BIOLOGI ONLINE

blog pendidikan biologi

“SELBIPANG” Selai biji ketapang , Manfaat besar dari buah yang terbuang

A. Judul Program

“SELBIPANG” Selai biji ketapang , Manfaat besar dari buah yang terbuang

B. Latar Belakang

Di Indonesia saat ini Dari hasil wawancara pada pertengahan bulan Agustus 2007 terhadap salah satu pakar enterpreneurship (Deddy Fachruddin) ternyata kemampuan dan keinginan untuk menjadi seorang wirausahawan atau entrepreneur tidak selayaknya hanya dimonopoli oleh pihak-pihak swasta atau negeri yang sudah kaya pengalaman, mahasiswa sebagai Agent Of Change sepatutnya juga memiliki semangat bekerja dan cita-cita tinggi untuk sukses dalam berbisnis seperti para pengusaha bahkan lebih. Di era globalisasi ini, mahasiswa lebih dituntut agar mampu mengembangkan potensinya sehingga memiliki daya saing tinggi dalam masyarakat sebagai bentuk pengabdian ketika berada di dunia masyarakat yang lebih kompleks daripada di kampus.

Di masa sekarang, mahasiswa seharusnya tidak hanya memikirkan kuliah saja. Banyak aktivitas-aktivitas non akademik sebagai praktik dari perkuliahan yang telah diikuti mampu menghasilkan out put yang positif baik dari segi pemahaman teori maupun dari segi finansial yang menjanjikan. Kreatifitas mahasiswa yang unik dapat menciptakan suatu lapangan pekerjaan dengan penghasilan besar. Salah satu kreatifitas mahasiswa tersebut antara lain membuat sesuatu yang tidak bernilai jual tinggi menjadi produk yang bernilai jual, khususnya di bidang makanan (cemilan).

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) merupakan salah satu perguruan tinggi swasta yang ada di Jawa Timur, dengan jumlah mahasiswa yang masih aktif kurang lebih 22.000 mahasiswa yang tersebar dalam 13 (tiga belas) fakultas, yaitu fakultas Ekonomi, Pertanian, Hukum, Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Sosial Politik, Teknik, Peternakan, Kedokteran, Psikologi, S1 dan D3 Keperawatan, Farmasi dan Agama Islam. Setiap tahun UMM meluluskan sebanyak 3000 – 4000 mahasiswa dari tiga belas fakultas tersebut.

Berdasarkan data Biro Administrasi Akademik (BAA), para lulusan tersebut tidak semua segera terserap dalam lapangan pekerjaan. Hanya sekitar    35 % lulusan mendapat pekerjaan sesuai dengan profesinya dan kurang dari satu tahun. Sebagian besar harus menunggu selama 1-2 tahun atau lebih baru mendapat pekerjaan sesuai dengan profesinya.

Kesulitan mencari kerja sesuai dengan profesi itu, tentu akan semakin berat dihadapi oleh para lulusan dari fakultas-fakultas tertentu, seperti Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) yang mencetak tenaga-tenaga kependidikan. Fakultas ini di UMM setiap tahun meluluskan ± 345 mahasiswa ternyata hanya 28,5% yang terserap sebagai tenaga guru di lembaga pendidikan. Penyebabnya selain menyempitnya lapangan pekerjaan sebagai guru juga adanya lulusan non kependidikan yang menyeberang menjadi guru padahal mereka tidak punya akta mengajar.

Sebenarnya lulusan fakultas keguruan secara profesional tidak harus menjadi guru di lembaga formal. Mereka dapat bekerja dibidang lain yang seirama dengan profesi guru yaitu sebagai tutor atau pengajar di lembaga non formal, misalnya; tutor di lembaga kursus, tutor private study, pemandu wisata dan lain-lain. Selain itu, mereka dapat berwirausaha pada berbagai bidang yang bertolak belakang dari profesi itu tetapi masih bersandar pada pengetahuan teoritis dan praktis yang diperoleh selama kuliah, misalnya membuat produk konsumtif berupa cemilan.

Ngemil merupakan kebiasaan dari seseorang untuk menyantap makanan di luar makan utama. Berdasarkan Beberapa penelitian memperkirakan bahwa konsumsi makanan berupa snack setiap hari merupakan pola makan yang ideal dan menyehatkan (Apriadji, 2001). Konsumsi makanan di pagi hari dan kebiasaan sering ngemil dalam jumlah yang cukup akan memberikan kita energi dan juga mempermudah konsentrasi serta kerja otak kita setelah menjalani aktifitas yang cukup menguras energi yang dimiliki. Selain itu ngemil juga dapat berfungsi untuk mempertahankan kestabilan kadar gula darah yang ada dalam tubuh kita (www.kaskus.us).

Kecenderungan masyarakat untuk konsumtif terhadap makanan, baik makanan berat maupun makanan ringan semakin meningkat seiring dengan berkembangnya dan beranekaragamnya jenis makanan yang tersedia, aktifitas-aktifitas yang semakin kompleks, dan juga karena manusia tidak dapat menghindari akan kebutuhan pangan itu sendiri sebagai syarat atau salah satu ciri dari makhluk hidup. Dalam keadaan luang maupun sempit, lapar atau tidak, pagi maupun malam, stres atau fit seseorang tidak bisa luput dari kata makanan dan cemilan.

Terminalia catappa merupakan nama latin dari tanaman Katapang. Family dari Terminalia catappa sendiri adalah Combretaceae. Katapang merupakan tanaman yang tumbuh liar dan biasa di tanam di tepi pantai.

Pohon Terminalia catappa berbentuk seperti pagoda karena berawal dari batang yang tunggal. Setelah batang yang tunggal tersebut mencapai ketinggian tertentu maka pohon ini akan membentuk cabang secara horizontal. Pohon ini memiliki jenis percabangan simpodial karena batang pokok sukar ditentukan karena dalam perkembangan selanjutnya terjadi perhentian pertumbuhan atau kalah besar atau kalah cepat pertumbuhannya dibandingkan dengan cabangnya.

Daun lengkap merupakan daun yang terdiri atas upih daun (vagina), tangkai daun (petiolus) dan helaian daun (lamina). Sedangkan Terminalia catappa disebut daun yang tidak lengkap karena daunnya hanya terdiri atas helaian daun (lamina) dan tangkai daun (petiolus).Terminalia catappa memiliki bentuk tangkai daun seperti bentuk tangkai daun tumbuhan pada umumnya, yaitu berbentuk silinder dengan sisi agak pipih dan menebal pada pangkalnya. Untuk helaian daunnya, daun Terminalia catappa dapat dideskripsikan Batang pada tumbuhan ada yang kelihatan ada pula yang tidak. Oleh sebab itu maka dibedakan menjadi tumbuhan yang tidak berbatang dan tumbuhan yang jelas berbatang. Untuk tumbuhan Terminalia catappa sendiri jelas sekali digolongkan ke dalam tumbuhan yang jelas berbatang karena batang Terminalia catappa merupakan batang berkayu (lignosus), yaitu batang yang keras dan kuat.

Terminalia catappa termasuk ke dalam tumbuhan dikotil sehingga sistem perakarannya adalah sistem akar tunggang (radix primaria), yaitu terdapat akar pokok yang bercabang-cabang menjadi akar-akar yag lebih kecil. Jika melihat dari percabangan dan bentuknya, maka akar Terminalia catappa termasuk ke dalam akar tunggang yang bercabang (ramosus), yaitu akar tunggang yang berbentuk kerucut panjang, tumbuh lurus ke bawah, bercabang-cabang banyak sehingga memberi kekuatan yang lebih lagi kepada batang dan juga daerah perakaran menjadi sangat luas selain itu daya serap terhadap air dan zat makanan menjadi lebih besar.

Pada bunga Terminalia catappa, bulir yang terdapat di bagian bawah dengan bunga berkelamin 2 atau bunga betina sedangkan di bagian atas dengan bunga tidak berkelamin atau bunga jantan. Tepi kelopak bertaju 5, berbentuk piring atau lonceng. Bunga betina, panjangnya mencapai 4 – 8 mm berwarna putih. Pada bunga yang berkelamin 2 dan bunga jantan, benang sarinya muncul keluar sedangkan benang sari pada bunga betina dan tidak berkelamin lebih pendek dan steril. Tangkai putiknya sangat pendek bahkan terkadang tidak ada.Bentuk dari buah pohon katapang ini seperti buah almond. Besar buahnya kira-kira 4 – 5,5 cm. Buah katapang berwarna hijau tetapi ketika tua warnanya menjadi merah kecoklatan. Kulit terluar dari bijinya licin dan ditutupi oleh serat yang mengelilingi biji tersebut. Kulit biji dibagi menjadi 2, yaitu lapisan kulit luar (testa) dan lapisan kulit dalam (tegmen). Lapisan kulit luar pada biji Terminalia catappa ini keras seperti kayu. Lapisan inilah yang merupakan pelindung utama bagi bagian biji yang ada di dalamnya. Merupakan bagian yang menghubungkan biji dengan tembuni jadi merupkana tangkainya biji. Jika biji masak, maka biji akan terlepasa dari tali pusar dan pada biji hanya nampak bekasnya.

Ketapang tumbuh alami pada pantai berpasir atau berbatu. Toleran terhadap tanah masin dan tahan terhadap percikan air laut; sangat tahan terhadap angin dan menyukai sinar matahari penuh atau naungan sedang. Mampu bertahan hanya pada daerah-daerah tropis atau daerah dekat tropis dengan iklim lembab,dimalang tumbuhan banyak tumbuh dan tidak berguna sehingga terbuang percuma,

Berangkat dari wacana dan peluang tersebut maka disusunlah proposal PKMK ini. Pemilihan ketapang sebagai komoditas untuk dijadikan usaha dalam bentuk selai  ini selain untuk memanfaatkan buah ketapang yang selama ini terbuang menjadi berguna juga karena kandungan nilai gizi yang ada pada ketapang cukup tinggi.

Usaha ini dinamakan ‘’ SELBIPANG’’, yang merupakan padanan dari kata selai yang berasal dari biji buah ketapang, usaha ini diharapkan mampu menumbuhkan jiwa wirausaha bagi mahasiswa. Selain itu juga, usaha ini juga diharapkan mampu memanfaatkan secara maksimal buah ketapang dan juga menciptakan lapangan kerja yang baru bagi masyarakat.

SELBIPANG adalah selai yang berbahan dasar dari biji buah ketapang, dimana cara pengolahan produk ini dimulai dari buahnya tersebut dipecah dan diambil bijinya untuk kemudian dibuat selai, biji yang sudah diambil dibleder menjadi halus untuk kemudian dicapur dengan gula dan tepung, kemudian dipanaskan selama 15 menit dengan suhu 1000 C setelah matang angkat lalu dinginkan, dan terakhir dilakukan pengemasan. SELBIPANG ini mempunyai rasa yang khas dan unik dari selai yang lain yang selama ini terjual dipasaran.

Keberadaan “SELBIPANG di masyarakat belum begitu dikenal bahkan asing karena cemilan ini merupakan sesuatu yang baru, original dan akan diperkenalkan menjadi daftar menu cemilan yang harus dibeli karena bahan dasarnya merupakan buah yang tidak asing lagi yaitu ares ketapang. Dari bahan dasar tersebut dapat menjadi salah satu pemikat bagi konsumen.

Harganya yang murah, merek yang unik, serta bahan yang sederhana dan alami bisa menjadi suatu daya tarik dari publik untuk mengkonsumsi cemilan  SELBIPANG ini. Rasa yang ditawarkan sesuai dengan selera konsumen manis. Kemasannya juga sederhana sehingga patut digunakan sebagai alternatif daftar cemilan yang akan dibeli.

Sehingga berharap usaha ini nantinya dapat berkeembang lebih besar lagi dan diharapkan juga SELBIPANG menjadi salah satu ikon kota malang yaitu dengan menjadi oleh-oleh atau jajanan khas kota malang

C. Perumusan Masalah

Dari latar belakang di atas dapat dikemukakan permasalahan yaitu:

  1. Bagaimana cara produksi SELBIPANG?
  2. Bagaimana bentuk usaha dari SELBIPANG?
  3. Bagaimana cara pemasaran dari usaha SELBIPANG?
  4. Bagaimana cara pengembangan ”SELBIPANG di masa yang akan datang?

D. Tujuan Program

Tujuan program ini adalah

  1. untuk memanfaatkan buah yang terbuang “KETAPANG
  2. Untuk membuat bentuk usaha yang tepat bagi usaha SELBIPANG.
  3. Untuk memasarkan usaha SELBIPANG kepada masyarakat sebagai alternatif snack yang kaya protein.
  4. Untuk cara pengembangan SELBIPANG dimasa yang akan datang.
  5. Untuk menerapkan usaha yang baru kepada masayarakat

E. Luaran yang Diharapkan

Luaran yang diharapkan dari adanya usaha SELBIPANG ini adalah:

  1. Dapat menghasilkan produk SELBIPANG dengan memanfaatkan buah ketapang yang selama ini terbuang menjadi kiwirauasahaan yang sangat bermafaat bagi masyarakat dan menciptakan lapangan kerja.
  2. Dapat menghasilkan produk khusus dari pemanfaatan biji ketapang lebih luas lagi
  3. Dapat menghasilkan produk jasa, dimana sebagai pendamping dalam pembentukan usaha kepada masyarakat yang berminat mengembangkan produk ini.
  4. Setelah kedua luaran di atas berhasil, maka usaha ini juga dapat mengurangi tingkat gizi buruk dan member lapangan pekerjaan yang baru kepada masyarakat.
  1. F. Kegunaan Program

Usaha ini memiliki berbagai macam kegunaan diantaranya:

1. Aspek Ekonomi

  1. Dapat memberi lapangan pekerjaan yang baru.
  2. Dapat memaanfaatkan barang yang tidak berguna ”buah ketapang ”

2. Aspek Akademis

Memberikan kesempatan kepada mahasiswa FKIP Biologi UMM mengaplikasikan kegiatan kuliah untuk diangkat ke dalam kegiatan kewirausahaan, menerapkan mata kuliah dari Jurusan Pendidikan Biologi bidang studi kewirausahaan, pengolahan pangan, dan ilmu gizi.

3. Aspek Ketenagakerjaan

Kecenderungan masyarakat untuk ngemil di luar makan utama semakin nyata, karena kebutuhan energi yang tinggi baik jika diimbangi dengan ngemil daripada hanya dengan makan makanan utama saja. Akan tetapi untuk ngemilpun kita harus bisa memilih mana cemilan yang bermanfaat dan mana yang merugikan bagi kesehatan. Alternatif cemilan yang unik, murah, alami, enak, gurih, dan halalan thayyiban menjadi salah satu penyebab cocoknya SELBIPANGdi kembangkan di sekitar kampus UMM.

Kondisi ini bisa dimanfaatkan dengan mengembangkan usaha melalui penambahan alat dan tenaga kerja bahkan membuka cabang perusahaan. Selain itu usaha ini dapat menjadi wadah atau sarana bagi pengembangan jiwa kewirausahaan kepada mahasiswa.

G. Gambaran Umum Rencana Usaha

G.1 Gambaran Umum Kondisi Masyarakat

Masyarakat kampus UMM diasumsikan sebagai masyarakat yang konsumtif  terhadap makanan baik itu makanan utama maupun makanan ringan (cemilan), karena dari sekian banyak aktifitas yang dilakukan dibutuhkan energi yang ekstra dan energi tersebut tidak cukup hanya dengan makan nasi saja sebagai makanan utama, tapi perlu asupan makanan ringan sebagai penambah kalori dan energi.

Menurut para peneliti bahwa konsumsi makanan dalam jumlah kecil namun dengan frekuensi yang sering bersifat cukup baik untuk aktivitas fisik dibandingkan dengan menghindari konsumsi sarapan harian atau makan dalam jumlah yang besar di siang hari (www.info-sehat.com). Dan menurut Apriadji (2001), konsumsi makanan berupa snack setiap hari merupakan pola makan yang ideal dan menyehatkan karena dapat mempertahankan kestabilan kadar gula darah dalam tubuh. Sinyal rasa lapar yang disampaikan otak sebenarnya hanya meminta kita untuk mengisi perut. Tidak ada perintah khusus mengenai jenis makanan apa yang sebaiknya dimakan. Karena itu, kita bisa makan cemilan apapun yang mengenyangkan. Namun, demi kesehatan juga kita harus pintar dalam memilih cemilan yang tidak merugikan bagi kesehatan kita.

Berdasarkan hasil observasi penulis, pada saat ini di pasaran banyak beredar jenis makanan ringan yang menawarkan beberapa rasa dengan berbagai variasi. Kebanyakan makanan ringan yang beredar adalah makanan yang mengandung zat pewarna dan penyedap rasa seperti vitsin. Hal ini bisa  berdampak fatal, karena bahan-bahan aditif tersebut dapat merusak kesehatan manusia. Akan tetapi, saat ini telah banyak muncul pula makanan yang memanfaatkan bahan-bahan alami misalnya dari bagian-bagian tumbuhan untuk dimanfaatkan sebagai makanan atau cemilan yang alami dan sehat.

G.2 Gambaran Umum Ketapang

Pohon ketapang berukuran moderat, mudah gugur, bentuk seperti pagoda, terutama bila pohon masih muda. Batang sering berbanir pada pangkal, pepagan coklat abu-abu tua, melekah; cabang tersusun dalam deretan bertingkat dan melintang. Daun berseling, bertangkai pendek, mengumpul pada ujung cabang, biasanya membundar telur sungsang, kadang-kadang agak menjorong, mengertas sampai menjangat tipis, mengkilap. Bunga berbulir tumbuh pada ketiak daun, sebagian besar adalah bunga jantan, bunga biseksual terdapat ke arah pangkal, sangat sedikit, warna putih-kehijauan dengan cakram berjanggut. Buah pelok membulat telur atau menjorong, agak pipih, hijau ke kuning dan merah saat matang. Buah batu dikelilingi lapisan daging berair setebal 3-6 mm. Jenis ini dapat dikenali langsung dari cabangnya yang kaku dan daun-daun besarnya yang tersusun dalam roset.

Ketapang berasal dari Asia Tenggara, dan umum di seluruh daerah, tetapi sepertinya jarang di Sumatra dan Borneo. Umumnya ditanam di Australia Utara, Polinesia, juga di Pakistan, India, Afrika Timur dan Barat, Madagaskar dan dataran rendah Amerika Selatan dan Tengah. Ketapang tumbuh alami pada pantai berpasir atau berbatu. Toleran terhadap tanah masin dan tahan terhadap percikan air laut; sangat tahan terhadap angin dan menyukai sinar matahari penuh atau naungan sedang. Mampu bertahan hanya pada daerah-daerah tropis atau daerah dekat tropis dengan iklim lembab. Pada habitat alaminya curah hujan tahunan berkisar 3000 mm. Tumbuh baik pada semua jenis tanah dengan drainase baik. Umumnya dibudidayakan pada ketinggian sampai 800 m. Seringkali buahnya ditanam di kebun pembibitan karena biji batunya sulit dipisahkan dari daging buahnya. Kecepatan perkecambahan sekitar 25%. Jarak tanam biji di persemaian 25 cm x 25 cm. Pemindahan ke lahan dilakukan pada musim hujan tahun depannya.

Ketapang merupakan tumbuhan multiguna. Pepagan dan daunnya, kadang-kadang juga akar dan buah mudanya dipakai secara lokal untuk penyamakan kulit dan memberi warna hitam, dipakai unttuk mencelup kapas dan rotan dan sebagai tinta. Kayunya berkualitas baik dan digunakan untuk konstruksi rumah dan kapal. Kayunya rentan terhadap rayap. Bijinya enak dimakan, dan mengandung minyak yang tidak berbau, mirip minyak almond. Minyaknya dipakai sebagai pengganti minyak almond yang sebenarnya to meredakan radang rongga perut, dan, dimasak dengan daun, dalam menyembuhkan lepra, kudis dan penyakit kulit yang lain. Daging buahnya dapat dimakan, tetapi berserat dan tidak enak walaupun harum. Pohonnya ditanam di jalan raya dan kebun sebagai naungan karena perawakannya yang cocok, seperti pagoda. Daunnya digunakan untuk rematik pada sendi. Tanin dari pepagan dan daunnya digunakan sebagai astringen pada disentri dan sariawan. Juga sebagai diuretik dan kardiotonik dan dipakai sebagai obat luar pada erupsi kulit.

Melihat fakta-fakta di atas maka, disusunlah proposal untuk memanfaatkan ketapang menjadi sebuah alternatif panganan berprotein tinggi dan kewirausahaan yang berbentuk jus dan selai. Analisis usaha  SELBIPANG ini meliputi beberapa hal, yaitu :

1. Produk

Produk SELBIPANG (selai biji ketapang) ini terbuat dari bahan dasar ketapang yang merupakan penemuan baru, yaitu membuat produk baru untuk memenuhi kebutuhan pasar. Produk ini diperkirakan akan memperoleh sambutan bagus di masyarakat sekitar kampus, bahkan kota Malang secara umum karena bahan yang unik dan belum pernah ada di pasaran. Selain itu juga produk ini nikmat, enak dan tentunya yang paling penting kaya akan gizi, terutama kandungan akan protein yang dimilikinya. Produk ini mempunyai tekstur yang hampir tidak berbeda dengan jus dan selai yang beredar dipasaran namun keunggulan produk ini adalah bahan dasarnya yang terbuat dari buah ketapang Selain itu, produk ini diperkaya dengan rasa yang unik dan berbeda dengan jus dan selai yang selama ini pernah dibuat.

  1. Harga

Produk SELBIPANG dengan bahan baku ketapang ini akan ditawarkan kepada masyarakat di sekitar kampus UMM dan masyarakat kota Malang secara umumnya selaku konsumen dengan harga yang mudah dijangkau oleh masyarakat dibandingkan dengan harga dari produk yang hampir sejenis. Hal ini disebabkan karena bahan-bahan yang diperlukan untuk produksi SELBIPANG ini berbahan alami yang dapat diperoleh dari alam dengan sangat mudah.

  1. Tempat

Lokasi produksi pembuatan SELBIPANG dengan bahan baku ketapang ini dipusatkan di kota Malang, yaitu berada di Jalan raya tlogomas diperum embong anyar RT 006 RW OO2 kecamatan dau dan area kampus UMM.

  1. Pemasaran

Produk ini akan dipasarkan di lingkungan sekitar kampus meliputi kantin kampus, Kopma dan Kopkar UMM, toko-toko di sekitar kampus, serta nantinya diharapkan menembus mal-mal di kota Malang.

  1. Promosi

Kegiatan promosi yang dapat dilakukan untuk mengenalkan produk SELBIPANG dengan bahan baku ketapang ini terdiri dari beberapa tahapan yaitu :

    1. Promosi melalui brosur atau leaflet yang berisi tentang produk SELBIPANG dengan cara disebarkan di lingkungan sekitar kampus sehingga dikenal oleh masyarakat kampus tersebut.
  1. Promosi melalui media surat kabar yaitu mengenalkan produk dengan menerbitkannya dalam surat kabar kampus, bahkan juga surat kabal regional khususnya, sehingga dikenal oleh masyarakat luas.
  2. c. Promosi melalui media elektronik yaitu mengenalkan produk dengan menggunakan media elektronik melalui radio kampus UMM Fm, ataupun TV lokal yang ada di Malang dan Sekitarnya seperti Malang TV, Batu TV, ATV.melalui cara SMS. Materi yang akan disampaikan dalam iklan melalui media elektronik meliputi kandungan gizi terutama protein, rasa, kehalalan produk, dan keunikan dari produk ini yang menggunakan bahan dasar utama buah ketapang.

Strategi Pengembangan Usaha

Strategi pengembangan usaha SELBIPANG dari bahan baku buah ketapang antara lain dapat ditempuh dengan cara :

  1. Produksi SELBIPANG diharapkan kedepannya memiliki berbagai macam rasa dan bentuk sehingga produk ini akan lebih menarik. Selain itu kandungan gizinya selain protein lebih ditingkatkan agar kandungan gizi dari produk SELBIPANG ini lebih seimbang. Kedepannya juga produksi SELBIPANG akan ditingkatkan teknologi yang lebih canggih dan modern, sanitasi, higienitas alat dan bahan, serta tambahan jumlah pekerja.
  2. Produksi SELBIPANG ini kedepannya akan ditingkatkan maslah prevarensi konsumen, dimana produk ini akan diberi tambahan suplemen, zat aditif yang meliputi warna, rasa, dan tekstur untuk meningkatkan kesukaan konsumen.
  3. Lokasi produk SELBIPANG ini diharapkan akan semakin meluas seiring dengan angka penjualan yang semakin meningkat sehingga membutuhkan tempat produksi yang luas dan jumlah tenaga kerja yang besar.
  4. Pemasaran SELBIPANG diharapkan kedepannya bisa menembus pasaran di luar kota Malang khususnya di Jawa Timur dan Pulau jawa dengan cara distribusi langsung dari pabrik, maupun melalui sistem MLM (Multi Level Marketing).
  5. Promosi yang dilakukan kedepannya akan menjangkau surat kabar dan media elektronik yang bertaraf nasional agar produk lebih dikenal oleh masyarakat.

Tabel 2. Analisis Usaha  SELBIPANG

A. Investasi
No Bahan-bahan Jumlah Satuan(kg) Total
1. Bahan-bahan:

a. biji Ketapang

b. Gula

c. susu

d. minyak goreng

e. mentega

f garam

g pewarna

h daun pandan

i. tepung terigu

Labeling dan Packaging

5 kg

5 kg

5  kg

3 kg

5  kg

5 kg

5 botol

5 helai daun

10 kg

100 Bungkus

Rp.     15.000,00

Rp.     4.000,00

Rp.   15.000,00

Rp.     8.000, 00

Rp.   9.000,00

Rp.   1.500,00

Rp.   5.000,00

Rp.   100,00

Rp.     8.000,00

Rp.    5.000,00

Rp.   75.000,00

Rp.   20.000,00

Rp.   75.000,00

Rp.   27.000,00

Rp.  45.000,00

Rp.   7.500,00

Rp   25.000,00

Rp     5.00,00

Rp.   80.000,00

Rp.   500.000,00

Total Biaya Rp. 859.000,00
B. Biaya Promosi dan Pemasaran
1

2

Transportasi 3 orang x Rp.100.000,00 (2bulan)

Komunikasi 3 orang x Rp.  50.000,00 (2bulan )

Rp. 300.000,00

Rp. 150.000,00

Total biaya Rp.400.000,00
C. Penerimaan
a.  SELBIPANG: 100 bungkus/300 gr @Rp.15.000,00 Rp. 1.500.000,00
Jumlah Rp. 1.500.000,00
D. Keuntungan C – (A+B)

1500.000– (859.000+400.000)

Rp.  241.000

R O I (Return Of Investment) =         Laba Usaha       x100%
Modal Produksi

=          Rp.  241.000x 100 % = 19.14%

Rp. 1.259.000

H. Metode Pelaksanaan Program

Untuk melaksanakan kegiatan ini maka perlu metode yang tepat dan sistematis agar dicapai hasil yang maksimal. Adapun metode yang kami formulasikan adalah sebagai berikut:

1. Pelatihan Produksi dilakukan untuk menghasilkan produk yang bermutu.

2. Uji Ketahanan Pangan: Setiap SELBIPANG yang sudah jadi akan dilihat kelayakan konsumsi dan kesesuaian, serta kesepakatan hasil. Setelah disorting, akan di beri label khusus sebagai upaya profesionalisme. Di dalam label berisi: nama produk, manfaat, kandungan gizi, masa kadaluarsa, tempat produksi, dan tahun pembuatan.

3.Pengemasan: Produk dikemas dengan rapat dan aman sehingga tidak terkontaminasi dengan udara luar, serta dimaksudkan agar produk dapat bertahan lama. Selain itu pengemasan akan dilakukan semenarik mungkin, agar konsumen lebih tertarik dengan produk.

4. Pemasaran: Sasaran pasar adalah masyarakat, mahasiswa, dan pelajar sekolah terutama yang berada di Kota Malang. Namun, sasaran awal adalah mahasiswa dan masyarakat di sekitar kampus UMM.

5.Promosi baik di media cetak maupun media elektronik bertujuan untuk memperkenalkan produk yang baru kepada masyarakat sehingga masyarakat tersebut mengetahui segala tentang produk yang ditawarkan.

Pelatihan pembuatan “ SELBIPANG “ Produks I
Uji Ketahanan Pangan
promosi
Pemasaran
Packing

Bagan 1. Diagram Alur Metode Pelaksanaan  Kegiatan

  • CARA PENGOLAHAN PRODUK SELBIPANG:

Bahan:

-      Biji Kapang                 5 kg    

-      Tepung Terigu             20 kg              

-       Minyak goreng           5 kg

-       Gula                           10kg

-      mentega                      5kg

-      garam                          2kg

-      pewarna                      5botol

-      pandan                        5helai daun

Alat :

-   Gas LPG                   1 tabung

-   blender                      1 buah

-   kompor gas               1 buah

- Tempat penggorengan 1 buah

- penggorengan              1 buah

- baskom                        1 buah

-sendok pengaduk         3 buah

Cara kerja:

Teknik pembuatan  SELBIPANG  adalah sebagai berikut:

  • Campur biji ketapang dan susu cair, masak hingga mendidih dan biji lunak, angkat.
  • Blender biji rebus hingga lembut lalu masak hingga kental.
  • Tambahkan mentega, aduk rata. Masak hingga kalis, tambahkan gula pasir.
  • Aduk rata, masak hingga gula larut, dan selai kalis. Angkat, dinginkan.
  • Simpan dalam wadah dari kaca yang telah disterilkan.

I. Jadwal Kegiatan Program

Tabel 2. Jadwal Kegiatan Program

Kegiatan Bulan Ke-
1 2
1. Persiapan
ü  Perijinan X
ü  Persiapan dan Penetapan lokasi usaha X
ü  Persiapan alat dan bahan usaha Xx
ü  Promosi dan strategi pengadaan usaha Xxx
ü  Evaluasi tahap pertama X
2. Pelaksanaan
ü  Penjaringan konsumen Xxxxx
ü  Pelayanan dan pemasaran xxxxx
ü  Pengembangan usaha dan investasi xxxXx
ü  Evaluasi tahap kedua X
3. Kegiatan Bimbingan
ü  Pelaporan kegiatan usaha xxx
ü  Monitoring dengan evaluasi pelaksanaan usaha X
ü  Pengembangan usaha berdasarkan hasil monitoring Xxx

J. Rencana Pembiayaan

Tabel 3. Estimasi Dana Kegiatan

No Jenis Kegiatan Anggaran
A. Pra Kegiatan
1 Perijinan Rp.     500.000,00
2 Persiapan lokasi Rp.     700.000,00
3 Persiapan Alat dan Bahan Rp.     250.000,00
4 Promosi/publikasi Rp.     500.000,00
5 Pengadaan proposal Rp.     450.000,00
B. Pelaksanaan
1 Bahan Habis Pakai:

Biji ketapang 17 kg x Rp. 15.000,00

Tepung Terigu 30 kg x Rp. 6.000,00

Mentega  8 kg x Rp. 9.000,00

Susu bubuk 15 kg x Rp. 30.000,00

Gula halus 30 kg x Rp. 4.000,00

Garam 0.1 kg x Rp. 5.000,00

Gas LPG 2 tabung x Rp. 75.000,00

Blender  2 buah

penggorengan  5 buah x Rp. 75.000,00

Baskom  5 buah x Rp. 10.000,00

Sendok pengaduk 10 x Rp 25.000,00

Labelling + Pengemasan 100 bungkus x Rp. 5.000,00

Rp.      255.000,00

Rp.     180.000,00

Rp.     79.000,00

Rp.     450.000,00

Rp.      140.000,00

Rp.          1.500,00

Rp.       150.000,00

Rp.   2.000.000,00

Rp.       375.000,00

Rp.         50.000,00

Rp        250.000,00

Rp.       500.000,00

2 Transportasi (2 bulan) Rp.     300.000,00
3 Komunikasi (2 bulan) Rp.     150.000,00
4 Dokumentasi (2 bulan) Rp.     500.000,00
5 Promosi Rp.     500.000,00
6 Administrasi dan managemen Rp      500.000,00
C. Laporan
1 Penyusunan laporan Rp.     500.000,00
2 Penggandaan laporan Rp.     500.000,00
Jumlah Rp. 9.780.500,00

Lampiran 2

– Analisis SWOT Usaha SELBIPANG

a. Kelebihan (Strenght)

Dalam aktivitas sehari-hari masyarakat tidak luput dari aktivitas makan. Makan dapat di bagi menjadi dua, yaitu: makan utama yang lebih di kenal dengan makan nasi dan ngemil (menyantap makanan di luar makan utama). Karena aktifitas yang kita lakukan begitu besar, maka dibutuhkan energi dan kalori yang besar pula untuk keseimbangan nutrisi tubuh kita. Menurut Apriadji (2001), ngemil merupakan pola makan yang sehat karena mampu menambah kadar gula darah yang ada dalam tubuh ketika kita dalam kondisi lapar.

Umumnya makanan berupa snack, camilan khususnya biskuit masih sedikit yang mempunyai kandungan gizi yang tinggi terutama kandungan proteinnya, sehingga selama ini makanan terutama berupa camilan seperti biskuit yang dikonsumsi masyarakat masih rendah kandungan gizinya terutama proteinnya. Sehingga produk SELBIPANG mempunyai peluang tinggi untuk digemari oleh masyarakat karena produk ini menawarkan biskuit yang selain mempunyai rasa yang enak, gurih, Halalan Thayiban serta kaya dengan kandungan potein yang berasal dari ketapang. Selain itu, dengan market yang jelas yaitu masyarakat yang suka akan makanan ringan terutama daerah Malang yang berhawa dingin membuat prospek dari produk ini sangat bagus dan menjanjikan.

  1. a. Kelemahan (Weakness)

Dalam pembuatan produk ini membutuhkan biaya yang cukup besar. Hal ini dikarenakan untuk pembelian berbagai macam alat seperti blender, mixer, dan lian-lain. Selain itu juga tenaga SDM yang dibutuhkan cukup banyak dan harus terlatih terutama dalam hal produksi, packing, dan budidaya rayap.

Selain itu juga masih banyaknya anggapan dari masyarakat bahwa ketapang itu bauah yang tidak berguana dan merugikan bagi mereka, menyebabkan masyarakat sedikit apatis, dan juga adanya asumsi bahwa camilan seperi jus dan selai mempunyai kandungan gizi yang rendah. Oleh karena itu, pengusul ingin mengubah asumsi dari masyarakat tentang rayap dengan membuat  camilan yang berasal dari ketapang dengan mengusulkan produk SELBIPANG, yang terbuat dari buah ketapang, yang mempunyai kandungan gizi terutama protein yang tinggi dan rasa yang unik.

  1. Kesempatan (Opportunity)

Dengan pertimbangan modal usaha yang dapat ditekan seminimal mungkin terutama dalam hal pembudidayaan ketapang maka usaha ini diharapkan akan menghasilkan keuntungan yang sangat tinggi dibandingkan dengan produk yang sejenis. Selain itu, dengan kecendrungan masyarakat yang gemar akan makanan ringan yang bergizi tinggi maka produk ini sangat menjanjikan untuk dikembangkan dan akan menyerap banyak tenaga kerja.

  1. Tantangan atau Ancaman (Thread)

Tantangan yang akan dihadapi oleh pengusul diantaranya adalah kesiapan konsumen dalam menerima produk ini karena produk ini masih baru dan mengunakan bahan dasar ketpang. Selan itu, dengan kenaikan bahan baku akhir-akhir ini maka, pendanaan untuk produk ini juga akan meningkat.

  • Daftar Riwayat Hidup Ketua dan Anggota
About these ads

05/05/2010 - Posted by | Contoh PKM

8 Komentar »

  1. Blog yang bagus

    Komentar oleh agobiosolution | 05/10/2010

  2. Salam kenal
    disini saya menawarkan buah ketapang kalau saudara/i berminat,apa2 kategorinya,alamat ngirimnya kemana dan berapa harga belinya?ditempat saya lumayan banyak buah ini dan apabila sesuai saya akan menjualnya dengan skala kecil dulu.t kasih.Banjarmasin hp 081349436611.

    Komentar oleh hasbullah | 09/02/2010

  3. nama saya PRAS,saya lulusan UMM MALANG TEKNIK ELEKTRO jurusan D3 TKJ kebetulan kita satu kampus,saya menawarkan biji ketapang yang bisa 1 bulan 15 kg dlu per bulan gmn ya ????””saya kerja di SD,hbungi saya lewat nomer 0322391555

    Komentar oleh rahmad parastanto | 01/09/2011

  4. Nice, i like it. Salam kenal. Terus berkarya kak…….!!!!!!

    Komentar oleh Soerja | 10/19/2011

  5. lain kali bikin Blog puisi tentang ketapang kek!!!

    Komentar oleh ririn | 02/27/2012

  6. [[[[[[[[ semoga ]]]]]]]
    Sukses [[[[[]]]]]
    [[[[[[]]]]]]By

    Komentar oleh ririn | 02/27/2012

  7. kandungan gizi yg di maksudkan d dalam produk selbipang tersebut apa?

    Komentar oleh yoru | 02/27/2012

  8. Reblogged this on sriyuniakhirunnisa and commented:
    ketapang

    Komentar oleh sriyuniakhirunnisa | 12/20/2013


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 945 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: