beriklim sedang (sub-tropis) dari Asia Timur Dekat dan Asia Tengah. Kandungan Karoten dan vitamin A wortel sangat baik untuk kesehatan mata. Kandungan Beta karoten dalam wortel dapat mencegah dan mengatasi kanker, darah tinggi, menurunkan kadar kolesterol dan mengeluarkan angin dari dalam tubuh. Kandungan tinggi antioksidan karoten juga terbukti dapat memerangi efek polusi dan perokok pasif (NdyTeeN)

Hasil penelitian menyatakan bahwa secangkir wortel yang sudah dimasak mengandung 70 kalori, 4 gram serat, dan sekitar 18 mg beta carotene. Ini menyediakan lebih 100 persen gizi vitamin A-a yang direkomendsikan oleh RDA (Nilai Diet yang Dianjurkan) yang sangat penting bagi kesehatan rambut, kulit, mata, tulang, dan selaput lendir. Vitamin A juga sangat membantu di dalam mencegah infeksi (http://www.analisadaily.com/).

“ROTI BONDAN PLUS” adalah roti bolu yang menggunakan bahan dasar wortel yang dipadukan dengan pandan. Cara pengolahannya dimulai dari pencucian wortel dan diparut, lalu dicampurkan sari pandan alami, gula bubuk dan telur lalu dimixer sampai mengembang kemudian memasukkan tepung terigu, tepung maizena, susu bubuk dan mentega. Setelah tercampur memasukkan adonan dalam cetakan yang sudah diolesi dengan mentega cair, lalu dimasukkan kedalam oven hingga matang pada suhu 160 – 165 C. setelah matang didinginkan lalu dilakukan pengemasan. Roti “BONDAN PLUS” mempunyai tekstur lembut berbentuk bulat lonjong dan mempunyai rasa yang khas perpaduan wortel dan pandan.

Ketersediaan wortel di Malang sangat banyak dan mempunyai kwalitas yang sangat baik, sebagai contoh desa Ngabab merupakan salah satu daerah paling potensial dalam segi pertanian di Kabupaten Malang. Ditinjau dari segi ekonomis, daerah ini merupakan salah satu penghasil sayur terbesar di Kabupaten Malang. Sayur mayur hasil pertanian dari daerah ini antara lain adalah wortel, cabe, kacang panjang, kentang, kubis, sawi, tomat, dan lainnya. Selain sayur mayur, potensi pertanian yang lain dari daerah ini adalah berupa tanaman buah-buahan (jeruk dan apel), tanaman palawija (jagung), dan tanaman padi (padi sawah). Pertanian dari daerah ini begitu subur karena didukung oleh potensi irigasi yang dimiliki, yaitu memiliki satu sungai dengan 12 mata air dan juga lahan pertanian yang sangat luas (787 Ha). Oleh karena itu, kualitas hasil pertanian dari daerah ini begitu tinggi dan terjamin. Hasil pertanian dari daerah Desa Ngabab telah tersebar ke berbagai daerah, seperti Jakarta, Kalimantan, Surabaya, Tuban, Lamongan, Jombang, Mojokerto, Blitar, dan lain sebagainya.

Berdasarkan pada gambaran di atas maka disusunlah proposal PKMK ini. Pemilihan wortel sebagai bahan pokok dalam penelitian ini karena permintaan pasar yang tinggi akan kebutuhan wortel yang relative murah dan kaya vitamin. Selain itu wortel juga mempunyai kandungan vitamin A yang sangat tinggi yang diperlukan oleh masyarakat, baik dari kalangan menengah sampai kalangan atas.

Produk ini di namakan “ROTI BONDAN PLUS” yang berarti roti bolu yang berasal dari wortel beraroma pandan. Usaha ini diharapkan bisa menumbuhkan kemauan dalam bidang wirausaha bagi mahasiswa, dan juga dengan adanya produk ini masyarakat bisa memenuhi kebutuhan vitamin terutama vitamin A.

Prospek usaha ini adalah menciptakan makanan instan yang mengandung vitamin A yang tinggi bagi konsumsi kebutuhan vitamin A masyarakat dan mahasiswa UMM. Produk instan “ROTI BONDAN PLUS” ini mempunyai cita rasa yang lembut dan enak serta mempunyai daya tahan lama yaitu 7 hari sehingga cocok untuk konsumsi masyarakat dan mahasiswa. Dimana rasa ini akan disukai masyarakat dan mahasiswa sehingga masyarakat dan mahasiswa tidak bosan mengkonsumsi “ROTI BONDAN PLUS” dikarenakan produk ini berbeda dengan produk yang lain yakni terdapat campuran wortel sebagai bahan dasarnya dan akan menjadi makanan idola di Malang sebagai makanan khas Malang.

C. Rumusan Masalah

Dari latar belakang yang telah disebutkan maka dapat dikemukakan masalah sebagai berikut:

  1. Bagaimana cara produksi ”ROTI BONDAN PLUS”?
  2. Bagaimana bentuk usaha dari ”ROTI BONDAN PLUS”?
  3. Bagaimana cara pemasaran usaha dari ”ROTI BONDAN PLUS”?
  4. Bagaimana cara pengembangan ”ROTI BONDAN PLUS” dimasa yang akan datang?

D. Tujuan Program

  1. Untuk mengolah ”ROTI BONDAN PLUS” yang kaya akan vitamin A.
  2. Untuk membuat bentuk usaha yang tepat bagi usaha ”ROTI BONDAN PLUS”.
  3. Untuk memasarkan usaha ”ROTI BONDAN PLUS” sebagai alternatif kue yang kaya akan vitamin A.
  4. Untuk cara pengembangan ”ROTI BONDAN PLUS” dimasa yang akan datang.

E. Luaran Yang Diharapkan

Luaran yang diharapkan dari adanya usaha ”ROTI BONDAN PLUS” ini adalah:

1.   Dapat menghasilkan produk ”ROTI BONDAN PLUS”  dengan warna alami, menarik serta meningkatkan nilai gizi, organoleptik, dan penambahan suplemen dan zat aditif terutama vitamin A yang ada dalam produk agar diterima masyarakat.

2. Diharapkan dapat membangkitkan jiwa kewirausahaan mahasiswa melalui metode penelitian ”ROTI BONDAN PLUS” ini sebagai unit usaha mahasiswa.

3. Dapat menghasilkan produk jasa, dimana sebagai pendamping dalam pembentukan usaha kepada masyarakat yang berminat mengembangkan produk ini.

F. Kegunaan Program

Kegunaan yang dimiliki oleh usaha ini adalah:

  1. a. Aspek ekonomis
    1. Dapat memberi lapangan kerja baru pada masyarakat.
    2. Memperkaya aneka macam kue yang ada dengan harga yang relatif murah.
  1. b. Aspek akademis

Memberi kesempatan kepada mahasiswa FKIP UMM mengaplikasikan kegiatan kuliah untuk diangkat ke dalam kegiatan kewirausahaan, menerapkan mata kuliah dari Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris dan Biologi bidang studi kewirausahaan.

  1. c. Aspek ketenagakerjaan

Kecenderungan masyarakat untuk ngemil di luar makan utama semakin nyata, karena kebutuhan energi yang tinggi baik jika diimbangi dengan ngemil dari pada hanya dengan makan makanan utama saja. Selain itu, kondisi masyarakat yang kurang mengkonsumsi vitamin A semakin banyak, karena pengetahuan tentang sumber makanan yang mengandung vitmain A sangat sedikit. Hal ini menyebabkan usaha ”ROTI BONDAN PLUS” cocok dikembangkan di sekitar kampus UMM, bahkan kota malang dan Jawa Timur secara umum.

Kondisi ini bisa dimanfaatkan dengan mengembangkan usaha melalui penambahan alat dan tenaga kerja bahkan membuka cabang perusahaan. Selain itu usaha ini dapat menjadi wadah atau sarana bagi pengembangan jiwa kewirausahaan kepada mahasiswa.

d. Aspek Gizi Masyarakat

dapat memberikan alternatif cemilan berupa roti yang mengandung vitamin A yang tinggi bagi masyarakat dan mahasiswa UMM serta masyarakat pada umumnya.

  1. G. Gambaran Umum Rencana Usaha

G.1 Gambaran Umum Kondisi Masyarakat

Salah satu masalah yang dihadapi oleh masyarakat Indonesia adalah kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya gizi pada kesehatan tubuh. Hal ini mudah dilihat dari begitu banyaknya macam jenis penyakit yang diderita oleh masyarakat dan rendahnya status gizi yang jelas berdampak pada kualitas sumber daya manusia. Oleh karena, status gizi memengaruhi kecerdasan, daya tahan tubuh terhadap penyakit, kematian bayi, kematian ibu, dan produktivitas kerja. Penyebab kekurangan gizi pada masyarakat ini adalah kurangnya makanan yang cukup mengandung hidrat arang, lemak, protein serta vitamin dan mineral yang sering menjadi pokok masalah adalah vitamin A.

Siti Halati, Manajer Operasi Lapangan Program Vitamin A HKI, menjelaskan bahwa angka kecukupan gizi anak usia hingga tiga tahun seharusnya sebesar 350 Retino Ekivalen (RE) per hari, atau setara tiga butir telur atau 250 gram bayam per hari. Namun, dalam survei yang dilakukan Nutrition & Health Surveillance System tahun 2001 menunjukkan, makanan yang sehari-hari dikonsumsi 50 persen anak berusia 1-2 tahun tidak mengandung vitamin A dalam jumlah memadai, yaitu 350 RE per harinya (kompas 30/07/03).

Vitamin A yang di dalam makanan sebagian besar terdapat dalam bentuk ester retinil, bersama karatenoid bercampur dengan lipida lain di dalam lambung. Di dalam sel-sel mukosa usus halus, ester retinil dihidrolisis oleh enzim-enzim pancreas esterase menjadi retinol yang lebih efisien diabsorbsi daripada ester retinil. Sebagian dari karatenoid, terutama beta karoten di dalam sitoplasma sel mukosa usus halus dipecah menjadi retinol. Retinol di dalam usus halus bereaksi dengan asam lemak dan membentuk ester dan dengan bantuan cairan empedu menyeberangi sel-sel vili dinding usus halus untuk kemudian diangkut oleh kilomikron melalui sistem limfe ke dalam aliran darah menuju hati. Hati berperan sebagai tempat menyimpan vitamin A dlm tubuh. Bila tubuh memerlukan, vitamin A dimobilisasi dari hati dalam bentuk retinol yang diangkut oleh Retinol Binding Protein ( RBP ) yang disintesis dalam hati. Pengambilan retinol oleh berbagai sel tubuh tergantung dari reseptor pada permukaan membran yang spesifik untuk RBP. Retinol kemudian diangkut melalui membran sel untuk kemudian diikat pada Cellular Retinol Binding Protein ( CRBP ) dan RBP kemudian dilepaskan. Di dalam sel mata retinol berfungsi sebagai retinal dan di dalam sel epitel sebagai asam retinoat.

Gejala pertama dari kekurangan vitamin A biasanya adalah rabun senja. Kemudian akan timbul pengendapan berbusa (bintik Bitot) dalam bagian putih mata (sklera) dan kornea bisa mengeras dan membentuk jaringan parut (xeroftalmia), yang bisa menyebabkan kebutaan yang menetap.

Namun, hal ini sulit diterapkan dalam masyarakat karena kurangnya pengetahuan masyarakat seberapa banyak vitamin A yang dibutuhkan serta apa saja sumbersumbernya. Oleh karena itu dibutuhkan sumber alternatif gizi yang mudah, murah, dan banyak terdapat di masyarakat.

G.2 Gambaran Umum Wortel

Wortel (Daucus carota) adalah tumbuhan sayur yang ditanam sepanjang tahun. Terutama di daerah pegunungan yang memiliki suhu udara dingin dan lembab, kurang lebih pada ketinggian 1200 ineter di atas permukaan laut. Tumbuhan wortel mernbutuhkan sinar matahari dan dapat turnbuh pada sernua musim. Wortel mempunyai batang daun basah yang berupa sekumpulan pelepah (tangkai daun) yang muncul dari pangkal buah bagian atas (umbi akar), mirip daun seledri. Wortel menyukai tanah yang gembur dan subur. Menurut para botanis, wortel (Daucus carota) dapat dibedakan atas beberapa jenis, di antaranya: WORTEL (Daucus carota, Linn.) – jenis imperator, yakni wortel yang memiliki umbi akar berukuran panjang dengan ujung meruncing dan rasanya kurang manis. – jenis chantenang, yakni wortel yang memiliki umbi akar berbentuk bulat panjang dan rasanya manis. – jenis mantes, yakni wortel hasil kornbinasi dari jenis wortel imperator dan chantenang. Umbi akar wortel berwarna khas oranye.

Nama lain dari wortel adalah Carrot (Inggris), Carotte (Perancis), Bortel (Belanda); Wortel (Indonesia), Bortol (Sunda), Wortel, Ortel (Madura); Wortel, Wortol, Wertol, Wertel, Bortol (Jawa). Kandungan yang ada pada wortel adalah vitamin A yang tinggi yaitu sebesar 12000 SI. Sementara komposisi kandungan unsur yang lain adalah kalori sebesar 42 kalori, protein 1,2 gram, lemak 0,3 gram, hidrat arang 9,3 gram, kalsium 39 miligram, fosfor 37 miligram, besi 0,8 miligram, vitamin B 1 0,06 miligram, dan vitamin C 6 miligram. Komposisi di atas diukur per 100 gram.

Tabel 1. Data Nilai Gizi pada Sayuran

ID nama bahan pangan kalori lemak karbohidrat kalsium fosfor vitamin A vitamin B1 vitamin C air
70 daun tales 71 2,1 12,3 32 47 10395 0,11 163 79,4
73 melinjo 66 0,7 13,3 163 75 1000 0,10 100 80,0
84 seledri 20 0,1 4,6 50 40 130 0,03 11 93,0
97 wortel 42 0,3 9,3 39 37 12000 0,06 6 88,2

Sumber: Direktorat Gizi, Departemen Kesehatan

Melihat fakta- fakta di atas maka, disusunlah proposal untuk memanfaatkan wortel menjadi sebuah alternatif panganan bervitamin A tinggi yang berbentuk kue bolu. Analisis usaha BONDAN PLUS ini meliputi beberapa hal, yaitu :

1. Produk

Produk BONDAN PLUS (Bolu Pandan Plus) ini terbuat dari bahan dasar wortel yang merupakan suatu penemuan yaitu membuat produk untuk memenuhi kebutuhan pasar. Produk ini diperkirakan akan memperoleh sambutan bagus  di masyarakat sekitar kampus, bahkan kota Malang secara umum karena bahan yang unik dan belum pernah ada di pasaran. Selain itu juga produk ini nikmat, enak dan tentunya yang paling penting kaya akan gizi, terutama kandungan akan vitamin A yang dimilikinya. Produk ini mempunyai tekstur yang lembut berbentuk bulat lonjong.

2. Harga

Produk BONDAN PLUS dengan bahan baku wortel ini akan ditawarkan kepada masyarakat di sekitar kampus UMM dan masyarakat kota Malang secara umumnya selaku konsumen dengan harga yang mudah dijangkau oleh masyarakat dibandingkan dengan harga dari produk yang hampir sejenis. Hal ini disebabkan karena bahan-bahan yang diperlukan untuk produksi BONDAN PLUS ini berbahan alami yang dapat diperoleh dari alam dengan sangat mudah.

3. Tempat

Lokasi produksi pembuatan BONDAN PLUS dengan bahan baku Wortel ini akan dipasarkan di lingkungan sekitar kampus meliputi kantin kampus, Kopma dan Kopkar UMM, toko-toko di sekitar kampus, kedepannya produk diharapkan akan semakin meluas dengan bertambahnya angka penjualan sehingga membutuhkan tempat prodiksi yang luas dan jumlah tenaga kerja yang besar.

Strategi Pengembangan Usaha

Strategi pengembangan usaha dari bahan baku rayap BONDAN PLUS (bolu pandan plus) antara lain dapat ditempuh dengan cara :

1.   Produksi BONDAN PLUS diharapkan kedepannya memiliki berbagai macam rasa dan bentuk sehingga produk ini akan lebih menarik. Selain itu kandungan gizinya selain vitamin A lebih ditingkatkan agar kandungan gizi dari produk BONDAN PLUS ini lebih seimbang. Kedepannya juga produksi BONDAN PLUS akan ditingkatkan teknologi yang lebih canggih dan modern, sanitasi, higienitas alat dan bahan, serta tambahan jumlah pekerja.

2.   Produksi BONDAN PLUS ini kedepannya akan ditingkatkan maslah prevarensi konsumen, dimana produk ini akan diberi tambahan suplemen, zat aditif yang meliputi warna, rasa, dan tekstur untuk meningkatkan kesukaan konsumen.

3.   Lokasi produk BONDAN PLUS ini diharapkan akan semakin meluas seiring dengan angka penjualan yang semakin meningkat sehingga membutuhkan tempat produksi yang luas dan jumlah tenaga kerja yang besar.

4.   Pemasaran BONDAN PLUS diharapkan kedepannya bisa menembus pasaran di luar kota Malang khususnya di Jawa Timur dan Pulau JAWA dengan cara distribusi langsung dari pabrik, maupun melalui sistem MLM (Multi Level Marketing).

5.   Promosi yang dilakukan kedepannya akan menjangkau surat kabar seperti Radar Malang dan media elektronik lokal seperti BatuTV agar produk lebih dikenal oleh masyarakat.

Tabel 2. Analisis Usaha BONDAN PLUS

A. Investasi
No Bahan-bahan Jumlah Satuan(kg) Total
1.

2.

Bahan-bahan:

a)      Wortel

b)      Tepung

c)      Gula

d)     Maizena

e)      Susu bubuk

f)       Telur

g)      Pandan

Mentega

Labeling dan Packaging

20Kg

20Kg

15Kg

4Kg

4Kg

34 butir

12 lembar

15Kg

250 bungkus

Rp 5000,00

Rp 6000,00

Rp 4000,00

Rp 6000,00

Rp 35.000,00

Rp 1000,00/butir

Rp 100,00/lembar

Rp 9000,00

Rp 800,00

Rp 100.000,00

Rp 120.000,00

Rp   60.000,00

Rp   24.000,00

Rp 140.000,00

Rp   34.000,00

Rp     1.200,00

Rp 135.000,00

Rp 200.000,00

Total Biaya Rp. 814.200,00
B. Biaya Promosi dan Pemasaran
1

2

Transportasi 2 orang x Rp.100.000,00 (3 bulan)

Komunikasi 4 orang x Rp.  75.000,00 (3 bulan )

Rp. 200.000,00

Rp. 300.000,00

Total biaya Rp. 500.000,00
C. Penerimaan
a. “BONDAN PLUS” per butir (1000 butir)

b.“BONDAN PLUS” per kotak 5 kue

@ Rp 900,00

@ Rp 3000,00

Rp 900.000,00

Rp 750.000,00

Jumlah Rp. 1.650.000,00
D. Keuntungan C – (A+B)

1.650.000– (814.200+500.000)

Rp.    335.800,00

R O I (Return Of Investment) =         Laba Usaha       x100%
Modal Produksi

=          Rp 335.800 x 100 %  =25,55%

Rp. 1.314.200

  1. H. Metode Pelaksanaan Program

Untuk melaksanakan kegiatan ini maka perlu metode yang tepat dan sistematis agar dicapai hasil yang maksimal. Adapun metode yang kami formulasikan adalah sebagai berikut:

1.   Pelatihan Produksi dilakukan untuk menghasilkan produk yang bermutu.

2.   Uji Ketahanan Pangan: Setiap BONDAN PLUS (bolu wortel) yang sudah jadi akan dilihat kelayakan konsumsi dan kesesuaian, serta kesepakatan hasil. Setelah disorting, akan di beri label khusus sebagai upaya profesionalisme. Di dalam label berisi: nama produk, manfaat, kandungan gizi, masa kadaluarsa, tempat produksi, dan tahun pembuatan.

3.Pengemasan: Produk dikemas dengan rapat dan aman sehingga tidak terkontaminasi dengan udara luar, serta dimaksudkan agar produk dapat bertahan lama. Selain itu pengemasan akan dilakukan semenarik mungkin, agar konsumen lebih tertarik dengan produk.

4.   Pemasaran: Sasaran pasar adalah masyarakat, mahasiswa, dan pelajar sekolah terutama yang berada di Kota Malang. Namun, sasaran awal adalah mahasiswa dan masyarakat di sekitar kampus UMM.

5.   Promosi baik di media cetak seperti Radar Malang maupun media elektronik seperti BatuTV bertujuan untuk memperkenalkan produk yang baru kepada masyarakat sehingga masyarakat tersebut mengetahui segala tentang produk yang ditawarkan.

Pelatihan pembuatan BONDAN PLUS produksi 1
promosi
pemasaran
packing

Bagan 1. Diagram Alur Metode Pelaksanaan Kegiatan

  • Cara Pengolahan Produk Bondan Plus:

Bahan:

  • Wortel                         20Kg
  • Tepung                        20Kg
  • Maizena                       4Kg
  • susu bubuk                  4Kg
  • Telur                            34 Butir
  • Pandan                        12 lembar
  • Mentega                      15Kg

Alat:

  • Gas LPG                     1 tabung
  • Oven                           1 buah
  • Mixer                           1 buah
  • Baskom                       2 buah
  • Cetakan                       12 buah
  • Loyang                        3 buah
  • Ayakan                        2 buah
  • Kuas                            2 buah
  • Parutan                        2 buah

Cara pembuatan:

  • Wortel dicuci bersih lalu diparut.
  • Pandan dicuci bersih, ditumbuk, lalu dip eras.
  • Masukkan telur, gula, dan wortel di wadah 1 lalu dimixer sampai mengembang.
  • Cairkan mentega dan letakkan di wadah 2.
  • Setelah mengembang masukkan larutan pandan, mentega yang sudah dicairkan, tepung, maizena&susu bubuk, secara bersamaan.
  • Siapkan cetakan dan loyang yang sudah diolesi mentega.
  • Masukkan adonan pada cetakan yang sudah tersedia.
  • Masukkan oven pada suhu 160-165 C selama 1 jam.
  • Setelah matang angkat lalu dinginkan.
  • Setelah dingin lakukan pengemasan.

Skema Pembuatan kue bondan plus:

wortel
telur
gula
Di seleksi, dibersihkan, dikeringkn, diparut
dimixer

Sampai adonan mengembang

Di campur dengan                    tekanan mixer dikurangi ke nomor yang paling kecil

tepung
mentega
Sari pandan
Maizena
Susu bubuk
Dimasukkan cetakan yang sudah diolesi mentega
Pengemasan
Didinginkan


I. Jadwal Kegiatan Program

Tabel 2. Jadwal Kegiatan Program

Kegiatan Bulan Ke-
1 2 3
1. Persiapan
ü  Perijinan x
ü  Persiapan dan Penetapan lokasi usaha x
ü  Persiapan alat dan bahan usaha xx
ü  Promosi dan strategi pengadaan usaha xxx
ü  Evaluasi tahap pertama x
2. Pelaksanaan
ü  Penjaringan konsumen x xxx
ü  Pelayanan dan pemasaran xxxxx
ü  Pengembangan usaha dan investasi xx xx
ü  Evaluasi tahap kedua x
3. Kegiatan Bimbingan
ü  Pelaporan kegiatan usaha xxx
ü  Monitoring dengan evaluasi pelaksanaan usaha x
ü  Pengembangan usaha berdasarkan hasil monitoring xxx
ü  Laporan akhir x

J. Rencana Pembiayaan

Adapun rancangan biaya pada kegiatan PKMK adalah sebagai berikut

No Jenis Kegiatan Anggaran (Rp)
A.    Pra Kegiatan
1. Perijinan Rp. 200.000,00
2. Persiapan Lokasi Rp. 200.000,00
3. Persiapan Alat dan Bahan Rp. 150.000,00
4 Promosi / publikasi Rp. 500.000,00
5. Pengadaan proposal Rp. 250.000,00
B.    Pelaksanaan
1. Bahan habis pakai :

Wortel 20Kg x Rp 5000,00

Tepung 20Kg x Rp 6000,00

Maizena 4Kg x Rp 6000,00

Susu bubuk 4Kg x Rp 35.000,00

Telur 34 Butir x Rp 1000,00/butir

Pandan 12 lembar x Rp 100,00/lembar

Mentega 15Kg x Rp 9000,00

Gas LPG 4 tabung x Rp 75.000,00

Oven  2 buah x Rp 1.000.000,00

Mixer 2 buah x Rp 600.000,00

Baskom 8 buah x Rp. 20.000,00

Cetakan 40 buah x Rp10.000,00

Loyang 10 buah x Rp. 20.000,00

Ayakan 3 buah x Rp. 5100,00

Kuas 4 buah x Rp 5.000,00

Parutan 6 buah x Rp 8.750,00

Uang listrik  selama produksi

Labelling + Pengemasan 250 bungkus x Rp. 800,00

Rp   100.000,00

Rp   120.000,00

Rp     24.000,00

Rp   140.000,00

Rp     34.000,00

Rp       1.200,00

Rp   135.000,00

Rp    300.000,00

Rp 2.000.000,00

Rp 1.200.000,00

Rp    160.000,00

Rp    400.000,00

Rp    200.000,00

Rp      15.300,00

Rp      20.000,00

Rp      52.500,00

Rp.   200.000,00

Rp    200.000,00

2. Transportasi lokal Rp.  450.000,00
4. Telepon dan Faksimili Rp.  300.000,00
5. Dokumentasi Rp.  500.000,00
6. Promosi Rp.  650.000,00
7. Administrasi dan managemen Rp.  300.000,00
C.    Laporan
1. Penyusunan laporan Rp.  450.000,00
2. Penggandaan laporan Rp.  350.000,00
3 Laporan akhir Rp.  350.000,00
Jumlah                   Rp.  9.952.000,00

Lampiran 2

  • Analisis SWOT Usaha BONDAN PLUS
  1. Kelebihan (Strenght)

Berdasarkan data dari kemahasiswaan, jumlah mahasiswa dari Universitas Muhammadiyah Malang sangatlah banyak hingga mencapai ratusan ribu yang hampir 60%-nya suka ngemil terutama mahasiswi. Dalam aktifitas kita sehari-hari, kita tidak bisa luput dari kebutuhan logistik berupa makan. Makan dapat di bagi menjadi dua, yaitu: makan utama yang lebih di kenal dengan makan nasi dan ngemil (menyantap makanan di luar makan utama). Karena aktifitas yang kita lakukan begitu besar, maka dibutuhkan energi dan kalori yang besar pula untuk keseimbangan nutrisi tubuh kita. Menurut Apriadji (2001), ngemil merupakan pola makan yang sehat karena mampu menambah kadar gula darah yang ada dalam tubuh ketika kita dalam kondisi lapar.

Berdasarkan pengamatan sebagian besar mahasiswa/mahasiswi cenderung memilih cemilan berupa kue, gorengan, snack dan lain-lain yang semua jenis bahan produk tersebut begitu dekat dengan kita. Namun belum ada yang menawarkan suatu alternatif kue dari bahan yang unik tapi menyehatkan karena mengandung vitamin A, sehingga penulis menawarkan jenis kue yang unik, yaitu BONDAN PLUS (bolu pandan plus) yang terbuat dari wortel. Kelebihan dari kue ini, yaitu: manis dan lembut, terbuat dari bahan yang unik, alami, menarik, dan dijamin Halalan Thaiyyiban. Selain itu letak usaha yang strategis akan mampu menarik permintaan konsumen dalam usaha BONDAN PLUS tersebut.

  1. Kelemahan (Weakness)

Usaha ini sebenarnya membutuhkan modal yang besar karena untuk pembelian beberapa alat seperti oven, mixer , tenaga SDM yang terlatih. Bila di kalkulasikan mencapai 6 juta rupiah. Karena keterbatasan estimasi dana yang diajukan, maka pengusul menyiasati hal tersebut dengan bekerja sama dangan pihak-pihak terkait dalam hal pendistribusian produk dan pengusahaan alat beserta bahannya, dan pengusul telah membuat kesepakatan dengan pihak-pihak tersebut.

selama ini para mahasiswa lebih cenderung memilih cemilan yang kurang bergizi bahkan hanya mengandung banyak kalori saja, mereka jarang sekali berfikir akan kandungan apa saja yang terdapat pada cemilan tersebut. Karena itulah pengusul memberikan suatu alternatif untuk membuat cemilan berupa kue yang bergizi dengan munculnya BONDAN PLUS (Bolu Pandan Plus).

  1. Kesempatan (Opportunity)

Dengan pertimbangan modal usaha yang bisa ditekan seminimal mungkin, maka usaha ini dapat menghasilkan profit (keuntungan) yang relatif tinggi. Selain itu tanggapan konsumen yang diharapkan terbuka dan bisa menerima produk baru ini memungkinkan usaha ini bisa berkembang dengan baik. Peluang-peluang untuk merekrut tenaga kerja juga semakin terbuka.

  1. Tantangan atau Ancaman (Thread)

Dari hasil survei, banyak mahasiswa yang suka ngemil namun sedikit sekali yang memikirkan kandungan gizi pada snack tersebut, sehingga pengusul memiliki hambatan dalam hal pendistribusian. Selain itu karena alat dan bahan semakin hari semakin mengalami kenaikan, maka hambatan itu juga berkenaan dengan pendanaan.

05/05/2010 Posted by | Uncategorized | 1 Komentar

“SELBIPANG” Selai biji ketapang , Manfaat besar dari buah yang terbuang

A. Judul Program

“SELBIPANG” Selai biji ketapang , Manfaat besar dari buah yang terbuang

B. Latar Belakang

Di Indonesia saat ini Dari hasil wawancara pada pertengahan bulan Agustus 2007 terhadap salah satu pakar enterpreneurship (Deddy Fachruddin) ternyata kemampuan dan keinginan untuk menjadi seorang wirausahawan atau entrepreneur tidak selayaknya hanya dimonopoli oleh pihak-pihak swasta atau negeri yang sudah kaya pengalaman, mahasiswa sebagai Agent Of Change sepatutnya juga memiliki semangat bekerja dan cita-cita tinggi untuk sukses dalam berbisnis seperti para pengusaha bahkan lebih. Di era globalisasi ini, mahasiswa lebih dituntut agar mampu mengembangkan potensinya sehingga memiliki daya saing tinggi dalam masyarakat sebagai bentuk pengabdian ketika berada di dunia masyarakat yang lebih kompleks daripada di kampus.

Di masa sekarang, mahasiswa seharusnya tidak hanya memikirkan kuliah saja. Banyak aktivitas-aktivitas non akademik sebagai praktik dari perkuliahan yang telah diikuti mampu menghasilkan out put yang positif baik dari segi pemahaman teori maupun dari segi finansial yang menjanjikan. Kreatifitas mahasiswa yang unik dapat menciptakan suatu lapangan pekerjaan dengan penghasilan besar. Salah satu kreatifitas mahasiswa tersebut antara lain membuat sesuatu yang tidak bernilai jual tinggi menjadi produk yang bernilai jual, khususnya di bidang makanan (cemilan).

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) merupakan salah satu perguruan tinggi swasta yang ada di Jawa Timur, dengan jumlah mahasiswa yang masih aktif kurang lebih 22.000 mahasiswa yang tersebar dalam 13 (tiga belas) fakultas, yaitu fakultas Ekonomi, Pertanian, Hukum, Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Sosial Politik, Teknik, Peternakan, Kedokteran, Psikologi, S1 dan D3 Keperawatan, Farmasi dan Agama Islam. Setiap tahun UMM meluluskan sebanyak 3000 – 4000 mahasiswa dari tiga belas fakultas tersebut.

Berdasarkan data Biro Administrasi Akademik (BAA), para lulusan tersebut tidak semua segera terserap dalam lapangan pekerjaan. Hanya sekitar    35 % lulusan mendapat pekerjaan sesuai dengan profesinya dan kurang dari satu tahun. Sebagian besar harus menunggu selama 1-2 tahun atau lebih baru mendapat pekerjaan sesuai dengan profesinya.

Kesulitan mencari kerja sesuai dengan profesi itu, tentu akan semakin berat dihadapi oleh para lulusan dari fakultas-fakultas tertentu, seperti Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) yang mencetak tenaga-tenaga kependidikan. Fakultas ini di UMM setiap tahun meluluskan ± 345 mahasiswa ternyata hanya 28,5% yang terserap sebagai tenaga guru di lembaga pendidikan. Penyebabnya selain menyempitnya lapangan pekerjaan sebagai guru juga adanya lulusan non kependidikan yang menyeberang menjadi guru padahal mereka tidak punya akta mengajar.

Sebenarnya lulusan fakultas keguruan secara profesional tidak harus menjadi guru di lembaga formal. Mereka dapat bekerja dibidang lain yang seirama dengan profesi guru yaitu sebagai tutor atau pengajar di lembaga non formal, misalnya; tutor di lembaga kursus, tutor private study, pemandu wisata dan lain-lain. Selain itu, mereka dapat berwirausaha pada berbagai bidang yang bertolak belakang dari profesi itu tetapi masih bersandar pada pengetahuan teoritis dan praktis yang diperoleh selama kuliah, misalnya membuat produk konsumtif berupa cemilan.

Ngemil merupakan kebiasaan dari seseorang untuk menyantap makanan di luar makan utama. Berdasarkan Beberapa penelitian memperkirakan bahwa konsumsi makanan berupa snack setiap hari merupakan pola makan yang ideal dan menyehatkan (Apriadji, 2001). Konsumsi makanan di pagi hari dan kebiasaan sering ngemil dalam jumlah yang cukup akan memberikan kita energi dan juga mempermudah konsentrasi serta kerja otak kita setelah menjalani aktifitas yang cukup menguras energi yang dimiliki. Selain itu ngemil juga dapat berfungsi untuk mempertahankan kestabilan kadar gula darah yang ada dalam tubuh kita (www.kaskus.us).

Kecenderungan masyarakat untuk konsumtif terhadap makanan, baik makanan berat maupun makanan ringan semakin meningkat seiring dengan berkembangnya dan beranekaragamnya jenis makanan yang tersedia, aktifitas-aktifitas yang semakin kompleks, dan juga karena manusia tidak dapat menghindari akan kebutuhan pangan itu sendiri sebagai syarat atau salah satu ciri dari makhluk hidup. Dalam keadaan luang maupun sempit, lapar atau tidak, pagi maupun malam, stres atau fit seseorang tidak bisa luput dari kata makanan dan cemilan.

Terminalia catappa merupakan nama latin dari tanaman Katapang. Family dari Terminalia catappa sendiri adalah Combretaceae. Katapang merupakan tanaman yang tumbuh liar dan biasa di tanam di tepi pantai.

Pohon Terminalia catappa berbentuk seperti pagoda karena berawal dari batang yang tunggal. Setelah batang yang tunggal tersebut mencapai ketinggian tertentu maka pohon ini akan membentuk cabang secara horizontal. Pohon ini memiliki jenis percabangan simpodial karena batang pokok sukar ditentukan karena dalam perkembangan selanjutnya terjadi perhentian pertumbuhan atau kalah besar atau kalah cepat pertumbuhannya dibandingkan dengan cabangnya.

Daun lengkap merupakan daun yang terdiri atas upih daun (vagina), tangkai daun (petiolus) dan helaian daun (lamina). Sedangkan Terminalia catappa disebut daun yang tidak lengkap karena daunnya hanya terdiri atas helaian daun (lamina) dan tangkai daun (petiolus).Terminalia catappa memiliki bentuk tangkai daun seperti bentuk tangkai daun tumbuhan pada umumnya, yaitu berbentuk silinder dengan sisi agak pipih dan menebal pada pangkalnya. Untuk helaian daunnya, daun Terminalia catappa dapat dideskripsikan Batang pada tumbuhan ada yang kelihatan ada pula yang tidak. Oleh sebab itu maka dibedakan menjadi tumbuhan yang tidak berbatang dan tumbuhan yang jelas berbatang. Untuk tumbuhan Terminalia catappa sendiri jelas sekali digolongkan ke dalam tumbuhan yang jelas berbatang karena batang Terminalia catappa merupakan batang berkayu (lignosus), yaitu batang yang keras dan kuat.

Terminalia catappa termasuk ke dalam tumbuhan dikotil sehingga sistem perakarannya adalah sistem akar tunggang (radix primaria), yaitu terdapat akar pokok yang bercabang-cabang menjadi akar-akar yag lebih kecil. Jika melihat dari percabangan dan bentuknya, maka akar Terminalia catappa termasuk ke dalam akar tunggang yang bercabang (ramosus), yaitu akar tunggang yang berbentuk kerucut panjang, tumbuh lurus ke bawah, bercabang-cabang banyak sehingga memberi kekuatan yang lebih lagi kepada batang dan juga daerah perakaran menjadi sangat luas selain itu daya serap terhadap air dan zat makanan menjadi lebih besar.

Pada bunga Terminalia catappa, bulir yang terdapat di bagian bawah dengan bunga berkelamin 2 atau bunga betina sedangkan di bagian atas dengan bunga tidak berkelamin atau bunga jantan. Tepi kelopak bertaju 5, berbentuk piring atau lonceng. Bunga betina, panjangnya mencapai 4 – 8 mm berwarna putih. Pada bunga yang berkelamin 2 dan bunga jantan, benang sarinya muncul keluar sedangkan benang sari pada bunga betina dan tidak berkelamin lebih pendek dan steril. Tangkai putiknya sangat pendek bahkan terkadang tidak ada.Bentuk dari buah pohon katapang ini seperti buah almond. Besar buahnya kira-kira 4 – 5,5 cm. Buah katapang berwarna hijau tetapi ketika tua warnanya menjadi merah kecoklatan. Kulit terluar dari bijinya licin dan ditutupi oleh serat yang mengelilingi biji tersebut. Kulit biji dibagi menjadi 2, yaitu lapisan kulit luar (testa) dan lapisan kulit dalam (tegmen). Lapisan kulit luar pada biji Terminalia catappa ini keras seperti kayu. Lapisan inilah yang merupakan pelindung utama bagi bagian biji yang ada di dalamnya. Merupakan bagian yang menghubungkan biji dengan tembuni jadi merupkana tangkainya biji. Jika biji masak, maka biji akan terlepasa dari tali pusar dan pada biji hanya nampak bekasnya.

Ketapang tumbuh alami pada pantai berpasir atau berbatu. Toleran terhadap tanah masin dan tahan terhadap percikan air laut; sangat tahan terhadap angin dan menyukai sinar matahari penuh atau naungan sedang. Mampu bertahan hanya pada daerah-daerah tropis atau daerah dekat tropis dengan iklim lembab,dimalang tumbuhan banyak tumbuh dan tidak berguna sehingga terbuang percuma,

Berangkat dari wacana dan peluang tersebut maka disusunlah proposal PKMK ini. Pemilihan ketapang sebagai komoditas untuk dijadikan usaha dalam bentuk selai  ini selain untuk memanfaatkan buah ketapang yang selama ini terbuang menjadi berguna juga karena kandungan nilai gizi yang ada pada ketapang cukup tinggi.

Usaha ini dinamakan ‘’ SELBIPANG’’, yang merupakan padanan dari kata selai yang berasal dari biji buah ketapang, usaha ini diharapkan mampu menumbuhkan jiwa wirausaha bagi mahasiswa. Selain itu juga, usaha ini juga diharapkan mampu memanfaatkan secara maksimal buah ketapang dan juga menciptakan lapangan kerja yang baru bagi masyarakat.

SELBIPANG adalah selai yang berbahan dasar dari biji buah ketapang, dimana cara pengolahan produk ini dimulai dari buahnya tersebut dipecah dan diambil bijinya untuk kemudian dibuat selai, biji yang sudah diambil dibleder menjadi halus untuk kemudian dicapur dengan gula dan tepung, kemudian dipanaskan selama 15 menit dengan suhu 1000 C setelah matang angkat lalu dinginkan, dan terakhir dilakukan pengemasan. SELBIPANG ini mempunyai rasa yang khas dan unik dari selai yang lain yang selama ini terjual dipasaran.

Keberadaan “SELBIPANG di masyarakat belum begitu dikenal bahkan asing karena cemilan ini merupakan sesuatu yang baru, original dan akan diperkenalkan menjadi daftar menu cemilan yang harus dibeli karena bahan dasarnya merupakan buah yang tidak asing lagi yaitu ares ketapang. Dari bahan dasar tersebut dapat menjadi salah satu pemikat bagi konsumen.

Harganya yang murah, merek yang unik, serta bahan yang sederhana dan alami bisa menjadi suatu daya tarik dari publik untuk mengkonsumsi cemilan  SELBIPANG ini. Rasa yang ditawarkan sesuai dengan selera konsumen manis. Kemasannya juga sederhana sehingga patut digunakan sebagai alternatif daftar cemilan yang akan dibeli.

Sehingga berharap usaha ini nantinya dapat berkeembang lebih besar lagi dan diharapkan juga SELBIPANG menjadi salah satu ikon kota malang yaitu dengan menjadi oleh-oleh atau jajanan khas kota malang

C. Perumusan Masalah

Dari latar belakang di atas dapat dikemukakan permasalahan yaitu:

  1. Bagaimana cara produksi SELBIPANG?
  2. Bagaimana bentuk usaha dari SELBIPANG?
  3. Bagaimana cara pemasaran dari usaha SELBIPANG?
  4. Bagaimana cara pengembangan ”SELBIPANG di masa yang akan datang?

D. Tujuan Program

Tujuan program ini adalah

  1. untuk memanfaatkan buah yang terbuang “KETAPANG
  2. Untuk membuat bentuk usaha yang tepat bagi usaha SELBIPANG.
  3. Untuk memasarkan usaha SELBIPANG kepada masyarakat sebagai alternatif snack yang kaya protein.
  4. Untuk cara pengembangan SELBIPANG dimasa yang akan datang.
  5. Untuk menerapkan usaha yang baru kepada masayarakat

E. Luaran yang Diharapkan

Luaran yang diharapkan dari adanya usaha SELBIPANG ini adalah:

  1. Dapat menghasilkan produk SELBIPANG dengan memanfaatkan buah ketapang yang selama ini terbuang menjadi kiwirauasahaan yang sangat bermafaat bagi masyarakat dan menciptakan lapangan kerja.
  2. Dapat menghasilkan produk khusus dari pemanfaatan biji ketapang lebih luas lagi
  3. Dapat menghasilkan produk jasa, dimana sebagai pendamping dalam pembentukan usaha kepada masyarakat yang berminat mengembangkan produk ini.
  4. Setelah kedua luaran di atas berhasil, maka usaha ini juga dapat mengurangi tingkat gizi buruk dan member lapangan pekerjaan yang baru kepada masyarakat.
  1. F. Kegunaan Program

Usaha ini memiliki berbagai macam kegunaan diantaranya:

1. Aspek Ekonomi

  1. Dapat memberi lapangan pekerjaan yang baru.
  2. Dapat memaanfaatkan barang yang tidak berguna ”buah ketapang ”

2. Aspek Akademis

Memberikan kesempatan kepada mahasiswa FKIP Biologi UMM mengaplikasikan kegiatan kuliah untuk diangkat ke dalam kegiatan kewirausahaan, menerapkan mata kuliah dari Jurusan Pendidikan Biologi bidang studi kewirausahaan, pengolahan pangan, dan ilmu gizi.

3. Aspek Ketenagakerjaan

Kecenderungan masyarakat untuk ngemil di luar makan utama semakin nyata, karena kebutuhan energi yang tinggi baik jika diimbangi dengan ngemil daripada hanya dengan makan makanan utama saja. Akan tetapi untuk ngemilpun kita harus bisa memilih mana cemilan yang bermanfaat dan mana yang merugikan bagi kesehatan. Alternatif cemilan yang unik, murah, alami, enak, gurih, dan halalan thayyiban menjadi salah satu penyebab cocoknya SELBIPANGdi kembangkan di sekitar kampus UMM.

Kondisi ini bisa dimanfaatkan dengan mengembangkan usaha melalui penambahan alat dan tenaga kerja bahkan membuka cabang perusahaan. Selain itu usaha ini dapat menjadi wadah atau sarana bagi pengembangan jiwa kewirausahaan kepada mahasiswa.

G. Gambaran Umum Rencana Usaha

G.1 Gambaran Umum Kondisi Masyarakat

Masyarakat kampus UMM diasumsikan sebagai masyarakat yang konsumtif  terhadap makanan baik itu makanan utama maupun makanan ringan (cemilan), karena dari sekian banyak aktifitas yang dilakukan dibutuhkan energi yang ekstra dan energi tersebut tidak cukup hanya dengan makan nasi saja sebagai makanan utama, tapi perlu asupan makanan ringan sebagai penambah kalori dan energi.

Menurut para peneliti bahwa konsumsi makanan dalam jumlah kecil namun dengan frekuensi yang sering bersifat cukup baik untuk aktivitas fisik dibandingkan dengan menghindari konsumsi sarapan harian atau makan dalam jumlah yang besar di siang hari (www.info-sehat.com). Dan menurut Apriadji (2001), konsumsi makanan berupa snack setiap hari merupakan pola makan yang ideal dan menyehatkan karena dapat mempertahankan kestabilan kadar gula darah dalam tubuh. Sinyal rasa lapar yang disampaikan otak sebenarnya hanya meminta kita untuk mengisi perut. Tidak ada perintah khusus mengenai jenis makanan apa yang sebaiknya dimakan. Karena itu, kita bisa makan cemilan apapun yang mengenyangkan. Namun, demi kesehatan juga kita harus pintar dalam memilih cemilan yang tidak merugikan bagi kesehatan kita.

Berdasarkan hasil observasi penulis, pada saat ini di pasaran banyak beredar jenis makanan ringan yang menawarkan beberapa rasa dengan berbagai variasi. Kebanyakan makanan ringan yang beredar adalah makanan yang mengandung zat pewarna dan penyedap rasa seperti vitsin. Hal ini bisa  berdampak fatal, karena bahan-bahan aditif tersebut dapat merusak kesehatan manusia. Akan tetapi, saat ini telah banyak muncul pula makanan yang memanfaatkan bahan-bahan alami misalnya dari bagian-bagian tumbuhan untuk dimanfaatkan sebagai makanan atau cemilan yang alami dan sehat.

G.2 Gambaran Umum Ketapang

Pohon ketapang berukuran moderat, mudah gugur, bentuk seperti pagoda, terutama bila pohon masih muda. Batang sering berbanir pada pangkal, pepagan coklat abu-abu tua, melekah; cabang tersusun dalam deretan bertingkat dan melintang. Daun berseling, bertangkai pendek, mengumpul pada ujung cabang, biasanya membundar telur sungsang, kadang-kadang agak menjorong, mengertas sampai menjangat tipis, mengkilap. Bunga berbulir tumbuh pada ketiak daun, sebagian besar adalah bunga jantan, bunga biseksual terdapat ke arah pangkal, sangat sedikit, warna putih-kehijauan dengan cakram berjanggut. Buah pelok membulat telur atau menjorong, agak pipih, hijau ke kuning dan merah saat matang. Buah batu dikelilingi lapisan daging berair setebal 3-6 mm. Jenis ini dapat dikenali langsung dari cabangnya yang kaku dan daun-daun besarnya yang tersusun dalam roset.

Ketapang berasal dari Asia Tenggara, dan umum di seluruh daerah, tetapi sepertinya jarang di Sumatra dan Borneo. Umumnya ditanam di Australia Utara, Polinesia, juga di Pakistan, India, Afrika Timur dan Barat, Madagaskar dan dataran rendah Amerika Selatan dan Tengah. Ketapang tumbuh alami pada pantai berpasir atau berbatu. Toleran terhadap tanah masin dan tahan terhadap percikan air laut; sangat tahan terhadap angin dan menyukai sinar matahari penuh atau naungan sedang. Mampu bertahan hanya pada daerah-daerah tropis atau daerah dekat tropis dengan iklim lembab. Pada habitat alaminya curah hujan tahunan berkisar 3000 mm. Tumbuh baik pada semua jenis tanah dengan drainase baik. Umumnya dibudidayakan pada ketinggian sampai 800 m. Seringkali buahnya ditanam di kebun pembibitan karena biji batunya sulit dipisahkan dari daging buahnya. Kecepatan perkecambahan sekitar 25%. Jarak tanam biji di persemaian 25 cm x 25 cm. Pemindahan ke lahan dilakukan pada musim hujan tahun depannya.

Ketapang merupakan tumbuhan multiguna. Pepagan dan daunnya, kadang-kadang juga akar dan buah mudanya dipakai secara lokal untuk penyamakan kulit dan memberi warna hitam, dipakai unttuk mencelup kapas dan rotan dan sebagai tinta. Kayunya berkualitas baik dan digunakan untuk konstruksi rumah dan kapal. Kayunya rentan terhadap rayap. Bijinya enak dimakan, dan mengandung minyak yang tidak berbau, mirip minyak almond. Minyaknya dipakai sebagai pengganti minyak almond yang sebenarnya to meredakan radang rongga perut, dan, dimasak dengan daun, dalam menyembuhkan lepra, kudis dan penyakit kulit yang lain. Daging buahnya dapat dimakan, tetapi berserat dan tidak enak walaupun harum. Pohonnya ditanam di jalan raya dan kebun sebagai naungan karena perawakannya yang cocok, seperti pagoda. Daunnya digunakan untuk rematik pada sendi. Tanin dari pepagan dan daunnya digunakan sebagai astringen pada disentri dan sariawan. Juga sebagai diuretik dan kardiotonik dan dipakai sebagai obat luar pada erupsi kulit.

Melihat fakta-fakta di atas maka, disusunlah proposal untuk memanfaatkan ketapang menjadi sebuah alternatif panganan berprotein tinggi dan kewirausahaan yang berbentuk jus dan selai. Analisis usaha  SELBIPANG ini meliputi beberapa hal, yaitu :

1. Produk

Produk SELBIPANG (selai biji ketapang) ini terbuat dari bahan dasar ketapang yang merupakan penemuan baru, yaitu membuat produk baru untuk memenuhi kebutuhan pasar. Produk ini diperkirakan akan memperoleh sambutan bagus di masyarakat sekitar kampus, bahkan kota Malang secara umum karena bahan yang unik dan belum pernah ada di pasaran. Selain itu juga produk ini nikmat, enak dan tentunya yang paling penting kaya akan gizi, terutama kandungan akan protein yang dimilikinya. Produk ini mempunyai tekstur yang hampir tidak berbeda dengan jus dan selai yang beredar dipasaran namun keunggulan produk ini adalah bahan dasarnya yang terbuat dari buah ketapang Selain itu, produk ini diperkaya dengan rasa yang unik dan berbeda dengan jus dan selai yang selama ini pernah dibuat.

  1. Harga

Produk SELBIPANG dengan bahan baku ketapang ini akan ditawarkan kepada masyarakat di sekitar kampus UMM dan masyarakat kota Malang secara umumnya selaku konsumen dengan harga yang mudah dijangkau oleh masyarakat dibandingkan dengan harga dari produk yang hampir sejenis. Hal ini disebabkan karena bahan-bahan yang diperlukan untuk produksi SELBIPANG ini berbahan alami yang dapat diperoleh dari alam dengan sangat mudah.

  1. Tempat

Lokasi produksi pembuatan SELBIPANG dengan bahan baku ketapang ini dipusatkan di kota Malang, yaitu berada di Jalan raya tlogomas diperum embong anyar RT 006 RW OO2 kecamatan dau dan area kampus UMM.

  1. Pemasaran

Produk ini akan dipasarkan di lingkungan sekitar kampus meliputi kantin kampus, Kopma dan Kopkar UMM, toko-toko di sekitar kampus, serta nantinya diharapkan menembus mal-mal di kota Malang.

  1. Promosi

Kegiatan promosi yang dapat dilakukan untuk mengenalkan produk SELBIPANG dengan bahan baku ketapang ini terdiri dari beberapa tahapan yaitu :

    1. Promosi melalui brosur atau leaflet yang berisi tentang produk SELBIPANG dengan cara disebarkan di lingkungan sekitar kampus sehingga dikenal oleh masyarakat kampus tersebut.
  1. Promosi melalui media surat kabar yaitu mengenalkan produk dengan menerbitkannya dalam surat kabar kampus, bahkan juga surat kabal regional khususnya, sehingga dikenal oleh masyarakat luas.
  2. c. Promosi melalui media elektronik yaitu mengenalkan produk dengan menggunakan media elektronik melalui radio kampus UMM Fm, ataupun TV lokal yang ada di Malang dan Sekitarnya seperti Malang TV, Batu TV, ATV.melalui cara SMS. Materi yang akan disampaikan dalam iklan melalui media elektronik meliputi kandungan gizi terutama protein, rasa, kehalalan produk, dan keunikan dari produk ini yang menggunakan bahan dasar utama buah ketapang.

Strategi Pengembangan Usaha

Strategi pengembangan usaha SELBIPANG dari bahan baku buah ketapang antara lain dapat ditempuh dengan cara :

  1. Produksi SELBIPANG diharapkan kedepannya memiliki berbagai macam rasa dan bentuk sehingga produk ini akan lebih menarik. Selain itu kandungan gizinya selain protein lebih ditingkatkan agar kandungan gizi dari produk SELBIPANG ini lebih seimbang. Kedepannya juga produksi SELBIPANG akan ditingkatkan teknologi yang lebih canggih dan modern, sanitasi, higienitas alat dan bahan, serta tambahan jumlah pekerja.
  2. Produksi SELBIPANG ini kedepannya akan ditingkatkan maslah prevarensi konsumen, dimana produk ini akan diberi tambahan suplemen, zat aditif yang meliputi warna, rasa, dan tekstur untuk meningkatkan kesukaan konsumen.
  3. Lokasi produk SELBIPANG ini diharapkan akan semakin meluas seiring dengan angka penjualan yang semakin meningkat sehingga membutuhkan tempat produksi yang luas dan jumlah tenaga kerja yang besar.
  4. Pemasaran SELBIPANG diharapkan kedepannya bisa menembus pasaran di luar kota Malang khususnya di Jawa Timur dan Pulau jawa dengan cara distribusi langsung dari pabrik, maupun melalui sistem MLM (Multi Level Marketing).
  5. Promosi yang dilakukan kedepannya akan menjangkau surat kabar dan media elektronik yang bertaraf nasional agar produk lebih dikenal oleh masyarakat.

Tabel 2. Analisis Usaha  SELBIPANG

A. Investasi
No Bahan-bahan Jumlah Satuan(kg) Total
1. Bahan-bahan:

a. biji Ketapang

b. Gula

c. susu

d. minyak goreng

e. mentega

f garam

g pewarna

h daun pandan

i. tepung terigu

Labeling dan Packaging

5 kg

5 kg

5  kg

3 kg

5  kg

5 kg

5 botol

5 helai daun

10 kg

100 Bungkus

Rp.     15.000,00

Rp.     4.000,00

Rp.   15.000,00

Rp.     8.000, 00

Rp.   9.000,00

Rp.   1.500,00

Rp.   5.000,00

Rp.   100,00

Rp.     8.000,00

Rp.    5.000,00

Rp.   75.000,00

Rp.   20.000,00

Rp.   75.000,00

Rp.   27.000,00

Rp.  45.000,00

Rp.   7.500,00

Rp   25.000,00

Rp     5.00,00

Rp.   80.000,00

Rp.   500.000,00

Total Biaya Rp. 859.000,00
B. Biaya Promosi dan Pemasaran
1

2

Transportasi 3 orang x Rp.100.000,00 (2bulan)

Komunikasi 3 orang x Rp.  50.000,00 (2bulan )

Rp. 300.000,00

Rp. 150.000,00

Total biaya Rp.400.000,00
C. Penerimaan
a.  SELBIPANG: 100 bungkus/300 gr @Rp.15.000,00 Rp. 1.500.000,00
Jumlah Rp. 1.500.000,00
D. Keuntungan C – (A+B)

1500.000– (859.000+400.000)

Rp.  241.000

R O I (Return Of Investment) =         Laba Usaha       x100%
Modal Produksi

=          Rp.  241.000x 100 % = 19.14%

Rp. 1.259.000

H. Metode Pelaksanaan Program

Untuk melaksanakan kegiatan ini maka perlu metode yang tepat dan sistematis agar dicapai hasil yang maksimal. Adapun metode yang kami formulasikan adalah sebagai berikut:

1. Pelatihan Produksi dilakukan untuk menghasilkan produk yang bermutu.

2. Uji Ketahanan Pangan: Setiap SELBIPANG yang sudah jadi akan dilihat kelayakan konsumsi dan kesesuaian, serta kesepakatan hasil. Setelah disorting, akan di beri label khusus sebagai upaya profesionalisme. Di dalam label berisi: nama produk, manfaat, kandungan gizi, masa kadaluarsa, tempat produksi, dan tahun pembuatan.

3.Pengemasan: Produk dikemas dengan rapat dan aman sehingga tidak terkontaminasi dengan udara luar, serta dimaksudkan agar produk dapat bertahan lama. Selain itu pengemasan akan dilakukan semenarik mungkin, agar konsumen lebih tertarik dengan produk.

4. Pemasaran: Sasaran pasar adalah masyarakat, mahasiswa, dan pelajar sekolah terutama yang berada di Kota Malang. Namun, sasaran awal adalah mahasiswa dan masyarakat di sekitar kampus UMM.

5.Promosi baik di media cetak maupun media elektronik bertujuan untuk memperkenalkan produk yang baru kepada masyarakat sehingga masyarakat tersebut mengetahui segala tentang produk yang ditawarkan.

Pelatihan pembuatan “ SELBIPANG “ Produks I
Uji Ketahanan Pangan
promosi
Pemasaran
Packing

Bagan 1. Diagram Alur Metode Pelaksanaan  Kegiatan

  • CARA PENGOLAHAN PRODUK SELBIPANG:

Bahan:

-      Biji Kapang                 5 kg    

-      Tepung Terigu             20 kg              

-       Minyak goreng           5 kg

-       Gula                           10kg

-      mentega                      5kg

-      garam                          2kg

-      pewarna                      5botol

-      pandan                        5helai daun

Alat :

-   Gas LPG                   1 tabung

-   blender                      1 buah

-   kompor gas               1 buah

- Tempat penggorengan 1 buah

- penggorengan              1 buah

- baskom                        1 buah

-sendok pengaduk         3 buah

Cara kerja:

Teknik pembuatan  SELBIPANG  adalah sebagai berikut:

  • Campur biji ketapang dan susu cair, masak hingga mendidih dan biji lunak, angkat.
  • Blender biji rebus hingga lembut lalu masak hingga kental.
  • Tambahkan mentega, aduk rata. Masak hingga kalis, tambahkan gula pasir.
  • Aduk rata, masak hingga gula larut, dan selai kalis. Angkat, dinginkan.
  • Simpan dalam wadah dari kaca yang telah disterilkan.

I. Jadwal Kegiatan Program

Tabel 2. Jadwal Kegiatan Program

Kegiatan Bulan Ke-
1 2
1. Persiapan
ü  Perijinan X
ü  Persiapan dan Penetapan lokasi usaha X
ü  Persiapan alat dan bahan usaha Xx
ü  Promosi dan strategi pengadaan usaha Xxx
ü  Evaluasi tahap pertama X
2. Pelaksanaan
ü  Penjaringan konsumen Xxxxx
ü  Pelayanan dan pemasaran xxxxx
ü  Pengembangan usaha dan investasi xxxXx
ü  Evaluasi tahap kedua X
3. Kegiatan Bimbingan
ü  Pelaporan kegiatan usaha xxx
ü  Monitoring dengan evaluasi pelaksanaan usaha X
ü  Pengembangan usaha berdasarkan hasil monitoring Xxx

J. Rencana Pembiayaan

Tabel 3. Estimasi Dana Kegiatan

No Jenis Kegiatan Anggaran
A. Pra Kegiatan
1 Perijinan Rp.     500.000,00
2 Persiapan lokasi Rp.     700.000,00
3 Persiapan Alat dan Bahan Rp.     250.000,00
4 Promosi/publikasi Rp.     500.000,00
5 Pengadaan proposal Rp.     450.000,00
B. Pelaksanaan
1 Bahan Habis Pakai:

Biji ketapang 17 kg x Rp. 15.000,00

Tepung Terigu 30 kg x Rp. 6.000,00

Mentega  8 kg x Rp. 9.000,00

Susu bubuk 15 kg x Rp. 30.000,00

Gula halus 30 kg x Rp. 4.000,00

Garam 0.1 kg x Rp. 5.000,00

Gas LPG 2 tabung x Rp. 75.000,00

Blender  2 buah

penggorengan  5 buah x Rp. 75.000,00

Baskom  5 buah x Rp. 10.000,00

Sendok pengaduk 10 x Rp 25.000,00

Labelling + Pengemasan 100 bungkus x Rp. 5.000,00

Rp.      255.000,00

Rp.     180.000,00

Rp.     79.000,00

Rp.     450.000,00

Rp.      140.000,00

Rp.          1.500,00

Rp.       150.000,00

Rp.   2.000.000,00

Rp.       375.000,00

Rp.         50.000,00

Rp        250.000,00

Rp.       500.000,00

2 Transportasi (2 bulan) Rp.     300.000,00
3 Komunikasi (2 bulan) Rp.     150.000,00
4 Dokumentasi (2 bulan) Rp.     500.000,00
5 Promosi Rp.     500.000,00
6 Administrasi dan managemen Rp      500.000,00
C. Laporan
1 Penyusunan laporan Rp.     500.000,00
2 Penggandaan laporan Rp.     500.000,00
Jumlah Rp. 9.780.500,00

Lampiran 2

– Analisis SWOT Usaha SELBIPANG

a. Kelebihan (Strenght)

Dalam aktivitas sehari-hari masyarakat tidak luput dari aktivitas makan. Makan dapat di bagi menjadi dua, yaitu: makan utama yang lebih di kenal dengan makan nasi dan ngemil (menyantap makanan di luar makan utama). Karena aktifitas yang kita lakukan begitu besar, maka dibutuhkan energi dan kalori yang besar pula untuk keseimbangan nutrisi tubuh kita. Menurut Apriadji (2001), ngemil merupakan pola makan yang sehat karena mampu menambah kadar gula darah yang ada dalam tubuh ketika kita dalam kondisi lapar.

Umumnya makanan berupa snack, camilan khususnya biskuit masih sedikit yang mempunyai kandungan gizi yang tinggi terutama kandungan proteinnya, sehingga selama ini makanan terutama berupa camilan seperti biskuit yang dikonsumsi masyarakat masih rendah kandungan gizinya terutama proteinnya. Sehingga produk SELBIPANG mempunyai peluang tinggi untuk digemari oleh masyarakat karena produk ini menawarkan biskuit yang selain mempunyai rasa yang enak, gurih, Halalan Thayiban serta kaya dengan kandungan potein yang berasal dari ketapang. Selain itu, dengan market yang jelas yaitu masyarakat yang suka akan makanan ringan terutama daerah Malang yang berhawa dingin membuat prospek dari produk ini sangat bagus dan menjanjikan.

  1. a. Kelemahan (Weakness)

Dalam pembuatan produk ini membutuhkan biaya yang cukup besar. Hal ini dikarenakan untuk pembelian berbagai macam alat seperti blender, mixer, dan lian-lain. Selain itu juga tenaga SDM yang dibutuhkan cukup banyak dan harus terlatih terutama dalam hal produksi, packing, dan budidaya rayap.

Selain itu juga masih banyaknya anggapan dari masyarakat bahwa ketapang itu bauah yang tidak berguana dan merugikan bagi mereka, menyebabkan masyarakat sedikit apatis, dan juga adanya asumsi bahwa camilan seperi jus dan selai mempunyai kandungan gizi yang rendah. Oleh karena itu, pengusul ingin mengubah asumsi dari masyarakat tentang rayap dengan membuat  camilan yang berasal dari ketapang dengan mengusulkan produk SELBIPANG, yang terbuat dari buah ketapang, yang mempunyai kandungan gizi terutama protein yang tinggi dan rasa yang unik.

  1. Kesempatan (Opportunity)

Dengan pertimbangan modal usaha yang dapat ditekan seminimal mungkin terutama dalam hal pembudidayaan ketapang maka usaha ini diharapkan akan menghasilkan keuntungan yang sangat tinggi dibandingkan dengan produk yang sejenis. Selain itu, dengan kecendrungan masyarakat yang gemar akan makanan ringan yang bergizi tinggi maka produk ini sangat menjanjikan untuk dikembangkan dan akan menyerap banyak tenaga kerja.

  1. Tantangan atau Ancaman (Thread)

Tantangan yang akan dihadapi oleh pengusul diantaranya adalah kesiapan konsumen dalam menerima produk ini karena produk ini masih baru dan mengunakan bahan dasar ketpang. Selan itu, dengan kenaikan bahan baku akhir-akhir ini maka, pendanaan untuk produk ini juga akan meningkat.

  • Daftar Riwayat Hidup Ketua dan Anggota

05/05/2010 Posted by | Contoh PKM | 8 Komentar

“Dokun Doughnuts” Donat Sukun Kaya Gizi

  1. A. Judul Program

“Dokun Doughnuts” Donat Sukun Kaya Gizi

  1. Latar Belakang

Tahun 2008, Indonesia mendapat ranking 1 di Asia dalam jumlah pengangguran tertinggi. Hal ini dianggap mengancam stabilitas kawasan Asia mengingat secara keseluruhan jumlah penduduk Indonesia lebih besar daripada Negara-negara tetangga. Meskipun ditengarai turun sekitar 9% dari tahun 2007, tapi secara umum angka ini tetap saja dianggap yang tertinggi di Asia. Banyak sumber memberi prediksi akan naiknya angka pengangguran di Indonesia pada tahun 2009 sekitar 9%. Angka pengangguran terbuka di Indonesia per Agustus 2008 mencapai 9,39 juta jiwa atau 8,39 persen dari total angkatan kerja. Angka pengangguran turun dibandingkan posisi Februari 2008 sebesar 9,43 juta jiwa(8,46 persen).

Angka pengangguran di Indonesia pada tahun 2009 diprediksi bertambah sekitar 2 juta orang. Prediksi itu berdasar hitungan sesuai asumsi pertumbuhan ekonomi dan angkatan tenaga kerja baru.  Ekonom Bank Danamon Anton Gunawan menjelaskan, tambahan pengangguran karena turunnya pertumbuhan ekonomi tahun 2009 bisa mencapai 600 ribu orang. Pada bulan November 2008 Depnakertrans mengatakan ada 20.000 pekerja yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK). Berdasarkan analisa ILO, pada bulan Januari 2009, jumlah pengangguran telah mencapai 24.000 orang dan diprediksi akan meningkat menjadi 26.000 pekerja yang kemungkinan dikenai PHK.

Selain itu Badan Pusat Statistik melakukan survei tenaga kerja setiap Februari dan Agustus setiap tahunnya. Dari jumlah tersebut, pengangguran dengan gelar sarjana sekitar 12,59%. Jadi bisa dibayangkan berapa jumlahnya bila angka tersebut naik sekitar 9%.Dari data di atas, sudah sangat jelas Indonesia mempunyai permasalahan yang tidak ringan dalam mengatasi pengangguran, utamanya yang bergelar sarjana. Sudah kuliah bayar mahal, ujung-ujungnya menganggur juga. Bila tidak segera diatasi, angka ini bukannya semakin turun tapi akan melonjak naik. Apalagi bila mengingat tiap tahun ada dua gelombang wisuda di tiap Perguruan Tinggi (PT), maka tinggal mengalikan saja jumlah tersebut dengan jumlah PT di Indonesia. Bagi sarjana yang sudah mendapat pekerjaan pun, nasib mereka masih terancam juga dengan PHK mengingat kondisi perekonomian Indonesia yang masih saja belum bangkit dari keterpurukan.

Menurut Dirjend Pendidikan Tinggi, Fasli Jalal (2008), saat ini di Indonesia ada 740.206 lulusan perguruan tinggi menganggur. Mereka terdiri dari 151.085 lulusan D1 atau D2, 179.231 lulusan D3 dan 409.890 lulusan universitas. Jumlah penganggur tersebut tidak bekerja karena kompentensi tidak sesuai, lulusan yang tidak terserap, memilih untuk tidak bekerja atau mahasiswa lulusan dari program studi yang sudah jenuh. Lulusan dari program studi tersebut, sangat banyak, namun kurang dibutuhkan dalam dunia kerja.

Sedangkan menurut Sosiolog Universitas Gajah Mada (UGM), Ari Sudjito (2008), yang juga Direktur Institute for Research and Empowernment (IRE), menjamurnya lulusan S1 dan S2 dari perguruan tinggi negeri dan swasta yng menganggur saat ini, dinilai sebagai bentuk kegagalan dunia pendidikan dalam menghasilkan kualitas lulusan. Banyaknya pengangguran ini bukti tidak adanya sinergi positif antara sistem pendidikan dan lapangan kerja. PTN dan PTS punya orientasi sendiri, sementara dunia kerja punya orientasi sendiri, sehingga banyak yang menganggur.

Menurut Budiyanto (2007) mahasiswa merupakan Agent of Community Enpowerment, harus terlibat dalam pemecahan masalah pembangunan daerah dan nasional untuk kesejahteraan masyarakat dan harus mendapatkan pengalaman empirik untuk mengelola pemecahan masalah pembangunan daerah dan nasional untuk kesejahteraan masyarakat. Mahasiswa juga merupakan aset bangsa sehingga dituntut untuk aspiratif, akomodatif, responsif, dan reaktif menjadi problem solver terhadap permasalahan pembangunan. Selain itu, mahasiswa sebagai Agent Of Change sepatutnya  memiliki semangat bekerja dan cita-cita tinggi untuk sukses dalam berbisnis seperti para pengusaha bahkan lebih. Di era globalisasi ini, mahasiswa lebih dituntut agar mampu mengembangkan potensinya sehingga memiliki daya saing tinggi dalam masyarakat sebagai bentuk pengabdian ketika berada di dunia masyarakat yang lebih kompleks daripada di kampus.

Oleh karena itu, kemampuan dan kemauan untuk membuka usaha bukan hanya didominasi kalangan swasta, mahasiswa selayaknya juga memiliki etos kerja sebaik para pengusaha atau bahkan lebih. Di era sekarang, bukan zamanya mahasiswa melulu kuliah. Berbagai aktifitas diluar kegiatan sebagai praktik perkuliahan terbukti bisa mendukung penguasaan materi kuliah bahkan bisa menghasilkan pendapatan yang menjanjikan.

Keberadaan Dokun Donughts di masyarakat belum begitu dikenal bahkan asing karena makanan ini merupakan sesuatu yang baru, original dan akan diperkenalkan menjadi daftar menu makanan yang harus dibeli karena bahan dasarnya merupakan buah yang tidak asing dan mempunyai gizi yang tinggi yaitu sukun. Dari bahan dasar tersebut dapat menjadi salah satu pemikat bagi konsumen.

Harganya yang murah, merek yang unik, serta bahan yang sederhana dan alami bisa menjadi suatu daya tarik dari publik untuk mengkonsumsi Dokun Donughts ini. Berbagai rasa ditawarkan sesuai dengan selera konsumen, mulai dari diberi taburan coklat, keju dan berbagai macam lainnya yang tidak ketinggalan menambah cita rasa dari Dokun Doughnuts.

Tanaman sukun terdapat di berbagai wilayah di Indonesia, dan dikenal dengan berbagai nama seperti, Suune (Ambon), Amo (Maluku Utara), Kamandi, Urknem atau Beitu (Papua), Sukun merupakan tanaman tahunan yang tumbuh baik pada lahan kering (daratan), dengan tinggi pohon dapat mencapai 10 m atau lebih. Buah muda berkulit kasar dan buah tua berkulit halus. Daging buah berwarna putih agak krem, teksturnya kompak dan berserat halus. Rasanya agak manis dan memiliki aroma yang spesifik. Berat buah sukun dapat mencapat 1 kg per buah.

Tanaman sukun dapat tumbuh dan dibudidayakan pada berbagai jenis tanah mulai dari tepi pantai sampai pada lahan dengan ketinggian kurang lebih 600 m dari permukaan laut. Sukun juga toleran terhadap curah hujan yang sedikit maupun curah hujan yang tinggi antara 80 – 100 inchi per pertahun dengan kelembaban 60 – 80%, namun lebih sesuai pada daerah-daerah yang cukup banyak mendapat penyinaran matahari. Tanaman sukun tumbuh baik di tempat yang lembab panas, dengan temperatur antara 15 – 38 °C.

Sukun dalam bentuk segar maupun tepung mempunyai nilai gizi utama yang tidak kalah dengan bahan pangan lain. Selain itu, buah sukun juga kaya akan unsur-unsur mineral dan vitamin yang sangat  tubuh, yaitu kalsium (Ca), Fosfor (P), Zat besi (Fe), vitamin B1, B2 dan vitamin C. Buah sukun juga mengandung asam amino esensial yang tidak diproduksi oleh tubuh manusia, seperti histidine, isoleusin, lysine, methionin, triptophan, dan valin. Jika dibandingkan dengan pangan sumber karbohidrat lainnya, dalam beberapa hal, sukun memiliki keunggulan, yaitu: kandungan protein sukun segar lebih tinggi daripada ubi kayu, begitu pula kandungan karbohidratnya, lebih tinggi dari ubi jalar atau kentang, dan dalam bentuk tepung, nilai gizinya kurang lebih setara dengan beras.

Tabel 1. Kandungan Gizi Sukun

Sumber: FAO, 1972 dalam Widayati E, dan W. Damayanti 2000.

Sukun dapat digunakan sebagai pilihan dalam diet rendah kalori, mengingat kandungan kalori buah sukun lebih rendah dibanding beras, namun memiliki vitamin dan mineral yang lebih lengkap. Selain itu kandungan seratnya yang cukup tinggi baik untuk sistem pencernaan. Bagian-bagian lain dari tanaman sukun yang telah diketahui sangat bermanfaat bagi manusia adalah biji, bunga dan daunnya. Di Melanesia dan New Guinea bijinya dapat disangrai atau direbus seperti chestnut. Bunganya dapat diramu sebagai obat yakni untuk menyembuhkan sakit gigi dengan cara dipanggang lalu digosokkan pada gusi yang giginya sakit.

Dokun Doughnuts merupakan produk makanan berupa donat yang berbahan dasar sukun dimana sukun yang dikupas, dicuci, dan dikukus sampai matang lalu haluskan. sukun tersebut dicampur dengan telur, gula, mentega, tepung terigu dan aduk sampai tidak lengket. bentuk adonan menjadi donat dan goreng sampai berwarna kecoklatkan dan tiriskan setelah dingin oleskan mentega, taburi gula halus dan misis atau taburan lainnya yang sesuai dengan selera konsumen. Karena bahannya yang murah dan jarang untuk dimanfaatkan di masyarakat, maka penulis ingin menunjukkan bahwa bahan yang awalnya bernilai jual rendah ternyata mampu menjadi produk yang bernilai jual setelah diolah menjadi makanan yaitu berupa donat.

Pemilihan sukun sebagai bahan untuk pembuatan donat selain meningkatkan nilai jual dari sukun yang sebelumnya dianggap rendah juga untuk mensukseskan program pemerintah terutama Departemen Kehutanan untuk mengantikan tepung terigu yang sampai saat ini masih impor dan juga antisipasi terhadap terjadinya krisis pangan di dunia. Selain itu kandungan gizi dari sukun yang lebih tinggi dibandingkan terigu yang terbuat dari gandum, terutama kandungan Lysine dan Asam amino. Di samping itu hasilnya untuk pembuatan kue, roti atau donat lebih bagus dibandingkan dengan bahan baku terigu.

  1. Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas dapat dikemukakan permasalahan yaitu:

  1. Bagaimana cara pengolahan donat dari bahan sukun?
  2. Bagaimana bentuk usaha dari “Dokun Doughnuts” ?
  3. Bagaimana cara pemasaran dari usaha “Dokun Doughnuts”?
  4. Bagaimana cara pengembangan “Dokun Doughnuts” di masa yang akan datang?
  5. D. Tujuan Program

Tujuan program ini adalah:

  1. Untuk mengolah donat dari bahan sukun yang tinggi gizi.
  2. Untuk membuat bentuk usaha yang tepat bagi usaha “Dokun Doughnuts”.
  3. Untuk memasarkan usaha “Dokun Doughnuts” kepada masyarakat sebagai alternatif makanan yang kaya gizi.
  4. Untuk cara pengembangan “Dokun Doughnuts” dimasa yang akan datang.

E   . LUARAN YANG DIHARAPKAN

Luaran yang diharapkan dari adanya usaha “Dokun Doughnuts” ini adalah:

  1. Dapat menghasilkan produk “Dokun Doughnuts” dengan meningkatkan nilai gizi, dan organoleptik dalam produk agar diterima masyarakat.
  2. Dapat menghasilkan produk jasa, dimana sebagai pendamping dalam pembentukan usaha kepada masyarakat yang berminat mengembangkan produk ini.
  3. Setelah kedua luaran di atas berhasil, maka usaha ini juga dapat memberi lapangan pekerjaan yang baru kepada masyarakat.

F. Kegunaan Program

Usaha ini memiliki berbagai macam kegunaan diantaranya:

1. Aspek Ekonomi

  1. Dapat memberi lapangan pekerjaan yang baru.
  2. Dapat memberikan alternatif panganan yang bergizi tinggi kepada masyarakat.

2. Aspek Akademis

Memberikan kesempatan kepada mahasiswa FKIP Biologi UMM mengaplikasikan kegiatan kuliah untuk diangkat ke dalam kegiatan kewirausahaan, menerapkan mata kuliah dari Jurusan Pendidikan Biologi bidang studi kewirausahaan, pengolahan pangan, dan ilmu gizi.

3. Aspek Ketenagakerjaan

Kecenderungan masyarakat untuk mencari makanan yang murah, enak dan bergizi semakin nyata, karena kebosanan yang telah melanda masyarakat terhadap berbagai makanan yang monoton dan tidak menawarkan gizi yang baik untuk masyarakat bahkan seringkali justru mengancam kesehatan masyarakat. Hal ini menyebabkan usaha “Dokun Doughnuts cocok dikembangkan di sekitar kampus UMM, bahkan kota malang dan Jawa Timur secara umum.

Kondisi ini bisa dimanfaatkan dengan mengembangkan usaha melalui penambahan alat dan tenaga kerja bahkan membuka cabang perusahaan. Selain itu usaha ini dapat menjadi wadah atau sarana bagi pengembangan jiwa kewirausahaan kepada mahasiswa.

G. Gambaran Umum Rencana Usaha

G.1 Gambaran Umum Kondisi Masyarakat

Masyarakat di kota Malang dapat diasumsikan sebagai masyarakat yang konsumtif terutama dalam bidang makanan atau camilan hal ini ditunjukan dari banyaknya alternatif makanan yang tersedia di kota ini. Selain itu dari sekian banyak aktifitas yang dilakukan oleh masyarakat dibutuhkan energi yang ekstra dan energi tersebut tidak cukup hanya dengan makan nasi saja sebagai makanan utama, tapi perlu asupan makanan ringan sebagai penambah kalori dan energi.

Menurut para peneliti bahwa konsumsi makanan dalam jumlah kecil namun dengan frekuensi yang sering bersifat cukup baik untuk aktivitas fisik dibandingkan dengan menghindari konsumsi sarapan harian atau makan dalam jumlah yang besar di siang hari (www.info-sehat.com). Namun, demi kesehatan juga kita harus pintar dalam memilih makanan yang tidak merugikan bagi kesehatan kita.

Dari segi kesehatan seperti inilah banyak kekhawatiran muncul dikalangan masyarakat. Hal ini karena makanan yang ditawarkan di kota Malang belum tentu baik dikonsumsi untuk kesehatan oleh masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari bahan baku, pengunaan bahan pengawet dan pewarna buatan yang dalam jangka waktu lama akan menyebabkan penyakit bagi masyarakat. Oleh karena itu kami menjawab tantangan ini dengan membuat sebuah produk yang bernama “Dokun Doughnuts yang berasal dari sukun sebuah tanaman yang mempunyai nilai gizi tinggi.

G.2 Gambaran Umum Sukun

1. Klasifikasi

Kingdom              : Plantae

Divisio                  : Magnoliophyta

Class                     : Magnoliopsida

Ordo                     : Urticales

Familia                 : Moraceae

Genus                   : Artocarpus

Spesies                 : Artocarpus communis

2. Morfologi tanaman

Artocarpus communis (sukun) adalah tumbuhan dari genus Artocarpus dalam famili Moraceae yang banyak terdapat di kawasan tropika seperti Malaysia dan Indonesia. Ketinggian tanaman ini bias mencapai 20 meter (Mustafa, A.M., 1998). Di pulau Jawa tanaman ini dijadikan tanaman budidaya oleh masyarakat. Buahnya terbentuk dari keseluruhan kelopak bunganya, berbentuk bulat atau sedikit bujur dan digunakan sebagai bahan makanan alternatif (Heyne K, 1987). Sukun bukan buah bermusim meskipun bias anya berbunga dan berbuah dua kali setahun. Kulit buahnya berwarna hijau kekuningan dan terdapat segmen-segmen petak berbentuk poligonal. Segmen poligonal ini dapat menentukan tahap kematangan buah sukun (Mustafa, A.M.,1998).

3. Kandungan kimia dan manfaat tanaman

Buah sukun mengandung niasin, vitamin C, riboflavin, karbohidrat, kalium, thiamin, natrium, kalsium, dan besi (Mustafa, A.M.,1998). Pada kulit kayunya ditemukan senyawa turunan flavanoid yang terprenilasi, yaitu artonol B dan sikloartobilosanton. Kedua senyawa terebut telah diisolasi dan diuji bioaktivitas antimitotiknya pada cdc2 kinase dan cdc25 kinase (Makmur, L., et al., 1999). Kayu yang dihasilkan dari tanaman sukun bersih dan berwarna kuning, baik untuk digergaji menjadi papan kotak, dapat digunakan sebagai bahan bangunan meskipun tidak begitu baik. Kulit kayunya digunakan sebagai salah satu bagian minuman di Ambon kepada wanita setelah melahirkan (Heyne K, 1987). Flavanoid adalah senyawa polifenol yang secara umum mempunyai struktur phenylbenzopyrone (C6-C3-C6). Flavanoid dan derivatnya terbukti memiliki aktivitas biologi yang cukup tinggi sebagai cancer prevention. Berbagai data dari studi laboratorium, investigasi epidemiologi, dan uji klinik pada manusia telah menunjukkan bahwa Flavanoid memberikan efek signifikan sebagai cancer chemoprevention dan pada chemotheraphy (Ren, W., et al., 2003).

Tabel 3. Kandungan Gizi Sukun

Melihat fakta-fakta di atas maka, disusunlah proposal untuk memanfaatkan sukun menjadi sebuah alternatif panganan berprotein tinggi yang berbentuk donat. Analisis usaha Dokun Doughnuts ini meliputi beberapa hal, yaitu :

  • Produk

Produk Dokun Doughnuts ini terbuat dari bahan dasar sukun yang merupakan jenis penemuan baru, yaitu membuat produk baru untuk memenuhi kebutuhan pasar. Produk ini diperkirakan akan memperoleh sambutan bagus di masyarakat dengan berdasarkan pada produk yang sama tapi dari bahan dasar yang berbeda tanpa diragukan lagi tentang rasa, dan kehalalannya. Selain itu juga, produk ini bisa dinikmati oleh masyarakat karena menyehatkan dan tidak mengandung bahan-bahan yang berbahaya bagi kesehatan. Produk ini juga akan dibikin dengan mengikuti selera masyarakat sehingga akan member nilai tambah bagi produk ini.

  • Ø Harga

Produk Dokun Doughnuts dengan bahan baku sukun ini akan di tawarkan kepada masyarakat umum di kota Malang selaku konsumen dengan harga yang mudah di jangkau oleh masyarakat. Hal ini disebabkan karena bahan-bahan yang diperlukan untuk produksi Dokun Doughnuts ini berbahan alami yang dapat diperoleh di alam dan tidak beresiko bagi kesehatan.

  • Ø Tempat

Lokasi produksi pembuatan Dokun Doughnuts dengan bahan baku sukun ini dipusatkan di Kota Malang sebagai tempat pengembangan sukun (Artocarpus comunis). Sedangkan untuk saluran distribusinya dilakukan di berbagai toko, koperasi di sekitar kampus UMM dan akan semakin berkembang hingga ke penjuru kota.

  • Ø Pemasaran

Produk ini akan dipasarkan di lingkungan sekitar kampus meliputi kantin kampus, Kopma dan Kopkar UMM, toko-toko di sekitar kampus, serta nantinya diharapkan menembus mal-mal di kota Malang.

  • Ø Promosi
    1. Promosi melalui brosur atau leaflet yang berisi tentang produk Dokun Doughnuts dengan cara disebarkan di lingkungan sekitar kampus sehingga dikenal oleh masyarakat kampus dan Malang secara umum.
  1. Promosi melalui media surat kabar yaitu mengenalkan produk dengan menerbitkannya dalam surat kabar kampus, bahkan juga surat kabal regional khususnya, sehingga dikenal oleh masyarakat luas.
  2. Promosi melalui media elektronik yaitu mengenalkan produk dengan menggunakan media elektronik melalui radio kampus ataupun TV lokal yang ada di Malang dan Sekitarnya, melalui cara SMS. Materi yang akan disampaikan dalam iklan melalui media elektronik meliputi kandungan gizi, rasa, kehalalan produk, dan keunikan dari produk ini yang menggunakan bahan dasar utama sukun.

Strategi Pengembangan Usaha

Strategi pengembangan usaha Dokun Doughnuts dari bahan baku sukun, antara lain dapat di tempuh dengan cara:

  1. Produksi Dokun Doughnuts diharapkan kedepannya memiliki berbagai macam rasa dan bentuk sehingga produk ini akan lebih menarik. Selain itu kandungan gizinya lebih ditingkatkan agar kandungan gizi dari produk Dokun Doughnuts ini lebih seimbang. Kedepannya juga produksi Dokun Doughnuts akan ditingkatkan teknologi yang lebih canggih dan modern, sanitasi, higienitas alat dan bahan, serta tambahan jumlah pekerja.
  2. Produksi Dokun Doughnuts ini kedepannya akan ditingkatkan maslah prevarensi konsumen, dimana produk ini akan diberi tambahan suplemen, zat aditif yang meliputi warna, rasa, dan tekstur untuk meningkatkan kesukaan konsumen.
  3. Lokasi produk Dokun Doughnuts ini diharapkan akan semakin meluas seiring dengan angka penjualan yang semakin meningkat sehingga membutuhkan tempat produksi yang luas dan jumlah tenaga kerja yang besar.
  4. Pemasaran Dokun Doughnuts diharapkan kedepannya bisa menembus pasaran di luar kota Malang khususnya di Jawa Timur dan Pulau JAWA dengan cara distribusi langsung dari pabrik, maupun melalui sistem MLM (Multi Level Marketing).
  5. Promosi yang dilakukan kedepannya akan menjangkau surat kabar dan media elektronik yang bertaraf nasional agar produk lebih dikenal oleh masyarakat.

Analisis Usaha  Dokun Doughnuts

A. Investasi
No Bahan-bahan Jumlah Satuan(kg) Total
1.

2.

Bahan-bahan:

a. Sukun

b. Mentega

c.Minyak Goreng

d. Telur

e. Gula

f. Garam

g. Misis

h. Coklat Batang

i. Keju

j. Kacang

k.fermivan

a. Packaging

b.Labelling

100 Biji

20 kg

20 L

5 kg

10 kg

10 Bungkus

3 kg

3 kg

2 kg

3 kg

1 kg

2 Bungkus besar

2 Buah

Rp.     3.000,00

Rp.   8.000,00

Rp.    15.000,00

Rp.    12.000,00

Rp.   8.000,00

Rp.    1.000,00

Rp.     20.000,00

Rp.    30.000,00

Rp.    30.000,00

Rp.    15.000,00

Rp.    10.000,00

Rp.     15.000,00

Rp.         500,00

Rp.   300.000,00

Rp.   160.000,00

Rp.   300.000,00

Rp.     300.000,00

Rp.    80.000,00

Rp.      10.000,00

Rp.     60.000,00

Rp.    90 .000,00

Rp.    60.000,00

Rp.      45.000,00

Rp.       10.000,00

Rp.    30.000,00

Rp.     1.000,00

Total Biaya Rp. 1.446.000 ,00
B. Biaya Promosi dan Pemasaran
1

2

3

Transportasi 4 orang x Rp.150.000,00 (5 bulan)

Komunikasi 5 orang x Rp.  20.000,00 (5 bulan )

Promosi (baliho, brosur, iklan di media cetak dan elektronik)

Rp. 450.000,00

Rp. 100.000,00

Rp. 500.000,00

Total biaya Rp.1.050.000,00
C. Penerimaan
a.  Dokun Doughnut: 2000 Buah @ Rp. 1.500,00 Rp. 3.000.000,00
Jumlah Rp. 3.000.000,00
D. Keuntungan C – (A+B)

3.000.000– (1.446.000+1.050.000)

Rp.    504.000

R O I (Return Of Investment) =         Laba Usaha       x 100%
Modal Produksi

=          Rp.   504.000 x 100 %  =  20,19%

Rp. 2.496.000

H. METODE PELAKSANAAN PROGRAM

Untuk melaksanakan kegiatan ini maka perlu metode yang tepat dan sistematis agar dicapai hasil yang maksimal. Adapun metode yang kami formulasikan adalah sebagai berikut:

1. Pelatihan Produksi dilakukan untuk menghasilkan produk yang `bermutu.

2. Uji Ketahanan Pangan: Setiap Dokun Doughnuts yang sudah jadi akan dilihat kelayakan konsumsi dan kesesuaian, serta kesepakatan hasil. Setelah disorting, akan di beri label khusus sebagai upaya profesionalisme. Di dalam label berisi: nama produk, manfaat, kandungan gizi, masa kadaluarsa, tempat produksi, dan tahun pembuatan.

3. Pengemasan: Produk dikemas dengan rapat dan aman sehingga tidak terkontaminasi dengan udara luar, serta dimaksudkan agar produk dapat bertahan lama. Selain itu pengemasan akan dilakukan semenarik mungkin, agar konsumen lebih tertarik dengan produk.

4. Pemasaran: Sasaran pasar adalah masyarakat, mahasiswa, dan pelajar sekolah terutama yang berada di Kota Malang. Namun, sasaran awal adalah mahasiswa dan masyarakat di sekitar kampus UMM.

5. Promosi baik di media cetak maupun media elektronik bertujuan untuk memperkenalkan produk yang baru kepada masyarakat sehingga masyarakat tersebut mengetahui segala tentang produk yang ditawarkan.

Uji Ketahanan Pangan
Pelatihan pembuatan “Dokun Doughnuts “ Produks I
Packing
promosi
Pemasaran

Bagan 1. Diagram Alur Metode Pelaksanaan  Kegiatan

I. JADWAL KEGIATAN PROGRAM

Kegiatan Bulan Ke-
1 2 3 4 5
1. Persiapan
ü  Perijinan X
ü  Persiapan dan Penetapan lokasi usaha X
ü  Persiapan alat dan bahan usaha Xx
ü  Promosi dan strategi pengadaan usaha Xxx
ü  Evaluasi tahap pertama X
2. Pelaksanaan
ü  Penjaringan konsumen X xxxx
ü  Pelayanan dan pemasaran xxx Xx
ü  Pengembangan usaha dan investasi xxx Xx
ü  Evaluasi tahap kedua X
3. Kegiatan Bimbingan
ü  Pelaporan kegiatan usaha xxx
ü  Monitoring dengan evaluasi pelaksanaan usaha X
ü  Pengembangan usaha berdasarkan hasil monitoring Xxx
  • CARA PENGOLAHAN PRODUK DOKUN DOUGHNUTS :
  1. 1. Pembuatan Tepung Sukun

ü  Buah Sukun Dibersihkan, dikupas, dan kemudian dicuci kembali.

ü  Setelah bersih buah sukun diiris tipis-tipis dan dijemur hingga kemudian mongering.

ü  Setelah mongering sukun yang berupa gaplek kemudian ditumbuk hingga halus kemudian diayak

ü  Setelah diayak sukun tadi dijemur lai hingga mongering dan berbentuk tepung.

  1. 2. Pembuatan Donat Sukun
  • Sukun dikupas, dicuci, dan dikukus sampai matang lalu haluskan.
  • Sukun tersebut dicampur dengan telur, gula, mentega, tepung terigu dan aduk sampai tidak lengket.
    • Bentuk adonan menjadi donat dan goreng sampai berwarna kecoklatkan dan tiriskan
  • Setelah dingin oleskan mentega, taburi gula halus dan misis sesuai selera konsumen.

L. RENCANA PEMBIAYAAN

Tabel 3. Estimasi Dana Kegiatan

No Jenis Kegiatan Anggaran
A. Pra Kegiatan
1 Perijinan Rp.     100.000,00
2 Persiapan lokasi Rp.     200.000,00
3 Persiapan Alat dan Bahan Rp.     100.000,00
4 Promosi/publikasi Rp.     500.000,00
5 Pengadaan proposal Rp.     300.000,00
B. Pelaksanaan
1

2.

Bahan Habis Pakai:

Sukun 100 biji @ Rp.3.000,00

Mentega 20 kg @ Rp. 8.000,00

Minyak Goreng 20 L @ Rp. 15.000,00

Telur 5 kg @ Rp.12.000,00

Gula 10 kg    @ Rp. 8.000,00

Garam 10  bungkus  @ Rp. 1.000,00

Misis 3 kg @ Rp.20.000,00

Coklat Batang 3 kg @ Rp. 30.000,00

Keju 2 kg @ Rp. 30.000,00

Kacang 3 kg @ Rp. 15.000,00

Fermivan 1 kg @ Rp. 10.000,00

Peralatan Penunjang

Gas LPG 5 tabung @Rp. 75.000,00

Oven Gas 1 buah @ Rp. 250.000,00

Mixer @ Rp. 100.000,00

Penggorengan@ Rp. 100.000,00

Sutil@ Rp.5.000,00

Solet 10 buah  @Rp 4.000,00

Ayakan 4 buah  @Rp. 5.000,00

Baskom  7  buah @ Rp. 14.000,00

Penggiling 1 buah @ Rp. 3.000.000,00

Labelling 2 buah@ Rp. 15.000,00

Bungkus 2 buah@ Rp. 500,00

Rp.     300.000,00

Rp.     160.000,00

Rp.     300.000,00

Rp.     300.000,00

Rp.       80.000,00

Rp.       10.000,00

Rp.       60.000,00

Rp.       90.000,00

Rp.       60.000,00

Rp.       45.000,00

Rp.      10.000,00

Rp.       375.000,00

Rp.     250.000,00

Rp.       100.000,00

Rp.       100.000,00

Rp.         5.000,00

Rp.       40.000,00

Rp.       20.000,00

Rp.       98.000,00

Rp.   3.000.000,00

Rp.        15.000,00

Rp.             1.000,00

3 Persewaan Tempat @ Rp. 100.000/bulan x 5 Rp 500.000,00
4 Uji Gizi Rp. 100.000,00
5 Transportasi (5 bulan) Rp.     450.000,00
6 Komunikasi (5 bulan) Rp.     100.000,00
4 Dokumentasi (5 bulan) Rp.     400.000,00
5 Promosi Rp.     500.000,00
6 Administrasi dan managemen Rp      400.000,00
C. Laporan
1 Penyusunan laporan Rp.     400.000,00
2 Penggandaan laporan Rp.     400.000,00
Jumlah Rp.  10.000.000,00

M. Lampiran

- Analisis SWOT Usaha Dokun Doughnuts

a. Kelebihan (Strenght)

Keberadaan Dokun Donughts di masyarakat belum begitu dikenal bahkan asing karena makanan ini merupakan sesuatu yang baru, original dan akan diperkenalkan menjadi daftar menu makanan yang harus dibeli karena bahan dasarnya merupakan buah yang tidak asing dan mempunyai gizi yang tinggi yaitu sukun. Dari bahan dasar tersebut dapat menjadi salah satu pemikat bagi konsumen.

Harganya yang murah, merek yang unik, serta bahan yang sederhana dan alami bisa menjadi suatu daya tarik dari publik untuk mengkonsumsi Dokun Donughts ini. Berbagai rasa ditawarkan sesuai dengan selera konsumen, mulai dari diberi taburan coklat, keju dan berbagai macam lainnya yang tidak ketinggalan menambah cita rasa dari Dokun Doughnuts.

b. Kelemahan (Weakness)

Dalam pembuatan produk ini membutuhkan biaya yang cukup besar. Hal ini dikarenakan untuk pembelian berbagai macam alat seperti oven, mixer, selain itu juga tenaga SDM yang dibutuhkan cukup banyak dan harus terlatih terutama dalam hal produksi, packaging, dan pengolahan sukun.

Selain itu, banyaknya produk serupa namun berbahan dasar yang berbeda, membuat produk ini memiliki banyak kompetitor. Meskipun begitu, penulis mencoba untuk mengangkat bahan dasar dari produk ini yaitu sukun yang mempunyai nilai gizi tinggi dibandingkan produk serupa yang hanya berbahan dasar tepung terigu sehingga penulis sangat optimis kalau produk ini sangat digemari oleh masyarakat karena mempunyai nilai gizi yang tinggi.

c.   Kesempatan (Opportunity)

Dengan pertimbangan modal usaha yang dapat ditekan seminimal mungkin terutama dalam hal pengolahan sukun maka usaha ini diharapkan akan menghasilkan keuntungan yang sangat tinggi dibandingkan dengan produk yang sejenis. Selain itu, dengan kecendrungan masyarakat yang gemar akan makanan yang bergizi tinggi maka produk ini sangat menjanjikan untuk dikembangkan dan akan menyerap banyak tenaga kerja.

  1. d. Tantangan atau Ancaman (Thread)

Tantangan yang akan dihadapi oleh pengusul diantaranya adalah kesiapan konsumen dalam menerima produk ini karena produk ini masih baru dan mengunakan bahan dasar sukun. Selain itu, dengan kenaikan bahan baku akhir-akhir ini maka, pendanaan untuk produk ini juga akan meningkat..

Lampiran

Denah Lokasi Usaha dan Mitra Usaha Produk Dokun Doughnuts

Jl. Notokerto

U

Rumah warga dan Kos Mahasiswa
Rumah warga dan Kos Mahasiswa

Jl. Karya Wiguna

Jl. Raya Tlogomas

05/05/2010 Posted by | Contoh PKM | 4 Komentar

KOPI BIJI DUWET (Eugenia Cumini) TWO IN ONE SEBAGAI OBAT DIABETES MELLITUS

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Diabetes mellitus (DM) merupakan sindroma khas yang ditandai hiperglikemia kronik serta gangguan metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein yang dihubungkan dengan kekurangan insulin baik relative maupun absolute serta gangguan kerja insulin (Dalimarta, 2005).

Salah satu penyebab penyakit Diabetes Melitus adalah konsumsi zat gizi (terutama karbohidrat dan lemak) yang tidak seimbang atau berlebihan. Kelebihan asupan karbohidrat atau lemak berkaitan dengan kemampuan tubuh untuk memanfaatkannya, misalnya tubuh akan meningkatkan sekresi (pengeluaran) insulin untuk mengimbangi. Insulin berupaya menjaga kadar glukosa (gula) darah pada taraf normal. Namun bila kelebihan asupan tersebut berlangsung, akhirnya insulin tidak lagi melaksanakan tugasnya untuk menjaga kadar gula darah pada taraf normal (Rimbawan dan Siagian, 2004).

Penyakit diabetes mellitus dalam jangka panjang dapat mengakibatkan risiko gangguan lebih lanjut pada retina dan ginjal kerusakan saraf perifer dan mendorong terjadinya penyakit ateroskierosis pada jantung, kaki dan otak (Widowati, 1997).

Penyakit yang akan ditimbulkan oleh penyakit gula darah ini adalah gangguan penglihatan mata, katarak, penyakit jantung, sakit ginjal, impotensi seksual, luka sulit sembuh dan membusuk/gangren, infeksi paru-paru, gangguan pembuluh darah, stroke dan sebagainya (Anonymous, 2008).

Dari berbagai laporan didapatkan jumlah penderita diabetes mellitus semakin meningkat. International Diabetic Federation (IDF) mengestimasikan bahwa jumlah penduduk Indonesia usia 20 tahun ketas menderita DM sebanyak 5,6 juta orang pada tahun 2001 dan akan meningkat menjadi 8,2 juta pada 2020, sedang Survei Depkes 2001 terdapat 7,5 persen penduduk Jawa dan Bali menderita DM (Anonymous, 2005).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, penderita diabetes di Indonesia akan mengalami kenaikan dari 8,4 juta jiwa pada 2000, menjadi 21,3 juta jiwa pada 2030. Hal ini menjadikan Indonesia menduduki ranking ke-4 dunia, setelah Amerika Serikat, India dan Cina (Anonymous, 2008).

Tjokroprawiro (2006) menyatakan, tahun 1994 jumlah penderita diabetes mellitus minimal 2,5 juta, pada tahun 2000 menjadi empat juta, dan tahun 2010 minimal lima juta. Dan ini menunjukan suatu peningkatan yang harus diwaspadai, mengigat banyak akibat fatal yang muncul dari perkembangan penyakit tersebut.

Pengobatan diabetes mellitus dapat diatasi dengan mengkonsumsi obat-obatan hipoglikemik baik berupa suntikan maupun tablet yang dapat di minum. Tetapi harga obat-obatan hipoglikemik dan terapai medis bagi penderita diabetes mellitus sekarang ada juga yang relative mahal dan sulit didapatkan. Sebagai contoh Nutrilite Bio C Plus 100 tablet dengan dosis pemakaian 1-3 kali / hari, seharga Rp.164.000,00; nutrilite fruit dan vegetable fiber 80 tablet dengan dosis pemakaian 1-2 kali/hari seharga Rp.101.000,00; hyperglycemia high calcium powder (tianshi) 90 tablet dengan dosis pemakaian 1-3 kali/hari seharga Rp.183.500,00.”.

Berdasarkan data di atas maka diperlukan salah satu cara pengobatan alternative dengan memakai bahan obat herbal yang dimaksud adalah suatu proses penyembuhan diabetes mellitus dengan menggunakan berbagai tanaman yang berkhasiat obat (Dalimantha, 2005).

Tumbuhan obat terbukti merupakan salah satu sumber bagi bahan baku obat anti diabetes mellitus karena diantara tumbuhan obat tersebut memiliki senyawa yang berkhasiat sebagai anti diabetes mellitus (Suharmiati, 2003).

Badan POM juga menyatakan beberapa tanaman dapat digunakan untuk menurunkan kadar glukosa darah, diantaranya adalah Duwet, Alpukat, Jagung, Lamtoro, Mahoni, Salam, jambu biji, Bawang putih, Kumis kucing, Keji beling, Daun sendok dan Labu parang (Sutrisna, 2003).

Menurut Dr.C.Graeser dari Bonn, Jerman adalah orang yang pertama kali menemukan khasiat biji duwet dan ekstrak buahnya yang bisa menyembuhkan penyakit diabetes mellitus. Ekstrak buah ini diketahui tidak beracun dan dapat menyembuhkan penyakit tanpa efek negatif (Sovi, 2005).

Duwet (Eugenia cumini) mengandung beberapa senyawa kimia yang terdapat pada beberapa bagian diantaranya, pada buah terkandung senyawa penyamak tanin, minyak terbang, damar, asam gallus, dan glikosida,asam galat, triterpenoid. Pada biji terkandung senyawa tanin, asam galat, glukosida phytomelin, dan alfa-phytosterol yang bersifat anticholestemik, minyak atsiri, jambosin (alkaloid), triterpenoid.

Zat tanin, asam galat,dan senyawa alkaloid (jambosin) mempunyai kemampuan menurunkan kadar glukosa darah. Selain itu, senyawa alkaloid (jambosin) juga dapat meningkatkan konsentrasi insulin plasma.

Berangkat dari wacana diatas, maka penulis menggagaskan pengolahan  biji juwet dan cengkeh sebagai obat diabetes melitus, dengan judul “ Kopi Biji Duwet Two In One Sebagai Obat Diabetes Mellitus”.  Hal ini dalam upaya pengobatan diabetes mellitus yang semakin tinggi di Indonesia serta pemanfaatan tanaman lokal sebagai obat.

1.2 Perumusan Masalah

  1. Dapatkah kopi kopi biji duwet (Eugenia cumini) dan cengkeh (Syzygium aromaticum) digunakan sebagai obat diabetes mellitus?
  2. Bagaimanakah cara penggunaan kopi biji duwet (Eugenia cumini) dan cengkeh (Syzygium aromaticum) dalam upaya pengobatan penyakit diabetes mellitus?

1.3 Tujuan

1. Untuk mengetahui penggunaan kopi biji duwet (Eugenia cumini) dan cengkeh (Syzygium aromaticum) sebagai obat diabetes mellitus.

2. Untuk mengetahuo cara penggunaan kopi biji duwet (Eugenia cumini) dan cengkeh (Syzygium aromaticum) dalam upaya pengobatan penyakit diabetes mellitus

1.4 Manfaat

Berdasarkan paparan diatas dimulai dari latar belakang, rumusan masalah dan tujuan, maka manfaat yang diharapkan dalam penulisan karya ilmiah ini adalah:

    1. Bagi masyarakat umum, penulisan karya ilmiah ini dapat dijadikan bacaan kesehatan untuk pengobatan penyakit diabetes mellitus dimana pengobatannya dikenal sangat mahal.
    2. Bagi pemerintah, informasi ini dapat membantu dalam program pengobatan penyakit diabetes mellitus dan pemanfatan tanaman tradisional sebagai obat.
    3. Bagi dunia keilmuan, penulisan karya ilmiah ini dapat memberikan sumbangan pemikiran berupa kajian-kajian literature yang kemudian dapat pula digunakan sebagai upaya kesehatan masyarakat.

1.4 Uraian Singkat

Biji duwet mempunyai kandungan berupa senyawa tanin, asam galat dan jambosin (alkaloid), dimana senyawa ini mempunyai kemampuan menurunkan kadar glukosa darah. Kandungan senyawa fenolik pada cengkeh dapat berperan sebagai antioksidan dan secara kultural biasa digunakan dalam minuman. Cengkeh juga terdapat senyawa tanin yang mempunyai kemampuan menurunkan kadar glukosa darah

Berdasarkan hal tersebut, penulis menemukan solusi baru yang lebih aman, mudah dan murah serta tidak memerlukan waktu lama untuk proses pembuatannya. Cara ini lebih efektif digunakan oleh masyarakat kalangan manapun serta dapat membantu pihak terkait terutama masalah pengeluaran biaya untuk penanganan diabetes mellitus yang saat ini memakan banyak biaya.

Diharapkan dengan pemanfaatan biji duwet dan cengkeh sebagai kopi untuk terapi pengobatan penyakit diabetes mellitus, penderita diabetes terhindar dari efek samping sebab tidak mengandung senyawa kimia berbahaya serta dapat memperkecil pengeluaran dan mempersingkat waktu pembuatan.

BAB II

TELAAH PUSTAKA

2.1       Tinjuan Umum Tanaman

2.2       Biologi Tanaman Duwet (Eugenia cumini)

2.2.1    Klasifikasi

Kingdom         : Plantae

Divisi               : Spermatophyta

Subdivisi         : Angiospermae.

Kelas               : Dicotyledonae

Bangsa                        : Myrtales

Family             : Myrtaceae

Marga              : Eugenia.

Jenis                : Eugenia cumini Merr

2.2.2 Morfologi

Pohon dengan tinggi 10-20 m ini berbatang tebal, tumbuhnya bengkok, dan bercabang banyak. Daun tunggal, tebal, tangkai daun 1-3,5 cm. Buahnya buah buni, lonjong, panjang 2-3 cm, masih muda hijau, setelah masak warnanya merah tua keunguan. Biji satu, bentuk lonjong, keras, warnanya putih (Anonymous, 2008).

Gambar 01 Buah Duwet.

2.2.3 Distribusi dan Habitat

Duwet tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 500 m dpl. Biasa ditanam di pekarangan atau tumbuh liar, terutama di hutan jati.

Tumbuhan ini dapat hidup di tanah subur yang drainasenya baik dan dapat tumbuh tidak mengenal musim. Di Indonesia duwet hampir terdapat disemua daerah, tanaman ini mudah tumbuh dimana saja, hanya membutuhkan sedikit sinar matahari, dan sedikit air, duwet dapat berkembang biak melalui bijinya, juga dengan mencangkoknya. Pohon duwet tahan terhadap kekeringan cocok ditanam di pinggir jalan sekitar sekolah atau di tempat umum seperti halaman atau kebun (Novi, 2008).

2.2.4 Manfaat

Duwet (Eugenia cumini) dapat digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit diantaranya penyakit diabetes mellitus, ngompol (inkontinensia urin), diare, masuk angin, Batuk kronis, sesak napas (asma), batuk rejan, batuk pada TB paru disertai nyeri dada serta sariawan (Novi, 2008).

2.2.5 Kandungan Kimia

Duwet (Eugenia cumini) mengandung beberapa senyawa kimia yang terdapat pada beberapa bagian diantaranya, pada buah terkandung senyawa penyamak tanin, minyak terbang, damar, asam gallus, dan glicosida,asam galat, triterpenoid. Pada biji terkandung senyawa tanin, asam galat, glukosida phytomelin, dan alfa-phytosterol yang bersifat anticholestemik, minyak atsiri, jambosin (alkaloid), triterpenoid . Sementara itu, pada kulit pohonnya terkandung seyawa zat samak, asam galat, alkaloid (jambosin) dan jambulol, Triterpenoid, zat tanin.

2.3 Biologi Tanaman Cengkeh  (Syzygium aromaticum)

2.3.1    Klasifikasi

Kingdom         : Plantae

Divisi               : Spermatophyta

Subdivisi         : Angiospermae.

Kelas               : Dicotyledonae

Bangsa                        : Myrtales

Family             : Myrtaceae

Marga              :  Syzygium

Jenis                : Syzygium aromaticum

2.3.2 Morfologi

Pohon ini tingginya bisa lebih dari 20m dan umurnya bisa ratusan tahun. Cabang dan daunnya lebat. Daunnya lonjong berujung lancip. Panjangnya kira-kira 10cm dan lebarnya 3cm. Bunganya bergerombol diujung-ujung ranting. Kuncup bunganya diambil lalu dijemur sampai coklat kehitaman. Baunya harum pedas, selain untuk obat juga banyak digunakan untuk bumbu masak dan ramuan rokok kretek. Selain kuntum bunganya, daunnya juga dipakai dalam pengobatan.

Gambar 02  Tanaman Cengkeh.

2.3.3 Distribusi dan Habitat

Tumbuhan cengkeh akan tumbuh dengan baik pada daerah yang cukup air dan mendapat sinar matahari langsung. Di Indonesia, cengkeh cocok ditanam baik di daerah daratan rendah dekat pantai maupun di pegunungan pada ketinggian 600-1100 meter di atas permukaan laut dan di tanah yang berdrainase baik.

2.3.4 Manfaat

Kandungan senyawa fenolik pada cengkeh dapat berperan sebagai antioksidan dan secara kultural biasa digunakan dalam minuman. Selain itu, di dalam cengkeh juga terdapat senyawa tanin. Dimana senyawa ini  mempunyai kemampuan menurunkan kadar glukosa darah ( Suharmiati, 2003).

2.3.5 Kandungan Kimia

Cengkeh  (Syzygium aromaticum) memiliki kandungan antara lain minyak asiri 16-20% (terdiri dari eugenol 80%, asetil eugenol, iso-eugenol, eugenin, iso-eugenitin, kariolifen, furfural, metil amil keton), vanilin, eugenin, tanin, gom, serat, asam galotanat, dan kalsium oksalat.

2.4 Tinjuan Umum Diabetes Mellitus (DM).

2.4.1 Pengertian

Diabetes mellitus (DM) atau biasa disebut diabetes adalah penyakit kronik yang timbul karena terlalu banyak glukosa (Gula) dalam darah (kadar gula darah normal adalah 80-120 mg/dl (puasa), 100-180 mg/dl (setelah makan), dan 100-140 mg/dl (istirahat/ tidur) juga tergantung menurut usia dan ganguan penyakit tertentu (Sylvia, 1998), atau DM merupakan kelompok gangguan metabolik dengan suatu manifestasi umum, yaitu hiperglikemia (kadar gula darah tinggi) (Rimbawan dan siagian, 2004).

2.4.2 Gejala-gejala Diabetes Mellitus

Menurut Smith (2005), gejala-gejala klasik yang menunjukan bahwa seseorang terkena penyakit diabetes mellitus adalah sebagai berikut:

  • Sering buang air kecil
  • Rasa haus yang berlebihan
  • Rasa lapar yang terlalu sering muncul
  • Daya penglihatan yang kabur atau berubah
  • Daya sembuh yang sangat lambat, terutama pada tangan dan kaki
  • Sering terinfeksi jamur (pada wanita)
  • Kehilangan atau penambahan berat badan secara mendadak yang tidak diketahui penyebabnya
  • Mendengan bunyi denging atau mati rasa pada tungkai, kaki, atau jari-jari”.

2.4.3 Penyebab Diabetes Mellitus (DM).

Salah satu penyebab penyakit Diabetes Melitus adalah konsumsi zat gizi (terutama karbohidrat dan lemak) yang tidak seimbang atau berlebihan. Kelebihan asupan karbohidrat atau lemak berkaitan dengan kemampuan tubuh untuk memanfaatkannya, misalnya tubuh akan meningkatkan sekresi (pengeluaran) insulin untuk mengimbangi. Insulin berupaya menjaga kadar glukosa (gula) darah pada taraf normal. Namun bila kelebihan asupan tersebut berlangsung, akhirnya insulin tidak lagi melaksanakan tugasnya untuk menjaga kadar gula darah pada taraf normal (Rimbawan dan Siagian, 2004).

2.4.4 Jenis Diabetes Mellitus

Pada tahun 1997, diabetes mellitus dibedakan menjadi 3 yaitu DM tipe 1, Tipe 2, dan gestational diabetes (Rimbawan dan siagian, 2004).

  • Diabetes mellitus tipe 1 (insulin dependent mellitus)

Diabetes tipe 1 ini adalah bila tubuh perlu pasokan insulin dari luar, karena sel-sel beta dari pulau-pulau langerhansmengalami kerusakan, sehingga pangkreas berhenti memproduki insulin.

  • Diabetes mellitus tipe 2 (non-insulin dependent diabetes mellitus)

Diabetes tipe 2 terjadi jika insulin hasil produksi pangkreas tidak cukup atau sel lemak dan otot tubuh menjadi kebal terhadap insulin, sehingga terjadilah gangguan pengiriman gula kesel tubuh. Faktor penyebab ini adalah pola makan yang salah, proses penuaan, dan stress yang mengakibatkan resisten insulin.

Gejala diabetes tipe 2 lebih bertinggkat dan tidak muncul selama bertahun-tahun setelah serangan penyakit. Pengobatan kebanyakan dilakukan dengan pola makanan khusus dan berolahraga (Anonymous, 2004).

  • Gestational diabetes

Gestational diabetes atau diabetes mellitus saat kehamilan merupakan istilah untuk wanita yang menderita diabetes selama kehamilan dan kembali normal setelah melahirkan. Banyak wanita yang mengalami diabetes kehamilan kembali normal saat postpartum (setelah kehamilan), tetapi pada beberapa wanita tidak demikian.

Dalam kondisi parah, diabetes mellitus selama kehamilan tidak hanya menimbulkan kematian pada janin, tetapi juga pada ibu yang mengandung (Wijayakusuma, 2005)

2.4.5 Penelitian Biji Juwet Dan Cengkeh Dengan Diabetes mellitus

Menurut Dr.C.Graeser dari Bonn, Jerman adalah orang yang pertama kali menemukan khasiat biji duwet dan ekstrak buahnya yang bisa menyembuhkan penyakit diabetes mellitus. Ekstrak buah ini diketahui tidak beracun dan dapat menyembuhkan penyakit tanpa efek negatif (Sovi, 2005).

Penelitian di India mendapatkan hasil bahwa buah jamblang dapat mencegah timbulnya katarak akibat diabetes. Hasil penelitian menunjukkan biji, daun, dan kulit kayu jamblang mempunyai khasiat menurunkan kadar glukosa darah (efek hipoglikemik) pada penderita diabetes melitus tipe II.

Menurut Drs H Arief Hariana dalam Tumbuhan Obat & Khasiatnya seri 1, duwet memiliki rasa manis dan bersifat netral. Beberapa bahan kimia yang terdapat dalam duwet di antaranya zat samak, tanin, minyak terbang, damar, glukosida, dan asam galat. Efek farmakologis duwet di antaranya astringen, anti-malline, anti-cholesteremik, dan anti-diabetes.

BAB III

METODE PENULISAN

3.1 Sumber Data

Data tentang kandungan biji duwet sebagai obat diabetes mellitus. Duwet (Eugenia cumini) mengandung beberapa senyawa kimia yang terdapat pada beberapa bagian diantaranya, pada buah terkandung senyawa penyamak tanin, minyak terbang, damar, asam gallus, dan glicosida,asam galat, triterpenoid . Pada biji terkandung senyawa tanin, asam galat, glukosida phytomelin, dan alfa-phytosterol yang bersifat anticholestemik, minyak atsiri, jambosin (alkaloid), triterpenoid . Sementara itu, pada kulit pohonnya terkandung seyawa zat samak, asam galat, alkaloid (jambosin) dan jambulol, Triterpenoid, zat tanin.

Data dan fakta yang berhubungan untuk tema ini berasal dari tahapan-tahapan pengumpulan data dengan pembacaan kritis terhadap ragam literatur (library research) yang berhubungan dengan tema pembahasan dan fakta-fakta lain berasal dari internet, artikel-artikel, dan koran. Dengan demikian penulis mengelompokan atau menyeleksi data dan informasi tersebut berdasarkan katagori atau relevansi yang kemudian selanjutnya ketahapan analisis dan pengambilan kesimpulan.

3.2 Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data dari hasil observasi dan pendataan beragam literatur.

3.3 Metode Pengolahan  dan Analisis Data

Teknik anilisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif kualitataif.  Menurut Arikunto (1998: 25), analisis deskriptif kualitatif adalah analisis ynag digambarkan dengan kata-kata atau kalimat,dipisah-pisahkan menurut kategori untuk memperoleh kesimpulan.

Untuk analisis data yang berupa pesan maka digunakan cara analisis isi (content analysis). Analisis ini menghubungakan penemuan berupa kritesa atau teori. Analisis yang dilakukan pada nalaisis isi karya tulis ini menggunakan interactive model (Miles dan Huberman, 1994). Model ini terdiri dari empat componen yang saling berkaitan, yaitu (1) pengumpulan data, (2) penyederhanan atau reduksi data, (3) penyajian data dan (4) penarikan data pengujian atau vertifikasi kesimpulan

BAB IV

ANALISIS DAN SINTESIS

4.1 Analisis Permasalahan

Tjokroprawiro (2006) menyatakan, tahun 1994 jumlah penderita diabetes mellitus minimal 2,5 juta, pada tahun 2000 menjadi empat juta, dan tahun 2010 minimal lima juta.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, penderita diabetes di Indonesia akan mengalami kenaikan dari 8,4 juta jiwa pada 2000, menjadi 21,3 juta jiwa pada 2030. Hal ini menjadikan Indonesia menduduki ranking ke-4 dunia, setelah Amerika Serikat, India dan Cina (Anonymous, 2008).

Pengobatan diabetes mellitus dapat diatasi dengan mengkonsumsi obat-obatan hipoglikemik baik berupa suntikan maupun tablet yang dapat di minum. Tetapi harga obat-obatan hipoglikemik dan terapai medis bagi penderita diabetes mellitus sekarang ada juga yang relative mahal dan sulit didapatkan

.

4.2 Sintesis Pemecahan Masalah

Berdasarkan permasalahan tersebut penulis membuat alternatif baru untuk pengobatan penyakit diabetes mellitus dengan menggunakan tumbuhan obat yaitu biji duwet. Tumbuhan obat terbukti merupakan salah satu sumber bagi bahan baku obat anti diabetes mellitus karena diantara tumbuhan obat tersebut memiliki senyawa yang berkhasiat sebagai anti diabetes mellitus.

Badan POM juga menyatakan beberapa tanaman dapat digunakan untuk menurunkan kadar glukosa darah, diantaranya adalah Duwet, Alpukat, Jagung, Lamtoro, Mahoni, Salam, jambu biji, Bawang putih, Kumis kucing, Keji beling, Daun sendok dan Labu parang.

Biji Duwet tersebut dikeringkan dan dibuat kopi bubuk yang dipadukan dengan cengkeh untuk menambah cita rasa dan memperkuat senyawa penurun kadar glukosa darah. Pemanis dalam kopi ini digunakan sakarin yang dibuat khusus untuk penderita diabetes mellitus. Pembuatan Kopi Biji Duwet Two In One sebagai berikut;

Pemisahan daging buah dan biji buah duwet
Biji duwet dicuci
Biji duwet dan cengkeh disangrai sebetar
Dalam 1 bungkus kopi= (15 biji duwet+5 cengkeh) dihaluskan dan ditambahkan sakarin
Pembungkusan

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 KESIMPULAN

Dari hasil pembahasan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Diabetes mellitus merupakan merupakan sindroma khas yang ditandai hiperglikemia kronik serta gangguan metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein yang dihubungkan dengan kekurangan insulin baik relative maupun absolute serta gangguan kerja insulin. Penyakit ini termasuk penyakit yang membahayakan di Indonesia.

2. Pemanfaatan biji duwet dan cengkeh sebagai obat diabetes mellitus dalam bentuk kopi bubuk akan lebih efektif digunakan oleh masyarakat kalangan manapun  serta dapat membantu pemerintah dalam pengobatan diabetes mellitus yang semakin mahal.

5.2 SARAN

1. Masyarakat akan menggunakan alternatif pengobatan ini karena pengobatan ini lebih efektif dan lebih terjangkau.

2. Melalui penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pengetahuan bagi para calon peneliti selanjutnya agar dapat menemukan alternatif baru untuk mengobati diabetus militus.

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2008. Diabetes Mellitus, The Silent Killer. http://www.wikimu.com/News/Kesehatan.aspx (27 Maret 2009)

Anonymous. 2008. Indonesia Urutan Ke-4 Penderita Kencing Manis (diabetes melitus/DM. http://www.ottopharm.com/news ( 27 Maret 2009).

Anonymous. 2009. Basmi Nyamuk dengan Tumbuhan Herba.

http://diancoy.blogspot.com/2008/07/manfaat-daun-kemangi.html (27 Maret 2009).

Dalimartha, Setiawan. 2005. Atlas Tumbuhan Obat Indonesia Jilid 3. Jakarta; Pustaka Suara.

Dalimartha, Setiawan. 2005. Ramuan Tradisional Untuk Pengobatan Diabetes Mellitus. Bogor; Penebar swadaya.

Hamilton, J.D. 2000. Programming CGI 101. http://www.cgi.com/class/intro.html (27 Maret 2009)

Novi.2005. Penelitianku Duwet. http://ophie27.blogspot.com/2008/12/penelitianku-duwet.html ( 27 Maret 2009-04-03)

Sutrisna.2005. Uji Efek Penurunan Kadar Glukosa Darah Ekstrak Air Buah Jambu Biji (Psidium guajava L) Pada Kelinci The Decrease Of Blood Glukosa Consentration Of Water Extract Guajava (Psidium guajava L.)In Rabbits. Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta

Rimbawan & Siagian A. 2004. Indeks Glikemik Pangan. Jakarta; Penebar swadaya.

Smith, M.D. 2005. Preventing & Reversing diabetes naturally. Jakarta; Buana Ilmu Popular Kelompok Gramedia.

Tjokroprawiro, Askandar. 2006. Diabetes Mellitus: Capita Selecta 2000-D Diabetes and Nutrition Centre-Dr Soetomo Teaching Hospital. School of medicine airlangga university, Surabaya.

Widowati,L., B. Dzulkarnain, dan Sa’roni. 1997. Tanaman Obat untuk Diabetes Mellitus. Jakart; .Pusat Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Departemen Kesehatan RI.

Wijayakusuma. 2005. Bebas Diabetes Melitus Ala Hembing.  Jakarta;  Puspa Suara.

05/05/2010 Posted by | Contoh PKM | 5 Komentar

TAFSIR

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Fenomena teks (Al-Quran) merupakan aspek yan sangat akrusial dalam peradaban islam, sebab pertumbuhan dan perkembangan islam tidak lepas dari dinamika pemahaman umat islam terhadap al-quran yang berbentuk uraian kata yang termanifestasikan dalam bentuk teks.karena itu Nars Abu zaid dalam mafhum al-nash Dirasah fi ulumal-quran, mengatakan bahwa islam merupakan peradaban teks. (hadârah al-nash) atau peradaban ta’wîl (hadharah al- ta’wîl),  atau dalam istilah al-Jabiri dalam Binyah al-‘Aql al-‘Araby disebut sebagai hadhârah al-fiqh dan  hadhârah al-bayân, dua istilah yang digunakan al-Jabiri untuk menunjukkan betapa pentingnya teks (nash) dalam peradaban Islam.

Sentralitas teks yang berarti sentralitas al-Quran ini menunjukan bahwa berbagai fundamen intelektual dan kultural ummat Islam tidak mungkin  dibangun  dengan  mengabaikan  posisi  al-Quran  dalam dialektika ummat Islam dengan realitas sosialnya.   Dengan kata lain, tradisi  pemikiran yang berkembang dalam dunia Islam pada dasarnya merupakan kompleks gagasan dan pemikiran yang sarat dengan ide dan wacana  hermeneutis yang berpusat pada al-Quran. Al-Quran sendiri digambarkan Mohammed Arkoun dalam Al-Fikr al-Islâm: Naqd wa Ijtihâd sebagai teks atau peristiwa pembentuk pertama (al-hadats al-ta’sîsiyyu al- awwal) yang telah melahirkan sedemikian banyak teks-teks tertafsir (al- nash al-tafsîri) dalam medan epistemologi yang begitu beragam mulai dari fikih, tafsir, kalam, tasawuf  dan ilmu social.

Karena itu, dalam rentang waktu yang panjang telah muncul puluhan bahkan ratusan buku tafsir yang mencoba menjelaskan kandungan maknanya berdasarkan pendekatan dan metode yang beragam pula. Persoalannya adalah bagaimanakah memperlakukan teks tersebut secara tepat, agar teks tersebut tidak membelenggu manusia yang hidup di zaman sekarang,  tetapi sebaliknya dengan teks tersebut mampu memberikan solusi terhadap situasi sosial zamannya. Berdasarkan persoalan di atas, tulisan  ini  akan  mencoba  mengkaji  hakikat  epistemologis  yang menyelimuti tradisi tafsir  tersebut.

BAB II

ISI

2.1 Sejarah Tafsir

Pada saat Al Qur’an di turunkan, Rosul SAW. yang berfungsi sebagai mubayyin (pemberi penjelasan), menjelaskan kepada sahabat-sahabatnya tentang arti dan kandungan Al Qur’an, khususnya menyangkut ayat-ayat yang tidak di pahami dan samar artinya. Keadaan ini berlangsung sampai dengan wafatnya Rosul. Walaupun harus di akui bahwa  penjelasan tersebut tidak semua kita ketahui akibat tidak sampainya riwayat-riwayat tentangnya atau karena memang Rosul sendiri tidak menjelaskan semua kandungan Al Qur’an.

Kalau pada masa Rosul para sahabat menanyakan persoalan-persoalan yang tidak jelas kepada beliau, maka setelah wafatnya, mereka terpaksa melakukan ijtihad, khususnya mereka yang mempunyai kemampuan seperti Aly bin Abi Tholib, Ibnu Abbas, Ubay bin Ka’ab, dan Ibnu Mas’ud. Sementara sahabat ada pula yang menanyakan beberapa masalah, khususnya sejarah Nabi-Nabi atau kisah-kisah yang tercantum dalam Al Qur’an kepada tokoh-tokoh ahlul kitab yang telah memeluk agama Islam, seperti Abdullah bin Salam, Ka’ab Al Akhbar, dan lain-lain. Inilah yang merupakan benih lahirnya Israiliyyat.

Disamping itu, para tokoh tafsir dari kalangan sahabat yang disebutkan di atas mempunyai murid-murid para tabi’in, khususnya di kota-kota tempat mereka tinggal. Sehingga lahirlah tokoh-tokoh tafsir baru dari kalangan tabi’in di kota-kota tersebut, seperti: (a) Sa’id bin Jubair, Mujahid bin Jabr, di Makkah, yang ketika itu berguru kepada Ibnu Abbas. (b) Muhammad bin Ka’ab, Zaid bin Aslam, di Madinah, yang ketika itu berguru kepada Ubay bin Ka’ab. Dan (c) Al Hasan Al Bashri, Amir Al Sya’bi, di Irak, yang ketika itu berguru kepada Abdullah bin Mas’ud.

Gabungan dari tiga sumber di atas, yaitu penafsiran Rosulullah, penafsiran sahabat-sahabat, serta penafsiran tabi’in, di kelompokkan menjadi satu kelompok yang dinamai Tafsir bi Al-Ma’tsur. Dan masa ini dapat di jadikan periode pertama dari perkembangan tafsir. Berlakunya periode pertama tersebut dengan berakhirnya masa tabi’in, sekitar tahun 150 H, merupakan periode kedua dari sejarah perkembangan tafsir.

Pada mulanya usaha pentafsiran ayat-ayat Al Qur’an berdasarkan ijtihad masih sangat terbatas dan terikat dengan kaidah-kaidah bahasa serta arti-arti yang di kandung satu kosa kata. Namun sejalan dengan perkembangan zaman yang tak bisa di bendung lagi, Al Qur’an terus memberikan peluang berbagai macam pentafsiran, seperti yang di katakan oleh ‘Abdulloh Darras dalam An-Naba’ Al-Azhim: “Bagaikan intan yang setiap sudutnya memancarkan cahaya yang berbeda dengan apa yang terpancar dari sudut-sudut yang lain, dan tidak mustahil jika anda mempersilahkan orang lain memandangnya, maka ia akan melihat lebih banyak dari apa yang anda lihat.” Sehingga muncullah berbagai corak penafsiran antara lain:  (a) corak sastra bahasa;  (b) corak filsafat dan teologi; (c) corak penafsiran ilmiah; (d) corak fiqih atau hukum; (e) corak tasawuf; (f) corak sastra budaya kemasyarakatan.

Dari segi perkembangan kodifikasi (penulisan) penafsiran dapat di golongkan menjadi tiga periode: Periode I, yaitu pada masa Rosulullah SAW, sahabat, dan permulaan masa tabi’in, di mana tafsir belum tertulis dan secara umum periwayatan ketika itu tersebar secara lisan. Periode II, bermula dengan kodifikasi hadist secara resmi pada masa pemerintahan ‘Umar ibn Abdul ‘Aziz (99-101 H). Tafsir ketika itu ditulis bergabung dengan penulisa hadist-hadist, dan dihimpun dalam satu bab seperti bab-bab hadist, walaupun tentunya penafsiran yang ditulis itu umumnya adalah Tafsir bi Al Ma’tsur. Dan periode III, dimulai dengan penyusunan kitab-kitab tafsir secara khusus dan berdiri sendiri, yang oleh sementara ahli diduga dimulai oleh Al Farra’ (w.207 H). dengan kitabnya yang berjudul Ma’ani Al qur’an.

Di lain segi, sejarah perkembangan tafsir dapat pula ditinjau dari sudut metode penafsiran. Walaupun disadari bahwa setiap mufassir mempunyai metode yang berbeda-beda dalam perincianya dengan mufassir lain. Namun secara umum dapat diamati sejak periode ketiga dari penulisan kitab-kitab tafsir sampai tahun 1960, para mufassir menafsirkan ayat-ayat Alqur’an secara ayat demi ayat, sesuai dengan susunan dalam mushaf. Penafsiran yang yang berdasarkan perurutan mushaf ini dapat menjadikan petunjuk-petunjuk Alqur’an terpisah-pisah , serta tidak disodorkan kepada pembacanya secara utuh dan menyeluruh. Memang satu masalah dalam Al qur’an sering dikemukakan secara terpisah dan dalam beberapa surat. Ambilah dalam masalah riba, yang dikemukakan dalam surat Al Baqarah,  Ali Imron,  dan  Ar Rum,  sehinga untuk mengetahui pandangan Al Qur’an secara menyeluruh dibutuhkan pembahasan yang menyeluruh dan mencakup ayat-ayat tersebut dalam surat yang berbeda-beda. Disadari pula oleh para Ulama’ khususnya AL-Syathibi (w. 1388 M), bahwa setiap surat walaupun permasalahanya berbeda-beda, namun ada satu sentral yang mengikat dan menghubungkan masalah-masalah tersebut. Dan pada bulan Januari 1960, Syaikh Mahmud Syaltut menyusun kitab tafsirnya, Tafsir Al qur’an Al karim, dalam bentuk penerapan ide yang dikemukakan oleh Al-Syahibi tersebut Syaltut tidak lagi menafsirkan ayat demi ayat, tetapi membahas surat demi surat, atau bagian-bagian tertentu dalam surat, kemudian merangkainya dengan tema sentral yang terdapat dalam satu surat tersebut. Metode ini diberi nama (maudu’i).

Namun apa yang di tempuh oleh Syalthut belum menjadikan pembahasan mengenai petunjuk Al Qur’an yang dipaparkan secara menyeluruh, karena seperti yang telah dikemukakan di atas, bahwa satu masalah bisa ditemukan dalam berbagai surat. Atas dasar ini timbul ide untuk menghimpun semua ayat yang berbicara tentang satu masalah tertentu, kemudian mengaitkan satu dengan yang lain, dan menafsirkan secara utuh dan menyeluruh. Ide ini di Mesir dikembangkan oleh Prof. Dr. Ahmad Sayyid Al Kumiy pada akhir tahun 60 an. Ide ini pada hakekatnya merupakan kelanjutan dari metode Mawdhu’iy mempunyai dua pengertian: pertama, penafsiran menyangkut satu surat dalam Al Qur’an dengan menjelaskan tujuan-tujuannya secara umum dan yang merupakan tema sentralnya, serta menhubungkan persoalan-persoalan yang beranekan ragam dalam surat tersebut antara satu dengan lainnya dan juga dengan tema tersebut, sehingga satu surat tersebut dengan berbagai masalah-masalahnya merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan.

Kedua, penafsiran yang bermula dari menghimpun ayat-ayat Al Qur’an yang membahas satu masalah tertentu dari berbagai ayat atau surat Al Qur’an dan yang sedapat mungkin diurut sesuai dengan urutan turunnya, kemudian menjelaskan pengertian menyeluruh dari ayat-ayat tersebut, guna menarik petunjuk Al-Qur’an secara utuh tentang masalah yang dibahas itu. Demikian perkembangan penafsiran Al-Qur’an darfi segi metode, yang dalam hal ini ditekankan menyangkut pandangan terhadap pemilihan ayat-ayat yang ditafsirkan (yaitu menurut urut-urutannya).

2.2 Pengertian Tafsir

Tafsir secara etimologis, merupakan bentuk mashdar kata: Fassar-Yufassir-Tafsîr, yang berarti kasya] atau membuka. Bisa dikatakan, bahwa lafadz: Fasar, merupakan isytiqâq al-akbar (pecahan kata yang kompleks), dari: Safar yang berarti membuka, dan Rafas yang berarti izâlah (membuang), yang sejenis dengan membuka. Dalam konteks inilah, al-Qur’an menyatakan:

وَلا يَأْتُونَكَ بِمَثَلٍ إِلا جِئْنَاكَ بِالْحَقِّ وَأَحْسَنَ تَفْسِيرًا

Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu yang ganjil, melainkan Kami datangkan kepadamu suatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya. (Q.s. al-Furqân: 33).

Secara terminologis, ‘Ali al-Hasan menjelaskan, bahwa tafsir adalah ilmu yang membahas al-Qur’an dari aspek penunjukannya kepada maksud Allah berdasarkan kemampuan manusia. Batasan yang lebih sederhana, sebagaimana disebutkan oleh an-Nabhâni, menyatakan bahwa tafsir merupakan penjelasan sesuatu yang diinginkan oleh lafadz. Sementara al-Jurjâni  (w. 816 H) menyatakan, bahwa tafsir adalah penjelasan makna ayat, permasalahan, kisah dan sebab diturunkannya ayat dengan lafadz yang menunjukkannya secara transparan.

Secara etimologi juga bisa disebut sebagai Penjelasan, Pengungkapan, dan Menjabarkan kata yang samar. Adapun secara terminologi tafsir adalah penjelasan terhadap Kalamullah atau menjelaskan lafadz-lafadz al-Qur’an dan pemahamannya. Ilmu tafsir merupakan ilmu yang paling mulia dan paling tinggi kedudukannya, karena pembahasannya berkaitan dengan Kalamullah yang merupakan petunjuk dan pembeda dari yang haq dan bathil. Ilmu tafsir telah dikenal sejak zaman Rasulullah dan berkembang hingga di zaman modern sekarang ini.

Jadi, Secara umum Ilmu tafsir adalah ilmu yang bekerja untuk mengetahui arti dan maksud dari ayat-ayat al Qur’an. Pada waktu Nabi Muhammad masih hidup, beliau sendiri yang menjelaskan apa maksud dari ayat Al Qur’an, maka hadis Nabi disebut sebagai penjelasan dari al Qur’an. Setelah Nabi wafat, para sahabat berusaha menerangkan maksud al Qur’an bersumber dari pemahaman mereka terhadap keterangan nabi dan dari suasana kebatinan saat itu. Pada masa dimana generasi sahabat sudah tidak ada yang hidup, maka pemahaman al Qur’an dilakukan oleh para ulama, dengan interpretasi. Ketika itulah tafsir tersusun sebagai ilmu.

2.2.1 Pengertian Tafsir Menurut bahasa

Terjadi perbedaan pendapat, ada yang mengatakan bahwa tafsir berasal dari kata tafsiroh yang berarti yang berarti statoskop, yaitu alat yang dipakai oleh dokter untuk memeriksa orang sakit, yang berfungsi membuka dan menjelaskan, sehingga tafsir berarti penjelasan. Mufasir dengan tafsirnya dapat membuka arti ayat, kisah-kisah dan sebab-sebab turunnya (Az Zarkasyi, II, 1957: 147).

Menurut Syekh Manna’ul Qoththan, kata tafsir mengikuti wazan “taf’il”, dari kata “fasara” yang berarti menerangkan, membukan dan menjelaskan makna yang ma’qul (Manna’ul Qaththan, 1971: 277). Dari beberapa pendapat tersebut diatas dapat disimpulkan, bahwa tafsir berarti keterangan, penjelasan atau kupasan yang di pakai untuk menjelaskan maksud dari kata-kata yang sukar.

2.2.2 Pengertian Tafsir Menrut Istilah

1. Menurut Abu Hayyan

Tafsir adalah menerangkan cara baca lafat-lafat ayat dan i’robnya serta menerangkan                   segi – segi sastra susunan Al-Qur’an dan isyarat – isyarat ilmiahnya.

2. Menurut Imam Al-Zarkasyi

Tafsir ialah menjelaskan petunjuk- petunjuk Al-Qur’an dan ajaran-ajaran hukum-hukum dan hikmah Allah di dalam mensyariatkan hukum-hukum kepada umat manusia dengan cara yang menarik hati, membuka jiwa, dan mendorong orang untuk mengikuti petunjuk-Nya. Pengertian inilah yang lebih layak disebut sebagai tafsir.

2.3 Macam-Macam tafsir  berdasarkan Sumbernya

1.Tafsir bil-ma’tsur (Bir-riwayah)

2. Tafsir bir-ra’yi  (bid-driyah)

3. Tafsir isyari (bil-isyarah)

4. Tafsir bil Izdiwaji ( campuran)

1. Tafsir bil-ma’tsur

Tafsir bil-ma’tsur adalah penafsiran Al Qur’an dengan Qur’an, atau dengan Hadits ataupun perkataan para Shahabat, untuk menjelaskan kepada sesuatu yang dikehendaki Allah swt. Mengenai penafsiran Al Qur’an dengan perkataan para Shahabat ketahuilah, bahwasanya Tafsir Shahabat termasuk Tafsir yang dapat diterima dan dijadikan sandaran. Karena para Shahabat (semoga Allah meridhoi mereka), telah dibina langsung oleh Rasulullah saw, dan menyaksikan turunnya wahyu serta mengetahui sebab-sebab diturunkannya ayat.

Selain itu juga dikarenakan kebersihan hati mereka, dan ketinggian martabat mereka dalam kefashihan dan bayan. Juga karena faham mereka yang shahih dalam menafsirkan Kalam Allah swt. Dan juga dikarenakan mereka lebih mengetahui rahasia-rahasia yang terkandung dalam Al Qur’an dibandingkan seluruh manusia setelah generasi mereka.

Berkata Imam Hakim Rahimahullah: Sesungguhnya tafsir para Shahabat (semoga Allah meridhoi mereka) yang mana mereka telah menyaksikan wahyu dan turunnya Al Qur’an dihukumkan Marfu’ (sampai atau bersambung kepada Nabi saw). Ataupun dengan kata lain, tafsir para Shahabat mempunyai hukum hadits Nabawi yang Marfu’ kepada Nabi saw.

2. Tafsir bir-ra’yi

Tafsir bir-ra’yi adalah tafsir yang dalam menjelaskan maknanya, Mufassir hanya perpegang pada pemahaman sendiri. Dan penyimpulan (istinbath) yang didasarkan pada ra’yu semata. Seiring perkembangan zaman yang menuntut pengembangan metoda tafsir karena tumbuhnya ilmu pengetahuan pada masa Daulah Abbasiyah maka tafsir ini memperbesar peranan ijtihad dibandingkan dengan penggunaan tafsir bi al-Matsur. Dengan bantuan ilmu-ilmu bahasa Arab, ilmu qiraah, ilmu-ilmu Al-Qur’an, hadits dan ilmu hadits, ushul fikih dan ilmu-ilmu lain. Seorang mufassir akan menggunakan kemampuan ijtihadnya untuk menerangkan maksud ayat dan mengembangkannya dengan bantuan perkembangan ilmu-ilmu pengetahuan yang ada.

  • Pembagian Tafsir bir-ra’yi
  1. Tafsir Mahmud
  2. Tafsir madzmum

a. Tafsir Mahmud: Adalah suatu penafsiran yang sesuai dengan kehendak syari’at (penafsiran oleh orang yang menguasai aturan syari’at), jauh dari kebodohan dan kesesatan, sesuai dengan kaidah-kaidah bahasa arab, serta berpegang pada uslub-uslubnya dalam memahami nash-nash Qur’aniyah.

b. Tafsir al Madzmum: Adalah penafsiran Al Qur’an tanpa berdasarkan ilmu, atau mengikuti hawa nafsu dan kehendaknya sendiri, tanpa mengetahui kaidah-kaidah bahasa atau syari’ah. Atau dia menafsirkan ayat berdasarkan mazhabnya yang rusak maupun bid’ahnya yang tersesat.

Hukum Tafsir bir-ra’yi al Madzmum: Menafsirkan Al Qur’an dengan ra’yu dan Ijtihad semata tanpa ada dasar yang shahih adalah haram. (QS, Al Isra’: 36)

Firman Allah: “

tersembunyi, dan perbuatan dosa. (mengharamkan) melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu. Dan (mengharamkan) kamu mengatakan terhadap Allah dengan sesuatu yang tidak kamu ketahui.” (Al A’raf: 33)

Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma dia berkata, bersabda Rasulullah saw: “Barang siapa menafsirkan Al Qur’an dengan tanpa ilmu, maka siapkanlah tempatnya di neraka”.

3. Tafsir Isyari

Menurut kaum sufi setiap ayat mempunyai makna yang zahir dan batin. Yang zahir adalah yang segera mudah dipahami oleh akal pikiran sedangkan yang batin adalah yang isyarat-isyarat yang tersembunyi dibalik itu yang hanya dapat diketahui oleh ahlinya. Isyarat-isyarat kudus yang terdapat di balik ungkapan-ungkapan Al-Qur’an inilah yang akan tercurah ke dalam hati dari limpahan pengetahuan gaib yang dibawa ayat-ayat. Itulah yang biasa disebut tafsir Isyari.

4. Tafsir bil Izdiwaji ( Campuran )

Tafsir bil Izdiwaji disebut juga dengan metode campuran antara tafsir bil Matsur dan Tafsir bil Ra’yi yaitu menafsirkan Al-Qur’an yang didasarkan atas perpaduan antara sumber tafsir riwayat yang kuat dan shahih, dengan sumber hasil ijtihad akan pikiran yang sehat.

2.4 Macam-Macam Tafsir Berdasarkan Metodenya

1. Metode Tahlili (Analitik)

Metode Tahlili adalah metode menafsirkan Al-Qur’an yang berusaha menjelaskan Al-Qur’an dengan menguraikan berbagai seginya dan menjelaskan apa yang dimaksudkan oleh Al-Qur’an. Metode ini adalah yang paling tua dan paling sering digunakan. Tafsir ini dilakukan secara berurutan ayat demi ayat kemudian surat demi surat dari awal hingga akhir sesuai dengan susunan Al-Qur’an. Dia menjelaskan kosa kata dan lafazh, menjelaskan arti yang dikehendaki, sasaran yang dituju dan kandungan ayat, yaitu unsur-unsur I’jaz, balaghah, dan keindahan susunan kalimat, menjelaskan apa yang dapat diambil dari ayat yaitu hukum fikih, dalil syar’i, arti secara bahasa, norma-norma akhlak dan lain sebagainya.

Menurut Malik bin Nabi, tujuan utama ulama menafsirkan Al-Qur’an dengan metode ini adalah untuk meletakkan dasar-dasar rasional bagi pemahaman akan kemukzizatan Al-Qur’an, sesuatu yang dirasa bukan menjadi kebutuhan mendesak bagi umat Islam dewasa ini. Karena itu perlu pengembangan metode penafsiran karena metode ini menghasilkan gagasan yang beraneka ragam dan terpisah-pisah . Kelemahan lain dari metode ini adalah bahwa bahasan-bahasannya amat teoritis, tidak sepenuhnya mengacu kepada persoalan-persoalan khusus yang mereka alami dalam masyarakat mereka, sehingga mengesankan bahwa uraian itulah yang merupakan pandangan Al-Qur’an untuk setiap waktu dan tempat. Hal ini dirasa terlalu “mengikat” generasi berikutnya.

Ciri-ciri Metode Tahlili

Pola penafsiran yang diterapkan para penafsir yang menggunakan metode tahlili terlihat jelas bahwa mereka berusaha menjelaskan makna yang terkandung di dalam ayat-ayat Al-Qur’an secara komprehenshif dan menyeluruh, baik yang berbentuk al-ma’tsur, maupun al-ra’y, sebagaimana. Dalam penafsiran tersebut, Al-Qur’an ditafsirkan ayat demi ayat dan surat demi surat secara berurutan, serta tak ketinggalan menerangkan asbab al-nuzul dari ayat-ayat yang ditafsirkan.

Penafsiran yang mengikuti metode ini dapat mengambil bentuk ma’tsur (riwayat) atau ra’y (pemikiran). Diantara kitab tahlili yang mengambil bentuk ma’tsur (riwayat) adalah :

Ø      Jami’ al-Bayan ‘an Ta’wil al-Qur’an al-Karim, karangan Ibn Jarir al-Thabari (w. 310 H) dan terkenal dengan Tafsir al-Thabari.

ØMa’alim al-Tanzil, karangan al-Baghawi (w. 516 H)

Ø Tafsir al-Qur’an al-Azhim, karangan Ibn Katsir; dan

ØAl- Durr al-Mantsur fi al-Tafsir bi al-Ma’tsur, karangan al-Suyuthi (w. 911 H)

Adapun tafsir tahlili yang mengambil bentuk ra’y banyak sekali, antara lain :

Ø      Tafsir al-Khazin, karangan al-Khazin (w. 741 H)

ØAnwar al-Tanzil wa Asrar al-Ta’wil, karangan al-Baydhawi (w. 691 H)

Ø      Al-Kasysyaf, karangan al-Zamakhsyari (w. 538 H)

Ø      Arais al-Bayan fi Haqaiq al-Qur’an, karangan al-Syirazi (w. 606 H)

Ø      Al-Tafsir al-Kabir wa Mafatih al-Ghaib, karangan al-Fakhr al-Razi (w. 606 H)

Ø      Al-Jawahir fi Tafsir al-Qur’an, karangan Thanthawi Jauhari;

Ø      Tafsir al-Manar, karangan Muhammad Rasyid Ridha (w. 1935 M); dan lain-lain

2. Metode Ijmali (Global)

Metode ini adalah berusaha menafsirkan Al-Qur’an secara singkat dan global, dengan menjelaskan makna yang dimaksud tiap kalimat dengan bahasa yang ringkas sehingga mudah dipahami. Urutan penafsiran sama dengan metode tahlili namun memiliki perbedaan dalam hal penjelasan yang singkat dan tidak panjang lebar. Keistimewaan tafsir ini ada pada kemudahannya sehingga dapat dikonsumsi oleh lapisan dan tingkatan kaum muslimin secara merata. Sedangkan kelemahannya ada pada penjelasannya yang terlalu ringkas sehingga tidak dapat menguak makna ayat yang luas dan tidak dapat menyelesaikan masalah secara tuntas.

Ciri-ciri Metode Ijmali

Dalam metode ijmali seorang mufasir langsung menafsirkan Al-Qur’an dari awal sampai akhir tanpa perbandingan dan penetapan judul. Pola serupa ini tak jauh berbeda dengan metode alalitis, namun uraian di dalam Metode Analitis lebih rinci daripada di dalam metode global sehingga mufasir lebih banyak dapat mengemukakan pendapat dan ide-idenya. Sebaliknya di dalam metode global, tidak ada ruang bagi mufasir untuk mengemukakan pendapat serupa itu. Itulah sebabnya kitab-kitab Tafsir Ijmali seperti disebutkan di atas tidak memberikan penafsiran secara rinci, tapi ringkas dan umum sehingga seakan-akan kita masih membaca Al-Qur’an padahal yang dibaca tersebut adalah tafsirnya; namun pada ayat-ayat tertentu diberikan juga penafsiran yang agak luas, tapi tidak sampai pada wilayah tafsir analitis.

3. Metode Muqarin (komparatif)

Tafsir ini menggunakan metode perbandingan antara ayat dengan ayat, atau ayat dengan hadits, atau antara pendapat-pendapat para ulama tafsir dengan menonjolkan perbedaan tertentu dari obyek yang diperbandingkan itu.

Pengertian metode muqarin (komparatif) dapat dirangkum sebagai berikut :

a.Membandingkan teks (nash) ayat-ayat Al-Qur’an yang memiliki persamaan atau kemiripan redaksi dalam dua kasus atau lebih, dan atau memiliki redaksi yang berbeda bagi satu kasus yang sama;

b.Membandingkan ayat Al-Qur’an dengan Hadits Nabi SAW, yang pada lahirnya terlihat bertentangan;

c  Membandingkan berbagai pendapat ulama’ tafsir dalam menafsirkan Al-Qur’an.

Jadi dilihat dari pengertian tersebut dapat dikelompokkan 3 objek kajian tafsir, yaitu:

  1. Membandingkan Ayat Alquran satu dengan Ayat Alquran yang lain

Mufasir membandingkan ayat Al-Qur’an dengan ayat lain, yaitu ayat-ayat yang memiliki persamaan redaksi dalam dua atau lebih masalah atau kasus yang berbeda; atau ayat-ayat yang memiliki redaksi berbeda dalam masalah atau kasus yang (diduga) sama. Al-Zarkasyi mengemukakan delapan macam variasi redaksi ayat-ayat Al-Qur’an,sebagai berikut :

(a)        Perbedaan tata letak kata dalam kalimat, seperti:

“Katakanlah : Sesungguhnya petunjuk Allah itulah (yang sebenarnya) petunjuk” (QS : al-Baqarah : 1

“Katakanlah : Sesungguhnya petunjuk (yang harus diikuti) ialah petunjuk Allah” (QS : al-An’am : 71)

(b)   Perbedaan dan penambahan huruf, seperti :

“Sama saja bagi mereka apakah kamu memberi peringatan kepada mereka ataukah kamu tidak memberi peringatan kepada mereka, mereka tidak akan beriman” (QS : al-Baqarah : 6)

“Sama saja bagi mereka apakah kamu memberi peringatan kepada mereka ataukah tidak memberi peringatan kepada mereka, mereka tidak akan beriman” (QS : Yasin: 10)

(c) Pengawalan dan pengakhiran, seperti :

“…yang membaca kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka al-Kitab (al-Qur’an) dan al-Hikmah serta mensucikan mereka” (QS. Al-Baqarah :129)

(d)   Perbedaan nakirah (indefinite noun) dan ma’rifah (definte noun), seperti :

“…mohonkanlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Fushshilat : 36)

“…mohonkanlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-A’raf : 200)

(e)    Perbedaan bentuk jamak dan tunggal, seperti :

“…Kami sekali-kali tidak akan disentuh oleh api neraka, kecuali selama beberapa hari saja.” (QS. Al-Baqarah : 80)

“…Kami sekali-kali tidak akan disentuh oleh api neraka, kecuali selama beberapa hari yang dapat dihitung.” (QS. Ali-Imran : 24)

(f)     Perbedaan penggunaan huruf kata depan, seperti :

“Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman : Masuklah kamu ke negeri ini, dan makanlah …” (QS. Al-Baqarah : 58)

(g)    Perbedaan penggunaan kosa kata, seperti :

“Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman : Masuklah kamu ke negeri ini, dan makanlah …” (QS. Al-A’raf : 161)

“Mereka berkata : Tidak, tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati (alfayna) dari (perbuatan) nenek moyang kami.” (QS. Al-Baqarah : 170)

“Mereka berkata : Tidak, tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati (wajadna) dari (perbuatan) nenek moyang kami.” (QS. Luqman : 21)

(h)    Perbedaan penggunaan idgham (memasukkan satu huruf ke huruf lain),     seperti :

“Yang demikian ini adalah karena sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasulnya, barang siapa menentang (yusyaqq) Allah, maka sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya.” (QS. Al-Hasyr : 4)

“Yang demikian ini adalah karena sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasulnya. Barang siapa menentang (yusyaqiq) Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya.” (QS. Al-Hasyr : 4)

Dalam mengadakan perbandingan antara ayat-ayat yang berbeda redaksi tersebut di atas, ditempuh beberapa langkah : (1) menginventa-risasi ayat-ayat al-Qur’an yang memiliki redaksi yang berbeda dalam kasus yang sama atau yang sama dalam kasus berbeda, (2) Mengelompokkan ayat-ayat itu berdasarkan persamaan dan perbedaan redaksinya, (3) Meneliti setiap kelompok ayat tersebut dan menghubungkannya dengan kasus-kasus yang dibicarakan ayat bersangkutan, dan (4) Melakukan perbandingan.

4. Metode Maudhu’i (Tematik)

Metode ini adalah metode tafsir yang berusaha mencari jawaban Al-Qur’an dengan cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Qur’an yang mempunyai tujuan satu, yang bersama-sama membahas topik/judul tertentu dan menertibkannya sesuai dengan masa turunnya selaras dengan sebab-sebab turunnya, kemudian memperhatikan ayat-ayat tersebut dengan penjelasan-penjelasan, keterangan-keterangan dan hubungan-hubungannya dengan ayat-ayat lain kemudian mengambil hukum-hukum darinya.

Ciri-ciri Metode Mawdhu’i

Yang menjadi ciri utama metode ini ialah menonjolkan tema, judul atau topik pembahasan; sehingga tidak salah bila di katakan bahwa metode ini juga disebut metode “topikal”. Jadi mufasir mencari tema-tema atau topik-topik yang ada si tengah masyarakat atau berasal dari Al-Qur’an itu sendiri, ataupun dari yang lain. Kemudian tema-tema yang sudah dipilih itu dikaji secara tuntas dan menyeluruh dari berbagai aspek, sesuai dengan kapasitas atau petunjuk yang termuat di dalam ayat-ayat yang ditafsirkan tersebut. Artinya penafsiran yang diberikan tak boleh jauh dari pemahaman ayat-ayat Al-Qur’an, agar tidak terkesan penafsiran tersebut berangkat dari pemikiran atau terkaan belaka (al-Ra’y al-Mahdh).

Sementara itu Prof. Dr. Abdul Hay Al-Farmawy seorang  guru besar pada Fakultas Ushuluddin Al-Azhar, dalam bukunya Al-Bidayah fi Al-Tafsir Al-Mawdhu’i mengemukakan secara rinci langkah-langkah yang hendak ditempuh untuk menerapkan metode mawdhu’i. Langkah-langkah tersebut adalah :

(a)    Menetapkan masalah yang akan dibahas (topik);

(b)   Menghimpun ayat-ayat yang berkaitan dengan masalah tersebut;

(c)    Menyusun runtutan ayat sesuai dengan masa turunnya, disertai pengetahuan tentang asbab al-nuzulnya;

(d)   Memahami korelasi ayat-ayat tersebut dalam surahnya masing-masing;

(e)    Menyusun pembahasan dalam kerangka yang sempurna (out-line);

(f)     Melengkapi pembahasan dengan hadits-hadits yang relevan dengan pokok bahasan;

(g)    Mempelajari ayat-ayat tersebut secara keseluruhan dengan jalan menghimpun ayat-ayatnya yang mempunyai pengertian yang sama, atau mengkompromikan antara yang ‘am (umum) dan yang khas (khusus), mutlak dan muqayyad (terikat), atau yang pada lahirnya bertentangan, sehingga kesemuanya bertemu dalam satu muara, tanpa perdebatan atau pemaksaan.

(a)    Materi Ayat-Ayat

Dilihat dari sudut materi ada ayat-ayat Al-Qur’an yang tidak dapat diketahui kecuali oleh Allah atau oleh Rasul bila beliau menerima penjelasan dari Allah. Pengecualian ini mengandung beberapa kemungkinan arti, antara lain :

1.      Ada ayat-ayat yang memang tidak mungkin dijangkau pengertiannya oleh seseorang, seperti : ya-sin, alif lam mim, dan sebagainya.

2.      Ada ayat-ayat yang hanya diketahui secara umum artinya, atau sesuai dengan bentuk luar redaksinya, tetapi tidak dapat didalami maksudnya, seperti masalah-masalah metafisika, perincian ibadah an-sich, dan sebagainya, yang tidak termasuk dalam wilayah pemikiran atau jangkauan akal manusia.

(b)   Syarat-Syarat Penafsiran

Dari segi syarat penafsiran, khusus bagi penafsiran yang mendalam dan menyeluruh, ditemukan banyak syarat. Secara umum dan pokok dapat disimpulkan sebagai berikut :

1.      Pengetahuan tentang bahasa Arab dalam berbagai bidangnya;

2.      Pengetahuan tentang ilmu-ilmu Al-Qur’an, sejarah turunnya, hadits-hadits Nabi, dan Ushul Fiqh;

3.      Pengetahuan tentang prinsip-prinsip pokok keagamaan; dan

4.      Pengetahuan tentang disiplin ilmu yang menjadi materi bahasan ayat.

Bagi mereka yang tidak memenuhi persyaratan di atas, tidak dibenarkan untuk menafsirkan Al-Qur’an. Untuk itu ada dua hal yang sangat penting untuk digarisbawahi, yaitu :

1)      Menafsirkan berbeda dengan berdakwah atau berceramah berkaitan dengan tafsir ayat Al-Qur’an. Seseorang yang tidak memenuhi syarat-syarat di atas, tidak berarti terlarang untuk menyampaikan uraian tafsir, selama uraian yang dikemukakannya berdasarkan pemahaman para ahli tafsir yang telah memenuhi syarat di atas.

2)      Faktor-faktor yang mengakibatkan kekeliruan dalam penafsiran antara lain adalah :

a.       Subjektivitas mufasir;

b.      Kekeliruan dalam menerapkan metode atau kaidah;

c.       Kedangkalan dalam ilmu-ilmu alat;

d.      Kedangkalan pengetahuan tentang materi uraian (pembicaraan) ayat;

e.    Tidak memperhatikan konteks, baik asbab al-nuzul, hubungan atar ayat, maupun kondisi sosial masyarakat; dan

f.        Tidak memperhatikan siapa pembicara dan terhadap siapa pembicaraan ditujukan.

Melihat begitu mendalam dan sistematisnya dalam memahami Al-Qur’an dengan adanya berbagai persyaratan penafsiran terhadap Al-Qur’an sebagaimana tersebut di atas, maka tidaklah mengherankan bila Al-Qur’an sebagai sumber ajaran Islam, menempati posisi sentral, bukan saja dalam perkembangan dan pengembangan ilmu-ilmu keislaman, tetapi juga merupakan ispirator dan pemandu gerakan-gerakan umat Islam sepanjang empat belas abad sejarah pergerakan umat ini.

Jika demikian itu halnya, maka pemahaman terhadap ayat-ayat Al-Qur’an, melalui penafsiran-penafsiran sebagaimana dijelaskan diatas, mempunyai peranan yang sangat besar bagi maju-mundurnya umat. Sekaligus, penafsiran-penafsiran itu dapat mencerminkan perkembangan serta corak pemikiran mereka. Itu juga dikarenakan banyak sekali metode penafsiran yang digunakan oleh seorang mufasirin dalam menafsirkan ayat-ayat Al-Qur’an.

2.5 Tokoh-tokoh Tafsir yang Terkenal

I.     Abdulloh bin Abbas

Beliau dilahirkan di Syi’bi tiga tahun sebelum hijrah, ada yang mengatakan lima tahun sebelum hijrah, dan wafat di kota Thoif pada tahun 65 H, dan ada yang mengatakan tahun 67 H, dan ‘Ulama’ Jumhur  mengatakan beliau wafat pada tahun 68 H.

Beliau telah banyak melahirkan beberapa tafsir yang tidak terhitung jumlahnya, dan tafsiran beliau dikumpulkan dalam sebuah kitab yang diberi nama Tafsir ibnu Abbas. Di dalam kitab ini terdapat beberapa riwayat dan metode yang berbeda-beda, namun yang paling bagus adalah tafsir yang diriwayatkan oleh Ali bin Abi Tholhah Al Hasyimi.

2.  Mujahid bin Jabr

Beliau dilahirkan pada tahun 21 H, pada masa ke pemimpinan Umar bin Khattob, dan wafat pada tahun 102/103 H. sedangkan menurut Yahya bin Qhatton, beliau wafat pada tahun 104 H. Beliau termasuk tokoh tafsir di masa tabi’in sehingga beliau dikatakan tokoh paling ‘alim dalam bidang tafsir di masa tabi’in, dan pernah belajar tafsir kepada Ibnu Abbas sebanyak 30 kali.

3.    Atthobari

Nama asli beliau bernama Muhammad bin Jarir, di lahirkan di Baghdad pada tahun 224 H, dan wafat pada tahun 310 H. Karangan-karangan beliau ialah Jami’ul Bayan Fi Tafsiril Qur’an, Tarikhul Umam Al muluk dan masih banyak lagi yang belum disebutkan.

4.    Ibnu Katsir

Nama asli beliau adalah Isma’il bin Umar Al Qorsyi ibnu Katsir Al Bashri. Di lahirkan pada tahun 705 H. dan wafat pada tahun 774 H. beliau termasuk ahli dalam bidang fiqih, hadist, sejarah, dan tafsir. Termasuk karangan-karangan  beliau ialah Al Bidayah Wan Nihayah Fi Tarikhi, Al Ijtihad Fi Tholabil jihad, Tafsirul Qur’an, dan lain-lainnya.

5.  Fakhruddin Ar Rozi

Nama aslinya ialah Muhammad bin Umar bin Al Hasan Attamimi Al Bakri Atthobaristani Ar Rozi Fakhruddin yang terkenal dengan sebutan Ibnul Khotib As Syafi’i.  Beliau dilahirkan di Royyi pada tahun 543 H. dan wafat pada tahun 606 H. di harrot. Beliau mengajar ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu pasti, dan juga beliau mendalami ilmu filsafat dan mantiq.Diantara karangan beliau ialah mafatihul Ghoib fi Tafsirul Qur’an, Al Muhasshol fi Ushulil Fiqh, Ta’jizul Falasifah dan lain-lainya. Dan masih banyak tokoh-tokoh tafsir yang belum kami sebutkan, karena keterbatasan waktu yang kami miliki untuk menghimpun semuanya.

BAB III

KESIMPULAN

  1. Pengertian Tafsir

Jadi, Secara umum Ilmu tafsir adalah ilmu yang bekerja untuk mengetahui arti dan maksud dari ayat-ayat al Qur’an. Pada waktu Nabi Muhammad masih hidup, beliau sendiri yang menjelaskan apa maksud dari ayat Al Qur’an, maka hadis Nabi disebut sebagai penjelasan dari al Qur’an. Setelah Nabi wafat, para sahabat berusaha menerangkan maksud al Qur’an bersumber dari pemahaman mereka terhadap keterangan nabi dan dari suasana kebatinan saat itu.

  1. Macam-Macam tafsir  berdasarkan Sumbernya

a.Tafsir bil-ma’tsur (Bir-riwayah)

b. Tafsir bir-ra’yi  (bid-driyah)

c. Tafsir isyari (bil-isyarah)

d. Tafsir bil Izdiwaji ( campuran)

3.  Macam-Macam Tafsir Berdasarkan Metodenya

a. Metode Tahlili (Analitik)

b. Metode Ijmali (Global)

c. Metode Muqarin (komparatif)

d. Metode Maudhu’i (Tematik)

4.  Tokoh-tokoh Tafsir yang Terkenal

I.    Abdulloh bin Abbas

2.   Mujahid bin Jabr

3.  Atthobari

4.   Ibnu Katstir

5. Fakhrudhin Ar Rozi

DAFTAR PUSTAKA

Aisyah, Siti. Kajian Singkat atas metode tafsir Al-quran ijmali. 2009. www.blogspot.com

Anonimaus. Sejarah perkembangan Tafsir.2003. www. Islamku sayang.com

Anonimaus. Tafsir al-quran. 2000. www. Guru Pinter.com

Akbar, Ari. Bagaimana cara menafsirkan Al-quran. 2001. www. Gurungeblog.com

Indah, Aulia. Konsep-konsep tafsir. 2000. www. Islam Agama ku.com

Iqbal, Muhamad. Perkembangan ilmu tafsir.2007. www. Ini pikiran ku. Com

Muhamad, Syekh. Metodologi cara penafsiran Al-quran. 2005.www. Pesantren Kilat.com

Nasir, ja’far. Macam-macam metode penafsiran Al-Quan.2010. Gramedia. Jakarta

Suharjdo, rahman. Cara menafsirkan Al-qur’an. 2008. Www.blogspot.co.id

Wahyu, Joko. Belajar ilmu Tafsir. 2002. www. Guru beriman.com

05/03/2010 Posted by | Uncategorized | Tinggalkan komentar

EKSTRAK DAUN PACAR AIR (Impatient balsamina L.) SEBAGAI OBAT HERBA PENURUN KADAR KOLESTEROL DARAH

E

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Hiperkolesterolemia merupakan faktor risiko penyebab kematian di usia muda. Berdasarkan laporan Badan Kesehatan Dunia pada tahun 2002, tercatat sebanyak 4,4 juta kematian akibat hiperkolesterol atau sebesar 7,9% dari jumlah total kematian di usia muda (Anonymous, 2004). Banyak penelitian epidemiologi, laboratorium dan klinis memperlihatkan hubungan antara tingginya kolesterol total dan LDL kolesterol (hiperkolesterolemia) dengan terjadinya penyakit kardiovaskuler. (Hartanto, 2008).

Lemak merupakan salah satu sumber energi yang memberikan kalori paling tinggi. Lemak atau khususnya kolesterol memang merupakan zat yang sangat dibutuhkan oleh tubuh terutama untuk membentuk dinding sel-sel dalam tubuh. Kolesterol juga merupakan bahan dasar pembentukan hormon-hormon steroid (Anonymous, 2005).

Kolesterol adalah metabolit yang mengandung lemak sterol (waxy steroid) yang ditemukan pada membran sel dan disirkulasikan dalam plasma darah. Tingginya kadar kolestrol dalam tubuh menjadi pemicu munculnya berbagai penyakit. Pola makan sehat merupakan faktor utama untuk mengghindari hal ini. Batas normal kolesterol dalam tubuh adalah 98-122 mg/dl (Anonymous, 2010a).

Setiap orang memiliki kolesterol di dalam darahnya, di mana 80%
diproduksi oleh tubuh sendiri dan 20% berasal dari makanan. Kolesterol yang diproduksi terdiri atas 2 jenis yaitu kolesterol HDL (kolesterol baik) dan kolesterol LDL (kolesterol jahat), selain itu ada juga Trigliserida (Siswono, 2001).

Untuk mengatasi berbagai komplikasi penyakit akibat tingginya kadar kolesterol dalam darah, harus dilakukan upaya diet makanan yang rendah lemak, selain itu juga dibantu dengan pemberian obat antihiperlipidemik. Mahalnya harga obat dan efek samping yang tidak ringan membuat masyarakat enggan untuk menggunakannya. Maka dipilih cara yang lebih murah yaitu pengobatan alternatif dengan obat herbal melalui pemanfaatan bahan alam yang sebenarnya sudah menjadi tradisi turun temurun dari nenek moyang.

Salah satu tanaman herbal yang dapat dimanfaatkan adalah pacar air. Pacar air (Impatient balsamina L.) lebih dikenal sebagai tanaman hias yang mempunyai beragam warna bunga, dari yang kuning, putih, merah, merah jambu, maupun kombinasi-kombinasi warna. Semua bagian dari tanaman pacar air, dari mulai akar, batang, daun, bunga, dan biji, dapat dimanfaatkan untuk pengobatan penyakit (Anonymous, 2009).

Pacar air menyimpan beragam khasiat, bunga yang mengandung anthocyanin, cyanidin, dan malvidum dapat meluruhkan haid, hipertensi, bisul, rematik, sendi, gigitan ular berbisa, serta radang kulit. Biji pacar air dapat mempermudah persalinan dan mengobati kanker saluran pencernaan bagian atas. Daunnya adalah obat untuk keputihan, nyeri haid, radang usus buntu kronis, antiradang dan patah tulang. Sedangkan akarnya berfungsi sebagai obat antiinflamasi (antiradang), rematik, leher kaku, dan sakit pinggang (Susanto, 2009).

Berdasarkan hasil penelitian Adfa pada tahun 2007, dari uji pendahuluan metabolit sekundernya daun pacar air mengandung kumarin, flavonoid, kuinon, saponin dan steroid. Flavonoid merupakan zat yang paling efektif menurunkan kadar kolesterol darah karena flavonoid bekerja meningkatkan kolesterol HDL.

Untuk menguji khasiat daun pacar air sebagai penurun kadar kolesterol darah maka perlu dilakukan penelitian laboratoris yang bertujuan untuk mengetahui apakah daun pacar air dapat menurunkan kadar kolesterol.

Berdasarkan kandungan flafonoid yang terdapat dalam daun pacar air maka dalam penelitian ini

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian dari latar belakang diatas diperoleh suatu permasalahan yaitu dapatkah ekstrak daun pacar air (Impatient balsamina L.) menurunkan kadar kolesterol darah pada tikus putih.

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efek dari ekstrak daun pacar air (Impatient balsamina L.)  dalam menurunkan kadar kolesterol darah pada tikus putih.

1.4 Manfaat Penelitian

Dapat memberikan informasi mengenai khasiat ekstrak daun pacar air sebagai bahan alam yang berkhasiat untuk menurunkan kadar kolesterol darah pada tikus putih.

BAB II

STUDI PUSTAKA

2.1 Studi Pustaka

2.1.1 Kolesterol Darah

a)      Pengertian Kolesterol

Kolesterol adalah suatu zat lemak yang beredar di dalam darah, diproduksi oleh hati dan sangat diperlukan oleh tubuh (Siswono, 2001). Kolesterol merupakan senyawa yang termasuk turunan steroid, yaitu senyawa turunan (derivat) lipid yang tidak terhidrolisis (Sudarmo, 2004).

Kadar kolesterol darah adalah kadar kolesterol yang terlarut dalam plasma darah. Kolesterol terdapat dalam jaringan dan lipoprotein plasma yang bisa berupa kolesterol bebas atau gabungan dengan asam lemak rantai panjang sebagai ester kolesterol. Kolesterol sangat larut dalam lemak tetapi hanya sedikit yang larut dalam air, dan membentuk ester dengan asam lemak. Kolesterol merupakan produk metabolisme hewan sehingga terdapat banyak pada makanan yang berasal dari hewan seperti kuning telur, daging, hati, dan otak (Nurwahyunani, 2006).

b)      Jenis Kolesterol

Kolesterol LDL, adalah kolesterol jahat, yang bila jumlahnya
berlebih di dalam darah akan diendapkan pada dinding pembuluh darah
membentuk bekuan yang dapat menyumbat pembuluh darah. Kolesterol HDL, adalah kolesterol baik, yang mempunyai fungsi membersihkan pembuluh darah dari kolesterol LDL yang berlebihan. Kadar kolesterol HDL yang tinggi merupakan suatu tanda yang baik sepanjang kolesterol LDL kurang dari 150 mg/dl. Triglisierda adalah lemak yang terbentuk sebagai hasil dari metabolisme makanan, bukan saja yang berbentuk lemak tetapi juga makanan yang berbentuk karbohidrat dan protein yang berlebihan, yang tidak seluruhnya dibutuhkan sebagai sumber energi. (Siswono, 2001).

c)      Penyebab Peningkatan Kadar Kolesterol Darah

Ada beberapa hal yang menyebabkan meningkatnya kadar kolesterol dalam darah. Diantaranya faktor genetic. Sekitar 80 % dari kolesterol di dalam darah diproduksi oleh tubuh sendiri. Ada sebagian orang meskipun hanya sedikit saja mengkonsumsi makanan yang mengandung kolesterol atau lemak jenuh, tetapi tubuh tetap saja memproduksi kolesterol lebih banyak. Makanan juga mempengaruhi kadar kolesterol darah. Lemak merupakan bahan makanan yang sangat penting, bila tidak makan lemak yang cukup maka tenaga akan berkurang, tetapi bila makan lemak berlebihan dapat mengakibatkan kerusakan pembuluh darah. Lemak dalam makanan dapat dibedakan menjadi 2 yaitu : lemak jenuh, seperti daging dan minyak kelapa, serta lemak tak jenuh, seperti asam lemak omega 3, asam lemak omega 6 dan asam lemak omega 9 (Siswono, 2001).

Selain itu berat badan juga berpengaruh. Orang yang obesitas memiliki kandungan trigliserida (berperan menyimpan lemak, membentuk LDL serta penggumpalan darah) dan HDL yang cenderung rendah. Kurangnya olahraga dapat menjadi penyebab kolesterol tinggi akibat terhambatnya aliran darah. Selain itu karena bertambahnya usia, kadar kolesterol pun semakin tinggi akibat menurunnya daya kerja organ tubuh.

Jenis kelamin juga merupakan faktor penyebab kolesterol tinggi. Sebelum menopause, wanita cenderung memiliki kolesterol rendah dibanding laki-laki. Tetapi setelah menopause, produksi kolesterol LDL pada wanita cenderung meningkat. Selain faktor-faktor di atas, penyebab kolesterol tinggi lainnya dari stress. Stress memicu seseorang untuk mengkonsumsi makanan tanpa kontrol dan juga mengubah gaya hidup sehat yang sudah dilakukannya (Anonymous, 2010b).

d)     Pencegahan Peningkatan Kadar Kolesterol Darah

Mengkonsumsi makanan seimbang yang terdiri dari : 60 % kalori dari karbohidrat, 15 % kalori dari protein, 25 % kalori dari lemak, dan kalori dari lemak jenuh tidak boleh lebih dari 10 %. Kelebihan kalori dapat diakibatkan dari asupan yang berlebih (makan banyak) atau penggunaan energi yang sedikit (kurang aktivitas). Kelebihan kalori terutama yang berasal dari karbohidrat dapat menyebabkan peningkatan kadar trigliserida.

Menurunkan asupan lemak jenuh. Lemak jenuh terutama berasal dari minyak kelapa, santan dan semua minyak lain seperti minyak jagung dan minyak kedelai yang mendapat pemanasan tinggi atau dipanaskan berulang-ulang. Kelebihan lemak jenuh akan menyebabkan peningkatan kadar LDL kolesterol.

Menjaga agar asupan lemak jenuh tetap baik secara kuantitas maupun kualitas. Minyak tak jenuh terutama didapatkan pada ikan laut serta minyak sayur dan minyak zaitun yang tidak dipanaskan dengan pemanasan tinggi atau tidak dipanaskan secara berulang-ulang. Asupan lemak tidak jenuh ini akan dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL, dan mencegah terbentuknya endapan pada pembuluh darah.

Menurunkan asupan kolesterol. Kolesterol terutama banyak ditemukan pada lemak dari hewan, jeroan, kuning telur, serta “seafood” (kecuali ikan). Mengkonsumsi lebih banyak serat dalam menu makanan sehari-hari. Serat yang dianjurkan adalah sebesar 25 – 40 gr/hari, setara dengan 6 buah apel merah dengan kulit atau 6 mangkuk sayuran. Serat berfungsi untuk mengikat lemak yang berasal dari makanan dalam proses pencernaan, sehingga mencegah peningkatan kadar LDL kolesterol.

Merubah cara memasak. Sebaiknya memasak makanan bukan dengan menggoreng tetapi dengan merebus,   mengukus atau membakar tanpa minyak atau mentega. Minyak goreng dari asam lemak tidak jenuh sebaiknya bukan digunakan untuk menggoreng tetapi digunakan untuk minyak salad, sehingga mempunyai efek positif terhadap peningkatan kadar HDL kolesterol maupun pencegahan terjadinya endapan pada pembuluh darah.

Melakukan aktifitas fisik dengan teratur. Dianjurkan untuk melakukan olah raga yang bersifat aerobik (jalan cepat, lari-lari kecil, sepeda, renang dll.) secara teratur 3 – 5 kali setiap minggu, selama 30–60 menit/hari. Olah raga yang teratur akan membantu meningkatkan kadar kolesterol HDL.

2.1.2 Tanaman Pacar Air (Impatient balsamina L.)

a)         Klasifikasi Tanaman Pacar Air

Regnum    : Plantae
Divisi        : Magnoliophyta
Kelas        : Magnoliopsida
Ordo         : Ericales
Famili       : Balsaminaceae
Genus       : Impatiens
Spesies     : Impatiens balsamina L.

b)        Morfologi Tanaman Pacar Air

Pacar air merupakan tanaman terna berbatang basah, lunak, bulat, bercabang, warna hijau kekuningan. Pacar air biasanya ditanam sebagai tanaman hias dengan tinggi 30-80 cm. Arah tumbuhnya tegak, percabangannya monopodial.

Daun tunggal, tersebar, berhadapan, atau dalam karangan. Bentuk daun lanset memanjang, pinggirnya bergerigi, ujung meruncing, tulang daun menyirip. Warna daun hijau muda tanpa daun penumpu, jika ada daun penumpu bentuknya kelenjar. Bagian bawah membentuk roset akar. Tulang daun menyirip. Luas daunnya sekitar 2 sampai 4 inchi. Pangkal daun bergerigi tajam, runcing. Terna ini memiliki akar serabut.

Bakal buah menumpang, beruang 4-5. Dalam satu ruangan tersebut terdapat dua atau lebih bakal biji. Buah membuka kenyal dan termasuk buah batu dengan 5 inti. Bentuk buah elliptis, pecah menurut ruang secara kenyal. Benihnya endospermic. Embrio akan mengalami diferensiasi.

Tanaman ini memiliki aneka macam warna bunga. Ada yang putih, merah, ungu, kuning, jingga, dll. Jika pacar air yang berbeda warna disilangkan, maka akan terbentuk keturunan yang beraneka ragam. Bunga zygomorph, berkelamin 2, di ketiak. Daun kelopak 3 atau 5, lepas atau sebagian melekat, bertaji. Daun kelopak samping berbentuk corong miring, berwarna, dan terdapat noda kuning di dalamnya. Sedikit di atas pangkal daun mahkota memanjang menjadi taji dengan panjang 0,2-2 cm. Daun mahkota 5, lepas. Daun mahkota samping berbentuk jantung terbalik dengan panjang 2-2,5 cm, yang 2 bersatu dengan kuku, yang lain lepas tidak berkuku dan lebih pendek. Ada 5 benangsari dengan tangkai sari yang pendek, lepas, agak bersatu. Kepala sarinya bersatu membentuk tudung putih.Bunga terkumpul 1-3. Setiap tangkai hanya berbunga 1 dan tangkainya tidak beruas. Memiliki 5 kepala putik.

c)        Habitat Tanaman Pacar Air

Habitatnya pada daerah beriklim tropical, namun tidak dapat hidup pada daerah yang kering. Tanaman ini sangat peka terhadap hama, biasanya tumbuh di pekarangan rumah pada ketinggian 1-900 m.

d)       Kandungan Kimiawi Tanaman Pacar Air

Pacar air mengandung zat-zat kimia aktif seperti pada bunga yang mengandung anthocyanins, cyanidin, delphinidin, pelargonidin, malvidin, kaempherol, quercetin. Sementara biji mengandung saponin dan kandungan minyak seperti γ-spinasterol, β-ergosterol, balsaminasterol, parianaric acid, quercetin, nephthaquinon, minyak terbang, dan turunan kaempherol, dan ada juga kandungan racunnya, dan oleh karena itu harus diperhatikan kontra indikasi pemakaian (Anonymous, 2009). Berdasarkan hasil penelitian Adfa pada tahun 2007, dari uji pendahuluan metabolit sekundernya daun pacar air mengandung kumarin, flavonoid, kuinon, saponin dan steroid.

e)        Manfaat Tanaman Pacar Air

Pacar air berkasiat untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Jenis-jenis penyakit yang dapat dicegah dan disembuhkan oleh tumbuhan pacar air adalah: tumor usus, kanker saluran pencernaan, usus buntu, menurunkan kolesterol, tekanan darah tinggi, rematik, pembengkakan, sakit pinggang, kaku pinggang, leher kaku, tarsuga (terkena duri ikan ditenggorokan), sigurdongon (peradangan dipinggir kuku), merangsang pertumbuhan rambut, pewarnaan kuku seperti kuteks, dan lain-lain.

2.1.3 Pacar Air Sebagai Obat Herbal Penurun Kadar Kolesterol Darah

a)         Pengertian Obat Herbal

Istilah Herbal biasanya dikaitkan dengan tumbuh-tumbuhan yang tidak berkayu atau tanaman yang bersifat perdu. Dalam dunia pengobatan, istilah herbal memiliki makna yang lebih luas, yaitu segala jenis tumbuhan dan seluruh bagian-bagiannya yang yang mengandung satu atau lebih bahan aktif yang dapat dipakai sebagai obat (therapeutic).

b)        Cara Pengolahan Tumbuhan Herbal

Teknik pengolahan tanaman obat terdiri dari sortasi, pencucian, penjemuran, pengirisan, dan pengolahan lebih lanjut menjadi berbagai produk/diversifikasi produk (Anonymous, 2008).

  • Penyortiran

Penyortiran harus segera dilakukan setelah bahan selesai dipanen, terutama untuk komoditas temu-temuan, seperti kunyit.  Rimpang yang baik dengan yang busuk harus segera dipisahkan juga  tanah, pasir maupun gulma yang menempel harus segera dibersihkan. Demikian juga untuk tanaman obat yang diambil daunnya maupun herba.

  • Pencucian

Pencucian harus menggunakan air bersih, seperti air dari mata air, sumur atau PAM.  Cara pencucian dapat dilakukan dengan cara merendam sambil disikat menggunakan sikat yang halus.  Perendaman tidak boleh terlalu lama karena zat-zat tertentu yang terdapat dalam bahan dapat larut dalam air sehingga mutu bahan menurun.  Penyikatan diperbolehkan karena bahan yang berasal dari rimpang pada umumnya terdapat banyak lekukan sehingga perlu dibantu dengan sikat.  Tetapi untuk bahan yang berupa daun-daunan cukup dicuci dibak pencucian sampai bersih dan jangan sampai direndam berlama-lama.

  • Penirisan dan Pengeringan

Selesai pencucian rimpang, daun atau herbal ditiriskan dirak-rak pengering.  Hal ini dilakukan sampai bahan tidak meneteskan air lagi.Untuk komoditas temu-temuan pengeringan rimpang dilakukan selama 4-6 hari dan cukup didalam ruangan saja.  Setelah kering rimpang disortir kembali sesuai dengan standar mutu perdagangan atau mungkin dapat diolah lebih lanjut.

  • Penyimpanan

Jika belum diolah bahan dapat dikemas dengan menggunakan jala plastik, kertas maupun karung goni yang terbuat dari bahan yang tidak beracun/tidak bereaksi dengan bahan yang disimpan. Pada kemasan jangan lupa beri label dan cantumkan nama bahan, bagian tanaman yang digunakan, no/kode produksi, nama/alamat penghasil dan berat bersih. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk ruang penyimpanan, yaitu gudang harus bersih, ventilasi udara cukup baik, tidak bocor, suhu gudang maksimal 30°C, kelembaban udara serendah mungkin 65% dan gudang bebas dari hewan, serangga maupun tikus dll.

  • Pengolahan

Dalam pengolahan tanaman obat perlu diperhatikan teknik pengolahan yang baik karena menyangkut standar mutu.  Hal ini ada hubungannya dengan masalah kebersihan maupun bahan aktif.

Tanaman obat dapat diolah menjadi berbagai macam produk seperti simplisia, serbuk, minyak atsiri, ekstrak kental, ekstrak kering, instan, sirup, permen dll, sehingga dapat menambah nilai ekonomi tanaman obat sekaligus menambah pendapatan petani. Disamping itu  produk yang telah diolah tahan lebih lama disimpan dari pada bentuk  segar.  Panen dengan hasil yang berlebihan (panen raya) harga akan turun sehingga perlu diolah lebih lanjut.

c)         Pacar Air untuk Obat Herba Penurun Kolesterol Darah

Menurut Adfa (2007), daun pacar air mengandung kumarin, flavonoid, kuinon, saponin dan steroid. Flavonoid merupakan antioksidan karena dapat menangkap radikal bebas dengan membebaskan atom hydrogen dari gugus hidroksilnya, dikatakan juga bahwa flavonoid dapat bertindak menghalangi reaksi oksidasi kolesterol jahat ( LDL ) yang menyebabkan darah mengental yang dapat mengakibatkan penyempitan pembuluh darah (Nurwahyunani, 2006).

Flavonoid merupakan molekul polifenolik yang larut dalam air dan mengandung atom karbon 15. Flavonoid adalah golongan polifenol. Flavonoid terdiri dari 6 kelompok utama: chalcone, flavon, flavonol, flavanon, anthocyanin dan isoflavonoids. Bersama dengan karoten, flavanoids memberikan warna buah-buahan, sayuran dan herbal (Anonymous, 2010c).

Mekanisme flavonoid dalam menurunkan kadar kolesterol:

Flavonoid → antioksidan dan menangkapradikal bebas → melepas H

Berikatan dengan 1RB

Radikal peroksi distabilkan

Energi aktivasi

Menghalangi oksidasi LDL

Menurunkan kolesterol

2.2 Kerangka Konsep

Tikus dengan kolesterol normal

Pakan + minyak babi   →        Kenaikan kadar kolesterol

(Hiperkolesterolemi)

Menyebabkan aterosklerosis

Komplikasi yang fatal

Perlu diatasi dengan pengobatan

Obat modern                           Obat tradisional

Daun pacar air → Flavonoid

Antioksidan & menagkap radikal bebas

Melepas H

Berikatan dengan 1RB

Radikal peroksi distabilkan

Energi aktivasi

Menghalangi oksidasi LDL

Menurunkan kolesterol

2.3 Hipotesis

Berdasarkan kerangka konsep di atas maka diambil hipotesis bahwa ekstrak daun pacar air (Impatient balsamina L.) dapat menurunkan kadar kolesterol darah pada tikus putih.

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimental sesungguhnya. Rancangan penelitian menggunakan eksperimental sederhana (Postest Only Control Group Design).

3.2 Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian dilakukan di Laboratorium Kimia UMM , waktu persiapan dan pelaksanaan kira-kira 2 bulan.

3.3 Populasi dan Sampel

Populasi dalam penelitian ini adalah tikus putih betina dewasa yang memilik berat antara 150-175 gr yang diperoleh dari Laboratorium Kimia UMM.

Sampel dalam penelitian ini adalah 6 (empat) ekor tikus putih betina yang diambil dari keseluruhan populasi penelitian melalui teknik Simpel Random Sampling.

3.4 Variabel Penelitian

a)      Variabel Bebas            : Dosis ekstrak daun pacar air (Impatient balsamina L.)

b)      Variabel Terikat          : Penurunan kadar kolesterol darah

c)      Variabel Kontrol         : Jenis kelamin tikus, berat tikus, pakan,

3.5 Rancangan Penelitian

Penelitian dilakukan dengan RAL dengan postest design. Perlakuan untuk penelitian ini dirancang sebagai berikut:

R
P1
B
A
K
P2
C

\

Keterangan:

R         : Randomisasi

K         : Kontrol

P1        : Perlakuan I

P2        : Perlakuan II

A         : Tanpa Perlakuan

B         : Ekstrak Daun Pacar Air

C         : Ekstrak Daun Pacar Air

3.6 Alat dan Bahan Penelitian

Alat Penelitian:

  • Timbangan elektrik,
  • Juicer,
  • Spektrofotometer,
  • Oven,
  • Tabung reaksi,
  • Mikropipet,
  • Tabung haematokrit,
  • Sentrifuge,
  • Tabung ependrof,
  • Pipet.
  • Kandang tikus

Bahan Penelitian:

  • Tikus putih,
  • Ekstrak daun pacar air,
  • Serum darah tikus,
  • Alkohol 96%
  • Pakan(pellet)
  • Minyak babi
  • Aquadest.

3.7 Prosedur Penelitian

a)      Pembuatan Ekstrak Daun Pacar Air

Persiapan pembuatan ekstrak yaitu mengambil daun pacar air secukupnya kemudian dicuci bersih, tiriskan. Dipotong kecil-kecil kemudian diblender dengan juicer merk Philips dicampur dengan alkohol 96 %, kemudian dimaserasi 24 jam. Setelah itu campuran tersebut disaring beberapa kali sampai didapat larutan yang jernih (kehijauan), kemudian didestilasi. Dari proses destilasi kemudian diuapkan sehingga terbentuk serbuk daun pacar air yang diperlukan. Kadar tiap ml filtrat yang ada dihitung dengan cara membandingkan bobot dengan volume ekstrak yang diperoleh sehingga diperoleh kadar dengan satuan mg/ gr bb.

b)      Penyiapan Tikus Hiperkolesterolemi

Tikus putih yang akan digunakan dalam penelitian ini ditimbang berat badannya untuk menentukan besarnya dosis yang akan digunakan kemudian diberikan pakan yang sudah ditambah bahan yang dapat memicu peningkatan kadar kolesterol darah. Setelah 7 hari diperiksa kadar kolesterol darahnya. Tikus yang kadar kolesterol darahnya mencapai 98 mg/dl atau lebih dinyatakan sudah menderita hiperkolesterolemi.

c)      Penentuan Dosis Ekstrak Daun Pacar Air

d)     Pemberian Perlakuan

Empat ekor tikus hiperkolesterolemi dipisahkan menjadi 2 kelompok , dan tiap kelompok terdiri dari 2 ekor tikus ( 2 ulangan ). Masing-masing kelompok kemudian mendapat perlakuan sebagai berikut:

Kelompok I     : kontrol diabetik

Kelompok II   : ekstrak daun pacar air

Kelompok III  : ekstrak daun pacar air

Perlakuan diberikan selama …………………….

e)      Cara Pengukuran Kadar Kolesterol Darah

Pengukuran kadar kolesterol darah dilakukan dengan “ CHOD-PAP “(Cholesterol Oxidase Para Aminophenazone) yang direkomendasikan oleh Europen Atherosklerosis Society. Melalui enzymatice photometric test, yang diawali dengan mengambil darah tikus dari sinus orbitalis kemudian disentrifuge selama kurang lebih 15 menit. Setelah mendapatkan serum darah selanjutnya diambil kira- kira 10 mikro dimasukkan dalam tabung ependrof dan ditambah 10 mikro larutan standart, kemudian disiapkan pula larutan blangko berupa aquadest 10 mikro. Ke dalam masing- masing tabung sampel dan blangko dimasukkan 1000 ml reagent, lalu dicampur. Langkah selanjutnya diinkubasi selama 20-25 menit pada suhu 37 derajat celcius selama ± 10 menit, kemudian diukur absorbansinya pada spektofotometer. Setelah diketahui absorbansinya kadar kolesterol serum darah dihitung dengan rumus sebagai berikut :

Kolesterol (mg/ dl) = Δ A sample x konsentrasi standart/ cal (mg/ dl)

Δ A std/cal

(Lab. Kimia UMM, 2008)

3.6 Analisis Data

Data yang didapat akan dianalisis menggunakan uji-t lain subyek.

DAFTAR PUSTAKA

Adfa, M. 2007. “Senyawa Antibakteri Dari Daun Pacar Air (Impatiens Balsamina Linn.)”. Jurnal Gradien Vol.4 No.1 Januari 2008 : 318-322

Anonymous. 2004. “Cara Cerdas Menyikapi Kolesterol”. (online)  http://medicastore.com diakses 10 April 2010

Anonymous. 2005. “Kolesterol”. (online) http://id.inaheart.or.id diakses 10 April 2010

Anonymous. 2008. “Teknologi Pengolahan Tanaman Obat”. (online)  http://balittro.litbang.deptan.go.id diakses 10 April 2010

Anonymous. 2009. “Attirangga si Pacar Air”. (online) http://batakone.wordpress.com diakses 07 April 2010

Anonymous. 2010a. “Kolesterol”. (online)  http://id.wikipedia.org diakses 10 april 2010

Anonymous. 2010b. “Penyebab Kolesterol Tinggi”. (online) http://Dunia-Ibu.org diakses 10 April 2010

Anonymous. 2010c. “Flavonoid”. (online) http://en.wikipedia.org diakses 11 April 2010

Hartanto, Harun. 2008. “Pengaruh Pemberian Ekstrak Air Lidah Buaya Terhadap Kadar Kolesterol Total Dan Trigliserida Serum Tikus Putih Hiperkolesterolemik”. (Online)  http://www.indoskripsi.com diakses 10 April 2010

Lab. Kimia UMM. 2008. Buku Penuntun Praktikum Biokomia. Malang: Laboratorium Kimia UMM

Nurwahyunani, A. 2006. “Efek Ekstrak Daun Sambung Nyawa Terhadap Kadar Kolesterol LDL dan Kolesterol HDL Darah Tikus Diabetik Akibat Induksi Streptozotocin”. Semarang: Skipsi UNESA

Siswono.2001. “Bahaya Dari Kolesterol Tinggi”.(online) http://gizi.net diakses 10 April 2010

Susanto, I. 2009. “Pacar Air”.(online)  http://www.ibnususanto.wordpress.com diakses 07 April 2010

05/03/2010 Posted by | Fitofarmaka | 7 Komentar

SEJARAH PEMBUKUAN HADIS

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Hampir semua orang Islam sepakat akan pentingnya peranan hadis dalam berbagai disiplin keilmuan Islam seperti tafsir, fiqh, teologi,  akhlaq dan lain sebagainya. Sebab secara struktural hadis merupakan sumber ajaran Islam yang kedua setelah al-Qur’an, dan secara fungsional hadis dapat berfungsi sebagai penjelas (baya>n) terhadap ayat-ayat yang mujmal atau global.   Hal itu dikuatkan dengan berbagai pernyataan yang gamblang dalam al-Qur’an itu sendiri yang menunjukkan pentingnya merujuk kepada hadis Nabi, misalnya Q.S> al-Ahzab  [33]: 21,  36, al-Hasyr [59]:  7.

Akan tetapi ternyata secara historis,  perjalanan hadis tidak sama dengan perjalanan al-Qur’an. Jika al-Qur’an sejak awalnya sudah diadakan pencatatan secara resmi oleh para pencatat wahyu atas petunjuk dari Nabi, dan tidak ada tenggang waktu antara turunnya wahyu dengan penulisannya, maka tidak demikian halnya dengan hadis Nabi. Jika, al-Qur’an secara normatif telah ada garansi dari Allah, dan tidak ada keraguan akan otentisitasnya, maka  tidak demikian halnya dengan Hadis Nabi, yang mendapatkan perlakuan berbeda dari al-Qur’an. Bahkan dalam kitab kitab hadis, terdapat adanya pelarangan penulisan hadis. Hal itu tentunya mempunyai impliksi-implikasi tersendiri bagi transformasi hadis, terutam pada zaman Nabi.

Berita tentang prilaku Nabi Muhammad (sabda, perbuatan, sikap ) didapat dari seorang sahabat atau lebih yang kebetulan hadir atau menyaksikan saat itu, berita itu kemudian disampaikan kepada sahabat yang lain yang kebetulan sedang tidak hadir atau tidak menyaksikan. Kemudian berita itu disampaikan kepada murid-muridnya yang disebut tabi’in (satu generasi dibawah sahabat) . Berita itu kemudian disampaikan lagi ke murid-murid dari generasi selanjutnya lagi yaitu para tabi’ut tabi’in dan seterusnya hingga sampai kepada pembuku hadist (mudawwin).Pada masa Sang Nabi masih hidup, Hadits belum ditulis dan berada dalam benak atau hapalan para sahabat. Para sahabat belum merasa ada urgensi untuk melakukan penulisan mengingat Nabi masih mudah dihubungi untuk dimintai keterangan-keterangan tentang segala sesuatu.

Diantara sahabat tidak semua bergaulnya dengan Nabi. Ada yang sering menyertai, ada yang beberapa kali saja bertemu Nabi. Oleh sebab itu Al Hadits yang dimiliki sahabat itu tidak selalu sama banyaknya ataupun macamnya. Demikian pula ketelitiannya. Namun demikian diantara para sahabat itu sering bertukar berita (Hadist) sehingga prilaku Nabi Muhammad banyak yang diteladani, ditaati dan diamalkan sahabat bahkan umat Islam pada umumnya pada waktu Nabi Muhammad masih hidup.Dengan demikian pelaksanaan Al Hadist dikalangan umat Islam saat itu selalu berada dalam kendali dan pengawasan Nabi Muhammad baik secara langsung maupun tidak langsung. Oleh karenanya para sahabat tidak mudah berbuat kesalahan yang berlarut-larut. Al Hadist yang telah diamalkan/ditaati oleh umat Islam dimasa Nabi Muhammad hidup ini oleh ahli Hadist disebut sebagai Sunnah Muttaba’ah Ma’rufah. Itulah setinggi-tinggi kekuatan kebenaran Al Hadist.

1.2.  Rumusan Masalah

  • Bagaimana Proses transformasi hadits dari rasulullh kepada sahabat
    • Bagaimana sejarah pembukuan Hadits
    • Bagaimana kritik tentang sejarah pembukuan

1.3.  Tujuan Pembahasa

ü  Agar kita hkususnya sebagai mahasiswa mengerti tentang sejarah pembukuan al hadis

ü  Agar mahasiswa dapat mengerti proses pembukuan hadits

ü  Supaya mahasiswa mengetahui proses transformasi hadits dari rasulullah kepada sahabat

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Transformasi Hadis Dari rasulullah Kepada Sahabat

Sejarah hadsis memulai periodisasi sejarah perkembangan hadis pada saat awal kenabian itu juga,  walaupun informasi yang dimuat adalah informasi-informasi sebelumnya. Sehingga yang dimaksud dengan masa Nabi adalah masa diturunkannya al-Qur’an dari Allah SWT dan masa disampaikannya hadis oleh Nabi SAW.

Bagaimana suasana keilmuan di awal Islam, mungkin inilah pijakan pertama yang harus dilihat untuk mengetahui perjalanan hadis pada masa Nabi. Sejarah menginformasikan bahwa pada awal Islam tersebut sudah ada kebiasaan tulis menulis. Hal ini ditunjukkan oleh adanya penulisan wahyu dan berbagai bentuk tulis menulis untuk keperluan administrasi negara. Setelah hijrah serta kondisi negara sudah stabil terbukalah orientasi umat Islam untuk mempelajari al-Qur’an dan ilmu pengetahuan lainnya, melalui tradisi membaca dan menulis. Bahkan perang Badar mempunyai peranan yang penting dalam meningkatkan kemampuan baca tulis saat itu, karena para tawanan perang akan mendapatkan kebebasan dari Nabi, bila mau mengajar sepuluh anak Madinah untuk membaca dan menulis.

Kemudian berkembanglah kajian-kajian ilmu dan menyebar ke seluruh penjuru dunia Islam. Ini dibuktikan dengan ditemukannya berbagai tempat-tempat pertemuan dan tempat kajian yang muncul di akhir abad pertama, yang menunjukkan akan adanya kebangkitan ilmiah.  Perkembangan ilmiah tersebut bersamaan dengan usaha-usaha Nabi SAW dalam menyebarkan sunnah, diantaranya dengan cara:

  • Mendirikan sekolah di Madinah segera setelah kedatangannya di sana dan setelah itu mengirimkan guru dan khatib ke berbagai wilayah luar Madinah.
  • Ø Memberikan perintah misalnya, “Sampaikanlah pengetahuan dariku walaupun hanya satu ayat”. Tekanan yang sama dapat dilihat dalam pidatonya dalam haji Wada’, “Yang hadir di sini hendaklah menyampaikan amanat ini kepada yang tidak hadir”.

Di samping itu, Rasulullah  juga menyuruh kepada delegasi yang datang ke Madinah untuk mengajari kaumnya setelah kembali ke daerahnya. Selain itu, beliau juga memberikan rangsangan kepada pengajar dan penuntut ilmu misalnya: ganjaran untuk penuntut ilmu dan pengajar serta ancaman pada orang yang menolak terlibat dalam proses pendidikan.

Dari data historis ini dapat dilihat bahwa pada awal Islam memang kemampuan baca tulis umat Islam masih rendah. Oleh karenanya hal ini juga menjadi fokus perjuangan Nabi SAW  untuk mencerdaskan kehidupan umatnya. Dan berkat upaya-upaya yang dirintis oleh beliau, pada periode-periode berikutnya umat Islam memperoleh kemajuan yang cukup signifikan. Hal ini tentu saja sedikit banyak juga mempunyai implikasi terhadap perjalanan transformasi hadis pada masa itu, yaitu bagaimana mereka melestarikan ajaran-ajaran Nabi SAW yang notabenya merupakan tafsir  praktis terhadap al-Qur’an, melalui seluruh aspek kehidupannya.

Di samping itu,  Rasul Ja’fariyan dalam penelitiannya menemukan bahwa tradisi penulisan hadis di kalangan Syi’ah mendahului fatwa tentang penulisan hadis yang diberikan oleh para Imam belakangan kepada para sahabat mereka. Penulisan hadis merupakan tradisi yang telah dimulai pada masa Nabi dan dikokohkan oleh Ali.   Misalnya, Muhammad Ibn Muslim, seorang sahabat Imam al-Baqir, berkata: “Abu Ja’far membacakan kepada saya “Kitab al-Fara’id} yang didektekan oleh Nabi,  dan ditulis oleh Ali ra.

Namun demikian, hal ini  tidak berarti hadis Nabi  telah terhimpun secara keseluruhan dalam catatan para sahabat tersebut. Karena hadis tidak dilakukan pencatatan (secara resmi) sebagaimana al-Qur’an, sehingga sahabat sebagai individu tidak mungkin mampu menjadi wakil dalam merekam seluruh aspek kehidupan Nabi SAW. Dengan kata lain, oleh karena hadis itu meliputi segala ucapan, tindakan, pembiaran (taqrir), keadaan, kebiasaan dan hal ihwal Nabi Muhammad.  maka yang demikian ini tidak selalu terjadi di hadapan orang banyak.

Dari keterangan di atas tampak bahwa tradisi penulisan hadis sebenarnya sudah ada sejak masa Nabi saw. Namun ada kemungkinan bahwa sebagian hadis yang belum tercatat saat itu,  dan baru dicatat masa sesudahnya lewat hafalan-hafalan penghafal hadis. Bahkan ada kemungkinan juga ada aspek-aspek kehidupan Nabi yang tidak bisa direkam sampai saat ini. Dengan demikian fase ini merupakan fase dimana penulisan hadis belum menjadi praktek yang merata.

Hadis pada masa Nabi memang belum diupayakan penghimpunannya dan tidak ditulis secara resmi sebagaimana al-Qur’an pada masa Nabi SAW. Hal ini tentu ada sebab-sebab yang melatarbelakannginya. Paling tidak ada beberapa faktor mengapa hadis Nabi waktu itu tidak secara resmi ditulis, Pertama,  masa itu tradisi keilmuan (baca tulis) belum menjadi praktek yang merata dan masih dalam tahap diupayakan perkembangannya.

Lalu bagaimana bentuk transformasi hadis pada zaman Nabi ?  Syuhudi Ismail dalam bukunya Kaedah Kesahihan Sanad Hadis, menyimpulkan bahwa bentuk transformasi hadis antara lain melalui

ü  lisan di muka orang banyak yang terdiri dari kaum laki-laki

ü   pengajian  rutin di kalangan laki-laki

ü  pengajian khusus yang diadakan di kalangan kaum perempuan, setelah mereka memintanya dan lain sebagainya .

Hadis Pada Masa Rasulullah SAW

Hadis atau sunah adalah sumber hukum Islam yang kedua yang merupakan landasan dan pedoman dalam kehidupan umat Islam setelah Al Qur’an, Karena itu perhatian kepada hadis yang diterima dari Muhammad SAW dilakukan dengan cara memahami dan menyampaikannya kepada orang yang belum mengetahuinya. Perhatian semacam ini sudah ada sejak Nabi Muhammad SAW masih hidup. Namun pada saat itu para perawi hadis sangat berhati-hati dalam menerima maupun meriwayatkan hadis dan menjaga kemurniannya. Pada zaman Rasulullah para sahabatlah yang meriwayatkan hadis yang pertama. Para sahabat adalah penerima hadis langsung dari Muhammad SAW baik yang sifatnya pelajaran maupun jawaban atas masalah yang dihadapi. Pada masa ini para sahabat umumnya tidak melakukan penulisan terhadap hadis yang diterima. Kalaupun ada, jumlahnya sangat tidak berarti. Hal ini di sebabkan antara lain;

a. Khawatir tulisan hadis itu bercampur dengan tulisan .Al-Qur’un.

b. Menghindarkan umat menyandarkan ajaran Islam kepada hadis saja.

c. Khawatir dalam meriwayatkan hadis salah, dan tidak sesuai dengan yang disampaikan

Nabi Muhammad SAW.

Meskipun demikian, hadits Nabi saw tetap dihafal dan diriwayatkan oleh para Shahabat ra , karena Nabi saw bersabda

:
نَضَّرَ اللَّهُ امْرَأً سَمِعَ مِنَّا حَدِيْثًا فَحَفِظَهُ حَتَّى يُبَلِّغَهُ فَرُبَّ حَامِلِ فِقْهٍ إِلَى مَنْ هُوَ أَفْقَهُ     مِنْهُ وَ رُبَّ حَامِلِ فِقْهٍ لَيْسَ بِفَقِيهٍ
“Semoga Alloh menjadikan putih cemerlang seseorang yang mendengar sebuah hadits dari kami, kemudian menghafalkan dan menyampaikannya karena mungkin saja terjadi orang membawa ilmu kepada orang yang lebih faham darinya, dan mungkin terjadi orang yang membawa ilmu tidak faham tentang ilmunya itu.( HSR. Ahmad, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Ibnu Majah, danAl-Hakim )
Hadis pada masa Khutafaur Rasyidin

Setelah Rasulullah SAW wafat para sahabat mulai menebarkan hadis kepada kaum muslimin melalui tabligh.Nabi Muhammad SAW bersadba; yang Artinya;

Sampaikanlah dari padaku, walaupun hanya satu ayat.’

Di samping itu Rasulullah berpesan kepada para sahabat agar berhati-hati dan memeriksa suatu kebenaran hadis yang hendak disampaikan kepada kaum muslimin. Ketika itu para sahabat tidak lagi berdiam hanya di Madinah. Tetapi meyebar ke kota-kota lain. Pada masa Abu Bakar dan Umar, hadis belum meluas kepada masyarakat. Karena para sahabat lebih mengutamakan mengembangkan A1 Qur’an

Ada dua cara meriwayatkan hadis pada masa sahabat:

a. Dengan lafal aslinya, sesuai dengan yang dilafalkan oleh Nabi Muhammad SAW.

b. Dengan maknanya, bukan lafalnya karena mereka tidak hafal lafalnya.

Cara yang kedua ini rnenimbulkan bermacam-macam lafal (matan), tetapi maksud dan isinya tetap sama. Hal ini mmbuka kesempatan kepada sahabat-sahabat yang dekat dengan Rasulullah SAW untuk mengembangkan hadis, walaupun mereka tersebar ke kota-kota lain.

Masa pembukuan hadis pada masa Umar bin Abdul Aziz

Ide pembukuan hadis pertama-tama dicetuskan oleh khalifah Umar bin Abdul Aziz pada awal abad ke 2 hijriyah. Sebagai Khalifah pada masa itu beliau memandang perlu untuk membukukan hadis. Karena ia meyadari bahwa para perawi hadis makin lama semakin banyak yang meninggal. Apabil hadis-hadis tersebut tidak dibukukan maka di khawatirkan akan lenyap dari permukaan bumi. Di samping itu, timbulnya berbagai golongan yang bertikai daIam persoalan kekhalifahan menyebabkan adanya kelompok yang membuat hadis palsu untuk memperkuat pendapatnya. Sebagai penulis hadis yang pertama dan terkenal pada saat itu ialah Abu Bakar Muhammad ibnu MusIimin Ibnu Syihab Az Zuhry.

Pentingnya pembukuan hadis tersebut mengundang para ulama untuk ikut serta berperan dalam meneliti dan menyeleksi dengan cermatl kebenaran hadis-hadis. Dan penulisan hadis pada abad II H ini belum ada pemisahan antara hadis Nabi dengan ucapan sahabat maupun fatwa ulama. Kitab yang terkenal pada masa itu ialalah Al Muwatta karya imam Malik.

Pada abad III H, penulisan dilakukan dengan mulai memisahkan antara hadis, ucapan rnaupun fatwa bahkan ada pula yang memisahkan antara hadis shahih dan bukan shahih. Pada abad IV H, yang merupakan akhir penulisan hadis, kebanyakan bukti hadis itu hanya merupakan penjelasan ringkas dan pengelompokan hadis-hadis sebelumnya.

Sejarah Penulisan Hadits

Hadits Nabi saw memang belum ditulis secara umum pada zaman Nabi saw masih hidup, karena ketika itu Al-Qur’an masih dalam proses diturunkan dan diurutkan. Bahkan Nabi saw melarang masyarakat umum dari menulis hadits, sebagaimana sabdanya :
لا تَكْتُبُوْا عَنِّيْ وَ مَنْ كَتَبَ عَنِّيْ غَيْرَ الْقُرْآنِ فَلْيَمْحُهُ وَ حَدِّثُوْا عَنِّيْ وَ لا حَرَجَ

وَ مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
“Janganlah kalian menulis sesuatu pun dariku, barangsiapa yang telah menulis dariku selain Al-Qur’an hendaklah dia menghapusnya, dan beritakanlah hadits dariku, yang demikian tidak berdosa, namun barang siapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, hendaklah dia mengambil tempat duduknya dari api neraka.” ( HR. Muslim )

Walaupun demikian, Nabi saw memberikan izin kepada orang-orang tertentu untuk menulis hadits yang diyakini tidak akan terjadi tercampurnya tulisan Al-Qur’an dengan tulisan hadits pada mereka. Sebagaimana disebutkan dalam riwayat :
فَقَامَ أَبُو شَاهٍ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْيَمَنِ فَقَالَ : اكْتُبُوْا لِي يَا رَسُولَ اللَّهِ

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ : اكْتُبُوْا لأَبِيْ شَاهٍ
“Berdirilah Abu Syah, yakni seorang laki-laki dari penduduk Yaman, dia berkata : “Tuliskan untukku, wahai Rosullulloh !” Maka Rosululloh saw bersabda : “Tuliskan untuk Abu Syah !” ( HR. Al-Bukhori dan Abu Dawud )

Demikianlah usaha penulisan hadis pada masa khaIifah Umar bin Abdui Aziz yang selanjutnya disempurnakan oleh utama dari masa dan ke masa dan mencapai puncaknya pada akhir abad IV H.

Masa penggalian hadis

Setelah Nabi Muhammad wafat (tahun 11 H / 632 M) pada awalnya tidak menimbulkan masalah mengenai Al Hadits karena sahabat besar masih cukup jumlahnya dan seakan-akan menggantikan peran Nabi sebagai tempat bertanya saat timbul masalah yang memerlukan pemecahan, baik mengenai Al Hadist ataupun Al Quran. Dan diantara mereka masih sering bertemu untuk berbagai keperluan.

Sejak Kekhalifahan Umar bin Khaththab (tahun 13 – 23 H atau 634 – 644 M) wilayah dakwah Islamiyah dan daulah Islamiyah mulai meluas hingga ke Jazirah Arab, maka mulailah timbul masalah-masalah baru khususnya pada daerah-daerah baru sehingga makin banyak jumlah dan macam masalah yang memerlukan pemecahannya. Meski para sahabat tempat tinggalnya mulai tersebar dan jumlahnya mulai berkurang, namun kebutuhan untuk memecahkan berbagai masalah baru tersebut terus mendorong para sahabat makin saling bertemu bertukar Al Hadist.

Kemudian para sahabat kecil mulai mengambil alih tugas penggalian Al Hadits dari sumbernya ialah para sahabat besar. Kehadiran seorang sahabat besar selalu menjadi pusat perhatian para sahabat kecil terutama para tabi’in. Meski memerlukan perjalanan jauh tidak segan-segan para tabi’in ini berusaha menemui seorang sahabat yang memiliki Al Hadist yang sangat diperlukannya. Maka para tabi’in mulai banyak memiliki Al Hadist yang diterima atau digalinya dari sumbernya yaitu para sahabat. Meski begitu, sekaligus sebagai catatan pada masa itu adalah Al Hadist belum ditulis apalagi dibukukan.

Masa penghimpunan al hadis

Musibah besar menimpa umat Islam pada masa awal Kekhalifahan Ali bin Abi Thalib. Musibah itu berupa permusuhan diantara sebagian umat Islam yang meminta korban jiwa dan harta yang tidak sedikit. Pihak-pihak yang bermusuhan itu semula hanya memperebutkan kedudukan kekhalifahan kemudian bergeser kepada bidang Syari’at dan Aqidah dengan membuat Al Hadist Maudlu’ (palsu) yang jumlah dan macamnya tidak tanggung-tanggung guna mengesahkan atau membenarkan dan menguatkan keinginan / perjuangan mereka yang saling bermusuhan itu. Untungnya mereka tidak mungkin memalsukan Al Quran, karena selain sudah didiwankan (dibukukan) tidak sedikit yang telah hafal. Hanya saja mereka yang bermusuhan itu memberikan tafsir-tafsir Al Quran belaka untuk memenuhi keinginan atau pahamnya.

Keadaan menjadi semakin memprihatinkan dengan terbunuhnya Khalifah Husain bin Ali bin Abi Thalib di Karbala (tahun 61 H / 681 M). Para sahabat kecil yang masih hidup dan terutama para tabi’in mengingat kondisi demikian itu lantas mengambil sikap tidak mau lagi menerima Al Hadist baru, yaitu yang sebelumnya tidak mereka miliki. Kalaupun menerima, para shabat kecil dan tabi’in ini sangat berhat-hati sekali. Diteliti dengan secermat-cermatnya mengenai siapa yang menjadi sumber dan siapa yang membawakannya. Sebab mereka ini tahu benar siapa-siapa yang melibatkan diri atau terlibat dalam persengketaan dan permusuhan masa itu. Mereka tahu benar keadaan pribadi-pribadi sumber / pemberita Al Hadist. Misal apakah seorang yang pelupa atau tidak, masih kanak-kanak atau telah udzur, benar atau tidaknya sumber dan pemberitaan suatu Al Hadist dan sebagainya. Pengetahuan yang demikian itu diwariskan kepada murid-muridnya ialah para tabi’ut tabi’in.

Umar bin Abdul Aziz seorang khalifah dari Bani Umayah (tahun 99 – 101 H / 717 – 720 M) termasuk angkatan tabi’in yang memiliki jasa yang besar dalam penghimpunan Al Hadist. Para kepala daerah diperintahkannya untuk menghimpun Al Hadist dari para tabi’in yang terkenal memiliki banyak Al Hadist. Seorang tabi’in yang terkemuka saat itu yakni Muhammad bin Muslim bin ‘Ubaidillah bin ‘Abdullah bin Syihab Az Zuhri (tahun 51 – 124 H / 671 – 742 M) diperintahkan untuk melaksanakan tugas tersebut. Untuk itu beliau Az Zuhri menggunakan semboyannya yang terkenal yaitu al isnaadu minad diin, lau lal isnadu la qaala man syaa-a maa syaa-a (artinya : Sanad itu bagian dari agama, sekiranya tidak ada sanad maka berkatalah siapa saja tentang apa saja)

2.2 Masa pendiwanan dan penyusunan al hadis

Usaha pendiwanan (yaitu pembukuan, pelakunya ialah pembuku Al Hadits disebut pendiwan) dan penyusunan Al Hadits dilaksanakan pada masa abad ke 3 H. Langkah utama dalam masa ini diawali dengan pengelompokan Al Hadits. Pengelompokan dilakukan dengan memisahkan mana Al Hadits yang marfu’, mauquf dan maqtu’. Al Hadits marfu’ ialah Al Hadits yang berisi perilaku Nabi Muhammad, Al Hadits mauquf ialah Al Hadits yang berisi perilaku sahabat dan Al Hadits maqthu’ ialah Al Hadits yang berisi perilaku tabi’in. Pengelompokan tersebut diantaranya dilakukan oleh :

ü  Ahmad bin Hambal

ü  ‘Abdullan bin Musa Al ‘Abasi Al Kufi

ü  Musaddad Al Bashri

ü  Nu’am bin Hammad Al Khuza’i

ü  ‘Utsman bin Abi Syu’bah

Yang paling mendapat perhatian paling besar dari ulama-ulama sesudahnya adalah Musnadul Kabir karya Ahmad bin Hambal (164-241 H / 780-855 M) yang berisi 40.000 Al Hadits, 10.000 diantaranya berulang-ulang. Menurut ahlinya sekiranya Musnadul Kabir ini tetap sebanyak yang disusun Ahmad sendiri maka tidak ada hadist yang mardud (tertolak). Mengingat musnad ini selanjutnya ditambah-tambah oleh anak Ahmad sendiri yang bernama ‘Abdullah dan Abu Bakr Qathi’i sehingga tidak sedikit termuat dengan yang dla’if dan 4 hadist maudlu’.

Adapun pendiwanan Al Hadits dilaksanakan dengan penelitian sanad dan rawi-rawinya. Ulama terkenal yang mempelopori usaha ini adalah :

Ishaq bin Rahawaih bin Mukhlad Al Handhali At Tamimi Al Marwazi (161-238 H / 780-855 M)

Ia adalah salah satu guru Ahmad bin Hambal, Bukhari, Muslim, At Tirmidzi, An Nasai.Usaha Ishaq ini selain dilanjutkan juga ditingkatkan oleh Bukhari, kemudian diteruskan oleh muridnya yaitu Muslim. Akhirnya ulama-ulama sesudahnya meneruskan usaha tersebut sehingga pendiwanan kitab Al Hadits terwujud dalam kitab Al Jami’ush Shahih Bukhari, Al Jamush Shahih Muslim As Sunan Ibnu Majah dan seterusnya sebagaimana terdapat dalamdaftar kitab masa abad 3 hijriyah.

Yang perlu menjadi catatan pada masa ini (abad 3 H) ialah telah diusahakannya untuk memisahkan Al Hadits yang shahih dari Al Hadits yang tidak shahih sehingga tersusun 3 macam Al Hadits, yaitu :

  1. Kitab Shahih – (Shahih BukhariShahih Muslim) – berisi Al Hadits yang shahih saja
  2. Kitab Sunan – (Ibnu Majah, Abu Dawud, At Tirmidzi, An Nasai, Ad Damiri) – menurut sebagian ulama selain Sunan Ibnu Majah berisi Al Hadit shahih dan Al Hadits dla’if yang tidak munkar.
  3. Kitab Musnad – (Abu Ya’la, Al Hmaidi, Ali Madaini, Al Bazar, Baqi bin Mukhlad, Ibnu Rahawaih) – berisi berbagai macam Al Hadits tanpa penelitian dan penyaringan. Oleh seab itu hanya berguna bagi para ahli Al Hadits untuk bahan perbandingan.

Apa yang telah dilakukan oleh para ahli Al Hadits abad 3 Hijriyah tidak banyak yang mengeluarkan atau menggali Al Hadits dari sumbernya seperti halnya ahli Al Hadits pada adab 2 Hijriyah. Ahli Al Hadits abad 3 umumnya melakukan tashhih (koreksi atau verifikasi) saja atas Al Hadits yang telah ada disamping juga menghafalkannya. Sedangkan pada masa abad 4 hijriyah dapat dikatakan masa penyelesaian pembinaan Al Hadist. Sedangkan abad 5 hijriyah dan seterusnya adalah masa memperbaiki susunan kitab Al Hadits,menghimpun yang terserakan dan memudahkan mempelajarinya

2.3       Kritik Tentang sejarah Pembukuan Hadits

Demikian salah satu hadis yang menyatakan pelarangan penulisan hadis. Apabila ditinjau dari hadis ini, maka dapat diprediksikan bagaimana implikasinya terhadap penulisan dan pembukuan hadis. Ulama kontemporer seperti Muhammad Syharur, misalnya memaknai larangan hadis tersebut sebagai suatu isyarat bahwa   hadis itu sebenarnya hanyalah merupakan ijtihad Nabi yang syarat dengan situasi sosio-kultural dimana Nabi hidup. Hadis Nabi lebih  merupakan marhalah ta>ri>khiyah, dimana Nabi sangat dipengaruhi oleh situasi sosio-budaya Arab waktu itu, sehingga tidak terlalu penting untuk dibukukan.

Namun demikian, disamping ada hadis yang melarang menulisan hadis sebagaimana dikutip di atas, dalam bagian yang lain ada juga hadis-hadis yang menunjukkan kebolehan menulis hadis. Diantaranya adalah hadis yang diriwayatkan oleh Abu> Hurairah yang artinya sebagai berikut:

Terhadap dua riwayat yang tampak saling bertentangan tersebut, para ulama berbeda pendapat dalam memahaminya. Sebagian menganggap bahwa larangan itu mutlak, tetapi  sebagian ulama yang lain berusaha mengkompromikannya dengan mengembalikan persoalan tersebut kepada empat pendapat:

  • Sebagian ulama menganggap bahwa hadis Abi Said Al-Hudri tersebut Mauquf, maka tidak patut untuk dijadikan alasan, untuk melarang penulisan hadis
  • Larangan penulisan hadis berlaku hanya pada masa awal-awal  Islam, karena dikhawatirkan bercampur dengan al-Qur’an.
  • Dengan adanya larangan penulisan hadis tersebut pada hakekatnya Nabi mempercayai kemampuan para sahabat untuk menghafalkannya, dan Nabi khawatir seseorang akan bergantung pada tulisan, sedang pemberian izin Nabi untuk menulis hadisnya,   pada hakekatnya merupakan isyarat bahwa Nabi tidak percaya kepada orang seperti Abi Syah,  dapat menghafalkannya dengan baik.
  • Larangan  itu bersifat umum, tetapi secara khusus diizinkan kepada orang-orang yang bisa baca tulis dengan baik, tidak salah dalam tulisannya, seperti pada Abdullah bin Umar.

Meskipun para ulama mempunyai perbedaan pendapat tentang boleh tidaknya penulisan hadis ini, namun nyatanya para sahabat tetap memelihara dan melestarikan hadis Nabi. Hal ini dibuktikan dengan adanya hadis Nabi yang mengatakan: “Riwayatkanlah dari saya. Barang siapa sengaja berbohong atas nama saya maka tempatnya di neraka”. Sehingga apabila menulis hadis menjadi praktek yang dilarang, maka untuk mengantisipasi terjadinya ketidakotentikan hadis ini Nabi juga memberikan peringatan atau ancaman neraka tersebut

BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

Walaupun diakui hafalan merupakan salah satu tradisi yang dijunjung tinggi dalam pemeliharaan dan pengembangan pengetahuan, dan konon orang-orang Arab terkenal mempunyai kekuatan hafalan yang tinggi,  bahkan para penghafal masih banyak yang beranggapan bahwa penulisan hadis tidak diperkenankan, namun ternyata tradisi penulisan hadis sudah dilakukan sejak zaman Nabi.

Tradisi tulis hadis memang sudah ada sejak masa Nabi, tapi bukan berarti semua hadis Nabi sudah dibukukan sejak zaman Nabi tersebut. Hal ini bisa kita lihat dari tidak dibukukannya hadis secara resmi saat itu, sedang sahabat yang menulis hadis itu lebih didorong oleh keinginan dirinya sendiri. Padahal koordinasi antara sahabat untuk merekam seluruh aspek kehidupan Nabi tidak ditemukan tanda-tandanya.

Nabi SAW hidup di tengah-tengah masyarakat dan sahabatnya. Mereka selalu bertemu dan berinteraksi dengan beliau secara bebas. Menurut T.M.Hasbi Ash Shiddieqy, bahwa tidak ada ketentuan protokol yang menghalangi mereka bergaul dengan beliau. Yang tidak dibenarkan, hanyalah mereka langsung masuk ke rumah Nabi, di kala beliau tak ada di rumah, dan berbicara dengan para istri Nabi, tanpa hijab. Nabi bergaul dengan mereka di rumah, di mesjid, di pasar, di jalan, di dalam safar dan di dalam hadlar.

Seluruh perbuatan Nabi, demikian juga ucapan dan tutur kata Nabi menjadi tumpuan perhatian para sahabat. Segala gerak-gerik Nabi menjadi contoh dan pedoman hidup mereka. Para sahabat sangat memperhatikan perilaku Nabi dan sangat memerlukan untuk mengetahui segala apa yang disabdakan Nabi. Mereka tentu meyakini, bahwa mereka diperintahkan mengikuti dan menaati apa-apa yang diperintahkan Nabi.

3.2. Saran

Tentunya penulis dalam hal ini menyarankan kepada pembanya agar supaya mempelajari dan menelaah makalah ini Sebagai referensi dalam belajar .Sebagai penulis makalah ini tentunya dalam penulisan masih banyak kesalahan dalam penulisan dan lain sebagaai penulis saya menyarankan kepada para pembaca agar memberikan kritik dan dan saran untuk terbentuknya makalah yang lebih baik .

05/03/2010 Posted by | Uncategorized | 9 Komentar

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 951 pengikut lainnya.